Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Cara Taubat dari Harta Haram

Cara Taubat dari Harta HaramSalah satu fitnah yang banyak terjadi saat ini adalah banyaknya harta syubhat dan bahkan haram. Banyak orang yang menjadi kaya dari hasil berjudi, menjadi bandar narkotika, korupsi dll. Namun hidayah Allah bisa datang kapan saja. Kadang kala seorang yang telah mengumpulkan harta benda dengan jalan yang haram, datang hidayah sehingga ia menyesali sikapnya dan ingin bertaubat. Tak sedikit yang bingung mau di bawa ke mana hartanya tersebut.

Pertanyaan:
  1. Bagaimana cara taubat dari harta haram?
  2. Bagaimanakah hukumnya shadaqah dengan harta haram?
  3. Bolehkan kita menerima shadaqah dari orang kaya yang hartanya dari hasil harta haram?

Jawaban:
  1. Seseorang yang memiliki harta haram dan ingin bertaubat, maka jika pemilik harta tersebut masih hidup, wajib mengembalikan harta tersebut kepada pemiliknya atau wakilnya. Apabila pemiliknya sudah meninggal dunia, maka diberikan kepada ahli warisnya. Jika tidak diketahui pemiliknya, maka harta tersebut wajib diserahkan kepada qadhi (baitul maal) yang adil untuk dibelanjakan untuk kemaslahatan kaum muslimin yang bersifat umum yang dibolehkan syar’i, seperti membangun mesjid atau lainnya, bila tidak ada kebutuhan maslahah umum maka di serahkan kepada faqir miskin. Namun jika qadhi tersebut bukan orang yang adil maka dengan menyerahkan kepada seorang alim dan adil yang ada di daerah tersebut. Apabila juga tidak mungkin, maka langsung di tasharuf sendiri kepada maslahah umum. Bila di serahkan kepada faqir miskin maka si faqir tersebut halal menggunakan harta tersebut serta tidak di katakan ia telah memakai harta haram.
  2. Syarat shadaqah dan tabaru’ lainnya adalah harus harta milik sendiri. Maka karena harta haram tidak menjadi milik yang sah, maka shadaqah dengan harta haram juga tidak sah.
  3. Sedangkan menerimanya bila kita telah meyakini bahwa harta yang ia berikan kepada kita berasal dari hasil usaha haram maka haram bagi kita menerimanya. Sedangkan bila tidak bisa di pastikan bahwa harta yang di berikan berasal dari harta haram di karenakan ia juga memiliki usaha yang halal, maka boleh menerimanya namun yang wara` adalah jangan menerimanya.


Nash kitab Mu’tabarah.

1. al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, Juz. VII, hal. 293, Cet. Dar al-Fikr ;

لِأَنَّ مَا حَرُمَ أَخْذُهُ لِحَقِّ الْغَيْرِ إذَا أخذه وجب رده إلى مالكه كالمغصوب وان هلك عنده وجب عليه الجزاء لانه مال حرام أخذه لحق الغير فصمنه بالبدل كمال الآدمى

2. al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, Juz. IX, hal. 351

قال الغزالي إذا كان معه مال حرام وأراد التوبة والبراءة منه فان كان له مالك معين وجب صرفه إليه أو إلى وكيله فان كان ميتا وجب دفعه إلى وارثه وان كان لمالك لا يعرفه ويئس من معرفته فينبغي أن يصرفه في مصالح المسلمين العامة كالقناطر والربط والمساجد ومصالح طريق مكة ونحو ذلك مما يشترك المسلمون فيه والا فيتصدق به علي فقير أو فقراء وينبغي أن يتولى ذلك القاضى ان كان عفيفا فان لم يكن عفيفا لم يجز التسليم إليه فان سلمه إليه صار المسلم ضامنا بل ينبغى أن يحكم رجلا من أهل البلد دينا عالما فان التحكم أولى من الانفراد فان عجز عن ذلك تولاه بنفسه فان المقصود هو الصرف إلى هذه الجهة وإذا دفعه إلى الفقير لا يكون حراما على الفقير بل يكون حلالا طيبا وله أن يتصدق به على نفسه وعياله إذا كان فقيرا لان عياله إذا كانوا فقراء فالوصف موجود فيهم بل هم أولى من يتصدق عليه وله هو ان يأخذ منه قدر حاجته لانه أيضا فقير وهذا الذى قاله الغزالي في هذا الفرع ذكره آخرون من الاصحاب وهو كما قالوه ونقله الغزالي أيضا عن معاوية بن أبى سفيان وغيره من السلف عن احمد بن حنبل والحارث المحاسبي وغيرهما من أهل الورع لانه لا يجوز اتلاف هذا المال ورميه في البحر فلم يبق إلا صرفه في مصالح المسلمين والله سبحانه وتعالى أعلم

3. Bughyat al-Mustarsyidin, hal. 158, cet. al-Haramain:


مسألة : ب ش) : وقعت في يده أموال حرام ومظالم وأراد التوبة منها ، فطريقه أن يرد جميع ذلك على أربابه على الفور ، فإن لم يعرف مالكه ولم ييأس من معرفته وجب عليه أن يتعرفه ويجتهد في ذلك ، ويعرفه ندباً ، ويقصد رده عليه مهما وجده أو وارثه ، ولم يأثم بإمساكه إذا لم يجد قاضياً أميناً كما هو الغالب في هذه الأزمنة اهـ. إذ القاضي غير الأمين من جملة ولاة الجور ، وإن أيس من معرفة مالكه بأن يبعد عادة وجوده صار من جملة أموال بيت المال ، كوديعة ومغصوب أيس من معرفة أربابهما ، وتركة من لا يعرف له وارث ، وحينئذ يصرف الكل لمصالح المسلمين الأهم فالأهم ، كبناء مسجد حيث لم يكن أعم منه ، فإن كان من هو تحت يده فقيراً أخذ قدر حاجته لنفسه وعياله الفقراء كما في التحفة وغيرها ، زاد ش : نعم قال الغزالي إن أنفق على نفسه ضيق أو الفقراء وسع أو عياله توسط حيث جاز الصرف للكل ، ولا يطعم غنياً إلا إن كان ببرية ولم يجد شيئاً ، ولا يكتري منه مركوباً إلا إن خاف الانقطاع في سفره اهـ. وذكر نحو هذا في ك وزاد ولمستحقه أخذه ممن هو تحت يده ظفراً ، ولغيره أخذه ليعطيه به للمستحق ، ويجب على من أخذ الحرام من نحو المكاسين والظلمة التصريح بأنه إنما أخذه للرد على ملاكه ، لئلا يسوء اعتقاد الناس فيه ، خصوصاً إن كان عالماً أو قاضياً أو شاهداً

4. Fatawi Kubra al-Fiqhiyyah, Juz. III, hal. 97, Cet. Dar al-Fikr ;

وسئل عن مغصوب تحقق جهل مالكه هل هو حرام محض أو شبهة وهل يحل التصرف فيه كاللقطة أو كغيرها؟

فأجاب بقوله لا يحل التصرف فيه ما دام مالكه مرجو الوجود بل يوضع عند قاض أمين إن وجد وإلا فعالم كذلك فإن أيس من معرفة مالكه صار من جملة أموال بيت المال كما في شرح المهذب فإنه قال ما ملخصه من معه مال حرام وأيس من معرفة مالكه وليس له وارث فينبغي أن يصرفه في المصالح العامة كالقناطر والمساجد وإلا فيتصدق به على فقير أو فقراء. ويتولى صرفه القاضي إن كان عفيفا وإلا حرم التسليم إليه وضمنه المسلم بل ينبغي أن يحكم رجلا من أهل البلد دينا عالما فإن فقد تولاه بنفسه وأخذ الفقير للمدفوع إليه حلال طيب وله أن يتصدق به على نفسه وعياله إن كانوا فقراء والوصف موجود فيهم بل هم أولى من يتصدق عليهم وله أن يأخذ منه قدر حاجته لأنه أيضا فقير كذا ذكره الأصحاب ونقل عن معاوية وأحمد والحارث المحاسبي وغيرهم من أهل الورع لأنه لا يجوز إتلاف المال ولا رميه في البحر فلم يبق إلا مصالح المسلمين ا هـ وقد سبقه إليه الغزالي في الإحياء وغيره هذا في الحرام المحض كما تقرر أما ما لم يتحقق فيه ذلك فهو شبهة والاشتراء منه مكروه وإن غلب الحرام كما في شرح المهذب وقال الغزالي حرام قيل يستثنى من الأول ما قاله الشيخ عز الدين من أنه لو اختلط ثوب مباح بنحو ألف ثوب مغصوب فيجب الجزم تحريم الشراء لأن المباح مغمور تافه بالنسبة إلى الحرام ويؤيده قولهم في باب الصيد لو اختلط حمام مملوك غيرمحصور بحمام مباح محصور حرم الاصطياد منه ا هـ

5. Fatawi al-Khalily, Juz. I, hal. 115, Cet. Tab’ah Mishriyat Qadimat:

سئل) في رجل عنده مال حرام، أو من شبهة، فهل يجب عليه الحج، وإذا حج منه، هل يصح حجه ويسقط عنه فرض الإسلام، وهل إذا تصدق منه يثاب، وهل تجب فيه الزكاة؟

أجاب) اعلم وفقك الله تعالى أن المال الحرام يجب رده على مالكه وكل ما مر عليه زمن يكون آثما ببقائه عنده، فلا يطالب من عنده المال الحرام لا بحج، ولا غيره، ولا زكاة مال، ولا زكاة بدن؛ لأنه فقير حيث لم يكن عنده غيره، وأما المال الذي من شبهة، فإن كان المراد به شبهة الحرام، كأن قال بحله عالم، وبحرمته آخر، فإن قلد القائل بالحرمة، فقد علم حكمه، وإن قلد القائل بالحل جرت فيه سائر الأحكام كوجوب الحج والزكاة، وغير ذلك؛ لأنه مال مملوك وإن كان الورع تركه، وإن كان المراد بالشبهة بحيث لا يقطع بحله، كأخذ من مال ممن أكثر ماله حرام، ومال من يبيع الخمر، ومن يتعاطى الحرام، فهذا الورع تركه، ولكن يجوز أخذه، وأكله، والتعامل مع مالكه، وتجري فيه الأحكام الشرعية من وجوب الزكاة فيه، والحج والعمرة والفطرة وغير ذلك، ومع ذلك من حج من مال حرام، أو شبهة صح حجه وعمرته ووقع عن فرض الإسلام؛ لأن الحج لا تعلق له بالمال أصلا، وإنما تعلقه بالبدن والأعمال؛ لأن الإحرام والطواف والسعي، والوقوف بعرفة، ورمي الجمار، والحلق والتقصير، وجميع الأقوال التي في الحج سنة، نعم لو وجب عليه دم من دماء الحج واشترى دما بعين المال الحرام لم يجزه، وبقي الدم في ذمته، فإن اشتراه في ذمته، ثم دفع المال الحرام لم تبرأ ذمته، ولكن الدم يجزيه عن الدم الواجب، ولا شك أن المال الحرام لا يجوز التصدق به؛ لأنه يجب رده على مالكه، بل نقل بعض العلماء أنه لو اعتقد أنه يثاب بالمال الحرام، وتصدق به أنه يكفر، نعم قد يقال: فيه نوع سرور بدخوله على المتصدق عليه، ولكن هذا لا يقاوم إثم ترك الواجب، ولا تجب فيه زكاة، ولا تستحب؛ لما علم من وجوب رده على مالكه؛ لأن الزكاة تتعلق ببعض المال، ويصح ستر العورة به في الصلاة، وتصح الصلاة وإن كان لابسه آثما بلبسه؛ لأن أفعال الصلاة، وأقوالها خارجة عن اللباس. نعم الإمام أحمد رضي الله عنه لا تصح العبادة عنده بالحرام لشدة ورعه، والله أعلم

Download Kitab Karangan Syeikh Ibrahim Al-Bajuri

Syeikh Ibrahim al-Bajuri
Salah satu ulama besar Ahlus sunnah wal Jamaah yang hidup di abad dan menjadi rujukan umat adalah Syeikh Ibrahim al-Bajuri (1198 H/ 1783 M-1276 H/1860 M). Beliau adalah ulama yang gigih mempertahankan Aqidah Ahlus sunnah Asya`irah wal Maturidiyah. Dalam bidang fiqh beliau berpegang kepada Mazhab Imam Syafii. Sedikit biografi beliau sudah kami tulis dalam postingan kami di Biografi Syeikh Ibrahim al-Bajuri. Ulama besar yang sempat menjadi Grand Syeikh al-Azhar ini banyak meninggalkan kitab-kitab yang sampai saat ini masih di pakai oleh para ulama di seluruh dunia, baik dalam bidang ilmu fiqh maupun ilmu lainnya . Kami berusaha mengumpulkan file-file kitab karya beliau dan kami sediakan link downloadnya. Berikut ini beberapa file kitab Syeikh Ibrahim al-Bajuri dalam format pdf yang bisa di download. Cara donwloadnya silahkan klik nama kitab di bawah gambar setiap kitabnya.



1. حاشية الباجورى على ابن قاسم الغزى
Jilid 1, Jilid 2

6. تحفة المريد علي جوهرة التوحيد


Sebenarnya masih banyak lagi kitab beliau yang lain dalam berbagai bidang ilmu, namun kami belum memiliki filenya, Insya Allah akan kami tambahkan kembali ketika kami menemukan filenyaز

Kulliyah Khamsah dalam Ilmu Mantiq

Kulliyah Khamsah Ilmu Mantiq
Salah satu hal yang di bahas dalam ilmu Mantiq adalah kulliyah khamsah (kulliyah yang lima) yang meliputi ; jins, fashal, nau;, aradh ‘am dan aradh khash. Pada dasarnya pembahasan ilmu mantiq hanya dua ; tashaur dan tashdiq. Jalan untuk menghasilkan tashaur adalah ta’rif sedangkan jalan untuk menghasilkan tashdiq adalah qiyas/hujjah. kulliyah khamsah masuk dalam pembahasan ilmu mantiq karena kulliyah khamsah berupakan bagian-bagian pada ta’rif, maka untuk memahami ta’rif haruslah terlebih dahulu mengenal kulliyah khamsah. Berikut ini uraian singkat tentang kulliyah khamsah. 

1. JINS 

Dalam kitab Isaghuji karangan Syaikhul islam Abi Zakariya Al-Anshari di katakan jins / jinsun adalah lafaz kully yang bisa difahami kepada afradnya yang banyak lagi yang berbeda pada hakikat di antara afrad-afrad tersebut. Contohnya seperti lafaz “ hayawan “, dari lafaz tersebut bisa kita fahami kepada afrad hayawan yang sangat banyak namun berbeda pada hakikat di antara afrad-afrad hayawan tersebut, karena dari lafaz “hayawan “ bisa kita fahami kepada lembu, ayam, kerbau, manusia dan lain-lain, maksudnya semua ini masuk dalam kata-kata “ hayawan “.

Ta’rif hayawan adalah Al-Mutaharrik Bi Al-Iradah (sesuatu yang bergerak – gerak dengan ada kemauan ), berarti semua makhluk hidup yang ada didunia ini yang bergerak-gerak dengan ada kemauan itulah hayawan.

Kemudian dalam kitab “ Shabban Al-Malawy “ dikatakan bahwa “ JINS “ terbagi kepada 3 :

  1. Jins Qarib
  2. Jins Mutawassith
  3. Jins Ba’id


1. Jins Qarib ( dinamakan juga dengan jins Safil )
Adalah lafaz kully yang tidak ada lagi jins dibawahnya, namun di atasnya ada jins seperti lafaz hayawan maka dibawah lafaz hayawan tidak ada jins lagi yang ada hanya Nau’ seperti insan, faras, dan lain-lain, tapi diatasnya ada jins seperti jism.

2. Jins Mutawassith
Adalah lafaz kully yang dibawahnya ada jins dan diatasnya juga ada jins seperti lafaz jism maka dibawahnya ada jins seperti hayawan.

3. Jins Ba’id ( dinamakan juga dengan jins ‘Ali )
Adalah lafaz kully yang diatasnya tidak ada lagi jins tetapi dibawahnya ada jins seperti lafaz jauhar, maka diatasnya tidak ada lagi jins tapi dibawahnya ada jins seperti hayawan dan jism.

Perlu juga diketahui dalam kitab ini tidak dibahas tentang jins “ Munfarid “ karena tidak ada contoh yang pasti namun sebagian Ulama Manthiq memberikan contoh seperti Akal. Dalam kitab Bajuri Sullam Mantiq karangan Syaikh Ibrahim Bajuri dikatakan bahwa jins ba’id terbagi lagi kepada jins ba’id satu martabat dan jins ba’id dua martabat, contoh jins ba’id satu martabat adalah jism dan contoh jins ba’id dua martabat jauhar.

Perlu diketahui dalam kitab Isaghuji jins dibagi kepada 4 :

  1. Jins Qarib
  2. Jins Mutawassith
  3. Jins Ba’id
  4. Jins Munfarid


2. FASHAL 

Fasal adalah Juzuk mahiyah yang terbenar hanya pada satu mahiyah pada jawaban Ayyu syaik huwa ( Shabban Malawy ) seperti Natiq, maka natiq merupakan juzuk dari pada insan ( dari pengertian insan ) dan merupakan jawaban pada pertanyaan “ Ayyu syaik huwa insan “, jawabannya “ natiq “.

Dalam kitab Shabban Malawy juga disebutkan bahwa fasal terbagi 2 :

  1.  Fashal Qarib
  2.  Fashal Ba’id


1. Fasal Qarib
Adalah fasal yang membedakan sesuatu dalam ruang lingkup jinsnya yang qarib seperti natiq maka natiq adalah fasal qarib yang membedakan insan dengan faras yang mana insan dan faras berada dalam ruang linkup kata-kata hayawan ( jins qarib ).

2. Fasal Ba’id
Adalah fasal yang membedakan sesuatu dalam ruang lingkup jinsnya yang ba’id seperti hisas maka hisas adalah rasa yang membedakan insan dengan bebatuan atau dengan pepohonan yang mana insan, bebatuan, pepohonan berada ruang lingkup jism ( jins ba’id ).

3. NAU’ ( NAU’UN )

Dalam kitab Shabban Malawy dikatakan bahwa Nau’ adalah lafaz kully yang bisa difahami kepada banyak afradnya dan diantara afrad-afradnya tidak berbeda pada hakikat, seperti lafaz insan maka dari lafaz insan bisa kita fahami kepada banyak afradnya misalnya si zaid, umar, ali dan lain-lain dan diantara afrad tersebut sama pada hakikatnya yaitu hayawan natiq.

Perlu diketahui bahwa Nau’ idhafi terbagi kepada 3 :

  1. Nau’ idhafi ‘Ali
  2. Nau’ idhafi Mutawassith
  3. Nau’ idhafi Safil


1. Nau’ idhafi ‘Ali
Adalah Nau’ yang diatasnya tidak Nau’ dan dibawahnya segala Nau’ seperti jism.

2. Nau’ idhafi Mutawassith
Adalah Nau’ yang dibawahnya ada Nau’ begitupun diatasnya seperti hayawan.

3. Nau’ idhafi Safil
Adalah Nau’ yang dibawahnya tidak ada Nau’ dan diatasnya segala Nau’ seperti insan.


4. ‘ARADH ‘AM ( SIFAT YANG UMUM )

Adalah lafaz kully yang keluar dari mahiyah serta terbenar kepada mahiyah yang lain seperti lafaz “ masyi “ maka lafaz ini keluar dari mahiyah insan, maksudnya keluar dari definisi insan serta kata-kata masyi terbenar pada insan dan juga terbenar pada mahiyah lain seperti faras.

5. ‘ARADH KHAS ( SIFAT YANG KHUSUS )

Adalah lafaz kully yang keluar dari mahiyah serta hanya terbenar pada satu mahiyah seperti lafaz dhahik, maka dhahik keluar dari mahiyah insan , dalam arti keluar dari definisi insan serta dhahik hanya terbenar kepada insan dan tidak ada mahiyah lain yang dhahik.

Perlu diketahui bahwa dalam kitab isaghuji sebagian Ulama mantiq menolak kalau lafaz dhahik adalah ‘aradh khas bagi insan, karena jin dan malaikat juga dhahik namun permasalahan tersebut langsung dijawab dengan pendapat yang tahqiq disisi hukama’ bahwa para jin dan malaikat tidak dhahik, kalau dikatakan ada warid dalam hadits tentang jin dan malaikat yang dhahik itu maksudnya ta’ajjub bukan hakikat tetapi itu adalah majaz yang ‘alakahnya adalah itlak musabbab pada sabab.

Disamping itu juga dalam kitab Isaghuji dikatakan bahwa ‘aradh khas terbagi kepada 2 :

  1. ‘Aradh khas hakikat ( Mutlaqah )
  2. ‘Aradh khas izafiyah ( Ghairu Muthlaqah )


1. ‘Aradh khas hakikat
Adalah ‘aradh khas yang tidak dikaitkan dengan sesuatu ketiadaan sesuatu, contohnya dhahik yang dinisbahkan bagi insan.

2. ‘Aradh khas idhafiyah
Adalah ‘aradh khas yang dinisbahkan kepada sesuatu tanpa sesuatu, contohnya “ masyi “ yang dinisbahkan kepada insan dengan mengiktibarkan insan itu yang muqabil bagi ketinggalan anwahayawan seperti faras.

Pembagian kulli 5

Pembagian kulli 5 dari sisi termasuk dalam mahiyah atau tidak itu terbagi 2 :
1. Kully Zati
Kully zati adalah kulli yang termasuk dalam juzuk mahiyah seperti jins dan fashal.
2. Kully ‘Arizi
Kully ‘arizi adalah kully yang keluar dari juzuk mahiyah seperti ‘aradh ‘am dan ‘aradh khas.

Perlu diketahui bahwa dalam kitab Isaghuji dikatakan Nau’ bisa termasuk dalam kully zati atau bisa termasuk dalam kully ‘arizi ataupun tidak termasuk dalam kully ‘arizi dan tidak termasuk dalam kulli zati.

Pendapat yang mengatakan Nau’ termasuk dalam kully zati didefinisikan kully zati dengan kully yang bukan ‘arizi.
Pendapat yang mengatakan Nau’ termasuk dalam kully arizi didefinisikan kully arizi dengan kully yang dakhil.
Pendapat yang mengatakan Nau’ tidak termasuk dalam kully zati dan ‘arizi didefinisikan kully zati dengan kully yang dakhil dan didefinisikan kully ‘arizi dengan kully yang kharij.

Pembagian kulli ‘arizi :
Dalam kitab Isaghuji dikatakan bahwa kulli ‘arizi terbagi kepada 2 :

  1. ‘Aradh Lazimah
  2. ‘Aradh Mufariqah


1. ‘Aradh Lazimah
Adalah kully ‘arizi yang tidak pernah terlepas dari mahiyah seperti dhahk bil quwwah ( berpotensi dhak ) yang dinisbahkan kepada insan, zahik bilquwwah tidak pernah terlepas dari insan maksudnya kapan saja insan selalu bersifat dengan zahik walau tidak secara aktual ( bil fikli ) tapi yang pasti bisa kemungkinan/berpotensi zahik karena yang dimaksud dengan kata-kata bilquwwah adalah mugkin terjadi.

2. ‘Aradh Mufariqah
Adalah kully ‘Arizi yang bisa terlepas dari mahiyah seperti zahik bilfikli yang dinisbahkan kepada insan, zahik bilfikli bisa terlepas dari mahiyah insan, maksudnya tidak setiap waktu insan zahik ( zahik tidak terjadi setiap waktu ) seperti insan dalam keadaan tidur.

Tiap-tiap dari dua ‘araz tersebut baik lzimah atau mufariqah itu adakala terkhusus dengan mahiyah yang satu atau tidak, yag terkhusus dengan mahiyah yang satu itulah namanya ‘araz khas dan yang tidak terkhusus dengan mahiyah yang satu itulah namanya ‘araz ‘am, ini adalah pendapat Ulama Mutaakkhirin Mantiq, sedangkan Ulama Mutaqaddimin Mantiq berpendapat ‘aradh khas hanya ada lazimah tidak ada mufariqah

Not. Artikel ini khusus bagi kalangan yang telah memiliki dasar-dasar ilmu mantiq, karena banyak berisi istilah-istilah mantiq yang telah ma'ruf tanpa uraian lebih panjang.
Bagi yang ingin mendengarkan pengajian ilmu Mantiq (mohon maaf, karena audio yang ada hanya dalam bahasa Aceh), silahkan ke

  1. Download Pengajian Bab Qadhiyah Kitab Shabbah fil mantiq
  2. Download Pengajian kitab Syarah Syamsiah fi ilmi Mantiq



Kelebihan Bulan Muharram

kelebihan bulan Muharram
Bulan Muharram merupakan satu bulan yang penting dalam Islam. Ada beberapa kelebihan dan hal penting dalam bulan Muharram. Berikut beberapa kelebihan bulan Muharram:

Bulan pertama dalam kalender tahun hijriyah

sebelum penentuan tahun Hijriyah (pada masa Saidina Umar ra) kaum Arab telah menggunakan bulan-bulan dalam kelender hijriyah. Namun mereka tidak menentukan ini tahun berapa, nama-nama tahun biasanya mereka tandai dengan kejadian besar yang terjadi pada tahun tersebut, seperti tahun gajah kepada tahun penyerangan tentara gajah Abrahah ke kota Makkah. Baru pada masa Khalifah Saidina Umar, di tentukan tahun baru Hijriyah dengan menjadikan momen hijrah Nabi sebagai tahun pertama hijriyah.

Salah satu bulan haram

Allah ta`ala telah menciptakan 12 bulan dalan setahun. Dari 12 bulan tersebut ada 4 bulan yang Allah sebut sebagai bulan haram. Ke empat bulan tersebut adalah Zulqa’dah, Zulhijjah, Muharram dan Rajab. Dalam bulan haram, Allah haramkan berperang dan Allah lipat gandakan pahala kebaikan sebagaimana sebaliknya dosa kesalahan dalam bulan haram akan lebih berat. Kasus pembunuhan tanpa sengaja akan di kenakan diyat mukhaffafah (diyat ringan) namun bila terjadi dalam bulan haram maka akan di kenakan diyat mughalladhah (diyat berat).

Bulan Haram yang paling Afdhal

Para ulama berbeda pendapat tentang bulan haram yang paling afdhal. Imam Hasan dan sebagian ulama lain berpendapat bahwa bulan haram yang paling afdhal adalah Muharram. Pendapat ini juga di dukung oleh satu kelompok ulama dari kalangan mutaakhirin.
Diriwayatkan oleh Wahb bin Jarir bahwa Hasan ra berkata :

إن الله افتتح السنة بشهر حرام وختمها بشهر حرام فليس شهر في السنة بعد شهر رمضان أعظم عند الله من المحرم وكان يسمى شهر الله الأصم من شدة تحريمه

Artinya : Sesungguhn ya Allah telah memulai tahun dengan bukan haram dan menyudahinya dengan bulan haram, maka tiadalah bulan dalam setahun yang lebih agung di sisi Allah dari bulan Muharram, dan bulan Muharram di namakan dengan bulan Allah yang tuli dikarenakan bersangatan haramnya.[1]

Bulan yang baik untuk berpuasa

Bulan Muharram merupakan bulan yang sangat baik untuk berpuasa setelah bulan Ramadhan. Dalam satu hadits riwayat Imam Muslim Rasulullah bersabda:

افضل الصيام بعد رمضان شهر الله المحرم وافضل الصلاة بعد الفريضة صلاة الليل

Yang paling Afdhal berpuasa setelah bulan Ramadhan adalah bulan Allah Muharram, dan yang paling utama shalat setelah shalat fardhu adalah shalat malam. (H.R. Imam Muslim)

Di sifati sebagai Syahrullah

Dalam beberapa hadits, Rasulullah mensifati bulan Muharram sebagai syahrullah (bulan Allah). Hal ini merupakan sebagai pertanda kemulian dan kelebihan bulan Muharram, karena yang di nisbahkan kepada Allah hanyalah hal-hal yang memiliki keistimewaan khusus, seperti baitullah dll.


Allah bersumpah dengan fajar dan sepuluh awal bulan Muharram (menurut satu pendapat)

Dalam surat al-Fajr Allah bersumpah dengan fajar dan sepuluh hari.

وَالْفَجْرِ . وَلَيَالٍ عَشْرٍ
Demi Fajar. dan sepuluh hari (Q.S. al-Fajr 1-2)

Para ulama memang berbeda pendapat tentang fajar dan sepuluh hari yang Alllah maksud dalam surat al-Fajr tersebut. Menurut pendapat yang kuat fajar yang di maksud adalah fajar hari nahar (hari raya Idhul Adha),
pendapat lain menyatakan bahwa maksud fajar tersebut adalah fajar sepuluh hari awal bulan Zulhijjah. Namun ada juga para ulama yang mengatakan bahwa maksud fajar tersebut adalah fajar bulan Muharram. Allah bersumpah dengan fajar hari Muharram karena fajar Muharram merupakan fajar permulaan dari tahun Hijriyah.[2]

Adanya hari Asyura dalam bulan Muharram

Salah satu kelebihan bulan Muharram adalah ada satu hari yang memiliki kelebihan yang agung yaitu hari Asyura (10 Muharram).
Baca kelebihan Hari Asyura.

Semoga Allah memberikan taufiq dan hidayahNya kepada kita untuk mampu menjalani bulan Muharram dengan ibadah kepadaNya demi mencapai ridha Nya. Amiin.
Jangan lupa mengamalkan Amaliyah akhir dan awal tahun. 

...........................................
  1. Ibnu Rajab al-Hanbali, Lathaif Ma’arif hal 79 Dar Ibn Katsir
  2. Imam ar-Razi, Tafsir Mafatihul Ghaib Jilid 31 hal 149 Dar Ihya Turts Arabi

Syeikh Muda waly al Khalidy An Naqsyabandy Al Asyiy Syeikh Masyayikh Aceh. Bagian II

Abuya Muda Wali al-Khalidi an Naqsyabandi

Syeikh Muda waly Pulang ke Aceh

Setelah Syeikh Muda Waly berjuang menuntut ilmu pengetahuan melalui pendidikan yang secara lahiriahnya seperti tidak teratur, tetapi pada hakikatnya bagi Allah S.W.T., Perjalanan pendidikan beliau selama ini membawa beliau naik ke tingkat martabat ulama dan hamba Allah yang shalih. Maka dengan hasil perjalanan pendidikannya serta pengalaman-pengalaman yang beliau dapati selama ini, rasanya bagi beliau sudah cukup dijadikan pokok utama untuk mengembangkan agama Allah ini dengan pendidikan pesantren di tempat beliau dilahirkan, di Blang Poroh Darussalam Labuhan Haji, Aceh Selatan. Meskipun pada waktu itu kata Darusssalam itu belum ada, dan adanya nama ini setelah beliau mendirikan pesantrten di desa beliau sendiri.

sekitar akhir tahun 1939 (umur beliau ketika itu baru 22 tahun), beliau kembali ke Aceh Selatan melalui perahu layar dari Padang ke Aceh di kecamatan Labuhan haji. Beliau disambut dengan meriah oleh ahli famili, para teman dan masyarakat Labuhan Haji.
Setelah beberapa hari beliau berada di desanya, maka beliau bertekad membagun sebuah pasantren. Pembangunan sebuah pesantren kali pertama tentu seadanya saja. Maka beliau hanya mendirikan sebuah surau bertingkat dua. Pada tingkat dua di atas sebagai tempat tinggal beliau beserta keluarga, sedangkan pada tingkat bawah dan yang masih tersisa di atas dipergunakan sebagai tempat ibadah.

Tulisan Abuya ditiang MesjidLahan tempat mendirikan mushalla yang diberi oleh famili beliau sangat terbatas, sedangkan jamaah sudah mulai kelihatan berbondong-bondong datang ke surau beliau. Ibu-ibu pada malam selasa dan harinya, sedangkan bapak-bapak pada malam rabu dan harinya pula. Oleh karena itu, maka beliau ingin memperluas lahan untuk betul-betul memulai sebuah pesantren yang dapat menampung santri-santri dengan tempat tinggalnya sekalian, yang dalam istilah Aceh, disebut dengan rangkang-rangkang. Maka beliau berusaha untuk membeli tanah sekitar surau yang ada. Beliau membeli tanah untuk pembangunan pesantren sedikit demi sedikit, hingga mencapai ukuran 400x250 m2. Di atas tanah itulah beliau menampung santri-santri yang berdatangan sedikit demi sedikit, dari Kecamatan Labuhan Haji, dari kecamatan-kecamatan di Aceh Selatan, bahkan juga dari berbagai kabupaten di Daerah Istimewa Aceh. Berkembanglah pesantren itu, sehingga pelajar-pelajar dari luar daerah pun pada berdatangan, khususnya dari berbagai propinsi di Pulau Sumatra. Bahkan kawan-kawan beliau yang dulunya sama-sama mengaji, setelah mendengar kepulangan Abuya Muda Wali dengan kealiman beliau banyak yang berguru ke pada Abuya, walaupun telah berkeluarga dan berusia lebih tua dari Abuya sendiri.

Nama-nama bagian pesantren Syeikh Muda waly

  1. Darul-Muttaqin
    di bagian ini terletak lokasi madrasah, mulai dari tingkat rendah sampai tingkat tinggi dan di sampingnya di bangun sebuah surau besar selaku tempat ibadah. Khususnya dalam pengembangan tariqat Naqsyabanditah dan dijadikan tempat khalwat atau suluk 40 hari selama ramadhan dengan 10 hari sebelumnya, 10 pada awal zulhijjah, 10 hari pada bulan Rabiul awal
  2. Darul `Arifin
    di lokasi ini bertempat tinggal guru-guru yang sebagian besar sudah berumah tangga. Lokasinya agak berdekatan dengan pantai Laut Samudra Hindia
  3. Darul Muta`allimin
    Ditempat ini bertempat tinggal para santri pilihan diantaranya anak Syeikh Abdul Ghani Al kampari, guru tasawuf Syeikh Muda Waly.
  4. Darus salikin
    dilokasi ini banyak asrama-asrama tempat tinggal para pelajar penuntut ilmu yang juga digunakan sebagai tempat berkhalwat.
  5. Darul zahidin
    lokasi yang paling ujung dari lokasi pesantren Darussalam ini. Kalau bukan karena tempat lainnya sudah penuh, maka jarang sekali santri yang mau tinggal di lokasi ini apalagi tempat ini pada mulanya merupakan tambak udang dan ikan.
  6. Darul Ma`la;
    lokasi ini merupakan lokasi nomor satu karena tanahnya tinggi dan udaranya pun bagus dan terletak dipinggir jalan.
Semua lokasi ini dinamakan oleh Syeikh Muda waly dengan nama demikian sebagai tafaul (sempena) kepada Allah semoga semua santri yang belajar disitu menjadi hamba-hamba Allah yang senantiasa menuntut ilmu (Al-Muta`allimin), mengutamakan akhirat dari pada dunia (Az-Zahidin), hamba-hamba yang shalih mendapat tempat terhormat baik disisi Allah maupun dalam pandangan masyarakat.

Tak lama setelah mendirikan dayah, beliau menikah dengan seorang wanita dari Desa Pauh, Labuhan Haji. Kemudian beliau mendirikan sebuah pesantren lain di ibu kota kecamatan. Pesantren ini merupakan sebuah pesantren khusus, pelajarnya juga tidak banyak. Para pelajar di pesantren ini secara langsung berhadapan dengan kaum orang orang yang berfaham wahabi sehingga mendatangkan persaingan pengembangan ilmu pengetahuan agama melalui perdebatan yang diadakan para pelajar membahas masalah masalah khilafiyah dengan dalil-dalilnya menurut pendirian ulama ahlussunnah wal jamaah.
Di pesantren inilah diadakan pengajian yang dikuti oleh semua lapisan masyarakat bahkan juga dikuti oleh kalangan Muhammadiyah dan golongan Salik Buta sehingga menjadikan majlis ini sebagai sebuah majlis yang dipenuhi dengan pertanyaan dan debatan yang ditujukan kepada Syeikh Muda Waly. Namun semuanya dapat di jawab oleh Syeikh Muda Waly dengan jawaban ilmiah yang memuaskan.

Dayah Darussalam Labuhan HajiDi pesantren yang beliau bangun itu, Syeikh Muda Waly mengajarkan kepada masyarakat ilmu agama. Khusus untuk kaum ibu pada hari malam selasa, senin, atau malam senin. Pada malam senin kaum ibu ibu mendapat ceramah agama dari guru-guru yang telah ditetapkan oleh beliau. Sedangkan pada selasa pagi sebelum zuhur, setelah pengajian subuh, semua kaum ibu-ibu yang bermalam di pesantren ikut membangun pesantren dengan menimbun sebagian lokasi pesantren yang belum rata dengan batu yang diambil dari pantai. Satu hal yang aneh dan luar biasa yang merupakan karamah Abuya Muda Waly, batu itu dihempaskan oleh gelombang air laut ke pantai dan batu-batu itu berwarna putih bersih. Dan ini hanya terjadi di pantai yang berada di dekat pesantren. Setelah shalat Dhuhur para ibu-ibu tersebut mendapat ceramah dari guru yang telah ditentukan oleh Syeikh Muda Waly yang kemudian lanjutkan dengan tawajuh dalam tariqat Naqayabandyah dan shalat ashar. Sedangkan waktu untuk kaum laki-laki adalah pada selasa malam mulai maghrib hingga larut malam.
Pada setiap bulan Ramadan Syeikh Muda waly mengadakan khalwat untuk masyarakat yang dimulai sejak sepuluh hari sebelum Ramadan sampai hari raya idul fitri. Ada yang berkhalwat selama 40 hari ada juga yang 30 hari dan ada juga yang 20 hari. Selain dalam bulan Ramadan, khalwat juga diadakan dalam bulan Rabiul Awal selama 10 hari dan pada bulan Zulhijjah selama 10 hari semenjak tanggal satu sampai 10 Zulhijjah.

Sistem pendidikan pesantren Syeikh Muda Waly

Sistem pendidikan pesantren yang diterapkan oleh Syeikh Muda Waly terbagi kepada dua, yaitu:
  1. sistem qadim
    yakni sitem pendidikan yang telah berjalan bagi para ulama sebelumnya. Sistem ini menekankan supaya kitab kitab yang dipelajari mesti khatam. Oleh Karena guru hanya membaca, menerjemahkan dan menjelaskan sepintas lalu makna yang terkandung di dalamnya. Menurut beliau sistem ini kita bagaikan naik bus pada malam hari, yang kita lihat hanyalah jalan yang disorot oleh lampu bus saja. Walaupun perjalanannya panjang dan banyak yang kita lihat tetapi hanyalah sekedar jalan yang diterangi oleh lampu bus saja, sedangkan dikiri kanannya kita tidak melihatnya.
  2. sistem madrasah
    Pada sistem ini para pelajar sudah mengunakan bangku dan papan tulis. Pada sistem kedua ini tidak ditekankan pada khatam kitab, tetapi harus banyak diskusi untuk pendalaman. Sebagai contoh, apabila pelajaran fiqh yang dibaca adalah kitab Tuhfah Al Muhtaj Syarah Minhajul Thalibin karangan Syaikhul Islam Imam Ibnu Hajar al-Haitami, maka yang dibaca hanya sekitar 10 baris saja, dilanjutkan dengan pembahasan pada matannya, syarahnya serta hasyiah-hasyiahnya serta pendalaman berdasarkan dalil-dalilnya baik dari Al Qur-an, Al-Hadis ataupun disiplin ilmu lainnya. ini memang memakan waktu yang lama, tetapi bila para santri terbiasa dengan sistem ini maka akan menghasilkan pemahaman yang mendalam dalam memahami kitab kuning. Rupanya kedua sitem ini sangat menarik sehingga banyak santri yang berdatangan ke Darussalam yang berasal dari berbagai daerah.

Tingkatan pendidikan di dayah Darussalam

Dalam sistem pendidikan dayah, Abuya membagi tingkatan pendidikan di dayah Darussalam kepada enam jenjang, yaitu:
  1. Marhalah Ula Tarbiyah ash-Shibyan
  2. Marhalah Tsaniyah Ibtidaiyah at-Tarbiyah al-Islamiyah
  3. Marhalah Tsalitsah Tsanwiyah athTarbiyah al-Islamiyah
  4. Marhalah Rabi`ah Tautiah Bustanul Muhaqqiqin
  5. Marhalah Khamisah Ibtidaiyah Bustanul Muhaqqiqin
  6. Marhalah Sadisah Tsanawiyah Bustanul Muhaqqiqin wa Mudaqqiqin

Abuya dan anak-anak beliau Syeikh Muda Waly mengamalkan ilmunya dengan luar biasa. pukul 6.00 pagi beliau mengajar semua santri mulai dari tingkat yang paling rendah sampai yang paling tinggi. Disini terbuka pintu bagi semua santri untuk menanyakan segala sesuatu tentang lafaz yang beliau baca. Pukul 9.00 pagi setelah sarapan dan shalat dhuha belaiu mengajar pada tingkat yang lebih tinggi, yang terdiri dari para dewan guru. Kitab yang dibaca adalah Tuhfah Al Muhtaj, jam`ul jawami`, Syuruh Talkhish fil Balaghah dan Syarah Syamsiyah fil Mantiq. Sesudah ashar beliau juga menyediakan waktu bagi siapa saja yang berminat mengambil ilmu dari beliau. Syeikh Muda Waly sangat disiplin dalam mengajar sehingga dalam kondisi sakit pun beliau tetap mengajar. Pernah pada satu kali pada saat beliau sakit, para murid beliau sepakat untuk tidak mendebat beliau, tetapi hanya mendengarkan penjelasan dari beliau. Rupanya hal ini membuat beliau marah, kenapa para murid beliau tidak mendebat beliau. Pertanyaan dan debatan dari murid-murid beliau rupanya menjadi obat yang sangat mujarab bagi beliau. Tetapi beberapa saat setelah mengajar beliau kembali jatuh sakit. Ketekunan dan kedisiplinan beliau dalam mendidik muridnya telah membuahkan hasil yang luar biasa, sehingga dari beliau lahirlah puluhan ulama-ulama yang menjadi benteng Ahlus sunnah di Aceh dan sekitarnya. Hampir seluruh pesantren di Aceh sekarang ini mempunyai pertalian keilmuan dengan beliau dan dari murid-murid beliau lahir pulalah ulama-ulama terpandang dalam masyarakat. Dengan adanya perjuangan beliau, perkembangan faham wahabi dan ide pembaruan terhadap ajaran islam yang telah menjalar ke sebagian tokoh tokoh di Aceh dapat ditekan. Beliau sangat istiqamah dengan faham Ahlussunnah dan mazhab syafii.

Murid murid Syeikh Muda waly

Diantara murid murid Syeikh Muda waly adalah:
  1. Al-Marhum Tgk. H. Abdullah Hanafiah Tanoh Mirah, pimpinan Dayah Darul Ulum, Tanoh Mirah, Bireun.
  2. Al-Marhum Tgk. Abdul Aziz bin Shaleh, pimpinan pesantren MUDI MESRA (Ma`hadal Ulum Diniyah Islamiyah) Samalanga, Bireun.
  3. Al-Marhum Tgk. Muhammad Amin Arbiy. Tanjongan, Samalanga, Bireun.
  4. Tgk. H. Muhammad Amin Blang Bladeh (Abu Tumin) pimpinan pesabtren Al Madinatut Diniyah Babussalam, Blang Bladeh Bireun.
  5. Teungku H. Daud Zamzamy. Aceh Besar.
  6. Abu Hanafi Matang kuli, Aceh Utara, Pimpinan Dayah Babussalam Matangkuli, Aceh Utara.
  7. Al-Marhum Tgk. Syeikh Syihabuddin Syah (Abu Keumala) pimpinan pesantren Safinatussalamah, Medan.
  8. Al-marhum. Teungku Adnan Mahmud (Nek Abu) pendiri pesantren Ashabul Yamin Bakongan Aceh Selatan.
  9. Al-Marhum.Tgk Syeikh Marhaban Krueng Kalee (putra Syeikh Hasan Krueng kale) mantan menteri muda era Sukarno.
  10. Al-Marhum. Tgk. Muhammad Isa Peudada
  11. Al-Marhum. Tgk. Ja`far Shiddiq Kuta Canee
  12. Al-MarhumTgk. Abu Bakar sabil, Meulaboh Aceh Barat
  13. Al-MarhumTgk. Usman fauzi, Cot Iri, Aceh Besar.
  14. Al-Marhum Syeikh. Prof. Muhibbuddin Waly (putra beliau sendiri yang paling tua)
  15. Al-Marhum Syeikh Jailani Musa
  16. Al-Marhum Syeikh Labai Sati , Padang Panjang
  17. Al-Marhum Tgk. Qamaruddin ,Teunom. Aceh Barat
  18. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Jamaluddin Teupin Punti, Lhok sukon, Aceh utara
  19. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Ahmad Blang Nibong Aceh Utara
  20. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Abbas Parembeu, Aceh Barat
  21. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Muhammad Daud, Gayo
  22. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Ahmad, Lam Lawi, Aceh Pidie
  23. Al-Marhum. Tuanku Idrus, Batu Basurek, Bangkinang
  24. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Amin Umar, Panton labu
  25. Syeikh Nawawi Harahap, Tapanuli 
  26. Al-Marhum. Tgk Syeikh Usman Basyah, Langsa
  27. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Karimuddin, Alue Bilie, Aceh Utara
  28. Al-Marhum. Tgk. Syeikh Basyah Kamal Lhoung, Aceh Barat
  29. Dan lain lain banyak lagi…..
klik disini untuk melihat bagian pertama
Bersambung...

Jatuh lalat ke dalam minyak, Bernajiskah?

Lalat jatuh dalam minyak
Salam alaikum.
Bagaimana hukumnya bila jatuh lalat atau binatang sejenisnya ke dalam minyak, apakah minyak tersebut akan bernajis atau tidak?

Jawaban.

Wa`alaikum salam wa rahmatullahi wa barakatuh.

Najis berupa bangkai hewan yang tidak berdarah (seperti lalat) yang jatuh ke dalam air atau minyak di maafkan, sehingga tidak menajiskan air dan minyak tersebut. Kecuali telah mengubah sifat air tersebut, maka di hukumi bernajis. Dalam hal ini tidak ada perbedaan hukum antara air dengan benda air lain seperti minyak dll.

Dari sudut tinjauan di maafkan atau tidak, najis terbagi kepada empat :
  1. Najis yang tidak di maafkan, baik pada air atau pakaian/badan seperti kotoran dan kencing.
  2. Najis yang di maafkan pada air dan pakaian/badan seperti najis yang tidak terlihat oleh mata.
  3. Najis yang di maafkan pada pakaian saja, tidak di maafkan pada air seperti darah yang sedikit.
  4. Najis yang di maafkan pada air saja tidak di maafkan pada pakaian/badan seperti bangkai hewan yang tidak berdarah.

Referensi:
  1. Hasyiah I`anah Thalibin jilid 1 hal 98 Dar Fikr
  2. Asnal Mathalib Jilid 1 Hal 11 Cet. Dar Kitab Islami

Nash Kitab Mu`tabarah

Hasyiah I`anah Thalibin jilid 1 hal 98 Dar Fikr

اعلم أن النجس من حيث هو ينقسم أربعة أقسام: قسم لا يعفى عنه في الثوب والماء، كروث وبول.
وقسم يعفى عنه فيهما، كما لا يدركه الطرف.
وقسم يعفى عنه في الثوب دو ن الماء، كقليل الدم وفرق الروياني بينهما بأن الماء يمكن صونه بخلاف الثوب، وبأن غسل الثوب كل ساعة يقطعه بخلاف الماء.
وقسم يعفى عنه في الماء دون الثوب، كميتة لا دم لها سائل، وزبل الفيران التي في بيوت الاخلية.

Asnal Mathalib Jilid 1 Hal 11 Cet. Dar Kitab Islami

ولا ينجس ماء و) لا (مائع) غيره (بميتة لا نفس لها سائلة) بفتحها، ونصبها، ورفعها بالتنوين فيهما على ما في المجموع أي لا دم لها يسيل عند شق جزء منها في حياتها (وإن طرحت) فيه (كزنبور) بضم أوله (وعقرب) ، ووزغ، وذباب، ونحل، وقمل، وبرغوث لخبر البخاري «إذا وقع الذباب في شراب أحدكم فليغمسه كله ثم لينزعه فإن في أحد جناحيه داء، وفي الآخر شفاء» زاد أبو داود «، وأنه يتقي بجناحه الذي فيه الداء» ، وقد يفضي غمسه إلى موته فلو نجس لما أمر به.
وقيس بالذباب ما في معناه من ميتة لا يسيل دمها، والأصل مثل بالذباب فأبدله المصنف بما ذكره (لا) نحو (حية) ، وفأرة، وسلحفاة (وضفدع) بكسر أوله، وثالثه على الأشهر فيتنجس بها ما ذكر لسيلان دمها بخلاف تلك لا يتنجس بها (ما لم يتغير) بها فإن تغير بها لكثرتها تنجس لتغيره بنجاسة، ولأنه لا يشق
الاحتراز عنها حينئذ، وقوله، وإن طرحت ظاهره أن طرحها ميتة لا يضر، وليس كذلك بل إن كانت أجنبية من المائع ضر طرحها جزما كما في الشرح الصغير،

Download Kitab Ibnu Taimiyah Laisa Salafiya

Nama Ibnu Taimiyah sangat tidak asing di telinga kita, ia adalah seorang tokoh kontrovesional, dan pujaan kaum wahabi hafidhAllahu `an fitnatihim (semoga Allah menjaga kita dari fitnah mereka). Banyak pendapat dan pandangan Ibnu Taimiyah yang menentang dengan jumhur ulama, sehingga ia di kucilkan dan bahkan di penjara, bahkan Syaikhul Islam Ibnu Jamaah mengatakan bahwa Ibnu Taimiyah adalah “’abdun dhallun mudhillun/hamba yang sesat dan menyesatkan”. Namun dalam pandangan kaum wahabi, Ibnu Taimiyah bak dewa yang di puji dan di sanjung, bahkan di dakwa sebagai pengikut sejati ulama salaf yang meneruskan aqidah Rasulullah dan shahabatnya. Benarkah pemikiran Ibnu Taimiyah dalam aqidah sejalan dengan keyakinan ulama salaf? Banyak para ulama dahulu dan ulama di abad modern ini yang telah melakukan penelitian terhadap aqidah Ibnu Taimiyah. al-hasil di dapatkan natijah yaqiniyah bahwa aqidah Ibnu Taimiyah tidak sejalan dengan aqidah ulama salaf. Salah satu kitab yang membongkar aqidah Ibnu Tamiyah adalah kitab “Ibnu Taimiyah Laisa Salafiya” karangan DR Manshur Muhammad Muhammad ‘Awais. seperti namanya, kitab ini membuktikan bahwa aqidah Ibnu Taimiyah jauh dari pemahaman ulama salaf. Bagi yang ingin membaca kitab ini, silahkan di donwload filenya dalam format pdf DI SINI

Download juga kitab yang mengupas aqidah Ibnu Taimiyah yang lain :

  1. Naqd Risalah Tadmiriyah 
  2. Kitab al-Kasyif ash-Shaghir 'an Aqaid Ibn Taimiyah
Keduanya karangan ulama besar Jordania zaman ini, lulusan al-Azhar yang bergelar Saif sunnah Syeikh Sa`id Faudah, semoga Allah memanjangkan umur beliau.

Mengapa ulama Khalaf melakukan takwil?

Mengapa ulama Khalaf melakukan takwil?Sebelumnya kami telah memaparkan sedikit tentang takwil dan tafwidh nash mutasybihat menurut ulama salaf dan khalaf. Satu hal yang mungkin menjadi pertanyaan adalah mengapa para ulama khalaf berani mentakwilkan nash-nash mutasyabihat?
Dan apakah tidak ada di antara ulama salaf yang ikut mentakwil nash-nash mutasyabihat?
Padahal ketika sifat-sifat Allah tersebut tidak dapat di ketahui maksudnya secara pasti tentu lebih baik berdiam diri dan hanya menyerahkan maksudnya kepada Allah sebagaimana yang di tempuh oleh ulama salaf! Apa yang menyebabkan para ulama khalaf berani menyalahi metode ulama salaf? padahal metode para ulama salaf adalah lebih aman sebagai di akui oleh mayoritas ulama mutakhirin sendiri.

Syeikh Mahmud Khatab as-Subki dalam kitab beliau, Ittihaf al-Kainat bi bayan Mazhab as-Salaf wa Khalaf fi Mutasyabihat hal 178:

والخلف يؤولونه تأويلا تفصيليا بتعيين المعنى المراد منه لاضطرارهم إلى ذلك ردا على المبتدعين الذين كثروا فى زمانهم بناء على أن الوقف على قوله تعالى والراسخون فى العلم

Artinya : dan para ulama khalaf mentakwilnya secara rinci (takwil tafshily) dengan menentukan makna yang di maksudkan dari nash tersebut karena mereka berhajat kepada demikian untuk menolak ahli bid’ah yang telah banyak pada masa mereka dengan berdasarkan pendapat bahwa wakaf pada firman Allah warrasikhuna..(surat ali Imran 7).

Para ulama melakukan takwil terhadap nash mutasyabihat bertujuan untuk mengindari timbulnya pemahaman secara makna dhahir terhadap nash mutasyabihat tersebut. Sedangkan makna (makna hakikatnya) merupakan sesuatu yang mustahil bagi Allah karena makna hakikatnya merupakan satu makna yang merupakan sifat khususiyat pada makhluk. Misalnya makna yad di artikan dengan tangan, maka yang akan terbayang di benak manusia adalah jisim karena hakikat dari yad adalah jisim walaupun akhirnya kaum mujassimah mengatakan, tangan Allah tidak seperti tangan manusia. Sedangkan Allah ta`ala tidak memiliki jisim, karena jisim itu sifat makhluk, Allah berfirman :

ليس كمثله شئ وهو السميع البصير

Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat.(Q.S. asy-Syura 11)

al-Allamah Syeikh Mahmud bin Khatab as-Subky dalam kitab ad-Din al-Khalish jilid 1 hal 27 – 28 menjelaskan :

والخلف يقولون فيها الاستواء معناه الاقتدار والتصرف او نحو ذلك ...ووجه صحة مذهب الخلف انهم فسروا الآية بما يدل عليه اللفظ العربي والقرآن عربى
 وحملهم على تفسير المذكرور ولم يفوضوا كما فوض السلف وجود المشبهة والمجسمة فى زمانهم زاعمين ان ظاهر الآيات يدل على اته تعالى جسم ولم يفقهوا انه مستحيل علسه عز وجل الجسمية والحلول فى الامكنة . وقد اغتر بعض العوام بقولهم فاعتقدوا أن الله تعالى جالس على العرش وحال فى السماء فكفروا والعياذ بالله تعالى...
فوجب عليهم ان بينوا للعامّة معنى تلك الآيات والاحاديث المتشابهة حسب مدلولات القرآن والاحاديث النبوية بما يصح اتصافه تعالى به ليعرفوا الحق فيعملوا عليه ويتركوا الباطل واهله فلا يكفرون فجزاهم الله تعالى الجزاء 
وقد نقل العلامة احمد زروق عن ابى حامد انه قال لا خلاف فى وجوب التأويل عند تعين شبهة لا ترتفع إلا به 
والحاصل ان الخلف لم يخالفوا السلف فى الاعتقاد وانما خلفوهم فى تفسير المتشابه للمقتضى الذى حدث فى زمانهم دون زمان السلف كما علمت بل اعتقادهم واحد وهو أن الآيات والاحاديث المتشابهات مصروفة عن ظاهرها الموهم تشبيهه تعالى بشيء من صفات الحوادث وانه سبحانه وتعالى مخالف للحواديث فليس بجسم ولا جوهر ولا عرض ولا مستقر على عرش ولا فى السماء ولا يمر علىي زمان وليس له جهة إلى غير ذلك مما هو من نعوت المخلوقين

Artinya :
“Ulama khalaf mengatakan pada ayat tersebut (ayat mutasyabihat) Istiwak, maknanya kekuasaan , penggunaan dan lain-lain....
Alasan dari kebenaran Mazhab Khalaf adalah karena mereka menafsirkan ayat dengan makna yang ditunjuki oleh lafaz ‘arab sendiri, sedangkan al-quran termasuk dari ‘arabi. Hal yang mendorong para ulama khalaf melakukan penafsiran tersebut, dan tidak menyerahkan makna (kepada Allah) sebagai mana yang dilakukan oleh ulama salaf karena pada masa mereka (khalaf) sudah muncul para musyabihah yang menyatakan bahwa, dhahir ayat menunjuki bahwa Allah SWT adalah jisim. Padahal mereka tidak mengerti , jisim dan bertempat adalah hal yang mustahil bagi Allah SWT...
Oleh karna itu, maka wajib bagi mereka (ulama khalaf) untuk menjelaskan bagi masyarakat awam makna dari ayat dan hadis tersebut menurut pemahaman al-quran dan hadis itu sendiri dengan makna yang bisa sah pada zat Alllah SWT. Supaya orang ‘awam mengerti mana yang haq kemudian mengamalkannya dan meninggalkan kebathilan dan ahlinya. Maka Allah membalas mereka dengan sebaik-baik pembalasan.
Al-‘Allamah Zauraq menukilkan perkataan Abi Hamid, beliau berkata ‘’ Tiada khilaf (perbedaan pendapat) tentang wajibnya takwil ketika nyata adanya syubhat yang tidak ada jalan lain untuk menghilangkannya selain dengan takwil.
Kesimpulanya adalah para ulama khalaf tidak berbeda keyakinannya dengan ulama salaf. Dan hanya saja ulama khalaf berbeda dalam menfsirkan ayat mutasyabihat disebabkan gejolak yang terjadi pada zaman mereka yang belum ada pada periode ulama salaf sebagaimana yang telah kita ketahui. Akan tetapi I’tikad mereka itu sama, yaitu: Segala ayat dan hadis mutasyabihat ditakwilkan dari dhahirnya yang memberi pemahaman serupa Allah SWT dengan salah satu sifat hawadis. Padhal Allah SWT berbeda dengan hawadis. Maka Allah SWT tidak berjisim, bukan jauhar, bukan sifat, tidak menetap diatas ‘arasy, tidak dilangit, tidak dilalui zaman, tidak ber-arah dan lain-lain yang merupakan sifat dari makhluk.”

Maka dari beberapa penjelasan ulama yang kami kuti sangat jelaslah bahwa apa yang di lakukan oleh sebagian ulama Asya'irah yaitu mentakwilkan nash-nash mutasyabihat bukanlah hal yang salah. Satu kesalahan bagi sebagian golongan yang memvonis sesat kepada para ulama Asya'irah karena mereka melakukan takwil terhadap nash mutasyabihat, bahkan sebaliknya yang sesat adalah kaum yang mengartikan nash-nash mutasyabihat tersebut dengan makna dhahirnya, penafsiran demikian bukanlah penafsiran para ulama salaf. Bahkan kenyataannya sebagian takwil juga di lakukan oleh para ulama salaf.
Wallahu A’lam bish shawab.

Menjual Kulit Hewan Qurban

Menjual Kulit Hewan Qurban
Di hari raya Adhha, kaum muslim menyembelih qurban. Biasanya yang ingin berqurban menyerahkan qurbannya ke panitia qurban baik di mesjid atau di tempat-tempat lainnya. Sering kita temukan dalam proses pembagian daging qurban, kulit dan kaki hewan qurban tidak di bagikan, tetapi oleh panitia di kumpulkan kemudian di jual kepada pihak penampung kulit hewan.

Pertanyaan:
Bagaimanakah hukumnya menjual kulit atau daging hewan qurban?

Jawab:
Hewan qurban tidak boleh di jual, baik dagingnya, kulit dan juga tulangnya.
Pada qurban sunat, kulitnya boleh di sadaqahkan dan boleh juga di manfaatkan oleh orang yang berkurban untuk berbagai macam keperluannya (selain di jual atau di sewakan). Bila di jual, penjualan tersebut tidak sah.
sedangkan qurban wajib, kulitnya wajib di sadaqahkan semuanya, tidak boleh di manfaatkan untuk keperluan orang berqurban.
Bagi penerima yang miskin boleh saja setelah ia terima ia jual, sedangkan bila ia orang kaya, maka setelah ia terima tidak boleh ia jual, bagi orang kaya qurban yang diterima hanya di bolehkan untuk di konsumsi sendiri dan keluarga atau di sedeqahkan atau di hidangkan sebagai jamuan bagi tamu yang datang sebagaimana dalam ketentuan orang kaya menerima daging kurban. Ini merupakan pendapat yang kuat.
Selain itu kulit hewan qurban juga tidak boleh di jadikan sebagai upah bagi penyembelih qurban. Namun boleh saja di berikan kepada penyembelih tetapi bukan sebagai upah sembelihan.

Nash Kitab Mu`tabarah:
Hasyiah Qalyubi `ala Mahalli Jilid 4 hal 255 Dar Fikr

ويتصدق بجلدها أو ينتفع به) في الاستعمال، وله إعارته دون بيعه وإجارته
قوله: (ويتصدق) هو ومثله وارثه بجلدها قال شيخنا: ولو على من تلزمه نفقته ولا يجوز بيعه ولا إجارته وتجوز عاريته، ولآخذه التصرف فيه لا بنحو بيع ولا يجوز إعطاؤه أجرة للجوار. وجوز بعضهم لمن يأخذه التصرف بالبيع وغيره، وهو وجيه إن كان الذي أخذه من الفقراء كما في مر اللحم وإلا فلا فليراجع،

Tuhfatul Muhtaj dan Hasyiah Ubadi Jilid 9 hal 365 Dar Fikr

ويتصدق بجلدها) ونحو قرنها أي المتطوع بها وهو الأفضل للاتباع (أو ينتفع به) أو يعيره لغيره ويحرم عليه وعلى نحو وارثه بيعه كسائر أجزائها وإجارته وإعطاؤه أجرة للذابح بل هي عليه للخبر الصحيح «من باع جلد أضحيته فلا أضحية له» ولزوال ملكه عنها بالذبح فلا تورث عنه لكن بحث السبكي أن لورثته ولاية القسمة والنفقة كهو ويؤيده قول العلماء له الأكل والإهداء كمورثه أما الواجبة فيلزمه التصدق بنحو جلدها
قوله نحو بيعه) ليس فيه إفصاح ببطلانه وقضية قوله لزوال ملكه عنها لبطلان

Hasyiah Bujairimi `ala Khatib Jilid 4 Hal 338 Dar Fikr

ولا يبيع من الأضحية شيئا) ولو جلدها أي يحرم عليه ذلك ولا يصح سواء أكانت منذورة أم لا. وله أن ينتفع بجلدأضحية التطوع كما يجوز له الانتفاع بها. كأن يجعله دلوا أو نعلا أو خفا والتصدق به أفضل. ولا يجوز بيعه ولا إجارته لأنها بيع المنافع لخبر الحاكم وصححه: «من باع جلد أضحيته فلا أضحية له» ولا يجوز إعطاؤه أجرة للجزار، وتجوز إعارته، كما له إعارتها. أما الواجبة فيجب التصدق بجلدها.



Memberikan daging qurban bagi orang kaya

Memberikan daging qurban bagi orang kaya
Bagaimanakah hukumnya memberikan qurban untuk orang kaya dan apakah setelah ia menerimanya boleh menjualnya?

Jawaban:
Daging qurban boleh di berikan untuk orang kaya, namun penerima yang kaya tersebut tidak boleh menjualnya atau menghibahnya kepada orang lain. Penerima qurban yang kaya hanya boleh mempergunakannya untuk konsumsi sendiri dan keluarga atau menjamu orang lain (baik kaya maupun miskin) atau bershadaqah. Ketentuan ini berbeda bagi fakir miskin. Fakir dan miskin yang menerima daging qurban boleh saja mempergunakan daging tersebut kemana saja yang kehendaki, baik di jual, di shadaqahkan atau di hidangkan sebagai jamuan bagi tamu yang datang (dhiyafah). Namun bila qurban tersebut berasal dari pemerintah (harta baitil maal) maka orang kaya boleh menerimanya dan mempergunakannya kemana saja termasuk boleh menjual dan menghibahkannya.

Nash Kitab Mu`tabarah

Hasyiah I`anatuth Thalibin Jilid 2 hal 379 Dar Fikr

(قوله: وله إطعام أغنياء) أي إعطاء شئ من الأضحية لهم، سواء كان نيئا أو مطبوخا كما في التحفة، والنهاية ويشترط فيهم أن يكونوا من المسلمين. أما غيرهم فلا يجوز إعطاؤهم منها شيئا. (قوله: لا تمليكهم) أي لا يجوز تمليك الأغنياء منها شيئا. ومحله: إن كان ملكهم ذلك ليتصرفوا فيه بالبيع ونحوه كأن قال لهم: ملكتكم هذا لتتصرفوا في بما شئتم أما إذا ملكهم إياه لا لذلك بل للأكل وحده فيجوز، ويكون هديه لهم وهم يتصرفون فيه بنحو أكل وتصدق وضيافة لغني أو فقير لا ببيع وهبة وهذا بخلاف الفقراء، فيجوز تمليكهم اللحم ليتصرفوا فيه بما شاؤا ببيع أو غيره.

Tuhfatul Muhtaj dan Hasyiah Syarwani Jilid 9 Hal 363 Dar Fikr

و) له (إطعام الأغنياء) المسلمين منه نيئا ومطبوخا لقوله تعالى {وأطعموا القانع والمعتر} [الحج: 36] قال مالك أحسن ما سمعت أن القانع السائل والمعتر الزائر والمشهور أنه المتعرض للسؤال (لا تمليكهم) شيئا منها للبيع كما قيد به في الوجيز والبيع مثال ومن ثم عبر جمع بأنه لا يجوز أن يملكهم شيئا منها ليتصرفوا فيه بالبيع ونحوه بل يرسل إليهم على سبيل الهدية فلا يتصرفون فيه بنحو بيع وهبة بل بنحو أكل وتصدق وضيافة لغني أو فقير مسلم؛ لأن غايته أنه كالمضحي واعتماد جمع أنهم يملكونه ويتصرفون فيه بما شاءوا ضعيف وإن أطالوا في الاستدلال له نعم يملكون ما أعطاه الإمام لهم من ضحية بيت المال كما بحثه البلقيني

قوله: بنحو بيع وهبة) أي وهدية كما قال في شرح الإرشاد إنه الأقرب ... (قوله: يملكون ما أعطاه الإمام إلخ) أي الأغنياء وظاهره أنهم يتصرفون فيه حتى بالبيع اهـ. ع ش

Nihayah Muhtaj dan Hasyiah Syabramalasi Jilid 8 hal 141 Dar Fikr

و) له (إطعام الأغنياء) المسلمين كما علم مما مر نيئا ومطبوخا لقوله تعالى {وأطعموا القانع والمعتر} [الحج: 36] أي السائل والمتعرض للسؤال (لا تمليكهم) شيئا من ذلك ليتصرفوا فيه بالبيع ونحوه، لأن الآية دلت على الإطعام لا على التمليك، نعم يرسل لهم ذلك على سبيل الهدية ويتصرفون فيه بنحو أكل وتصدق وضيافة لغني أو فقير، إذ غاية المهدى إليه أن يكون كالمضحي، نعم يتجه كما بحثه البلقيني ملكهم لما أعطاه الإمام لهم من ضحية بيت المال

قوله: لا تمليكهم) أي كأن يقول ملكتكم هذا لتتصرفوا فيه بما شئتم (قوله: وضيافة لغني) أي ولا يتصرفون فيه بنحو البيع (قوله ملكهم) أي الأغنياء، وظاهره أنهم يتصرفون فيه حتى بالبيع

donasi
donasi

selengkapnyaAMALAN SUNAT

selengkapnyaDownload

selengkapnyaDOA

selengkapnyaAswaja