Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Hukum Mengucapkan Selamat Natal Dan Merayakannya

Hukum Mengucapkan Selamat Natal
Salah satu hal yang sepertinya telah menjadi kebiasaan generasi muslim saat ini adalah mengucapkan keselamatan untuk hari raya non-Muslim, baik untuk kaum Nasrani ketika Natal ataupun untuk umat Hindu dan Budha ketika Nyepi dan Waisak. Bahkan tak sedikit pula yang ikut menghadiri dan merayakannya bersama-sama baik di rumah ataupun di tempat ibadah umat agama lain. Lantas bagaimana pandangan para ‘Ulama menyikapi fenomena ini?

Beranjak dari permasalahan tersebut, kami berupaya untuk sedikit memberikan gambaran analisa nash-nash ‘ibarat kitab para ‘Ulama terkait perayaan hari raya agama lain sehingga kami pun berkesimpulan bahwa merayakan atau memberikan ucapan selamat pada hari raya agama lain adalah salah satu perbuatan yang muwafaqah dengan mereka (kaum kafir) sehingga haram hukumnya seorang Muslim untuk ikut merayakan ataupun memberikan ucapan selamat hari raya mereka bahkan ia bisa menjadi kufur bila perbuatan tersebut dilakukan dengan rasa senang (ridha) sekaligus bertujuan meniru mereka dalam rangka ikut mensyiarkan kekufuran mereka.

Ucapan selamat tersebut juga mengandung unsur memuliakan kaum kafir dan menimbulkan pandangan benar kepada khalayak umum terhadap keyakinan mereka apalagi ucapan ini hanya dikhususkan oleh kaum kafir pada hari raya agama mereka. Para ‘Ulama juga beranggapan bahwa hari raya agama lain tidak mendatangkan kebaikan sama sekali bagi umat Islam sehingga sangat tidak pantas untuk dihadiri oleh seorang Muslim.

Salah satu hal yang perlu disadari juga adalah tidak sedikit kedustaan yang bersumber dari perayaan hari raya agama lain. Natal misalnya, dimana kaum Nashrani memperingati dan merayakan hari tersebut sebagai hari kelahirannya Nabi ‘Isa as. Padahal tanggal 25 Desember tersebut bukanlah tanggal kelahiran Nabi ‘Isa as bahkan tahun Masehi sendiri baru diciptakan setelah ribuan tahun pasca kenabian ‘Isa as.

Referensi :

1. al-Fatawa al-Kubra al-Fiqhiyyah, Imam Ahmad bin Hajar al-Haitami, Juz. IV, Hal. 238 – 239, Cet. Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, Beirut, 1403 H (1983 M) :

وسئل رحمه الله تعالى ورضي عنه هل يحل اللعب بالقسي الصغار التي لا تنفع ولا تقتل صيد إبل أعدت للعب الكفار وأكل الموز الكثير المطبوخ بالسكر وإلباس الصبيان الثياب الملونة بالصفرة تبعا لاعتناء الكفرة بهذه في بعض أعيادهم وإعطاء الأثواب والمصروف لهم فيه إذا كان بينه وبينهم تعلق من كون أحدهما أجيرا للآخر من قبيل تعظيم النيروز ونحوه، فإن الكفرة صغيرهم وكبيرهم وضيعهم ورفيعهم حتى ملوكهم يعتنون بهذه القسي الصغار واللعب بها وبأكل الموز الكثير المطبوخ بالسكر اعتناء كثيرا وكذا بإلباس الصبيان الثياب المصفرة وإعطاء الأثواب والمصروف لمن يتعلق بهم وليس لهم في ذلك اليوم عبادة صنم ولا غيره وذلك إذا كان القمر في سعد الذابح في برج الأسد وجماعة من المسلمين إذا رأوا أفعالهم يفعلون مثلهم فهل يكفر أو يأثم المسلم إذا عمل مثل عملهم من غير اعتقاد تعظيم عيدهم ولا اقتداء بهم أو لا؟

فأجاب نفع الله تبارك وتعالى بعلومه المسلمين بقوله: لا كفر بفعل شيء من ذلك، فقد صرح أصحابنا بأنه لو شد الزنار على وسطه أو وضع على رأسه قلنسوة المجوس لم يكفر بمجرد ذلك اهـ، فعدم كفره بما في السؤال أولى وهو ظاهر بل فعل شيء مما ذكر فيه لا يحرم إذا قصد به التشبه بالكفار لا من حيث الكفر وإلا كان كفرا قطعا، فالحاصل أنه إن فعل ذلك بقصد التشبه بهم في شعار الكفر كفر قطعا أو في شعار العيد مع قطع النظر عن الكفر لم يكفر، ولكنه يأثم وإن لم يقصد التشبه بهم أصلا ورأسا فلا شيء عليه، ثم رأيت بعض أئمتنا المتأخرين ذكر ما يوافق ما ذكرته فقال: ومن أقبح البدع موافقة المسلمين النصارى في أعيادهم بالتشبه بأكلهم والهدية لهم وقبول هديتهم فيه وأكثر الناس اعتناء بذلك المصريون، وقد قال : «من تشبه بقوم فهو منهم» ، بل قال ابن الحاج : لا يحل لمسلم أن يبيع نصرانيا شيئا من مصلحة عيده لا لحما ولا أدما ولا ثوبا ولا يعارون شيئا ولو دابة إذ هو معاونة لهم على كفرهم وعلى ولاة الأمر منع المسلمين من ذلك. ومنها اهتمامهم في النيروز بأكل الهريسة واستعمال البخور في خميس العيدين سبع مرات زاعمين أنه يدفع الكسل والمرض وصبغ البيض أصفر وأحمر وبيعه والأدوية في السبت الذي يسمونه سبت النور وهو في الحقيقة سبت الظلام ويشترون فيه الشبث ويقولون أنه للبركة ويجمعون ورق الشجر ويلقونها ليلة السبت بماء يغتسلون به فيه لزوال السحر ويكتحلون فيه لزيادة نور أعينهم ويدهنون فيه بالكبريت والزيت ويجلسون عرايا في الشمس لدفع الجرب والحكة ويطبخون طعام اللبن ويأكلونه في الحمام إلى غير ذلك من البدع التي اخترعوها ويجب منعهم من التظاهر بأعيادهم اهـ

2. Bughyat al-Mustarsyidin, Imam Sayyid ‘Abd al-Rahman bin Muhammad Ba’alawi, Hal. 248, Cet. al-Haramain :

 حاصل ما ذكره العلماء في التزيي بزي الكفار أنه إما أن يتزيا بزيهم ميلاً إلى دينهم وقاصداً التشبه بهم في شعائر الكفر ، أو يمشي معهم إلى متعبداتهم فيكفر بذلك فيهما ، وإما أن لا يقصد كذلك بل يقصد التشبه بهم في شعائر العيد أو التوصل إلى معاملة جائزة معهم فيأثم ، وإما أن يتفق له من غير قصد فيكره كشد الرداء في الصلاة

3. al-Amru Bil-Ittiba’ Wa al-Nahyu ‘An al-Ibtida’, Imam Jalal al-Din al-Suyuthi, Hal. 141 dan 145-150, Cet. Dar Ibn al-Qayyim, 1410 H (1990 M) :

ومن البدع والمنكرات مشابهة الكفار وموافقتهم في أعيادهم ومواسمهم الملعونة كما يفعله كثير من جهلة المسلمين من مشاركة النصارى وموافقتهم فيما يفعلونه في خميس البيض الذي هو اكبر اعياد النصارى

ومما يفعله كثير من الناس في فصل الشتاء، ويزعمون أنه ميلاد عيسى عليه السلام، فجميع ما يصنع أيضاً في هذه الليالي من المنكرات، مثل: إيقاد النيران، وإحداث طعام، وشراء شمع، وغير ذلك؛ فإن اتخاذ هذه المواليد موسماً هو دين النصارى، وليس لذلك أصل في دين الإسلام. ولم يكن لهذا الميلاد ذكر في عهد السلف الماضين، بل أصله مأخوذ عن النصارى، وانضم إليه بسبب طبيعي، وهو كونه في الشتاء المناسب لإيقاد النيران. ثم إن النصارى تزعم أن يحيى عليه السلام بعد الميلاد بأيام عمد عيسى عليه السلام في ماء المعمودية، فهم يتعمدون - أعني النصارى، في هذا الوقت ويسمونه عيد الغطاس. وقد صار كثير من جُهل المسلمين يدخلون أولادهم الحمام في هذا الوقت، ويزعمون أن ذلك ينفع الولد. وهذا من دين النصارى، وهو من أقبح المنكرات المحرمة.

ومن ذلك أعياد اليهود أو غيرهم من الكافرين أو الأعاجم والأعراب الضالين، لا ينبغي للمسلم أن يتشبه بهم في شيء من ذلك، ولا يوافقهم عليه، قال الله تعالى لنبيه محمد : " ثم جعلناك على شريعة من الأمر فاتبعها ولا تتبع أهواء الذين لا يعلمون إنهم لن يغنوا عنك من الله شيئاً وإن الظالمين بعضهم أولياء بعض والله ولي المتقين . وأهواء الذين لا يعلمون هو ما يهوونه من الباطل، فإنه لا ينبغي للعالم أن يتبع الجاهل فيما يفعله من أهواء نفسه، قال تعالى لنبيه : ولئن اتبعت أهواءهم من بعد ما جاءك من العلم إنك إذا لمن الظالمين . فإذا كان هذا خطابه لنبيه ، فكيف حال غيره إذا وافق الجاهلين أو الكافرين وفعل كما يفعلون مما لم يأذن به الله ورسوله ويتابعهم فيما يختصون به من دينهم وتوابع دينهم؟ وترى كثيراً من علماء المسلمين الذين يعلمون العلم الظاهر، وهم منسلخون منه بالباطن، يصنعون ذلك مع الجاهلين في مواسم الكافرين بالتشبه بالكافرين، وقد جاء عن النبي أنه قال: " من أشد الناس عذاباً يوم القيامة عالم لم ينفعه الله بعلمه ".

والتشبه بالكافرين حرام وإن لم يقصد ما قصده، بدليل ما روي عن ابن عمر عن رسول الله : " من تشبه بقوم فهو منهم ". رواه أبو داود وغيره في السنن. فهذا الحديث أقر أحوالاً تقتضي تحريم التشبه بهم. روى عمر بن شعيب، عن أبيه، عن جده أن رسول الله قال: " ليس منا من تشبه بغيرنا، لا تشبهوا باليهود ولا النصارى ". وعن أبي هريرة رضي الله عنه، قال: قال رسول الله : خالفوا المشركين، احفوا الشوارب، وأعفوا اللحى فأمر رسول الله بمخالفة المشركين مطلقاً. وقال عمر بن الخطاب رضي الله عنه إياكم ورطانة الأعاجم، وأن تدخلوا على المشركين في كنائسهم. وقال عبد الله بن عمر: من بنى بأرض المشركين وصنع نيروزهم ومهرجانهم وتشبه بهم حتى يموت حُشر معهم يوم القيامة. وقد شرط عليهم عمر بن الخطاب رضي الله عنه أن لا يظهروا أعيادهم في بلاد المسلمين، فإذا كانوا ممنوعين من إظهار أعيادهم في بلادنا، فكيف يسع المسلم فعلها؟ هذا مما يقوي طمعهم وقلوبهم في إظهارها، وإنما منعوا من ذلك لما فيه من الفساد، إما لأنه معصية، وإما لأنه شعار الكفر. والمسلم ممنوع من ذلك كله. وقال عمر بن الخطاب رضي الله عنه: اجتنبوا أعداء الله في دينهم، فإن السخط ينزل عليهم. فموافقتهم في أعيادهم من أسباب سخط الله تعالى لأنه إما محدث وإما منسوخ. والمسلم لا يقر على واحد منها. وكما لا يحل التشبه بهم في أعيادهم، فلا يعان المسلم المتشبه بهم في ذلك، كما لا يحل بيع العنب لمن يعصرها خمراً. ومن صنع في أعيادهم دعوة لم يجب إليها، ومن أهدى من المسلمين هدية في هذه الأعياد مخالفة العادة، وهي مما فيه تشبه بهم، لم تقبل هديته.

4. Hasyiyah al-Syarwani ‘Ala Tuhfat al-Muhtaj Bi Syarh al-Minhaj, Imam ‘Abd al-Hamid al-Syarwani, Juz. IX, Hal. 212, Cet. Dar al-Fikr, Beirut, 1430 H (2009 M) :

يعزر من وافق الكفار في أعيادهم ومن يمسك الحية ومن يدخل النار ومن قال لذمي يا حاج ومن هنأه بعيده ومن يسمي زائر قبور الصالحين حاجا والساعي بالنميمة لكثرة إفسادها بين الناس


Download Makalah Hak Perdata Anak Zina Dalam Perspektif Fiqh Syafi`iyyah oleh Tgk. H. Helmi MA

Hak Perdata Anak ZinaDi bawah ini kami upload makalah Makalah dalam format pdf yang berjudul Hak Perdata Anak Zina Dalam Perspektif Fiqh Syafi`iyyah yang di tulis oleh salah satu guru besar LPI MUDI Mesjid Raya, Tgk. H. Helmi M.A sebagai bahan dalam acara pertemuan para ulama yang di selenggarakan beberapa waktu lalu oleh MPU Kab. Bireun.
Klik disini untuk Download Makalah Hak Perdata Anak Zina Dalam Perspektif Fiqh Syafi`iyyah

Download Audio Mp3 Dalail Khairat

Donwload Audio Mp3 Dalail Khairat
Salah satu kitab shalawat yang terkenal dan sangat di benci oleh kaum wahabi (semoga Allah menjaga kita dari fitnah mereka) adalah kitab ad-Dalail Khairat. Dalail Khairat menjadi bacaan rutin di seluruh Pesantren di Indonesia, khususnya Aceh pada malam jumat. Kitab kumpulan Shalawat ini dikarang oleh seorang ulama sufi, syeikh Muhammad bin Sulaiman al-Jazuly. Nama lengkap beliau adalah Imam Abu Abdullah Muhammad bin Sulaiman Al Jazuli atau lebih dikenal dengan Syeh Jazuli. Beliau tinggal di Maghribi. Beliau wafat pada Tanggal 16 Robiul Awal Tahun 875 H dan dimakamkan di Desa Suwas, dan setelah 77 tahun jenazahnya dipindah ke tanah Marakisi. Allah menampakkan karamah beliau ketika itu, ketika jenazah Beliau diangkat dari dalam kubur, keadaanya tidak berubah sama sekali, Ia masih tetap utuh seperti semula rambut dijenggotnya kelihatan masih baru dicukur karena dahulu ketika akan wafat beliau sempat mencukur jenggot terlebih dahulu, sehingga makamnya menjadi makan yang agung dikarenakan banyak sekali orang yang berziarah kepadanya, dan do’a-do’a yang dibaca oleh para peziarah adalah memperbanyak membaca Dalailul Khairat.

Sebenarnya shalawat yang di sebutkan dalam kitab Kitab Dalail tersebut memiliki sanad, sebagiannya kepada Rasulullah SAW, shahabat, tabi`in atau para ulama besar yang terpecaya. Tetapi dalam kitab tersebut, tidak di sebutkan lagi sanadnya dengan tujuan supaya lebih ringkas. Hal ini dapat di buktikan dengan membukan kitab-kitab kumpulan shalawat yang lain, umpamanya kitab Afdhalush shalawat karangan Imam Syeikh Yusuf an-Nabhani. Beberapa shalawat yang ada dalam kitab Dalail Khairat, juga di sebutkan oleh Syeikh Yusuf Nabhani dalam kitab Dalail Khairat dengan di sertai asal mula shalawat tersebut.

Nah bagi kalangan yang ingin memiliki audio mp3 Dalail Khairat, silahkan download di bawah ini. (yang belum kami miliki hanyalah audio doa khatam dalail khairat)


Tanah Bekas Mesjid

hukum tanah tapak bekas mesjidKarena ingin membangun mesjid yang lebih besar dan megah, maka mesjid lama diruntuhkan dan dibangunlah sebuah mesjid yang lebih besar di tanah mesjid lama, tetapi sebagian tapak mesjid lama tidak masuk dalam bangunan mesjid baru. Bahkan juga kita temukan bekas tapak masjid lama di gunakan sebagai lahan parkir kendaraan atau keperluan sejenisnya. 

Pertanyaan:Apakah tanah bekas mesjid masih dihukumi sebagai mesjid?

Jawaban:
Tanah bekas mesjid masih dihukumi sebagai mesjid bila tanah tersebut termasuk dalam waqaf sebagai mesjid. Maka seluruh hukum masjid masih berlaku terhadap tanah tersebut walaupun bangunan mesjid di atasnya sudah tidak adalagi.

Referensi:

Hawi lil fatawy 1 hal 144 (nash ini juga di nukil dalam Hasyiah Syarwany dan `Ubady jilid 6 hal 273 cet Dar Fikr)
مسألة - المسجد المعلق على بناء الغير أو على الأرض المحتكرة إذا زالت عينه هل يزول حكمه بزوالها.
الجواب - نعم يزول حكمه إذ لا تعلق لوقفية المسجد بالأرض وإنما قال الأصحاب إذا انهدم المسجد وتعذرت إعادته لم يصر ملكا إذا كانت الأرض من جملة وقف المسجد بدليل تعليلهم ذلك بأن الصلاة تمكن في عرصته

Hasyiah Syarwani 3 hal 512 Cet. Dar Fikr
تحفة المحتاج
أما ما أرضه محتكرة فلا يصح فيه إلا إن بنى فيه مسطبة أو بلطه ووقف ذلك مسجدا لقولهم يصح وقف السفل دون العلو وعكسه
حواشي الشرواني
 قوله مسطبة ) أي : أو سمر فيه دكة من خشب أو نحو سجادة م ر سم على حج ومثله ما لو فعل ذلك في ملكه ع ش وفي الكردي بعد ذكر كلام طويل عن فتاوى الشارح وعن النهاية في الوقف في عدم جواز وقف المنقول مسجدا ما نصه والقياس على تسمير الخشب أنه لو سمر السجادة صح وقفها مسجدا وهو ظاهر ثم رأيت العناني في حاشيته على شرح التحرير لشيخ الإسلام قال وإذا سمر حصيرا أو فروة في أرض أو مسطبة ووقفها مسجدا صح ذلك وجرى عليهما أحكام المساجد ويصح الاعتكاف فيهما ويحرم على الجنب المكث فيهما وغير ذلك ا هـ وهو ظاهر
وإذا أزيلت الدكة المذكورة أو نحو البلاط أو الخشبة المبنية زال حكم الوقف كما نقله سم في حواشي التحفة في الوقف عن فتاوى السيوطي ثم قال سم ولينظر لو أعاد بناء تلك الآلات في ذلك المحل بوجه صحيح أو في غيره كذلك هل يعود حكم المسجد بشرط الثبوت فيه نظر انتهى ا هـ
وما نقله عن فتاوى السيوطي من زوال حكم المسجدية عن نحو الدكة بإزالته هو الظاهر الموافق لإطلاق ما مر آنفا عن المغني والنهاية خلافا لما جرى عليه بعض المتأخرين من بقائه بعد النزع .
وقد أطال عليه بعض المتأخرين من بقائه بعد النزع وقد أطال الكردي على بافضل في رده وإن وافق ذلك البعض شيخنا فقال ولو وقف إنسان نحو فروة كسجادة مسجد فإن لم يثبتها حال الوقفية بنحو تسمير لم يصح وإن أثبتها حال الوقفية بذلك صح وإن أزيلت بعد ذلك ؛ لأن الوقفية إذا ثبتت لا تزول وبهذا يلغز فيقال لنا شخص يحمل مسجده على ظهره ويصح اعتكافه عليها حينئذ ا هـ ولا يخفى أنه نظير القول بصحة الوقوف على حجر منقول من عرفات إلى خارجها

Not. Substansi nash no 2 juga tersebut dalam Hasyiah Al Bajuri jilid 1 hal 305 cet Toha Putra.





Download Nadham kitab Baiquniyah

Donwload Nadham kitab BaiquniyahSalah satu kitab dalam bidang ilmu musthalah hadits yang berbentuk nadham adalah kitab Baiquniyah. Nadham ini hanya terdiri dari 34 bait. Nadham ini di karang oleh seorang ulama yang bernama syeikh Umar bin Muhammad bin Futuh ad-Dimasyqy asy-Syafii. Kitab ini walaupun kecil tetapi mendapat perhatian besar para ulama, buktinya kitab ini di syarah dan di beri hasyiah oleh beberapa ulama besar seperti al-Hamawy dan ad-Dimyathy dan Imam al-Ajhury. Syarah Imam al-Ajhuri kemudian di beri hasyiah oleh Imam az-Zarqani yang merupakan hasyiah syarah Baiquni yang ramai di pakai saat ini. Nah bagi yang ingin mendonwload Nadham Kitab Baiquniyah versi mp3 silahkan Download disini.

Hukum melakukan perjalanan pada hari jumat

shalat jumat
Shalat jumat merupakan salah satu kewajiban shalat mingguan yang di wajibkan di kerjakan secara berjamaah. Namun kadangkala ada hal-hal yang menyebabkan seorang ahli jumat harus berangkat sehingga tidak sempat melaksanakan shalat jumat di kampungnya sendiri.

Pertanyaan.
  1. Bagaimanakah hukumnya apabila seseorang melakukan musafir pada hari jumat?
  2. Bagaimakah keadaan musafir yang tidak di wajibkan shalat jumat?


Jawaban:
1. Terhadap ahli jumat (orang yang wajib shalat jumat) di haramkan melakukan perjalanan (safir) setelah fajar kecuali bila ia sempat melakukan shalat jumat di jalan atau di tempat tujuannya, atau bila ia tidak berangkat akan timbul kemudharatan seperti di tinggalkan oleh kelompoknya, maka dalam kondisi demikian di bolehkan untuk melakukan poerjalanan. Ini berlaku pada perjalanan mubah (perjalanan yang di bolehkan dalam syara`) sedangkan untuk safir yang haram (misalnya melakukan perjalanan dengan tujuan melakukan maksiat) maka haram hukumnya melakukan perjalanan tersebut baik di lakukan sebelum fajar maupun setelah fajar.

2. Musafir yang tidak di wajibkan shalat jumat adalah apabila sebelum fajar terbit ia telah berstatus sebagai musafir. Adapun bila ia berangkat setelah fajar maka ia tetap di wajibkan untuk melaksanakan shalat jumat.

Namun hukum melakukan perjalan pada malam jumat dengan tujuan menghindari kewajiban jumat adalah makruh. Dalam satu hadits Rasulullah SAW:

من سافر من دار إقامة يوم الجمعة دعت عليه الملائكة لا يصحب فى سفره ولا يعان على حاجته (ابن النجار عن ابن عمر

Barang siapa melakukan perjalanan dari negri iqamah pada hari, akan di doakan keburukan atasnya oleh malaikat, tidak akan di sertai perjalanannya dan tidak akan di bantu hajatnya (Ibnu Najjar dari Ibn Umar, Jami al-Hadits Imam Sayuthy)

Referensi:
Al-mahalli `ala Minhaj jilid 1 hal 270 Dar Ihya.
Hasyiah I`anatuth Thalibin jilid 2 hal 96 Cet. Haramain

Zakat Kelapa Sawit Dalam Mazhab Syafii

Zakat Kelapa Sawit dalam Mazhab SyafiiIndonesia merupakan Negri yang subur, sehingga dapat di tanami berbagai macam tanaman produktif. salah satu tanaman produktif yang sangat menjanjikan yang banyak di kembangkan di negara kita ini adalah kelapa sawit, baik milik masyarakat maupun milik negara. Masyarakat yang memiliki kebun sawit akan memiliki harapan penghasilan yang menjanjikan apalagi ketika harga sawit sedang melonjak tinggi.

Pertanyaan:
Apakah kelapa sawit juga di wajibkan zakat berdasarkan Mazhab Syafii?

Jawaban:
Dalam Mazhab Syafii hasil tanaman yang di kenakan zakat hanyalah kurma, anggur dan makanan pokok yang lain. Hal ini berlandaskan perintah Rasulullah SAW kepada shahabat Mu`az bin Jabal ketika beliau di utus ke negri Yaman, Rasulullah bersabda:
" لا تأخذ العشر إلا من أربعة : الحنطة ، والشعير ، والنخل ، والعنب "
“ jangan engkau ambil kadar 1/10 untuk zakat malainkan dari empat macam tumbuhan, yaitu gandum, biji sya’ir, kurma dan anggur.”(H.R. Baihaqi)

Imam Syafii memahami illat wajib zakat kepada 4 macam hasil tanaman tersebut adalah makanan pokok (iqtiyat) dan tahan lama sehingga bisa di simpan sebagai bekal makanan pokok (iddikhar). Adapun pembatasan Rasulullah dalam hadits hanya kepada 4 macam jenis tanaman karena di Yaman saat itu hanya terdapat empat macam jenis tanaman di atas yang di manfaatkan sebagai makanan pokok, dengan kata lain hashar dalam hadits tersebut adalah hatsar idhafy. Maka biji-bijian yang lain yang dapat di manfaatkan sebagai makanan pokok juga wajib zakat seperti beras, jagung dan beberapa jenis kacang-kacangan.

Sedangkan selain dari jenis tanaman tersebut maka tidak di wajibkan, karena tidak ada dalil hadits yang dapat di jadikan hujjah sebagai landasan kewajiban tersebut. Kalau seandainya jenis tanaman yang lain juga di wajibkan zakat pasti akan ada riwayat baik perbuatan maupun ucapan Rasulullah yang mengisyaratkan kepada wajibnya zakat pada tanaman tersebut sebagaimana ada riwayat yang menceritakan Rasulullah mewajibkan zakat pada kurma dan anggur, padahal pada masa tersebut, di jazirah Arab sendiri juga terdapat berbagai jenis tanaman yang lain.

Maka dapat disimpulkan bahwa tanaman yang wajib di zakati terbatas hanya pada yang disebutkan dalam nash atau tanaman lain yang mengandung makna yang sama seperti yang ada dalam nash.

Dalam qaul qadim, Imam Syafi’i pernah berpendapat wajib zakat pada beberapa jenis tanaman yang bukan makanan pokok, yaitu buah zaitun, za’faran (Crocus Sativus), waras (sejenis tanaman serupa za`faran) dan qurthum (Carthamus). Hal yang mendasari beliau berpendapat wajibnya zakat pada beberapa tumbuhan diatas adalah karena beliau berpegang pada beberapa Atsar Shahabah. Dimana dalam qaul qadim Imam Syafii, qaul shahabah bisa dijadikan sebagai hujjah selain dari al-quran, hadits, ijmak dan qiyas.

Misalnya pada masalah zaitun, ada riwayat Umar ra yang di riwayatkan oleh Imam Baihaqi:

عن عمر رضي الله عنه أنه كتب إلى عامله بالشام أن يأخذ زكاة الزيتون .

Artinya: diriwayatkan dari Umar r.a bahwasanya beliau pernah menyurati pegawainya di negeri Syam untuk mengambil zakat dari buah zaitun. ( HR. Baihaqi)

Selain itu juga ada riwayat yang di riwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah yang menceritakan bahwa Ibnu Abbas mewajibkan zakat pada zaitun.
Namun ketika sampai di Mesir, dalam qaul jadid Imam Syafii merujuk pendapat beliau yang mewajibkan zakat pada zaitun, beliau berpendapat bahwa zaitun, wars, qurthum, za`faran tidak wajib zakat karena semua hadits yang menerangkan kewajiban zakat pada beberapa jenis tanaman tersebut adalah dhaif dan sama sekali tidak dapat di jadikan hujjah dan merupakan qaul shahabat dimana dalam qaul jadid, Imam Syafii tidak menjadikan qaul shahabat sebagai hujjah hukum. Selain itu beberapa jenis tanaman tersebut juga tidak dapat di analogikan kepada jenis tanaman yang tersebut dalam hadits yang shahih, karena illat hukum wajib zakat kepada kurma dan anggur adalah makanan pokok dan bisa di simpan lama, kedua makna ini tidak ada pada zaitun, za`faran, qurthum dan wars.

Atas dasar inilah dalam qaul jadid jenis tanaman yang wajib di zakati hanyalah anggur, kurma dan semua jenis biji-bijian yang dapat di manfaatkan sebagai makanan pokok.

Maka dari uraian di atas dapatlah kita simpulkan bagaimana status hukum zakat pada tanaman sawit. Dalam mazhab Syafii, tanaman sawit tidak di kenakan kewajiban zakat dengan alasan karena ia bukan termasuk dalam jenis tanaman yang disebutkan dalam nash dan bukan pula jenis tanaman yang dapat di analogikan (qiyas) kepada beberapa jenis tanaman yang di sebutkan dalam hadits yang shahih, karena illat hukum wajib zakat pada tanaman adalah makanan pokok sedangkan sawit bukanlah makanan pokok sehingga tidak dapat sama sekali di qiyaskan kepada jenis tanaman yang ada dalam nash.


Namun, walaupun tidak wajib zakat, para pengusaha sawit haruslah memperbanyak infaq dan shadaqahnya karena dengan shadaqah Allah akan memberikan keberkahan dan menjauhkan pemilik harta dari mala petaka, selain itu orang kaya juga punya kewajiban membantu orang-orang miskin dan anak-anak yatim apalagi pada saat negara tidak memperdulikan keberadaan mereka.

Nash Kutub Mu`tabarah:
al Hawil Kabir Jld:4 Hal: 225-227 Cet.Darul Fikri
مسألة : قال الشافعي : " ولا تؤخذ صدقة شيء من الشجر غير العنب والنخل فإن رسول الله {صلى الله عليه وسلم} أخذ الصدقة منهما وكلاهما قوت ولا شيء في الزيتون : لأنه يؤكل أدما ولا في الجوز ولا في اللوز وغيره مما يكون أدما وييبس ويدخر : لأنه فاكهة : لأنه كان بالحجاز قوتا علمناه ولأن الخبر في النخل والعنب خاص " .
قال الماوردي : اعلم أن ما تنبته الأرض نوعان زرع وشجر ، فالزرع يأتي حكمه ، والشجر خرصه ، وزكاته ينقسم في الحكم ثلاثة أقسام ، قسم لا يختلف مذهب الشافعي وغيره أن زكاته واجبة ، وهو النخل والكرم وقد مضى الكلام فيهما ، وقسم لا يختلف مذهب الشافعي أن لا زكاة فيه وإن خالفه غيره وهو الرمان ، والسفرجل ، والتفاح ، والمشمش ، والكمثرى ، والجوز ، والخوخ ، واللوز ، وما عدا ما ذكر في القسم الماضي وما يذكر في القسم الآتي ، وقسم اختلف مذهب الشافعي في بعضه وعلق القول في بعضه ، وهو أربعة أجناس الزيتون ، والورس ، والزعفران والقرطم ، وعلق القول في خامس ليس من جنسها وهو العسل
فأما الزيتون فله في إيجاب زكاته قولان : أحدهما : وهو قوله في القديم فيه الزكاة ، وبه قال مالك : لقوله تعالى : وهو الذي أنشأ جنات معروشات وغير معروشات والنخل والزرع مختلفا أكله والزيتون والرمان متشابها وغير متشابه كلوا من ثمره إذا أثمر وآتوا حقه يوم حصاده " ، [ الأنعام : ] ، فاقتضى أن يكون الأمر بإتيان الحق راجعا إلى جميع المذكور من قبل . وروي عن عمر رضي الله عنه أنه كتب إلى عامله بالشام أن يأخذ زكاة الزيتون .
وروي عن ابن عباس رضي الله عنه أنه قال : في الزيتون العشر ، ولا مخالف لهما في أصحابه فكان إجماعا ، ولأن عادة أهل بلاده جارية بادخاره واقتنائه كالشام وغيرها مما يكثر نبات الزيتون بها ، فجرى مجرى التمر والزبيب ، فاقتضى أن تجب فيه الزكاة .

والقول الثاني : نص عليه في الجديد وهو الصحيح وبه قال ابن أبي ليلى والحسن بن أبي صالح لا زكاة فيه ، لما روي أن النبي {صلى الله عليه وسلم} لما بعث معاذا إلى اليمن قال له : " لا تأخذ العشر إلا من أربعة : الحنطة ، والشعير ، والنخل ، والعنب " ، فأثبت الزكاة في الأربعة ونفاها فيما عدا ذلك ، ولأنه قد كان موجودا على عهد رسول الله {صلى الله عليه وسلم} فيما افتتحه من مخاليف اليمن وأطراف الشام ، فلم ينقل أنه أخذ زكاة شيء منه ، ولو وجبت زكاته لنقلت عنه قولا وفعلا كما نقلت زكاة النخل والكرم قولا وفعلا ، ولأنه وإن كثر من بلاده فإنه لا يقتات منفردا كالتمر والزبيب ، وإنما يؤكل أدما ، والزكاة تجب في الأقوات ولا تجب في الإدام

Pengertian khitan, hukum, dan waktunya

Pengertian khitan
Arti Khitan menurut bahasa adalah “memotong”.Sedangkan menurut istilah khitan pada laki-laki adalah memotong kulit yang menutupi ujung kemaluan laki-laki yang disebut dengan Qulfah, agar tidak terhimpun kotoran di dalamnya, dan juga agar dapat menuntaskan air kencing, serta tidak mengurangi nikmatnya jima’ suami isteri.
Jadi bila seorang anak yang pada waktu dilahirkan tidak memilki qulfah (kulit penutup glan penis), maka tidak disyariatkan padanya untuk dikhitan.

 Asnal Mathalib 20 hal 190 Maktabah Syamilah
 قَوْلُهُ : لَا بُدَّ مِنْ كَشْفِ جَمِيعِ الْحَشَفَةِ فِي الْخِتَانِ ) يُؤْخَذُ مِنْهُ أَنَّ مَنْ وُلِدَ مَخْتُونًا بِلَا قُلْفَةٍ لَا خِتَانَ عَلَيْهِ إيجَابًا وَلَا نَدْبًا كَمَا رَأَيْته فِي التَّبْصِرَةِ لِلشَّيْخِ أَبِي مُحَمَّدٍ الْجُوَيْنِيِّ وَحَكَاهُ بَعْضُهُمْ عَنْ بَعْضِ كُتُبِ الْبَغَوِيّ وَهُوَ ظَاهِرٌ

Menurut riwayat yang shaheh (kuat), Nabi Ibrahim as melakukan khitan pada usia 80 tahun. Dalam riwayat lain yang juga shaheh beliau khitan pada usia 120. Tetapi antara dua hadis shaheh tersebut bisa dikompromikan dengan jalan menghamal hadis pertama kepada 80 tahun dari tahun kenabian sedangkan hadis yang mengatakan beliau khitan pada usia 120 tahun, maksudnya adalah dari tahun kelahiran beliau.

Laki-laki yang pertama kali melakukan khitan adalah Nabi Ibrahim as sedangkan, dari pihak wanita adalah siti Hajar. Nabi Adam as Allah ciptakan dalam keadaan telah terkhitan.
Diantara para Nabi yang terlahir telah terkhitan ada 13 orang yaitu: Nabi Syist, Nuh, Hud, Shalih, Luth, Syu`aib, yusuf, Musa, Sulaiman, Zakaria, Isa, Handhalah bin Shafwan dan Nabi kita Muhammad saw.

Adapun khitan pada wanita yaitu memotong sedikit klistoris (badhr) yang ada pada kelamin wanita. dan yang lebih afdhal pada wanita adalah memotong sedikit saja (asal terbenar memotong).
Dalam satu hadis Rasulullah menyebutkan:
أَشِمِّي وَلَا تُنْهِكِي فَإِنَّهُ أَحْظَى لِلْمَرْأَةِ وَأَحَبُّ لِلْبَعْلِ


Hukum khitan
Dikalangan Imam Mazhab terjadi khilaf tentang hukum khitan.
  1. Pendapat yang kuat didalam mazhab Syafii adalah wajib terhadap laki-laki dan wanita, demikian juga pendapat Imam Ahmad dan kebanyakan para ulama salaf.
  2. Sunat terhadap laki-laki dan wanita. Ini adalah pendapat Imam Abu Hanifah dan Imam Malik, demikian juga sebagian ulama dalam mazhab Syafii.
  3. Wajib pada laki-laki dan sunat pada wanita. Ini adalah pendapat sebagian ulama mazhab syafii.
Dua pendapat terakhir merupakan pendapat yang syaz.
Referensi:
Majmuk Syarah Muhazzab 1 hal 301 maktabah syamilah
(فرع) الختان واجب على الرجال والنساء عندنا وبه قال كثيرون من السلف كذا حكاه الخطابي وممن أوجبه أحمد وقال مالك وابو حنيفة سنة في حق الجميع
وحكاه الرافعى وجها لنا: وحكي وجها ثالثا انه يجب على الرجل وسنة في المرأة: وهذان الوجهان شاذان: والمذهب الصحيح المشهور الذى نص عليه الشافعي رحمه الله وقطع به الجمهور انه واجب على الرجال والنساء: ودليلنا ما سبق فان احتج القائلون بأنه سنة بحديث الفطرة عشر ومنها الختان فجوابه قد سبق عند ذكرنا تفسير الفطرة والله أعلم

I`anatut thalibin 4 hal 194 Maktabah syamilah
ووجب ختان) للمرأة والرجل حيث لم يولدا مختونين لقوله تعالى: * (أن اتبع ملة إبراهيم) * ومنها الختان، إختتن وهو إبن ثمانين سنة، وقيل واجب على الرجال، وسنة للنساء

Landasan hukum khitan
Adapun landasan hukum khitan antara lain:
  1. Ayat Al Quran Surat An Nahlu ayat

    ثُمَّ أَوْحَيْنَا إلَيْك أَنْ اتَّبِعْ مِلَّةَ إبْرَاهِيمَ حَنِيفًا
    Dalam ayat tersebut Allah memerintahkan Rasulullah untuk mengikuti ajaran Nabi Ibrahim, salah satu dari ajaran Nabi Ibrahim adalah khitan sebagaimana diriwayatkan dalam hadis Shaheh riwayat Bukhary dan Muslim

    حدثنا قتيبة بن سعيد حدثنا مغيرة بن عبد الرحمن القرشي عن أبي الزناد عن الأعرج عن أبي هريرة رضي الله عنه قال
    : قال رسول الله صلى الله عليه و سلم ( اختتن إبراهيم عليه السلام وهو ابن ثمانين سنة بالقدوم )
    حدثنا أبو اليمان أخبرنا شعيب حدثنا أبو الزناد ( بالقدوم ) مخففه . تابعه عبد الرحمن بن إسحاق عن أبي الزناد . وتابعه عجلان عن أبي هريرة . رواه محمد بن عمرو عن أبي سلمة
  2. Hadis riwayat Abi Daud
    حَدَّثَنَا مَخْلَدُ بْنُ خَالِدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ قَالَ أُخْبِرْتُ عَنْ عُثَيْمِ بْنِ كُلَيْبٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ أَنَّهُ جَاءَ إِلَى النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم- فَقَالَ قَدْ أَسْلَمْتُ. فَقَالَ لَهُ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم- « أَلْقِ عَنْكَ شَعْرَ الْكُفْرِ ». يَقُولُ احْلِقْ. قَالَ وَأَخْبَرَنِى آخَرُ أَنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم- قَالَ لآخَرَ مَعَهُ « أَلْقِ عَنْكَ شَعْرَ الْكُفْرِ وَاخْتَتِنْ »
  3. Rasulullah saw memerintahkan shahabat untuk berkhitan, sedangkan pada khitan tersebut memotong anggota badan dan membuka aurat, kedua hal ini pada dasarnya merupakan hal yang terlarang. Pada saat hal tersebut diperintahkan maka dapat dipahami bahwa hal tersebut adalah wajib.
    Referensi:
    Asnal mathalib
    ولأنه قطع عضو لا يخلف فلا يكون إلا واجبا كقطع اليد ، والرجل ولأنه جرح يخاف منه ، فلو لم يجب لم يجز

    Majmuk Syarah Muhazzab 1 hal 301 maktabah syamilah
    وأما الاستدلال بكشف العورة فقد ذكره آخرون مع المصنف وقاله قبلهم أبو العباس بن سريج رحمه الله وأورد عليه كشفها للمداواة التي لا تجب
    والجواب ان كشفها لا يجوز لكل مداواة وانما يجوز في موضع يقول أهل العرف ان المصلحة في المداواة راجحة علي المصلحة في المحافظة على المروءة وصيانة العورة كما سنوضحه ان شاء الله تعالي في أول كتاب النكاح حيث ذكره المصنف والاصحاب: فلو كان الختان سنة لما كشفت العورة المحرم كشفها له: واعتمد المصنف في كتابه في الخلاف والغزالي في الوسيط وجماعة قياسا فقالوا الختان قطع عضو سليم: فلو لم يجب لم يجز كقطع الاصبع فان قطعها إذا كانت سليمة لا يجوز الا إذا وجب بالقصاص والله أعلم

    Asybah wan Nadhair fil Furu` hal 108
    القاعدة الثالثة والعشرون الواجب لا يترك إلا لواجب وعبر عنها قوم بقولهم الواجب لا يترك لسنة وقوم بقولهم ما لا بد منه لا يترك إلا لما لا بد منه وقوم بقولهم جواز ما لو لم يشرع لم يجز دليل على وجوبه وقوم بقولهم ما كان ممنوعا إذا جاز وجب وفيها فروع - الى قوله - ومنها الختان لو لم يجب لكان حراما لما فيه من قطع عضو وكشف العورة والنظر إليها
Waktu khitan
Terjadi khilaf pendapat para ulama tentang kapan seorang anak dikhitan. Menurut pendapat yang shaheh tidak wajib dikhitan sehingga ia baligh dan disunatkan pada hari ketujuh kelahirannya, hal ini berlaku bila menurut perkiraan medis hal tersebut tidak akan berdampak negativ. Kalau tidak maka harus ditunggu sampai ia sanggup untuk dikhitan. Maka seorang yang sudah baligh wajib disegerakan untuk dikhitan dan bila ia enggan maka terhadap pemerintah wajib memaksanya untuk dikhitan.

Kejadian–kejadian yang dapat menunjuki kelebihan Abuya Muda Wali al-Khalidi karangan Abu Keumala

Abuya Muda Wali al-KhalidiDalam postingan sebelumnya, kami telah menampilkan tulisan Abu Keumala, ulama asal Aceh yang menetap di Kota Medan dan merupakan salah satu murid Abuya Muda Wali al-Khalidi al-Asyi. tulisan sebelumnya adalah mengenai rutinitas Abuya sehari-hari yang di catat oleh Abu Keumala. selain menceritakan wazifah sehari-hari Abuya Muda Wali, Abu Keumala juga menceritakan beberapa hal-hal penting tentang sejarah kehidupan Abuya Muda Wali yang beliau tulis di akhir tulisan beliau tentang wazifah Abuya Muda wali. Berikut ini kami kutip tulisan tersebut tanpa mengubah sedikitpun..

Kejadian –kejadian yang dapat menunjuki kelebihan Abuya

1. Penyusunan struktur organisasi Darussalam


Pada satu waktu sekitar awal tahun 1953 Abuya memanggil tokoh –tokoh masyarakat yang mendukung Darussalam baik yang dekat ataupun yang jauh dan para guru guru yang ada di Darussalam beserta murid murid Bustan untuk menghadiri sebuah majlis yang diadakan di ruangan Bustanul muhaqqiqin. Setelah para hadirin lengkap hadir seluruhnya lalu Abuya membuka majlis dengan ummul Qur an, dan Abuya menamakan majlis ini dengan :
سفينة السلامة والنجاح .
 sehingga saya menamakan satu pengajian di Medan dan sekitarnya dengan nama Safinatus Salamah. Setelah
Abu Tanoh Mirah
Abu Tanoh Mirah
Abuya menyampaikan maksud dan tujuan majlis ini dengan cara rinci, lalu Abuya menyerahkan kepada para hadirin untuk dapat menyusun struktur organissi Darussalam. Seterusnya Abuya meninggalkan majlis dan majlis mulai menyusun dan menetapkan struktur organisasi yang terdiri dari :

a. Pimpinan tertinggi Darussalam :Abuya Syekh H.Muhammad Waly Al-khalidy
b. Wakil pimpinan Darussalam :Tgk. Muhd.Yusuf.Alami
c. Sekretaris Darussalam :Tgk. Idrus Abd.Ghani
d. Ketua Dep. Keamanan :Tgk. Abdullah Tanoh mirah
e. Ketua Dep.P.U :Tgk. Basyah Lhong.

Pengamat Darussalam yang terdiri dari beberapa tokoh masyarakat ,antara lain:
  1. Tgk. Nyak Diwan
  2. T. Ramli Akasyah (Widana )
  3. Tgk. Adnan Bakongan
  4. Abu Adnan Bakongan
    Abu Adnan Bakongan
  5. T. Usman (Camat)
Dan didukung pula oleh beberapa orang tokoh lainya. Sedangkan Depertemen lain dismpurnakan kemudian. Setelah struktur organisasi dibentuk dan ditetapkan lalu Abuya kembali masuk ke ruangan majlis untuk mengesahkan keputusan majlis tersebut. Usaha ini semua bertujuan untuk mengangkat keberadaan Darussalam ditengah tengah masyarakat kaum muslimin.

KUNJUNGAN GUBERNUR
Sekitar tahun 1954 Gubernur Sumatera Utara (Medan ) Mr. S. M. Amin, Residen Aceh Abd. Razak dan pembesar –pembesar daerah dengan dideking oleh sebuah kompi Brimob mengunjungi Darussalam. Setibanya Gubernur dan rombongan di pintu gerbang Darussalam, kami dan rakyat sekitar telah siap menunggu kedatangan rombongan Gubernur dengan upacara sambutan ala Darussalam. Seterusnya kami persilahkan Gubernur dan rombongan untuk mengambi tempat dikursi yang telah kami sediakan, sedangkan diantara gubernur dan residen tersedia kursi yang masih kosong, kemudian saya (Tgk.Keumala) menjemput Abuya untuk menghadiri majlis. Setibanya Abuya dipintu ruangan, saya berseru :’’Dengan hormat, para undangan mohon berdiri…..!Abuya masuk ruangan. Setelah Abuya menyalami Gubernur dan residen,…..“Para undangan mohon duduk kembali‘’!. Seterusnya majlis dibuka oeh Nya` Diwan. bapak gubernur dipersilahkan :!......

Inti sari pidato gubernur:
‘’Pemerintah sangat bersedih hati dan prihati atas meletusnya peristiwa DI/TII di Aceh ini, yang telah banyak menelan korban, baik harta benda dan nyawa maupun sarana dan prasarana lainnya. Olehkarena itu marilah kita bersama-sama bahu membahu berusaha untuk menciptakan keamanan dan kedamaian, sehingga kita dapat melaksanakan tugas sehari-hari yang menyangkut dengan agama dan Negara. Seterusnya atas nama pemerintah, gubernur menyampaikan terimakasih yang sebanyak-banyaknya kepada Abuya yang telah memberikan sumbangsih yang sebesar-besarnya kepada terciptanya kembali keamanan di Aceh khususnya dan didaerah lainnya umumnya diIndonesia’’ ………………..Demikian Gubernur.

Abuya dipersilahkan ‘’…….

Inti sari dari kata sambutan Abuya:

‘’Peristiwa Aceh yang dahsyat itu berasal dari salah penafsiran Nash Al-Qur an dan Hadis oleh para ulama –ulama yang telah mendukung peristiwa tersebut, oleh karenanya, andaikata para ulama ulama itu dapat didatangkan atau datang ke Darussalam ini, InsyaAllah saya akan dapat memberikan penafsiran yang benar tentang hukum peristiwa yang sedang bergejolak. Demikian Abuya. seterusnya para hadirin beristirahat sambil minum teh, lalu saya mendekati Gubernur memohon kepadanya atas nama Abuya dan murid Darussalam supaya didirikan sebuah kantor pos pembantu di Labuhan Haji ,demi kemudahan kami tentang urusan pos. Gubernur menjawab ‘’ya, saya terima dan saya laksanakan’’ . Itulah kantor pos Labuhan Haji. Akhirnya gubernur dan rombongan meninggalkan Darussalam .

UNDANGAN PRESIDEN

Abuya dan Sukarno
Abuya dan Sukarno
KH.Wahab Hasbullah, Abuya, Abu Hasan Krueng Kalee
KH.Wahab Hasbullah, Abuya
dan Abu Hasan Krueng Kalee
Tidak lama setelah gubernur mengunjungi Darussalam, Abuya diundang oleh ’ أولى الأمر ضرورى بالشوكة ‘’. Setelah memutuskan nama yang disepakati, lalu Abuya sebagai ketua majlis melaporkan kepada presiden dan presiden menyucapkan terimakasih. Akhirnya para ulama meninggalkan istana menuju daerahnya masing-masing. Dan kepada Abuya khususnya, Presiden menghadiahkan satu unit mesin listrik bertenaga tinggi, mesin itu dimuatkan melalui Medan melalui gubernur Sumatera Utara kedalam sebuah kapal laut. Abuya, bupati Aceh selatan (Kamarusyid) dan saya sendiri ikut bersama-sama melalui laut menuju Aceh. Inilah satu-satunya mesin listrik didaerah Labuhan Haji.
presiden RI Sukarno ke Jakarta. Kami rasa undangan ini sangat rapat hubungannya dengan isi kunjungan gubernur ke Darussalam. Rupanya undangan ini bukan saja kepada Abuya tetapi undangan yang sama juga ditujukan kepada tokoh–tokoh ulama yang didaerah masing masimg ada peristiwa yang sama, sekalipun tidak serupa. Diantara tokoh tokoh ulama Aceh yang diundang antara lain Abuya sendiri, Abu Hasan Krueng kale dan beberapa oarng pengikutnya. Berangkatlah mereka melalui bandara Polonia, Medan yang mana saya sendiri (Tgk.Keumala) ikut mengantarkan mereka kebandara. Setibanya di Jakarta Abuya menemui puluhan tokoh-tokoh ulama daerah yang diundang antara lain dari Padang, Jawa Barat, Maluku dan lain lain. Setelah berkumpul ulama ulama di istana Negara, lalu presiden menyatakan selamat datang dan menyampaikan maksud tujuan undangannya, presiden berkata ‘’saya meminta kepada para ulama yang hadir untuk merumuskan nama dankeberadaan saya sebagai presiden RI”. Lalu para ulama merumuskan dan sepakat atas usulan Abuya dengan nama ‘

PENGAKUAN ULAMA
Tgk.Muhammad Ali Cumat Keumala meriwayatkan sebagai berikut:
‘’Pada akhir tahun 1950 diadakan sebuah forum perdebatan besra di Mesjid Raya Kuta Raja (Banda Aceh) yang diadakan oleh panitia majlis, ulama–ulama yang hadir dalam forum tersebut terdiri dari kaum ulama tua disatu pihak dan ulama muda dipihak yang lain. Sedangkan masalah ynag dperdebatkan terdiri dari 9 masalah termasuk bilangan rakaat Shalat Tharawih. Dipihak ulama kaum muda muncullah Tgk. Hasbiy Ash Shiddiqiy untuk mengemukakan satu demi satu masalah yang diperdebatkan, lalu ulama kaum tua dipersilahkan untuk menanggapinya. Demikian sterusnya perdebatan itu berlalu diantara mereka selama beberapa malam. Dalam pada itu, hujjah kaum tua mulai melemah sekalipun prinsipnya masih kuat. Akhirnya muncullah Abuya untuk menanggapi keseluruhan masalah yang diperdebatkan dengan member dalil dan nash yang cukup pada setiap permasalahannya, dan Abuya menerangkan asal usul perselisihan seraya beliau menunjuki orang-orang yang mendalangi timbulnya perselisihan.ألحمد لله

Kemudian Tgk. Hasbi Ash Shiddiqi memberikan komentarnya :
‘’Saya tidak berdepat dengan Tgk. H. Muh. Waly, akan tetapi saya ingin mengetahui apakah ia seorang yang alim dan bijaksana’’(Demikian riwayat Tgk.Muh.Ali Cumat)

Di samping itu perlu dicatat bahwa ulama yang hadir merasa kagum dan mengakui akan kealiman Abuya meskipun tidak diucapkan, kecuali Abu Hasan Krueng Kalee yang mengucapkan langsung bahwa Tgk. H. Muda Wali sangat alim. (tambahan Tgk. Muh. Ali. Cumat)

KUNJUNGAN ULAMA INDIA
Salah seorang Ulama besar india berkebangsaan Pakistan mengunjungi Darussalam dekitar awal tahun 1953. Setibanya ulama ini di Darussalam, keesokan harinya ikut bersama kami ke ruangan Bustanul Muhaqqiqin untuk menurima pelajaran yang akan diberikan Abuya melalui kitab Tuhfatul muhtaj. Abuya masuk ruangan, pelajaran dimulai dengan Abuya sendiri membaca kitab. kami memperhatikan surah kitab yang dikemukakan Abuya pada hari itu sangat tinggi, dengan cara mengkombinasikan hasil pendapat Ibnu Hajar dalam surah Tuhfah dengan pendapat Muhammad Syarwany dalam hasyiah pertama Tuhfah dan dihubungkan pula dengan pendapat Ibnu Qasem pada Hasyiah Tuhfah yang kedua. Kemudian Abuya dapat mentaqrirkan dan mengeluarkan pendapatnya sehingga merupakan sebuah bentuk Hasyiah yang lain dan langsung Abuya menulis dengan tangannya pada lembaran kosong kitab Tuhfah yang ada dihadapannya. Dan tiap-tiap akhir pendapatnya Abuya menulis انتهى ابن سالم (Abuya sendiri). Saya memperhatikan dengan sungguh–sungguh sikap ulama ini yang duduk tidak jauh dari saya, bahwa ia sangat merasa kagum atas pembahasan yang diuraikan Abuya pada setiap masalahyang dibacakan. Pada akhir majlis Bustan ulama tersebut sempat memberikan kata pengakuaannya. Dikatakan "Saya telah mengelilingi Negara-negara Islam di Asia Tengah dan Asia Tenggara dari Pakistan, Mesir, Makkah, Madinah, Yordania, Malaysia, Indonesia tidak pernah saya dapati Kitab Tuhfah karangan Ibnu Hajar yang dijadikan sebagai mata pelajaran dii Universitas di Negara Negara tersebut, kecuali di Darussalam ini. Dan saya belum pernah mendengar pembahasan kitab ini setinggi pembahasan yang saya peroleh di dalam Bustanul Muhaqqiqin ini.Syukran "!

Akhirnya ulama India itu meninggalkan Darussalam

KUNJUNGAN K.H. SIRAJUDDIN ABBAS

KH. Sirajuddin Abbas
KH. Sirajuddin Abbas
Seiring dengan kunjungan ulama India, Darussalam dikunjungi pula oleh seorang ulama besar, pengarang ulung dan merupakan ketua Umum PERTI seluruh Indonesia dari Padang K.H.Sirajuddin Abbas. Setibanya di Darussalam Abuya langsung menyambut K.H Siraj ini sebagaimana seorang abang menyambut adiknya yang tersayang. Demikian pula K.H. Siraj menghadapai Abuya laksana seorang adik menghadapai abangnya yang tercinta, sekalipun K.H Siraj jauh lebih tua usianya dari Abuya. Demikian pula tidak luput dari perhatian saya pada saat temu ramah dan muzakarah tentang agama yang seharusnya diterapkan dalam PERTI terlihat dalam suasana ringan dan santai.

Tidak lama kemudian berkunjung pula seorang Ulama terkenal dari Padang yaitu Abuya Labai Sati. Kunjungan Abuya Labai Sati ke Darussalam, Abuya sambut sebagaimana seroang murid yang disayanginya, dan Abuya selalu menghormati nya dalm segala suasana.

Berselang beberapa tahun kemudian, Abusyik Keumala sempat juga berkujung ke Darussalam untuk menemui Abuya dengan penuh khidmat dan dihormati Abuya sebagai guru besarnya. Selanjutnya Abusyik dalam sebuah pertemuan dengan Abuya menyodorkan Kitab Al Hikam yang memang sudah disediakan untuk dibaca Abuya sebagai mengambil berkat. Abuya membacakan kitab tersebut satu jumlah kalimat pada awalnya dan satu jumlah kalimat pada khatamnya dan Abuya berdoa. Setelah Abusyik meninggalkan Darussalam, sampai dikampung Abusyik mengatakan kepada semua keluarganya yang berkumpul “Waktu saya melihat Tgk.Syehk H.Muh.Waly seakan akan saya melihat sebuah gedung yang penuh dengan berbagai macam macam intan mutiara didalamnya”. Demikian ucapan Abusyik Keumala terhadap Abuya.

SAYA MENGETAHUI TAPI TIDAK BERANI UNTUK BERTANYA
Pada setiap tahun selama saya di Darussalam, saya melihat waktu selesai shalat idul fitri dan khutbahnya diadakan sebuah acara ketangkasan pencak silat yang dilakaukan pasangan panglima panglima dan ditengah–tengah kumpulan massa penonton sudah disediakan meja dan sebuah kursi untuk Abuya dan dihadapan terletak sebuah Kitab. Tidak jauh dari dari Abuya saya duduk untuk memeperhatiakan sikap Abuya. Apabila suasana aksi pencak silat sudah memuncak dan makin seru serta perhatian penonton tertuju pada aksi pencak silat itu dan saya memusatkan perhatian terhadap Abuya, ternyata Abuya شغل بنفسه (bimbang dengan dirinya sendiri) dan bukan dengan aksi pencak silat itu.

MANDI ABUYA
Pada setiap pertengahan bulan Syawal Abuya turun mandi kesungai Krueng Baroe disekitar kampong Pante Gelima. Sedangkan masyarakat tua muda, laki laki dan perempuan sudah mengetahui ketentuan acara ini melalui informasi Tanya bertanya. Tepat waktu acara itu dilaksanakan pantai Krueng Baroe sudah penuh dengan masyarakat sejak dari jam 08.00 sampai Abuya masuk menghadairi acara tersebut. Sekitar jam 10.00 Abuya hadir ketempat acara. Abuya duduk atas kursi ditenda yang telah disediakan dan dihadapannya sudah terletak sebuah kitab diatas meja. Acara dimulai dengan permainan pencak silat sepanjang pantai dengan penuh meriah yang disakasiakn ribuan masyarakat sekitar Labuahan Haji. Dan saya perhatikan Abuya sibuk membuka kitab dan membulak balik lembarannya. Sedikitpun tidak tampak perhatiannya kepada keramaian masyarakat yang ada dihadapannya, tetapi Abuya شغل بنفسه , seterusnya acara makan dimulai dan mandi Abuya dilaksanakan, sekaligus masyrakat yang hadir ikut mandi bersama, dan berakhirlah acara ini sampai menjelang waktu azan Dhuhur.

CINCIN ABUYA
Pada jari manis tangan kanan Abuya terselip sebuah bentuk cincin suasa berbunga segi empat bujur. Cincin ini bukan saja saya yang melihatnya. Akan tetapi saya yakin semua murid sudah pernah menyaksikannya. Pada suatu yang senggang saya ingi bertanya tentang hal cincin itu, tetapi tidak memungkinkan. Hal ini kecil pada hal luas pembasannya.
SAYA MENGETAHUI DAN BERANI SAYA BERTANYA

Pada tangan Abuya selalu kami melihat tersangkut buah tasbih yang tampaknya sebagai amal lazim baginya,sehingga tidak pernah ditinggal bahkan pada saat menghadap presiden kecuali pada waktu shalat ,mengajar, waktu makan, waktu zikir khusus dan waktu mandi. Kami tidak pernah melihat Abuya memegang parang atau cangkul untuk membersihkan halaman rumahnya, dan tidak pernah memegang martil atau gergaji untuk memperbaiki dinding rumahnya. Kami kira Abuya tidak memegang benda lain karena ia takut tertinggal buah tasbihnya. Pada suatu saat yang senggah saya memberanikan diri untuk bertanya “Abuya …..apakah hikmah kita selalu memegang buah tasbih ..?’’. Abuya menjawab dengan senyum manis ‘’Kalau kita memegang pena, teringat apa yang akan kita tuliskan, kalau kita memegang pedang , teringat apa yang akan kita pancungkan, dan kalau kita memegang buah tasbih, teringat zikir apa yang akan kita ucapkan” .saya menjawab ’’ Alhamdulillah jelas Abuya ’’.

SAYA MENGETAHUI AKAN TETAPI KEPADA SIAPA SAYA BERTANYA?
Sebagimana saya mengetahui di pantai laut sebelah selatan batasan Darussalm tertimbun batu kerikil putih yang hampir sama ukurannya sejak Abuya mendirikan Darussalm dan dengan batu itulah paya (rawa)Darussalam ditimbun oleh ribuan murid selama bertahun tahun,karena komplek Darussalam itu 25% daratan dan 75% lainnya rawa-rawa. Komplek Darussalam sudah tertimbun rata dan Abuya pun wafat. Lalu batu batu di pantai laut pun hilang semua. Pada tahun 1978 saya dan Tgk H. Sayyid Zain Badrun serta keluarga menziarahi Abuya ke Darussalam. Langsung kami datang kepinggir pantai dengan ta`ajjub (heran ) bercampur haru. Dahulunya pantai batu, kini berganti menjadi kuala. Sekarang kepada siapa saya bertanya …………………?
ألله أكبر لاحولا ولاقوة إلا بالله علي الغظيم ...…....

KHATIMAH
Wazifah Abuya yang mulia ini saya orbitkan kehadapan saudara saudara sekalian, bukanlah keterangan catatan dari orang lain akan tetapi merupakan serangkaian catatan emas didalam kenangan saya sendiri yang Insya Allah tak akan terlupakan untuk selama-lamaya, memang jarak jauh waktu saya mu`asharah dengan masa kini saya di Medan sudah ± 40 tahun. Namun dalam kenangan saya terasa baru kemarin terpisah dengan Abuya, perhatikanlah kalau kita ingin menyimpulkan seluruh kegiatan Abuya maka ternyata tersimpan kedalam 3 pokok perjuangan yaitu:
  1. Tuntut ilmu dan mengajar dengan segala macam sistemnya
  2. Amar ma`ruf nahi mungkar dengan segala macam tehniknya
  3. Ibadah , berzikir dan berdoa dengan segala macam qaedah dan kaifiatnya .
Semua Wazifah Abuya yang telah kita bicarakan merupakan wazifah wazifah lahiriyah sedangkan wazifah bathiniyah belum/tidak kita bicarakan, seperti: syaja`ah Abuya, sabarnya, tawakkalnya, tadharru`nya, zahidnya, ikhlasnya, idraknya, pahamnya, istiqamahnya dan wazifah nafisah lainnya, karena wazifah ini hanya Allah ta`ala yang mengetahui dan menilainya.
عالم الغيب والشهادة هو الرحمن الرحيم

Abuya sudah tiada ……………………..dan Abuya sudah meninggalkan contoh kepada kita semua. Mari kita ikuti jejak langkahnya menurut kemampuan dan kelayakan yang ada pada kita. Abuya sudah berangkat. Tgk.Keumala berseru Abuyaku ………Abuya kami ………….tunggulah kami. kami menunggumu.
ألفاتحة الشريفة untuk Abuya …..

Medan 25 november 1997
TKG.H.SYIHABUDDIN SYAH (ABU KEUMALA)

Istilah istilah kitab Minhaj ath-Thalibin karangan Imam Nawawi

Kitab Minhajuth ThalibinSalah satu kitab mukhtashar dalam bidang ilmu fiqih dalam mazhab Syafii yang popular adalah kitab Minhajuth Thalibin karangan Imam Nawawi. Kitab ini merupakan ringkasan dari kitab al-Muharrar karangan Imam ar-Rafii. Imam Rafii di kenal sebagai ulama yang pertama sekali melakukan pentarjihan dari beberapa pendapat dalam mazhab yang telah ada baik dari pendapat Imam Syafii sendiri atau dari para Ashhabil wujuh. Kemudian hal tersebut di lanjutkan oleh Imam Nawawi dengan ada beberapa penambahan-penambahan istilah baru dari Imam Nawawi

Alasan Imam Nawawi meringkas kitab al-Muharrar adalah karena kitab tersebut merupakan sebuah kitab yang penting sebagai pegangan bagi mufti dan pelajar Mazhab Syafii, namun bentuknya agak tebal sehingga menyulitkan kebanyakan orang untuk menghafalnya. Atas dasar itulah Imam Nawawi meringkas kitab al-Muharrar. Walaupun merupakan ringkasan, kitab al-Minhaj tidaklah mengurangi makna yang terkandung dalam al-Muharrar. Imam Nawawi berhasil meringkas kitab Muharrar dengan ukuran setengah lebih sedikit.
Selain meringkasnya, Imam Nawawi juga memberikan beberapa tambahan dalam kitab Minhaj tersebut yang beliau sebutkan sebagai “nafais mustjadat”.

Beberapa Nafais Mustajadat yang merupakan tambahan Imam Nawawi adalah:
  1. Menyebutkan kait-kait pada beberapa masalah yang tidak di sebutkan oleh Imam Rafii dalam kitabnya al-Muharrar karena beliau padai kait tersebut di sebutkan dalam kitab yang lebih besar.
  2. Menyebutkan pendapat kuat pada sekitar lebih kurang 50 tempat, sedangkan hukum yang Imam Rafii sebutkan pada masalah tersebut bukan berdasarkan pendapat yang kuat.
  3. Menggantikan lafadh-lafadh yang gharib dan yang menimbulkan pemahaman keliru yang ada dalam kitab al-Muharrar dengan lafadh lain yang lebih terang maknanya dan lebih ringkas.
  4. Menerangkan pendapat dari satu masalah baik pendapat qaul (pendapat Imam Syafii) dan wajah (pendapat Ashhabil Wujuh), thariq, nash serta menerangkan martabat khilafnya masing-masing. Berbeda dengan Imam Rafii kadang-kadang menyatakan tentang kedudukan suatu khilaf apakah berasal dari qaul atau dari wajah, kadang beliau mengatakan Azhar Wajhain atau Ashah Qaulain namun kadang juga hanya menyebutkan Azhar atau Ashah saja tanpa ada keterangan apakah berasal dari wajah atau qaul.
  5. Beberapa pembahasan-pembahasan tambahan yang bagus yang sebelumnya tidak ada dalam kitab Muharrar. Imam Nawawi menandai masalah yang beliau tambahkan ini pada awalnya di muali dengan kalimat “qultu” dan di akhiri dengan “Wallhu A`lam”. Penamakaian kata tersebut kadang juga beliau gunakan pada saat mengistidrak tarjih Imam Rafii.
  6. Ada beberapa lafadh yang penting yang Imam Nawawi tanbahkan dalam beberapa pembahasan.

Dalam menerangkan qaul dan wajah serta martabat khilaf Imam Nawawi menggunakan istilah-istilah baru yang dari istilah tersebut dapat di ketahui bahwa pendapat tersebut apakah pendapat Imam Syafii atau pendapat Ashabil Wujuh serta dapat di ketahui bagaimana kedudukan muqabilnya, apakah kuat juga atau tidak.
Istilah-istilah Imam Nawawi tersebut adalah:
  1. Al-Adhhar
  2. Al-Masyhur
  3. Al-Ashah
  4. Ash-Shahih
  5. Al-Mazhab
  6. An-Nash
  7. Al-Jadid
  8. Al-Qadim atau fi Qaul Qadim
  9. Qila
  10. Fi Qaul
Penjelasan lebih lanjut tentang istilah-istilah tersebut akan kami paparkan satu persatu dalam tulisan selanjutkan. Semoga Allah memenuhi hajat kami ini. Amiin.

Wazifah Abuya Muda Wali al-Khalidy an-Naqsyabandi al-Asyi karangan Abu Keumala

Berikut ini kami sajikan wazifah atau rutinitas sehari-hari Abuya Muda Wali al-Khalidi yang di tulis oleh satu satu murid beliau, Tgk. Syihabuddin yang lebih di kenal dengan panggilan Abu Keumala. Tulisan ini kami ambil dari salah satu anak Abu Keumala yang juga merupakan salah satu guru di LPI MUDI MESRA yang kemudian melanjutkan pendidikan ke Negri Yaman dan saat ini sudah mendirikan pesantren di propinsi Sumatra Utara. Tulisan ini diketik kembali oleh salah satu guru LPI MUDI yang juga merupakan salah satu anggota LBM MUDI mesra saat ini, pada tahun 2009 pada saat ia bertugas mengajar di Dayah Ihyaul Ulum al-Aziziyah.

MUQADDIMAH
Abu Keumala
Penulis Wazifah Abuya
Abuya Muda Wali al-Khalidy
Abuya Muda Wali
Lahirnya wazifah Abuya yang sangat mulia ini kedalam sebuah bentuk yang berasal dari permintaan adinda Prof. DR. H. Muhibbuddin Waly (anak abuya sendiri), Alhamdulillah saya terima permintaannya dengan menulis wazifah-wazifah Abuya yang dimaksud, sepanjang yang saya ketahui dan yang saya lihat selama saya mendampingi Abuya di Darussalam Labuhan Haji

Saya menyadari bahwa wazifah Abuya yang saya uraikan ini hanyalah sebagiannya saja, sedangkan wazifah lathifah yang lengkap dan sempurna yang ada pada diri pribadi Abuya yang mulia tidak mungkin dapat diliputi keseluruhannya oleh sebuah pena yang pendek lagi kecil dan tintanya yang sedikit serta waktunya yang terbatas pula.

Semoga dengan adanya tulisan tentang wazifah Abuya ini dapat kiranya dimanfaatkan oleh murid murid Abuya pada umumnya dan oleh anak cucu Abuya pada khususnya, apalagi anak cucu yang tidak pernah bermuwajjahah (bertatap muka) denagn Abuya.
Jika uraian ini sejalan dengan apa yang dimaksud, maka saya ucapkan Alhamdulillah dan jika tidak, saya ucapkan Asta`firullah.

Akhirnya saya menghimbau marilah kita semua mengikuti jejak langkah sesuai dengan kemampuan yang ada pada kita masing – masing Insya Allah.

Medan, 25 November 1997
Wassalam bil ma`arif
H.Syihabuddin Syah (TGK.Keumala)

WAZHIFAH ABUYA

HARI AHAD
Setelah fajar terbit, Abuya sudah berada di dalam Mushallanya yang terletak dalam Baitul Taklif untuk mempersiapkan diri menghadapi Shalat Shubuh. Setelah masuk waktu beliau melaksanakan Shalat berjama`ah dengan murid–murid laki-laki dan perempuan yang memang sudah menunggu sebelumnya .
Seusai Shalat Shubuh dan Wirid yang biasanya dilakukan dan do`anya, jama`ah yang mengikuti Abuya meninggalkan mushalla menuju kepada kegiatannya masing-masing. Sedangkan Abuya masih tetap duduk di mushallanya menghadap kiblat.

Wirid Abuya
Disinilah Abuya mulai berwirid khusus yang mengandung do`a dan munajat, tasbih, dan taqdis, tahmid, tahlil dan takbir. Selain itu dirangkai pula dengan bermacam–macam bentuk bacaan Shalawat kepada baginda Rasulullah SAW. Dalam wirid ini juga, Abuya merangkaikan pula dengan berbagai Hizbul Auliya antara lain Hizbun nashar, Hizbul bahar (Asy Syazili) Hizbun Nawawy, Hizbul al-ustad Al Bayyuni, Al Jaljalud dan Hizbun lainnya.

Abuya mengucap zikir, doa, dan munujat ini dengan suara sirriyah dan jahriyah yang memilukan hati bagi barang mukmin yang mendengarkanya. Abuya mengucapkan semua zikir ini diikuti oleh seluruh anggota tubuhnya ikut bergerak seirama dengan suaranya dan sesuai dengan makna dan maksud munajat yang diucapkan, yang menyangkut dengan kasih sayang serta rahmat Allah dan yang menyangkut dengan amarah serta siksa Allah kepada orang kafir dan maksiat kepadaNYa. Menurut kebiasaan yang kami perhatikan, setiap harinya Abuya mengakhiri wiridnya dengan doa pada jam 10.00 siang .

BUSTANUL MUHAQQIQIN
Setelah selesai berwirid Abuya mempersiapkan diri dengan sarapan pagi dan mengenakan pakaian sebagai guru besar untuk menuju ruangan Bustan (ruangan Abuya mengajar) yang diiringi oleh beberapa orang khadam. Sesampai Abuya di pintu ruangan, semua murid yang telah menungggu di ruangan berdiri pada tempatnya masing–masing sehingga Abuya duduk diatas kursinya. lalu satu demi satu murid menjabat tangan Abuya dan kembali ketempatnya. Perlu diketahui bahwa kitab– kitab pelajaran yang akan diajarkan sudah tersedia diatas meja Abuya, yang terdiri dari:
  1. Kitab Tuhfatul Muhtaj (Al Fiqh)
  2. Kitab Jam`ul jawami`( ushul Fiqh)
  3. Kitab Syuruh Talkhis(Al Ma`ani)
  4. Kitab Asy Syamsiyah (Mantiq)
  5. Kitab Hikam Ibn `Athaillah (At Tauhid Wat Tashawuf)
Dengan penuh khidmat Abuya mulai mengajar dengan bertanya halaman kitab yang bakal Abuya ajarkan dan kalimat di mulai bacaanya.

Ruangan Bustan berukuran ± 8×9 m, di dalamnya paling depan terletak sebuah meja besar 1,5x1 m dan kursi pusing khusus untuk Abuya, dan didepan meja Abuya terletak beberapa meja kecil dan kursi yang tersedia untuk murid- murid.

Abuya mulai mengajar
Abuya mengajar dengan 2 metode;
  1. Abuya membaca dan menjelaskan seperlunya, kemudian Abuya meminta kepada murid–muridnya untuk mempersoalkan (i`tiradh) atas masalah yang sedang dibicarakan.
  2. Murid yang membacakan serta menjelaskan, kemudian diminta kepada murid–murid yang lain untuk mengi`tiradhkannya atas masalah yang sedang dibacakannya itu termasuk Abuya sendiri.

Akhir i`tiradh semua masalah tersebut, Abuya sendiri yang mengatakan cukup. Cara Abuya mengajar demikian, khusus pada kitab Tuhfatul Muhtaj, sedangkan kitab- kitab yang lain Abuya baca sendiri dan memberi penjelasan yang cukup.

Demikianlah majlis ta`lim yang dipimpin Abuya mulai jam 10.00 -1.00 siang. Bustan ditutup Abuya diantarkan kembali ke Baitul Ta`lif untuk melaksanakan Shalat Dhuhur berjama`ah.

Abuya Istirahat

Abon Abdul Aziz Shaleh
Abon Abdul Aziz Shaleh
Seusai Shalat Dhuhur Abuya makan siang pada hidangan yang telah disediakan di Baitul Ta`lif, Abuya kemudian berbaring dalam keadaan santai. Pada saat istirahat inilah saya (Tgk.Syihabuddin keumala, lebih terkenal dengan Abu Keumala) dan Tgk Abdul Aziz Samalanga (pimpinan Dayah MUDI MESRA Samalanga ) mengambil kesempatan untuk memohon keterangan dan penjelasan tentang masalah yang musykil kami rasakan, seraya kami menunjukkan kepada Abuya Kitab Al Mahalli, lalu Abuya memberikan penjelasan yang cukup dan memuaskan. Pada saat kami melihat Abuya dalam keadaan ayung–ayungan kami memohon diri untuk menuju kebilik kami sendiri dan Abuya tidur.

Menjelang waktu Shalat Ashar Abuya bangun dari istirahatnya mengasuh diri untuk melaksanakan Shalat Ashar di Baitul Ta`lif. Usai Shalat Ashar serta wirid dan doanya, Abuya keluar ke Raudhah Riyahin, sebuah kebun bunga yang terletak tidak jauh dari Baitut Ta`lif, sebelah selatan dari menara dan menara ini berdiri di sebelah selatan Abu Syik Salim (Ayah Abuya sendiri).

Raudhah yang dimaksud 3x4 m persegi yang ditanami sekelilingnya bunga–bunga laping, para tamu yang ingin bertemu dengan Abuya dapat langsung menemui beliau di Raudhah ini (waktu bertamu siang hari). Beberapa saat kemudian Abuya bangun untuk meninjau Darun yang ditentukan seraya diringi oleh beberapa orang khadam, panglima dan tamu-tamu. Dalam peninjauan ini Abuya memberikan petunjuk kepada penghuni Darun yang beliau tinjau tentang ketertiban, kebersihan, keamanan dan perbaikan lainnya. Akhirnya Abuya dan pengikutnya kembali ke Raudhah. seterusnya di Raudhah ini Abuya mengajar kitab-kitab kecil kepada murid-murid kelas satu atau kelas dua untuk mendapatkan barakah melalui Abuya, sambil menantikan waktu Shalat Maghrib beliau berdialog dengan para tamu tentang masalah– masalah agama.

SHALAT MAGHRIB (MALAM SENIN)
Seusai shalat maghrib berjamah beserta doanya, jamaah kembali ke tempatnya masing masing dan Abuya meneruskan wiridnya sebagaimana biasanya sampai waktu shalat isya, dan seterusnya selesai Shalat isya Abuya duduk di Baitut Ta`lif yang biasanya sudah ada jamaah tamu yang dekat maupun yang jauh untuk menanyakan masalah–masalah agama, terutama sekali mengenai amal Thariqah, yang demikian itu berakhir sampai jam 12.00 WIB malam. Selanjutnya meninggalkan Baitut Ta`lif menuju ke rumah ummi yang telah ditentukan bahagiannya. Demikianlah Wazifah Abuya sampai kepada waktu Shalat Shubuh hari senin (Wazifah Abuya 1x24 jam ).

HARI SENIN
Wazifah Abuya dimulai dengan Shalat Shubuh berjamaah kemudian berwirid sampai jam 09,00. Selanjutnya beliau mengasuh, kemudian Abuya bersiap-siap untuk menuju ruangan Bustanul Muhaqqiqin. Abuya mengajar sebagaimana biasa sampai dengan jam 01.00 siang. Kemudian beliau kembali ke Baitut Ta`lif untuk melaksanakan Shalat Dhuhur berjamaah. Pada saat inilah Abuya mengasuh dan istirahat sampai masuk waktu Shalat Ashar. Setelah selesai upacara Shalat Ashar beliau meninjau Darun sebagaimana biasa bila dianggap perlu dan berakhir di Raudhah. Disinilah Abuya istirahat dengan menjawab pertanyaan yang diajukan kepada beliau, dibarengi soal jawab tentang agama dan mengajar anak–anak yang sebelumnya telah menunggu Abuya. Keadaan demikian berlalu sampai menjelang shalat Maghrib.

SHALAT MAGHRIB (MALAM SELASA )
Selesai Shalat maghrib dan wirid- wiridnya, Abuya istirahat beberapa saat selanjutnya beliau memberi ijazah Thariqah Naqsyabandi kepada murid laki-laki baik yang tinggal di Darus Salam maupun yang datang dari luar Darus Salam, hal ini berjalan sampai waktu Shalat isya. Seusai Shalat isya Abuya langsung memberikan ceramah yang menyangkut soal Thariqah dan tawajjuh serta dikaitkan dengan amalan suluk. Ada juga yang memberikan cermah dari khalifah–khalifah yang telah abuya tentukan termasuk penulis sendiri (Abu Keumala). Selama acara ini juga diadakan soal jawab yang menyangkut dengan soal Thariqah dan lain lain, yang demikian berlalu sekurang kurangnya sampai jam 12.00 malam, dan selanjutnya Abuya meninggalkan majlis menuju kerumah ummi yang telah ditetapkan untuk beristirahat sampai menjelang waktu Shalat Shubuh.

SHALAT SHUBUH (HARI SELASA )
Wafizah Abuya pada pagi hari selasa sampai menjelang waktu maghrib berjalan sebagaimana wazifah pada hari senin meskipun disana sini terdapat perbedaan yang tidak diperhitungkan .

SHALAT MAGHRIB (MALAM RABU)
Wazifah Abuya pada malam rabu juga tidak berbeda dengan wazifah dengan wazifah Abuya pada malam selasa kecuali pada pemberian ijazah Thariqah kepada murid-murid perempuan, baik yang tinggal di Darussalam maupun yang diluar. Selesai acara tersebut Abuya meninggalkan ruangan menuju kerumah ummi yang telah ditentukan untuk beristirahat.

SHALAT SHUBUH (HARI RABU )
Wafizah Abuya pada pagi hari rabu sejak pagi hari sampai menjelang shubuh hari kamis bersamaan dengan wazifah hari selasa kecuali pemberian ijazah yang dikhususkan pada malam selasa dan malam rabu.

SHALAT SHUBUH (HARIKAMIS)
Wazifah Abuya pada hari kamis sejak selesai shalat shubuh sampai selesai mengajar di Bustanul Muhaqqiqin dan Shalat Shubuh berjamaah sama gengan wazifah Abuya sebelumnya. Selesai Shalat Dhuhur Beliau istirahat dan bersiap-siap meninggalkan Darus Salam untuk menuju Kampung pauh, Labuhan Haji, tempat letaknya rumah kediaman Ummi Pauh (Ibunda Tgk. Amran Waly). Keberangkatan Abuya ini dari Darussalam menuju Kampung Pauh diantarkan oleh beberapa orang pengasuh dan panglima. Kiranya perlu diketahui jarak antara Darussalam dengan Kampung Pauh ±3km. Abuya tiba di Kampung Pauh menjelang Shalat `Ashar dan beliau Shalat `Ashar berjama`ah.

SHALAT `ASHAR (HARI KAMIS)
Seusai Shalat `Ashar biasanya Abuya memberi ceramah kepada murid-muridnya yang telah hadir menunggu Abuya sebelumnya. Ceramah dan petunjuk-petunjuk ini beliau sampaikan sampai menjelang Shalat maghrib.

SHALAT MAGHRIB (MALAM JUM`AT)
Setelah Shalat maghrib dan wirid seperlunya Abuya istirahat sampai menjelang Shalat Isya. Selanjutnya seusai Shalat Isya Abuya memberikan penjelsan tentang ilmu Thariqah dan memberikan jawaban kepada murid-murid yang bertanya. Waktu soal–jawab ini berjalan penuh khidmat dan merasa kepuasan semua pihak, sehingga berakhir pada jam 11.00 atau lebih. Selanjutnya Abuya istirahat .

SHALAT SHUBUH (HARI JUM`AT)
Sebagaimana biasanya Abuya melaksanakan Shalat Shubuh dan wirid-wiridnya, berakhir sampai dengan jam 10.00 siang. Lalu Abuya mengasuh diri dan bersiap siap untuk menghadiri upacara Shalat Jum`at di Masjid Kampung Pauh. Setibanya Abuya bersama rombongan di masjid dan muezzin mulai azan pertama. Setelah azan dan jamaah melaksanakan dua rakaat Shalat sunat qabliyah.

ABUYA BERKHUTBAH
Setelah Abuya naika mimbar dan memberi salam lalu beliau duduk, kemudian azan kedua dimulai dan setelah azan kedua selesai Abuya bangun menyampaijan khutbahnya

Kaifiat khutbahnya; Mula-mula Abuya menyampaikan serangkaian nasehat dan petunjuk agama pada masalah yang dihadapi oleh masyaradat muslimin dengan bahasa Indonesia. Kemudian baru Abuya memulai membaca khutbah yang pertama dalam bahasa arab penuh, tanpa campuran dengan bahasa Indonesia. Lalu Abuya duduk antara dua khutbah dan selanjutnya beliau bangun untuk membaca khutbah yang kedua hingga selesai .

SHALAT JUM`AT
Abuya mengimami shalat jum`at sebagaimana yang ma`ruf dilakukan oleh kaum Ahlus sunnah Wal Jama`ah. Selesai Shalat jum`at, Abuya dan rombongan kembali ke rumah kediamannya di Kampung Pauh dan makan siang.
Kami rasa perlu dicatat kaifiat Abuya makan. Setelah selesai hidangan makanan dihidangkan, penulis melihat piring makanan yang disediakan dihadapan Abuya lebih besar dari pada piring makanan yang lain dan di atas makanan itu telah dibubuhi lauk pauknya. Lalu para hadirin dipersilahkan untuk memulainya.
Penulis memperhatikan dengan sungguh-sungguh kaifiyat Abuya makan. Ia memulai dengan Basmalah lalu memegang makanan yang tersedia dihadapannya, sesuap Abuya memulai makan, berceritalah ia tentang keramat para Shahabat dan rahmat tuhan kepad para aulia–auliaNya sambil beliau menyuapkan makanan ke mulutnya dengan suapan kecil. Demikianlah santapan makanan berjalan, jama`ah mendengarkan cerita Abuya sambil menyuapkan makanan seperluanya. Sedang Abuya asyik bercerita dan tidak pernah menghadap ke piring makanan yang ada dihadapannya, seakan akan kita melihat makanan yang ia makan itu bukan untuk kenyang akan tetapi sekedar hilang lapar saja.
Pada saat Abuya meliahat jama`ah sekelilingnya sudah merasa puas dengan makanan dihapannya lalu Abuya membasuh tangannya dan diikuti oleh para jama`ah sekaligus cerita Abuya di akhiri. Selanjutnya penulis memperhatikan makanan yang masih banyak tersisa dihadapan Abuya diangkat dan seterusnya panitia membagi-bagikan sebagia mengambil berkah dari makanan tersebut. Demikianlah penulis memperhatikan kaifiat makan Abuya, bukan saja pada tempat ini tetapi juga pada tempat yang lain juga demikian, bukan satu kali tetapi puluhan kali selama penulis mengikuti rombongan Abuya. Maka dapat dikatakan bahwa rohaniyah Abuya sudah cukup kenyang, oleh karena itu kenyang jasmaninya tidak diperhitungkan, sehingga dapat kita lihat Abuya tidak begitu serius menghadapi makanan. Setelah upacara makan bersama berakhir, abuya beristirahat dan para jama`ah bubar menuju ketempatnya masing – masing.

SHALAT `ASHAR (HARI JUM`AT)
Setelah Shalat `Ashar berjam`ah dilaksanakanserta wirid-wirid dan doanya, Abuya duduk istirahat bersama jam`ah seraya memberikan ceramah ringan. Dalam kempatan ini pula Abuya menerima tamu-tamunya yang berkunjung untuk menemuinya. Acara ini sampai menjelang waktu shalat maghrib.

SHALAT MAGHRIB (MALAM SABTU)
Seusai Shalat maghrib dan doanya, Abuya istirahat sampai waktu shalat isya. Selanjutnya wazifah Abuya setelah shalat Isya sampai jam istirahat hampir bersamaan dengan wazifahnya pada malam jum`at.

SHALAT SHUBUH (HARI SABTU)
Seusai Shalat Shubuh berjama`ah bersamaan dengan wirid dan doanya, jamaah meninggalkan mushalla. Abuya melanjutkan wiridnya sebagaimana biasanya sampai ± jam 10.00 siang. Disinilah Abuya istirahat dan mengasuh untuk mengisikan waktu selanjutnya, kemudian Abuya bersama pengikut menuju ke sebuah Madrasah Tarbiyah yang terletak di kedai Labuahan Haji yang jauhnya ±1/2km, untuk memberi ceramah tauhid khusus dalam bidang nafi dan istbat, yang mana sebelumnya telah berkumpul murid-murid yang dekat maupun yang jauh untuk mengikuti ceramah tersebut. Lalu Abuya memulai kuliahnya dengan membaca sebaris dua kitab yang menyangkut dengan masalah tauhid yang akan dibahaskan. Majlis ini dibebaskan soal jawab dan masing masing para hadirin juga dibenarkan mengeluarkan pendapatnya, sehingga sewaktu-waktu majlis ta`lim ini menjadi forum diskusi yang hangat. Majlis ini berlalu sampai jam 01.00 siang. Setelah majlis ini ditutup dengan doa, Abuya dan pengikutnya menuju ke Masjid Kampung pauh untuk melaksanakan Shalat Dhuhur berjamaah dan seusai Shalat Dhuhur beserta wiridnya abuya menuju kerumah kediamannya kembali untuk makan siang bersama. Selanjutnya Abuya bersiap siap untuk kembali ke Darussalam. Dan Abuya berangkat bersama pengikutnya menuju Darussalam, Abuya tiba diDarussalam menjelang ashar.

SHALAT `ASHAR (HARI SABTU)
Seuasai Shalat `ashar bersama dengan wirid-wiridnya, Abuya memasuki rumah ummi yang telah ditentukan untuk beristirahat sampai menjelang Shalat maghrib. Kemudian selanjutnya setelah shalat maghrib Abuya berwirid, biasanya sampai waktu shalat isya.

SHALAT ISYA
Setelah Shalat isya beserta wiridnya, di sinilah Abuya menerima tamu-tamunya yang datang dari yang jauh maupun yang dekat, yang telah menunggu Abuya selama dua malam sebelumnya (selama Abuya di Kampung Pauh). Acara ramah tamah ini diisikan dengan bermacam-macam persoalan agama yang sesuai dengan maksud dan tujuan tamu yang hadir. Acara ini berlalau biasanya sampai jam 11.00 malam, dan Abuya beristirahat di rumah kediaman ummi yang telah ditentukan sampai menjelang waktu shubuh.

Demikianlah sebagian wazifah Abuya yang dapat saya (Tgk. Keumala) ikuti untuk waktu 7x24 jam, sedangkan wazifah yang lathifah lainnya tidak mungkin diliputi oleh sebuah pena yang amat kecil dan tintanya yang amat terbatas pula. Wazifah yang mulia sudah menjadi suatu tabiat yang melekat pada pribadi Abuya. Buktinya saya telah melihat sendiri keadaan yang demikian selama bertahun-tahun. Untuk kebenaran catatan wazifah Abuya ini, ratusan murid Darussalam dan ribuan manusia yang telah mengenal Abuya secara dekat, telah menyaksikannya sendiri secara musyahadah.
Perlu diketahui bahwa wazifah Abuya ini kadangkala terjadi pergeseran pelaksanaannya justru mengingat waktu dan tempat, situasi dan kondisi.
Atas semua kekurangan liputan saya ini, Allah menyediakan ampunanNya kepada Tgk. Keumala. InnAllaha Ghafurur Rahim

Selanjutnya Kejadian–kejadian yang dapat menunjuki kelebihan Abuya Muda Wali al-Khalidi




Thalaq via surat, sms, messenger, atau sejenisnya.

talak
Bagaimana hukumnya seseorang yang menuliskan lafadh thalaq, misalnya ia menuliskan via sms, email atau surat “saya thalaq kamu”?

Jawaban.
Rincian hukum menulis lafadh thalaq adalah sebagai berikut:
  • Bila tidak ikut di lafadhkan maka hanya jatuh thalaqnya bila ia meniatkan untuk thalaq karena semata-mata menulis lafadh thalaq adalah kinayah thalaq yang memerlukan niat. Sedangkan bila tidak diniatkan apapun maka tidak jatuh thalaqnya.



  • Bila ketika menulisnya ia juga ikut melafadhkannya maka:


    • Jatuh thalaq bila tidak ada niat apapun atau berniat melakukan (insya`) thalaq.
    • Tidak jatuh bila ia bermaksud sekedar membaca tulian tersebut tanpa niat untuk mentalak istrinya.


    Referensi:
    Al-Mahalli `ala Minhaj jilid 3 hal 329 Cet. Haramain
    (ولو كتب ناطق طلاقا) كأن كتب زوجتي طالق، (ولم ينوه فلغو) وتكون كتابته لتجربة القلم أو المداد أو غير ذلك، وفي وجه أن الكتابة صريحة كالعبارة يقع بها الطلاق، (وإن نواه فالأظهر وقوعه) لأن الكتابة طريق في إفهام المراد كالعبارة، وقد اقترنت بالنية والثاني لا يقع لأنها فعل والفعل لا يصلح كناية عن الطلاق، لو أخرجها من بيته ونوى الطلاق، وقطع قاطعون بالأول وآخرون بالثاني

    Nihayatul Muhtaj jilid 6 hal 436 Cet. Dar Kutub Ilmiyah
    (ولو) (كتب ناطق) أو أخرس (طلاقا) (ولم ينوه فلغو) إذ لا لفظ ولا نية (وإن نواه) ومثله كل عقد وحل وغيرهما ما عدا النكاح ولم يتلفظ بما كتبه (فالأظهر وقوعه) لإفادتها حينئذ، وإن تلفظ به ولم ينوه عند التلفظ ولا الكتابة وقال إنما قصدت قراءة المكتوب فقط صدق بيمينه
    (قوله: وقال إنما قصدت قراءة إلخ) بخلاف ما لو قصد الإنشاء أو أطلق

    Tuhfatul Muhtaj jilid 8 hal 22 Dar Fikr
    (ولو كتب ناطق) أو أخرس (طلاقا، ولم ينوه فلغو) إذ لا لفظ ولا نية (وإن نواه) ومثله كل عقد وحل وغيرهما ما عدا النكاح ولم يتلفظ بما كتبه (فالأظهر وقوعه) لإفادتها حينئذ، وإن تلفظ به ولم ينوه عند التلفظ ولا الكتابة، وقال: إنما قصدت قراءة المكتوب فقط صدق بيمينه






    Download Kitab Fawaid Madaniyah Fi Man Yufta Bi Qaulihi min Aimmah Syafi`iyyah الفوائد المدنية فيمن يفتى بقوله من الأئمة الشافعية

    Fawaid Madaniyah Fi Man Yufta Bi Qaulihi min Aimmah Syafi`iyyahSalah satu kitab yang penting untuk di baca bagi kalangan pelajar Mazhab Syafii adalah kitab Fawaid Madaniyah fi man yufta bi qaulihi min Mutaakhiri al-aimmah asy-Syafi`iyyah karangan Syeikh Sulaiman al-Kurdy (1127-1194 H/1715-1780 M).
    Kitab Fawaid Madaniyah menerangkan bagaimana memahami perbedaan pendapat para ulama khususnya ulama muta`akhirin, sedikit tentang kelebihan Imam Syafii, kedudukan Imam Rafii dan Nawawi dalam Mazhab Syafii
    , cobaan-cobaan yang menimpa Imam Ibnu Hajar al-Haitami, bagaimana menanggapi penolakan seorang ulama terhadap pendapat ulama yang lain, kebolehan mengutip pendapat dari kutub yang mu`tamad, urutan para Imam Mazhab yang harus di dahulukan ketika perjadi perbedaan pendapat dan kitab-kitab mereka, masalah beramal dengan pendapat dhaif, martabat Syeikhul Islam Zakaria al-Anshari, Ibnu Hajar, Imam Ramli dan Imam Khatib Syarbaini, juga di sebutkan beberapa masalah yang musykil dalam kitab Tuhfah dan Nihayah, masalah ifta` dan taqlid, masalah qaul qadim Imam Syafii dan hal-hal yang lain yang sangat di butuhkan oleh palajar Mazhab Syafii.

    Kitab ini pernah di cetak pada tahun 1357 H/1938 M, namun dalam cetakan tersebut banyak kekurangan hal serupa juga terjadi pada cetakan 70 tahun selanjutnya, bahkan makin parah dengan adanya beberapa kalimat yang gugur dan beberapa kesalahan dalam penulisan.

    Sebagian penulis mengira bahwa kitab Fawaid Madaniyah ini belum pernahh di cetak sama sekali, di antara penulis yang beranggapan demikian adalah DR. Akram Yusuf Umar al-Qawasimy dalam kitabnya al-Madkhal ila Mazhab Imam Syafii yang selesai beliau tulis untuk mengambil gelar doctor pada tahun 2002.

    Kitab ini kemudian di ringkas oleh seorang ulama besar negri Malibar, India, Syeikh Ahmad Kuya bin Ali asy-Syaliaty al-Malibari (1302-1374 H/1884-1954 M) dengan nama kitab beliau Awaid Diniyah fi Talkhish Fawaid Madaniyah, tentang kitab ini pernah kami muat berita dan link donwloadnya dalam postingan kami Download Kitab Al-`Awaid Diniyah Fi Talkhish Fawaid Madaniyah

    Sebelumnya kami telah mencoba untuk mencari kitab Fawaid Madaniyah baik dalam bentuk kitab asli maupun file scannya, namun kami hanya menemukan ringkasannya, hal tersebut sedikit mengobati keinginan hati untuk membaca kitab Fawaid Madaniyah.

    Namun memiliki kitab Awaid Diniyah saja tanpa memiliki kitab asalnya terasa belum lengkap, karena itu kami selalu berusaha untuk mecari kitab Fawaid Madaniyah baik dalam bentuk kitab asli maupun file hasil scan.

    Alhamdulillah, sekarang kitab Fawaid Madaniyah telah beredar filenya versi pdf hasil scan yang di cetak oleh percetakan dar Nur Shabah dan Jaffan Wa Jabi dengan tahun percetakan 2011 yang merupakan cetakan pertama.
    Cetakan ini di tahqiq oleh Bassam Abdul Wahab al-Jaby, atas usaha keras pentahqiq akhirnya kitab ini bisa nikmati.
    Nah bagi yang berminat memiliki file pdf kitab ini silahkan download langsung Disini atau langsung aja ke الفوائد المدنية فيمن يفتى بقوله من الأئمة الشافعية


    Fadhilah dan Amaliyah Hari ‘Asyura

    Bulan Muharram merupakan bulan yang memiliki nilai lebih dalam Islam. Selain merupakan bulan pertama dalam penanggalan hijriyah, bulan Muharram juga termasuk dalam salah satu bulan haram (bulan-bulan haram : Zulhijjah, Zulqa`dah, Muharram, dan Rajab).
    Selain itu, dalam bulan Muharram ada satu hari yang memiliki fadhilah yang lebih, yaitu hari Asyura tepatnya pada 10 Muharram.

    Banyak peristiwa-peristiwa penting yang terjadi pada hari tersebut di samping fadhilah-fadhilah (keutamaan) yang terdapat di dalamnya. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk meningkatkan amalan kebaikan di hari ‘Asyura melebihi hari-hari yang lain. Semoga Allah Swt selalu melimpahkan rahmat dan kasih sayang-Nya kepada kita semua untuk bisa melaksanakan perintah-Nya dan sanggup menjalankan ibadah khususnya di hari ‘Asyura yang penuh berkah ini. Aamiiin Yaa Rabbal ‘Aalamiiin…

    Amalan utama yang sangat dianjurkan dilakukan pada hari ‘Asyura adalah :
    1. Puasa
    Bulan Muharram merupakan bulan yang sangat baik untuk berpuasa setelah bulan Ramadhan. Dalam satu hadits riwayat Imam Muslim Rasulullah bersabda:
    افضل الصيام بعد رمضان شهر الله المحرم وافضل الصلاة بعد الفريضة صلاة الليل

    Yang paling Afdhal berpuasa setelah bulan Ramadhan adalah bulan Allah Muharram, dan yang paling utama shalat setelah shalat fardhu adalah shalat malam.

    Dalam bulan Muharram ada satu hari yang istimewa tepatnya pada 10 Muharram yang lebih dikenal dengan Hari Asyura. Pada hari Asyura disunatkan berpuasa. Dalam beberapa riwayat hadits, cukup banyak kelebihan dan fadhilah-fadhilah berpuasa di hari ‘Asyura, antara lain adalah :

    Diampunkan dosa selama satu tahun, banyak hadits Nabi SAW yang menerangkan hal ini antara lain hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:

    سئل عن صوم يوم عاشوراء ؟ فقال يكفر السنة الماضية
    Nabi pernah di tanyakan tentang puasa Asyura, beliau menjawab “puasa Asyura menghapuskan dosa setahun yang telah lalu”. (H. R. Imam Muslim)

    Dalam hadits riwayat Imam Nasai dari Abi Qatadah ra :

    عن أبي قتادة قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم صوم عاشوراء كفارة سنة
     “Dari Abi Qatadah ra, Rasulullah Saw bersabda : “Puasa ‘Asyura dapat menghapuskan dosa selama setahun”.(H. R. Imam Nasai)

    Imam Baihaqi dalam Fadhail Auqat mengutip Syaikh al-Imam yang mengatakan: bahwa jika dosanya telah dihapuskan dengan ibadah yang lain, maka kelebihan puasa ‘Asyura baginya adalah ditinggikan derajatnya.

    Diberikan kepadanya pahala 1000 orang haji dan ‘umrah dan pahala 10.000 orang syahid, sebagaimana hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas ra :

    ومن صام يوم عاشوراء أعطي ثواب ألف حاج ومعتمر ، ومن صام يوم عاشوراء أعطي ثواب عشرة آلاف شهيد
    “Barang siapa yang berpuasa di hari ‘Asyura maka diberikan pahala 1000 orang yang haji, 1000 orang yang ‘umrah dan 10.000 orang syahid”.

    (Imam Baihaqi) Pada dasarnya, puasa ‘Asyura adalah puasanya orang Yahudi karena mengikuti Nabi Musa as yang berpuasa di hari tersebut sebagai ungkapan rasa syukur atas penyelamatan Allah Swt terhadapnya. Oleh karena itu disunatkan berpuasa di hari Tasu’a (9 Muharram) atau di hari ke-11 Muharram supaya tidak menyerupai ibadah puasa kaum Yahudi. Di samping itu, juga sebagai langkah hati-hati agar terhindar dari salahnya penetapan hari ‘Asyura yang disebabkan oleh kekeliruan dalam hitungan awal bulan Muharram. Nabi Muhammad saw bersabda :
    سمعت عبد الله بن عباس يقول حين صام النبي صلى الله عليه وسلم يوم عاشوراء وأمرنا بصيامه قالوا يارسول الله إنه يوم تعظمه اليهود والنصارى فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم " فإذا كان العام المقبل صمنا يوم التاسع " فلم يأت العام المقبل حتى توفي رسول الله صلى الله عليه وسلم
    “Aku mendengar ‘Abdullah bin ‘Abbas ra, ia berkata : “Ketika Nabi Saw berpuasa pada hari ‘Asyura (10 Muharram) dan beliau juga memerintahkan kami untuk berpuasa, maka para Shahabat ra bertanya :”Wahai Rasulullah, sesungguhnya hari ‘Asyura adalah hari yang diagungkan oleh kaum Yahudi dan Nashrani”. Nabi Saw menjawab :”Apabila datang tahun depan, kita akan berpuasa pada hari Tasu’a (9 Muharram).”. Maka tidak datanglah tahun depan hingga Rasul Saw wafat”. (HR. Imam Abu Daud).  

    2. Melapangkan nafakah terhadap keluarga
    Rasulullah Saw bersabda dalam sebuah hadits :
    من وسع فيه على عياله وأهله من ماله وسع الله عليه سائر سنته
    “Barang siapa yang meluaskan belanja atas keluarganya di hari ‘Asyura maka Allah Swt akan meluaskan (kelapangan hidupnya) sepanjang tahun itu”.

    Doa-doa pada hari Asyura

    Imam Ibnu Hajar al-Asqalany mengataka siapa saja yang membaca doa ini pada hari Asyura /10 Muharram, maka Allah tidak akan mematikan hatinya.
    سُبْحَانَ اللَّهِ مِلْءَ الْمِيزَانِ وَمُنْتَهَى اْلعِلْمِ وَمَبْلَغَ الرِّضَا وَزِنَةَ الْعَرْشِ. وَاْلحَمْدُ للهِ مِلْءَ الْمِيزَانِ وَمُنْتَهَى اْلعِلْمِ وَمَبْلَغَ الرِّضَا وَزِنَةَ الْعَرْشِ. وَاللهُ اَكْبَرُ مِلْءَ الْمِيزَانِ وَمُنْتَهَى اْلعِلْمِ وَمَبْلَغَ الرِّضَا وَزِنَةَ الْعَرْشِ لَا مَلْجَأَ وَلَا مَنْجَي مِنَ اللهِ إِلاَّ اِلَيْهِ. سُبْحَانَ اللَّهِ عَدَدَ الشَّفْعِ وَالْوِتْرِ وَعَدَدَ كَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ كُلِّهَا. وَاْلحَمْدُ للهِ عَدَدَ الشَّفْعِ وَالْوِتْرِ وَعَدَدَ كَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ كُلِّهَا. وَاللهُ اَكْبَرُ عَدَدَ الشَّفْعِ وَالْوِتْرِ وَعَدَدَ كَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ كُلِّهَا. أَسْأَلُكَ السَّلَامَةَ بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَلَا حَوْلَا وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ اْلعَلِيُّ اْلعَظِيْمُ. وَصَلَّى اللهُ عَلَي سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ وَاْلحَمْدُ للهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ.
    Imam Ajhury mengatakan siapa saja yang membaca doa ini sebanyak 70 x maka Allah pelihara dirinya dari keburukan dalam tahun tersebut.
    حَسْبِيَ اللهُ وَنِعْمَ اْلوَكِيْلُ نِعْمَ اْلمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ

    Selanjutnya terdapat pula beberapa peristiwa penting dan bersejarah yang terjadi dalam bulan Muharram ini, diantaranya ialah :
    1. Hari diciptakan langit dan bumi.
    2. Hari diciptakannya gunung dan bintang.
    3. Hari diciptakannya Lauh dan Qalam.
    4. Hari diciptakan Nabi Adam as dan Hawa.
    5. Hari diciptakan surga.
    6. Hari dimasukkan Nabi Adam as ke dalam surga.
    7. Hari kelahirannya Nabi Ismail as, yaitu anak Nabi Ibrahim as yang sudah lama diharapkan.
    8. Hari dilepaskannya Nabi Ibrahim as dari api oleh Raja Namrud.
    9. Hari tenggelamnya Fir’aun.
    10. Hari kesembuhan penyakit yang sudah lama diderita oleh Nabi Ayyub as.
    11. Hari penerimaan taubat Nabi Adam as.
    12. Hari kema’afan Nabi Daud as.
    13. Hari dilepaskannya Nabi Yusuf as dari penjara.
    14. Hari dikeluarkannya Nabi Yunus as dari perut ikan.
    15. Hari kembalinya kerajaan Nabi Sulaiman as setelah 40 hari dalam kekuasaan iblis.
    16. Hari diangkatnya Nabi Idris as ke langit untuk mengunjungi surga dan lainnya.
    17. Hari berakhirnya dunia (hari kiamat).
    18. Dan lain-lain. 
    Dari peristiwa-peristiwa bersejarah tersebut, dapat ditarik sebuah kesimpulan umum bahwa sangat banyak kasih sayang Allah Swt yang tercurahkan di bulan Muharram terutama pada hari ‘Asyura, maka dari itu sangat disayangkan jika kita melewati hari ‘Asyura dengan sia-sia tanpa amalan dan peningkatan ibadah kepada Allah Swt.
    Semoga Allah Swt memberikan taufiq dan hidayah-Nya kepada kita semua untuk selalu beribadah dan patuh terhadap perintah-Nya. Semoga!

    Referensi: Taqrirat `ala Hasyiah I`anatuth Thalibin, Sayyid Abi Bakar Syatha jilid 2 hal 267 Cet. Haramain

    donasi
    donasi

    selengkapnyaAMALAN SUNAT

    selengkapnyaDownload

    selengkapnyaDOA

    selengkapnyaAswaja