Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Melaksanakan shalat sunat taraweh bila shalat wajib ada yang tertinggal

Hukum melaksanakan shalat sunat taraweh bila shalat wajib ada yang tertinggal.Dalam bulan Ramadhan shalat taraweh merupakan shalat sunat yang utama di kerjakan,  salah satu hal yang juga sering di perbincangkan dalam masalah pelaksanan teraweh adalah melaksanakan shalat sunat taraweh sedangkan banyak shalat fardhu yang di tinggalkan yang belum habis di qadha. Ada pihak yang dengan keras mengatakan shalat tersebut tidak sah sehingga pernah terjadi si satu daerah sebagian masyarakat hanya nongkrong duduk-duduk di warung pada saat shalat taraweh dengan alasan mereka tidak ikut shalat taraweh karena haram shalat taraweh karena ada shalat fardhu yang mereka tinggalkan yang belum di qadha.

Pertanyaan
Bagaimanakah sebenarnya kejelasan hukum shalat sunat taraweh sebelum habis mengkadha shalat wajib?

Jawaban:
Sebenarnya masalah ini kembali kepada masalah meninggalkan shalat, apakah wajib di kadha secara segera atau tidak. Rincian hukum orang yang meninggalkan shalat adalah:
  1. Bila di tinggalkan karena adanya ozor maka tidak wajib di kadha dengan segera, tetapi sunat hukumnya untuk segera mengkadhanya. Maka di bolehkan baginya mengerjakan hal-hal lain yang tidak wajib.
  2.  Bila di tinggalkan tanpa ozor maka wajib segera di kadha dengan segera, dan haram menggunakan waktu untuk hal-hal yang lain selain mengkadha shalat fadhu tersebut termasuk juga untuk mengerjakan perbuatan-perbuatan sunat kecuali untuk keperluan-keperluan yang tidak boleh ditinggalkan seperti makan, minum dll.

Dari rincian tersebut dapat di ketahui hukum melaksanakan shalat sunat bagi orang yang belum habis mengakadha shalat fardhunya. Bila shalat fardhu tersebut di tinggalkan tanpa ozor maka wajib terhadapnya mempergunakan segenap waktu untuk mengkadha shalat tersebut, tidak boleh mengerjakan hal-hal lain walaupun perbuatan tersebut sunat termasuk juga shalat taraweh. Namun demikian shalat sunat yang ia kerjakan tersebut tetap sah.

Adapun kesimpulan yang di ambil oleh sebagian kalangan yang meninggalkan taraweh kemudian duduk-duduk menghabiskan waktu dengan alasan karena mereka tidak boleh melakukan shalat taraweh merupakan kesimpulan yang keliru, karena yang haram bagi mereka bukanlah diri shalat taraweh tetapi yang haram adalah mempergunakan waktu untuk selain mengkadha shalat fardhu yang ia tinggalkan secara sengaja, termasuk juga yang haram adalah perbuatan mereka duduk-duduk nongkrong menghabiskan waktu.

Referensi:

1. Tuhfatul Muhtaj dan Hasyiah Syarwani jilid 1 hal 469 Cet. Dar Fikr

ويجب تقديم ما فات بغير عذر على ما فات بعذر وإن فقد الترتيب؛ لأنه سنة، والبدار واجب ومن ثم وجب تقديمه على الحاضرة إن اتسع وقتها، بل لا يجوز كما هو ظاهر لمن عليه فائتة بغير عذر أن يصرف زمنا لغير قضائها كالتطوع إلا ما يضطر إليه لنحو نوم، أو مؤنة من تلزمه مؤنته، أو لفعل واجب آخر مضيق يخشى فوته 
قوله: كالتطوع) أي: يأثم به مع الصحة خلافا للزركشي كردي

2. Hasyiah Bujairimiy ‘ala Khatib jilid 1 hal 405 Cet. Dar Fikr Cet

ومن غير العذر أن تفوته الصلاة في مرضه فيجب عليه قضاؤها فورا بأن يشتغل جميع الزمن بقضائها ما عدا ما يضطر إليه من أكل وشرب ومؤن ممونه، بل يحرم فعل التطوع ما دامت في ذمته فتجب المبادرة ولو على حاضرة إن اتسع وقتها، بل لا يجوز كما هو ظاهر لمن عليه فوائت بغير عذر أن يصرف زمنا لغير قضائها كالتطوع إلا ما يضطر إليه لنحو نوم أو مئونة أو لفعل واجب مضيق يخشى فوته اهـ تحفة

3. Al-Fiqh ‘ala Mazahibil Arba’ah jilid 1 hal 370 Cet. Dar Hadits thn 2004

قضاء الصلاة المفروضة التي فاتت واجب على الفور سواء فاتت بعذر غير مسقط لها أو فاتت بغير عذر أصلا باتفاق ثلاثة من الأئمة … ولا يجوز تأخير القضاء إلا لعذر كالسعي لتحصيل الرزق وتحصيل العلم الواجب عليه وجوبا عينيا وكالأكل والنوم ولا يرتفع الإثم بمجرد القضاء بل لا بد من التوبة كما لا ترتفع الصلاة بالتوبة بل لا بد من القضاء لأن من شروط التوبة الإقلاع عن الذنب والتائب بدون قضاء غير مقلع عن ذنبه ومما ينافي القضاء فورا الاشتغال بصلاة النوافل على تفصيل في المذاهب…
الشافعية قالوا : يحرم على من عليه فوائت يجب عليه قضاؤها فورا -وقد تقدم ما يجب فيه الفور - أن يشتغل بصلاة التطوع مطلقا سواء كانت راتبة أو غيرها حتى تبرأ ذمته من الفوائت

Baca juga:
Syarat, rukun, sunat, dan  hal yang membatalkan puasa
Shalat Taraweh 20 Rakaat

Share artikel ini :
Dapatkan update topik terbaru via email dengan mendaftarkan alamat email anda di form di bawah ini:

Setelah memasukkan email dan klik subscribe, cek email lalu ikuti link verifikasi.

13 komentar untuk Melaksanakan shalat sunat taraweh bila shalat wajib ada yang tertinggal

kenapa tidak di delete oleh admin ibm komentar anonim di atas;

Terim kasih, sudah kami hapuss,,kami juga tidak tau tujuan dri komen tersebut..

saya masih belum mengerti tengku..
dari kapan kah shalat wajib itu belum diqadha..
apa setahun yang lalu atau gimana utengku..?
mohon pencerahannya..
terima kasih..

silvii syaviyya shifwa delete July 1, 2014 at 11:15 AM

Trima ksih tgk ats jwabn@.. :-)
Tp sy blm mgerti tgk.., jka org yg ingin mengqadha shlt fardhu dgn sgera (dkrenakan trlalu byk sht fardhu yg ktingglan/dtinggalkan), mka org tsb mengqadha shlt frdhu ktika ia mngrjkan shlt trwih blh tgk?
Jk blh, bgaimna lafadz dan niat@ tgk?
Trima ksih tgk..

silvii syaviyya shifwa delete July 1, 2014 at 11:19 AM

Mf tgk, mksd sy td trima ksih ats ilmu@.. :-)

shalat yang tertinggal ada yang wajib di qadha dengan segera dan ada pula yang tidak wajib di qadha dengan segera. Shalat yang tinggal tanpa ozor yang membolehkannya wajib di qadha dengan segera. sedangkan shalat yang tertinggal karena adanya ozor maka tetap wajib juga di qadha namun tidak wajib di qadha dengan segera..

boleh, bahkan ia harus berusaha semampu mungkin untuk mengkadha shalat fardhunya tersebut.

Silvii Syaviyya Shifwa delete July 3, 2014 at 3:51 PM

Bgaimna lafadz dan niat@ tgk?

sama seperti niat saat mengkadha saat di waktu lain juga, contoh lafadhnya "sahaya saya qadha shalat subuh dua rakaat karena Allah ta'ala.

Assalamualaikum
Apa saja yang termasuk dalam uzur
meninggalkan sholat

wa`alaikum salam wr wb.

Ozor yang di maksud di sini adalah lupa dan tertidur tanpa sengaja atau tidur sengaja tetapi tidurnya semenjak sebelum masuk waktu shalat hingga habis waktu shalat, maka shalatnya wajib di qadha namun tidak wajib di kadha dengan segera.

Terimakasih jawabannya tgk,

sama-sama. terima kasih juga atas kunjungannya.