Pandangan Islam Terkait Izin Pemerintah Untuk Melaksanakan Kajian Agama

 

Pandangan Islam Terkait Izin Pemerintah Untuk Melaksanakan Kajian Agama

وسئل: عن رجل دخل بلدة هل يجوز له أن يوعظ أو يعلم أو يدرس في مدرسة من غير إذن من السلطان أو نائبه؟ أو إذا أذن فى مسجد وصلى بالناس هل يجوز له ذلك من غير إذن من النائب للمسجد أم لا؟

al-Faqih Abu Bakar bin Ahmad al-Hadhrami ditanyakan tentang seorang laki-laki yang masuk ke sebuah balad (negeri) apakah boleh bagi laki-laki tersebut untuk memberikan kajian/ceramah atau mengajar di suatu dayah/madrasah tanpa ada izin dari pemerintah setempat atau pihak yang bertanggung jawab? atau jika diberi izin untuk mengajar di sebuah masjid lalu shalat mengimami orang, maka apakah boleh baginya mengimami orang tersebut tanpa ada izin dari takmir mesjid tersebut?

 

 فأجاب بقوله: سئل الشيخ ابن حجر عن مثل هذا السؤال أو قريب منه وصورة ذلك:

Beliau menjawab: Sheikh Ibnu Hajar al-Haitami’’ ditanyakan dengan pertanyaan yang sama seperti ini atau hampir sama dengan bentuk pertanyaan tersebut:

 

سئل: عن أهل بلدة اجتمعوا على أن يعظهم أحد فقال حاكم تلك البلدة إنى لا آذن لكم أن يعظكم الرجل العالم لأجل الخصومة الواقعة بيني وبينه هل يجوز أن يقول الحاكم ذلك أم لا؟ وهل يجوز للعالم أن يعظ الناس بدون إذن الحاكم؟ وهل يجوز لأهل البلدة أن يتعظوا بدون إذن الحاكم حين يخالف الحاكم لخصومته؟

Beliau Ibnu Hajar al-Haitami’’ditanya tentang penduduk sebuah daerah yang berkumpul untuk mendengarkan ceramah/pengajian seseorang, lalu pemerintah daerah tersebut berkata, "Aku tidak melegalkan (memberi izin)  kepada orang alim tersebut untuk mengisi kajian/pengajian kepada kalian karena ada perselisihan yang ada di antara kami."

 

فأجاب: إن كان فيمن يريد وعظ الناس أهلية لذلك ولم يكن يسلك ما يسلك وعاظ هذا الزمن من [سرد] الأحاديث الباطلة الموضوعة والقصص الكاذبة وكان يجلس لذلك فى بيته أو مسجد صغير ولم يترتب على وعظه فتنة جاز له الوعظ من غير إذن الحاكم..

Jika orang yang akan memberi kajian/mengajar itu mempunyai kelayakan untuk mengisi kajian/mengajar dan tidak seperti kebanyakan para pengisi kajian (penceramah) zaman sekarang yang sering membawakan hadis-hadis yang batil lagi maudhu' (palsu) beserta kisah-kisah bohong, dan kemudian majelis ceramah/pengajian itu diadakan di rumahnya sendiri atau di masjid kecil (bukan masjid jami’) dan kajian/pengajian tersebut tidak menyebabkan terjadinya fitnah (kekacauan) di kalangan masyarakat, apabila terpenuhi semua syarat ini maka dia boleh mengisi kajian/pengajian walau tanpa ada izin dari pemerintah setempat. 


وأما إذا لم تكن فيه أهلية للوعظ بأن لم يحسن ما يحتاج إليه من الفقه والتفسير والحديث وآلاتها فلا يجوز له الوعظ وإن أذن له الحاكم - نعم - إن كان يعظ من كتاب موثوق به كالإحياء للغزالي ولم يكن يلحن فيما يقرؤه من الأحاديث جاز له أن يعظ الناس من ذلك الكتاب، وأما إذا كان يذكر فى وعظه شيئا من الكتب الباطلة المشتملة على الأحاديث والقصص الكاذبة فيجب على الحاكم أصلحه الله منعه وزجره زجرا يليق به.


Adapun jika dia tidak mempunyai kelayakan untuk mengisi kajian, maksudnya dia seorang yang tidak pandai dalam ilmu yang diperlukan untuk mengisi kajian yang mencakup ilmu fiqh, tafsir, hadis beserta ilmu alatnya (nahwu-sharaf) maka tidak boleh baginya untuk mengisi kajian meskipun mendapat izin dari pemerintah setempat. Namun, jika dia menyampaikan pengajiannya berdasarkan kitab yang muktabar seperti “Ihya Ulumiddin” dan tidak melakukan kekeliruan terhadap hadis-hadis yang dibacanya, maka dia boleh menyampaikan kepada masyarakat umum berdasarkan kitab tersebut. Adapun jika dia menyampaikan di dalam kajian/pengajiannya sesuatu yang diambil dari pada kitab yang batil yang mengandungi hadis dan kisah palsu, maka pemerintah wajib untuk menghentikannya dan menegurnya dengan teguran yang patut.

 

وأما إذا كان فيه أهلية كما ذكر ولم يذكر في وعظه شيئا مما ذكر وأراد الجلوس لذلك فى المسجد الكبير فان جرت عادة تلك البلدة باستئذان حاكمها عند الجلوس لذلك ونحوه لم يجلس إلا إن أذن له الحاكم، وإن جرت عادتهم بأنهم يجلسون لذلك بلا إذنه لم يحتج لاستئذانه. هذا كله حيث لم يصرح الحاكم بالمنع.

 

Jika dia mempunyai kelayakan sebagaimana yang telah disebutkan di atas dan tidak  dalam kajiannya/pengajiannya polemik yang  batil seperti yang tertera di atas, dan dia mau menyampaikan pengajiannya di masjid jami’(besar) maka jika kebiasaan negeri tersebut perlu adanya izin dari pemerintah untuk memberi pengajian di masjid  tersebut, maka dia tidak boleh menyampaikan pengajian kecuali apabila mendapat izin dari pemerintah, namun, Jika kebiasaan tempat tersebut tidak perlu izin untuk menyampaikan pengajian, maka tidak perlu meminta izin.

 

Semua hukum ini adalah apabila tidak ada larangan secara jelas yang dikeluarkan oleh pihak pemerintah.

أما إذا منعه من الوعظ فيجب عليه امتثال نهيه امتثالا لما أمر الله تعالى به عباده المؤمنين من إطاعة أولى الأمر ، ومن ثم قال أئمتنا تجب طاعة الامام في كل ما يأمر به أو ينهى عنه مما ليس بمعصية، هذا فيما يتعلق بالممنوع.

 

Adapun jika pemerintah melarangnya daripada memberi pengajian, maka dia wajib mematuhi larangan tersebut karena menaati perintah terhadap hamba-Nya yang beriman yaitu menaati Ulil Amri, Karena itulah para aimmah mengatakan: "wajib menaati pemerintah, dalam setiap perintah dan larangan yang bukan perkara maksiat. Ini semua yang disebutkan di atas adalah hukum yang berkaitan pengisi kajian yang dihalang daripada menyampaikan pengajian.

وأما الحاكم المانع له فلا يحل له أن يمنع من تأهل لوعظ أو غيره من أن ينفع به المسلمين ليرد به شاردهم ويستتيب بصواعق تخويفه عاصيهم، ومتى فعل الحاكم ذلك لحظ نفسه فقد عرض نفسه لمقت الله وغضبه وكان خصما لرسول الله صلى الله عليه وآله وسلم فإنه صلى الله عليه وسلم حرض من تأهل لذلك من أمته على فعله تحريضا شديدا أكيدا ونهى عن السعي فى تعطيل أسباب الخير نهيا بليغاً فليحذر الذين يخالفون عن أمره أن تصيبهم فتنة أو يصيبهم عذاب أليم. اه جوابه.

 

Adapun pihak pemerintah yang melarang, maka tidak boleh baginya melarang orang yang berkompeten untuk mengisi ceramah atau selain yang memberikan manfaat kepada kaum muslimin supaya dapat menarik semua orang yang tersesat dan membuatkan para pelaku maksiat bertaubat melalui teguran-teguran yang terkesan.


Ada pun jika pihak pemerintah melarang kegiatan tersebut karena ada unsur kepentingan pribadi, maka sesungguhnya dia telah menjadi penyebab kemurkaannya Allah dan menjadi musuh kepada Rasullah, karena sesungguhnya Baginda Nabi sangat menganjurkan orang yang mempunyai kelayakan untuk mengajar di kalangan umat Baginda Nabi, dan Nabi sangat keras melarang usaha untuk menghalangi datangnya sebab-sebab kebaikan. Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah-Nya merasa takut ditimpa malapetaka atau ditimpa azab yang pedih di akhirat kelak. (Ibnu Hajar al-Haitami).

 

وفيه جواب مسألتنا وزيادة. ففي مسألتنا إن كان الذي أراد أن يعظ الناس اجتمعت فيه الشروط التي ذكرها الشيخ ابن حجر في جوابه جاز له في المواضع الصغيرة أن يعظ بلا إذن مطلقا وفى الكبيرة إن اعتيد الاستئذان وجب وإلا فلا ، وعند المنع من الحاكم يمتنع مطلقا خوفا من الفتنة والله أعلم بالصواب.

Di dalam jawaban kami  ini terkandung beberapa jawaban terhadap persoalan yang ditanya secara lengkap beserta faedah tambahan. Di dalam pertanyaan kami: jika orang yang mau memberi ceramah/pengajian kepada orang ramai itu memenuhi syarat-syarat yang telah disebutkan oleh Ibnu Hajar di dalam jawabannya maka boleh baginya menyampaikan ceramah di tempat-tempat yang kecil secara mutlak tanpa izin. Manakala di tempat yang besar, jika secara kebiasaannya membutuhkan izin dari pada pemerintah, maka wajib meminta izin, dan jika sebaliknya (tidak memerlukan izin), maka tidak perlu, tetapi jika pemerintah mengeluarkan larangan secara jelas, maka tidak boleh dalam bentuk keadaan apa pun karena ditakutkan terjadinya kegaduhan dan kekacauan.

 

 Sumber:

1. Kitab al-Fatawa an-Nafi'ah fi Masail al-Ahwal al-Waqi'ah, Hal 14-15, terbitan maktabah Isa al-halabi Mesir.  

2. Fatawa Kubra al-Fiqiah, Hal 130,Jild 3, terbitan darul Kutub Ilmiyah. 

Post a Comment

0 Comments