Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Kejadian Penting di Hari Asyura

In Sya Allah besok (30/09/2017) adalah 10 Muharram atau lebih dikenal dengan hari Asyura. Hari Asyura merupkan hari bersejarah tidak hanya bagi umat Islam, namun juga bagi umat Yahudi. Banyak peristiwa penting dalam sejarah terjadi pada hari Asyura. 
Beberapa kejadian penting di hari Asyura, Rasulullah sebutkan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra:

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم إن الله عز وجل افترض على بين إسرائيل صوم يوم في السنة وهو يوم عاشوراء وهو اليوم العاشر من المحرم فصوموه ووسعوا على عيالكم فيه فإنه من وسع فيه على عياله وأهله من ماله وسع الله عليه سائر سنته فصوموه فإنه اليوم الذي تاب الله فيه على آدم فأصبح صفيا ورفع فيه إدريس مكانا عليا وأخرج نوحا من السفينة ونجى إبراهيم من النار وأنزل الله فيه التوراة على موسى وأخرج فيه يوسف من السجن ورد فيه على يعقوب بصره وفيه كشف الضر عن أيوب وفيه أخرج يونس من بطن الحوت وفيه فلق البحر لبني إسرائيل وفيه غفر لداود ذنبه وفيه أعطى الله الملك لسليمان وفي هذا اليوم غفر لمحمد صلى الله عليه وسلم ما تقدم من ذنبه وما تأخر وهو أول يوم خلق الله فيه الدنيا
وأول يوم نزل فيه المطر من السماء يوم عاشوراء وأول رحمة نزلت إلى الأرض يوم عاشوراء فمن صام يوم عاشوراء فكأنما صام الدهر كله وهو صوم الأنبياء ومن أحيا ليلة عاشوراء بالعبادة فكأنما عبد الله تعالى مثل عبادة أهل السموات السبع ومن صلى فيه أربع ركعات يقرأ في كل ركعة الحمد لله مرة وقل هو الله أحد إحدى وخمسين مرة غفر الله له ذنوب خمسين عاما ومن سقى في يوم عاشوراء شربة ماء سقاه الله يوم العطش الأكبر كأسا لم يظمأ بعدها أبدا وكأنما لم يعص الله طرفة عين ومن تصدق فيه بصدقة فكأنما لم يرد سائلا قط ومن اغتسل وتطهر يوم عاشوراء لم يمرض في سنته إلا مرض الموت ومن مسح فيه على رأس يتيم أو أحسن إليه فكأنما أحسن إلى أيتام ولد آدم كلهم ومن عاد مريضا في يوم عاشوراء فكأنما عاد مرضى أولاد آدم كلهم وهو اليوم الذي خلق الله فيه العرش واللوح والقلم وهو اليوم الذي خلق الله فيه جبريل ورفع فيه عيسى وهو اليوم الذي تقوم فيه الساعة

Diriwayatkan dari Abi Hurairah ra, Rasulullah bersabda; sesungguhnya Allah mewajibkan atas bangsa israil puasa satu hari dalam setahun yaitu pada hari Asyura. Hari Asyura adalah hari sepuluh bulan Muharram, maka berpuasalah kamu pada hari tersebut dan perbanyaklah nafaqah terhadap keluargamu pada hari tersebut. Karena siapa saja yang memperbanyak memberi nafaqah terhadap keluarganya pada hari tersebut maka Allah akan meluaskan (rizkinya)pada ketinggalan tahun tersebut. Maka berpuasalah karena hari tersebut adalah hari Allah menerima taubat Nabi Adam sehingga Nabi Adam menjadi bersih, dan Allah mengangkat Nabi Idris as ke tempat yang tinggi, Allah mengeluarkan Nabi Nuh as dari kapal, Allah melepaskan Nabi Ibrahim dari api, Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa as, Allah mengeluarkan Nabi Yusuf dari penjara, Allah mengembalikan pandangan Nabi Ya`qub, Allah menyembuhkan sakit Nabi Ayyub, Allah mengeluarkan Nabi Yunus as dari perut ikan, Allah membelah laut bagi Nabi Musa as dan Bani Israil, Allah mengampuni dosa Nabi Daud, Allah memberi kerajaan bagi Sulaiman, Allah ampunkan bagi Nabi Muhammad segala yang terdahulu dan yang kemudian, Hari Asyura adalah hari permulaan jadi dunia, Hari Asyura adalah hari permulaan turunnya hujan, Hari Asyura adalah hari permulaan turunya rahmat ke bumi. Maka barang siapa berpuasa pada hari Asyura seolah-olah ia berpuasa setahun, sedangkan puasa setahun itu adalah puasanya para Nabi. Barang siapa menghidupkan malam Asyura dengan beribadat maka seolah-olah ia telah beribadat kepada Allah seperti ibadat penghuni tujuh langit, barang siapa yang shalat pada malamnya empat rakaat, ia membaca pada tiap-tiap rakaat Alhamdulillah(surat al-Fatihah) satu kali, qul huwallahu ahad (surat al-Ikhlash) 51 satu kali maka akan Allah ampunkan dosa lima puluh tahun. Barang siapa memberi minum pada hari Asyura maka Allah akan memberi ia minum pada hari kehausan yang besar(kiamat) dengan minuman yang tidak akan membuat ia haus setelahnya. Dan seolah-olah ia tidak pernah berbuat maksiat kepada Allah sekejap matapun, barang siapa bersadaqah pada hari Asyura maka seolah-olah ia tidak pernah menolak oarng-orang yang meminta-minta. Barang siapa mandi dan bersuci pada hari Asyura maka ia tidak akan sakit pada tahun tersebut kecuali sakit mati, barang siapa menyapu kepala anak yatim atau berbuat baik kepada mereka maka seolah-olah ia telah berbuat baik kepada seluruh anak yatim anak Adam. Barang siapa yang menjenguk orang sakit pada hari tersebut maka seolah-olah ia telah menjenguk seluruh anak Adam yang sakit. Hari Asyura adalah hari Allah ciptakan Arasy, Lauh dan Qalam dan malaikat Jibril dan Allah angkatkan Nabi Isa ketempat yang tinggi dan hari Asyura adalah hari terjadinya kiamat.

Dari hadits tersebut dapat dipahami bahwa pada hari Asyura ada beberapa kejadian penting bagi umat islam yaitu:

  1. Allah mengampuni dosa Nabi Adam.
  2. Allah mengangkat Nabi Idris as ke tempat yang tinggi.
  3. Allah mengeluarkan Nabi Nuh as dari kapal.
  4. Allah melepaskan Nabi Ibrahim dari api.
  5. Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa as
  6. Allah mengeluarkan Nabi Yusuf dari penjara.
  7. Allah mengembalikan pandangan Nabi Ya`qub.
  8. Allah menyembuhkan sakit Nabi Ayyub
  9. Allah mengeluarkan Nabi Yunus as dari perut ikan.
  10. Allah membelah laut bagi Nabi Musa as dan Bani Israil.
  11. Allah mengampuni dosa Nabi Daud.
  12. Allah memberi kerajaan bagi Sulaiman
  13. Hari Asyura adalah hari Allah angkat Nabi Isa as
  14. Allah ampunkan bagi Nabi Muhammad segala yang terdahulu dan yang kemudian.
  15. Hari Asyura adalah hari permulaan jadi dunia
  16. Hari Asyura adalah hari permulaan turunnya hujan
  17. Hari Asyura adalah hari permulaan turunya rahmat ke bumi.
  18. Hari Asyura adalah hari diciptakannya Arasy, Lauh dan Qalam dan malaikat Jibril 
  19. Hari Asyura adalah hari terjadinya kiamat.
Jangan lupa besok berpuasa Asyura dan mengamalkan doa-doa yang di baca di hari Asyura. Untuk doa tersebut silahkan di baca di tulisan kami  Amaliyah di Hari Asyura..   

Asal Mula Bubur Asyura.

Sudah menjadi tradisi umat Islam di banyak negri di dunia ini pada hari asyura masyarakat membuat masakan jenis bubur menurut tradisi masing-masing. Bubur tersebut dibagikan kepada fakir miskin dan masyarakat yang lain. Tradisi bubur Asyura bukan hanya ada di Nusantara saja, namun ternyata juga ada di luar negri. Lalu kira-kira bagaimana asal mula tradisi bubur Asyura tersebut? Kenapa sampai sepakat membuat bubur di hari Asyura?
Diriwyatkan bahwa setelah Nabi Nuh as dan para pengikit beliau turun dari kapal, mereka mengadu kepada Nabi Nuh bahwa mereka dalam keadaan lapar sedangkan bekal mereka sudah habis. Maka Nabi Nuh as memerintahkan mereka untuk membawa sisa perbekalan yang mereka miliki. Maka ada dari mereka yang hanya memiliki satu genggam gandum, ada yang hanya memiliki sisa satu genggam kacang adas, ada yang hanya memiliki satu genggam kacang dan ada yang membawa satu genggam kacang homs sehingga ada tujuh jenis biji-bijian yang terkumpulkan. Kemudian Nabi Nuh as memasak semuanya dalam satu masakan sehingga jadilah makanan sejenis bubur. Mereka makan bubur tersebut dan mencukupi untuk mengenyangkan semua pengikut beliau dengan barakah Nabi Nuh as. Allah berfirman dalam al-quran;

قِيلَ يَا نُوحُ اهْبِطْ بِسَلَامٍ مِنَّا وَبَرَكَاتٍ عَلَيْكَ وَعَلَى أُمَمٍ مِمَّنْ ْ

dikatakan; hai Nuh, turunlah dengan kesejahteraan dari kami dan keberkatan atas kamu dan umat yang bersamamu (Q.S. Hud 48)

Kebetulan pada hari tersebut adalah hari Asyura (10 Muharram). Selanjutnya memasak bubur tersebut terus menjadi tradisi di berbagai daerah di dunia menurut daerah masing-masing. (1)

Jangan lupa baca; Kelebihan dan Amaliyah di Hari Asyura.

Mungkin ada yang bertanya; memasak bubur tersebut adakah dalilnya dari Rasulullah ?
Perlu diingat, memasak bubur di hari Asyura itu bukanlah ibadah, jadi tidak perlu ada dalil shahih. Minimal kesunnahan memperbanyak nafakah bagi keluarga pada hari Asyura ada dalil yang shahih sebagaimana kata Imam al-Ajhuri .(2)
Jangan lupa besok (29/09/2017) melakukan puasa Asyura;

سئل عن صوم يوم عاشوراء ؟ فقال يكفر السنة الماضية
Nabi pernah di tanyakan tentang puasa Asyura, beliau menjawab “puasa Asyura menghapuskan dosa setahun yang telah lalu”. (H. R. Imam Muslim)

-----------------------------------------------------------------------------------------------

  1. Saiyid Bakri Syatha Taqriqat ‘ala Hasyiah Ianah Thalibin jlid 2 hal 267 Toha Putra, Syeikh Ismail Haqqi, Tafsir Ruhul Bayan jild 4 hal 87 Dar Ihya Turats Arabi 
  2. Hasyiah Ianah Thalibin Jld 2 hal 267 Toha Putra

Download Kitab-kitab Syarah Matan Ghayah wa Taqrib

Salah satu kitab bagi pelajar mubtadi dalam mazhab Syafii yang cukup populer adalah kitab Matan Ghayah wa Taqrib yang di karang oleh al-Allamah Qadhi Abu Syuja’. Biografi beliau pernah kami posting dalam tulisan kami Biografi Qadh Abu Syuja'. Kitab ini dipelajari oleh para pelajar pemula dalam mazhab Syafii di seluruh dunia. Selain itu, kitab ini banyak di syarah oleh para ulama, di antara syarah-syarahnya juga banyak yang kemudian di beri hasyiah oleh ulama selanjutnya. Selain ini, Matan Ghayah wa Taqrib ini juga di gubah menjadi nadham oleh beberapa ulama yang kemudian di syarah juga oleh ulama lainnya. Kami berusaha mencari file pdf kitab-kitab syarah dan hasyiah atas matan Ghayah wa Taqrib ini. Ada yang masih berupa manuskrip dan ada juga yang sudah diterbitkan oleh beberapa penerbit namun belum kami temukan file pdfnya. Dari hasil pencarian kami, beberapa kitab Syarah Matan Ghayah wa Taqrib dan nadhamnya yang file pdf nya bisa di donwload di bawah ini;

  1. Kitab Fathul Qarib al-Mujib fi Syarh alfadh at-Taqrib atau nama lainnya Qaul al-Mukhtashar fi Syarh Ghayah al-Ikhtishar karangan Abi Abdillah Syamsuddin Muhammad bin Qasim bin Muhammad al-Ghazzi (859-918 H /1455 -1512 M), DOWNLOAD (PDF, cetakan Dar Hazm) , DOWNLOAD (Syamela)
  2. Hasyiah al-Bajuri 'ala Fathul Qarib karangan Syeikhul Islam, Syeikh al-Azhar Imam Ibrahim al-Bajuri DOWNLOAD JILID 1, dan DOWNLOAD 2.  (cetakan Dar Kutub Ilmiyah). DOWNLOAD JILID 1, JILID 2 (cetakan Mesir tahun 1285 H). Untuk cetakan terbaru yang terbaik saat ini adalah cetakan Dar Minhaj, Jeddah, yang ditahqiq oleh Syeikh Mahmud SHalih al-Huhaidy. JILID 1, JILID 2, JILID 3, JILID 4
  3. Qut al-Habib al-Gharib Tausyih 'ala Fathul al-Qarib al-Mujib karangan ulama Nusantara, Syeikh Muhammad Nawawi bin Umar al-Bantani (wafat 1315 H)  DONWLOAD PDF.  Cetakan Dar Kutub Ilmiyah, thn 1418-1998. 
  4. Hasyiah al-Allamah al-Birmawi 'ala Syarah Syarah Fath al-Qarib Ibnu Qasim  karangan Syeikh Ibrahim bin Muhammad bin Syihabuddin al-Birmawi al-Azhari al-Anshari, Syeikh al-Azhar ke dua (wafat 1106 H/1695 M).   DOWNLOAD PDF.   (cetakan lama)
  5. Taqrirat Syeikh al-Anbabi 'ala Hasyiah al-Birmawi 'ala Syarah Ibn Qasim 'ala Matn Abi Syuja' karangan Syeikh Syamsuddin Muhammad bin Muhammad Husain al-Anbabi asy-Syafii (1240-1313 H), beliau adalah murid dari Syeikh Ibrahim al-Bajuri dan juga menjadi Syaikhul al-Azhar ke  DOWNLOAD PDF (cetakan lama)
  6. Hasyiah 'ala Qaul Mukhtar fi Syarah Ghayah al-Ikhtishar karangan DR. Sa'aduddin al-Kubi. DOWNLOAD PDF (dua jilid cetakan Maktabah Ma'arif, Riyadh, Saudi Arabiya)
  7. al-Iqna` fi Halli Alfadh Abi Syuja` karangan Syamsuddin Imam Muhammad bin Muhammad al-Khatib Syarbini, pengarang kitab Mughni Muhtaj Syarah Minhaj Thalibin. DOWNLOAD PDF Jld 1DOWNLOAD PDF JLD 2(cetakan Dar Kutub Ilmiyah, tahqiqan Syeikh Ali Muhammad Mu'awwadh dan Syeikh Adil Ahmad Abdul Maujud). DOWNLOAD Jilid 1 dan Jilid 2 (cetakan Mathba'ah al-Khairiyah, Mesir) tahun, yang disertai dengan taqriran dari Syeikh 'Audh dan sebagian Taqrirat Syeikhul Islam Ibrahim al-Bajuri dan beberapa taqrirat ulama lainnya.  DOWNLOAD (Format Syamela)
  8. Hasyiah Bujairimi 'ala Khatib atau nama lainnya Tuhfatul al-Jaibi 'ala Khatib karangan Syeikh Sulaiman bin Muhammad bin Umar al-Bujairimi asy-Syafii (wafat 1221 H). DOWNLOAD PDF Cet. dar Kutub Ilmiyah, 6 jilid tahun 1996. DOWNLOAD (format Syamela) 
  9. Hasyiah an-Nibrawi 'ala Syarah al-Khatib li Abi Syuja' karangan Syeikh Abdullah bin Muhammad an-Nibrawi (wafat 1275 H).  Saat ini kitab ini juga telah dicetak oleh penerbit Darul Kutub Ilmiyah, Beirut, Libanon, terdiri dari 3 jilid, namun kami belum menemukan file pdfnya. File yang kami temukan hanyalah file cetakan lama yang tulisannya agak kabur terdiri dari dua jilid. DOWNLOAD JILID 1, DOWNLOAD JILID 2. 
  10. Kitab an-Nihayah Syarh Matn al-Ghayah wa at-Taqrib karangan Abi Fadhal Waliyiddin al-Bashir asy-Syafii. Cet. Dar Kutub Ilmiyah th 2010 DOWNLOAD PDF 
  11. Tuhfah al-Labib fi Syarh at-Taqrib karangan al-Imam Ibnu Daqiqul 'Id (625-702 H).  DOWNLOAD PDF
  12. Kifayatul al-Akhyar fi Hall Ghayah al-Ikhtishar karangan Imam Taqiyuddin Abi Bakar bin Muhammad al-Husaini al-Hisni ad-Dimasyqi asy-Syafii . Cet. Dar Kutub Ilmiyah th 2001, DOWNLOAD PDF (cetakan Dar Basyair, tahqiqan  Pentahqiq ; Abdul Qadir Arnauth dan Thalib 'Awwad terbitan tahun 2001), DOWNLOAD PDF (cetakan Dar Minhaj, thn yang merupakan cetakan terbaik saat ini) , DOWNLOAD (format Syamela). 
  13. Tazhib fi Adillah Matn at-Taqrib karangan ulama zaman ini, Syeikh DR. Dib Musthafa Bugha. Sesuai dengan namanya, kitab ini menjelaskan dalil ayat dan hadits bagi semua hukum yang disebutkan dalam kitab matn Taqrib. DOWNLOAD PDF. dan Format Syamela
  14. al-Imta' bi Syarh Matn Abi Syuja' karangan salah satu ulama al-Azhar saat ini, Syeikh Hisyam Kamil Hamid asy-Syafii al-Azhari. DOWNLOAD PDF  (bukan versi yang sesuai dengan cetakan asli)
  15.  Imta' al-Asma' fi Syarh Matn Abi Syuja' karangan putri dari Syeikh Hasan Hitu, DR. Syifa binti Muhammad Hasan Hitu, selesai beliau karang pada tahun 2004. Kitab ini telah dicetak oleh beberapa penerbit Timur Tengah, seperti Dar Dhiya, Kuwait, namun sampai saat ini belum kami temukan file pdf hasil scan dari cetakan asli, yang kami temukan hanyalah file pdf yang diubah dari word dan belum berbentuk siap cetak. DOWNLOAD


Selain itu ada beberapa file syarah dan hasyiah atas syarah Matn Ghayah Taqrib yang belum kami temukan file yang sudah di cetak, namun sebagiannya kami temukan file pdf yang masih manuskrip. Beberapa syarah tersebut adalah; 
  1. Fathul Ghaffar bi Kasyf Mukhabbat Ghayah al-Ikhtishar karangan Syeikh Muhammad bin Qasim al-Abbadi, pengarang kitab Hasyiah Tuhfah dan Hasyiah Ayatul Baiyinat dan Hasyiah Gharar Bahiyah. DOWNLOAD , manuskrip lainnya bisa jga di DOWNLOAD perlahamannya yang lebih terang -namun tidak lengkap- di SINI.  
  2. Kitab Kifayah al-Labib fi Halli Syarh Abi Syuja' al-Khatib karangan Syeikh Hasan bin Ali al-Mudabaghi, DOWNLOAD  . manuskrip lainnya bisa jga di DOWNLOAD perlahamannya yang lebih terang -namun tidak lengkap- di SINI

Selain disyarah, kitab Matn Ghayah wa Taqrib juga di ubah menjadi nadham oleh para ulama. Salah satu nadhamnya yang terkenal adalah Nihayah Tadrib karangan Syeikh Syarafuddin al-Imrithi. 
Untuk file pdf nadham tersebut, silahkan di download di SINI . (di cetak bersama dengan Matn Ghayah wa Taqrib)
Untuk Syarahnya, file yang kami temukan hanyalah file kitab at-Thzib Tahzib Tuhfah al-Habib fi Syarh Nihayah at-Tadrib karangan Syeikh Syihabuddin Ahmad bin Hijazi al-Fasyani (wafat 978 H). DOWLOAD PDF. 

Sebenarnya masih ada lagi syarah-syarah kitab Matn Ghayah wa Taqrib, walaupun sudah dicetak, namun belum kami temukan file pdfnya. 

Doa Di Samping Kubur Menurut Az-Zahabi

Imam az-Zahabi merupakan salah satu murid Ibnu Taimiyah, walaupun tidak seperti Ibnu Qaiyim al-Jauziyah, murid Ibnu Taimiyah yang lainnya yang sangat giat menyebarkan pemahaman gurunya, Ibnu Taimiyah. Imam az-Zahabi banyak menuliskan kitab-kitab dalam berbagai bidang ilmu. Salah satu kitab beliau adalah Siyar A’lam Nubala, sebuah kitab ensiklopedi tentang sejarah tokoh-tokoh terkemuka dalam sejarah Islam dari era para shahabat hingga masa beliau, abad ke 7 H. 

Nah, bagaimana pemahaman Imam az-Zahabi tentang hukum berdoa di samping kuburan ? Apakah sama dengan kaum wahabi salafi yang menganggapnya sebagai amalan yang bid’ah dan pelakunya masuk neraka.

Baca Juga: Pendapat Syeikh Utsaimin tentang hadiah pahala kepada mayat.


Imam az-Zahabi dalam kitabnya Siyar A’lam Nubala Jld 33 hal 65 Cet. Muassis ar-Risalah, ketika beliau menceritakan biografi Imam Ibnu Lal Abu Bakar Ahmad bin Ali bin Ahmad al-Hamazani. Beliau menceritakan bahwa Imam Sirawaihi mengatakan bahwa Ibnu Lal ini merupakan seorang yang mustajab doa di sisi kuburnya. Selanjutnya Imam az-Zahabi menambahkan:


قلت:  والدعاء مستجاب عند قبور الأنبياء والأولياء، وفي سائر البقاع، لكن سبب الإجابة حضور الداعي، وخشوعه وابتهاله، وبلا ريب في البقعة المباركة، وفي المسجد، وفي السحر، ونحو ذلك، يتحصل ذلك للداعي كثيرا، وكل مضطر فدعاؤه مجاب.


Qultu; dan doa mustajabah di samping kubur para anbiya dan aulia, dan ketinggalan tanah lainnya, tetapi sebab ijabah adalah hudhurnya hati orang yang berdoa, khusu’ dan berdoa dengan sepenuh hati. dan tidak diragukan lagi (juga mustajabah doa) pada tanah yang penuh barakah dan dalam mesjid serta di waktu sahur dan seumpamanya yang hasil bagi orang berdoa dan kebanyakan orang yang mudharat, doanya mustajabah.

Nah, ternyata pemahaman Imam Zahabi jauh berbeda sangat dengan kaum salafi wahabi yang suka mevonis bid’ah amaliyah kaum lain yang tidak sependapat dengan mereka. Semoga kita terhindar dari fitnah kaum wahabi. Amiin. 




Ilmu Tauhid Ma'rifatullah [Abu Ishak Ahmad Langkawe]




Faedah Menulis Basmallah Pada 1 Muharram





فائدة
من المجرّبات الصحيحة كما في [نعت البدايات، وتوصيف النهايات للسيد الشريف ماء العينين] أن من كتب (البسملة) في أوّل المحر مائة وثلاث عشرة مرة لم ينل حاملَها مكروه فيه ولا في أهل بيته مدة عمره. وإذا لقيه حاكم ظالم أمن من شرِّه
والله أعلم بأسراره

Sebuah faedah
Sebagian dari Faedah mujarab sebagaimana terdapat dalam kitab Na’tul Bidayah wa Tausiful Nihayah karangan Sayed Syarif Ma’ul A’nain Sesungguhnya barang siapa menulis Basmallah (بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ) pada selembar kertas pada hari 1 Muharram Sebanyak 113 x, maka orang yang memakai tulisan tersebut akan mendapatkan kasiat jauh dari sesuatu yang tidak ia sukai baik pada dirinya atau keluarganya, dan jika ia bertemu dengan pemimpin atau hakim yang zalim niscaya akan terhindar dari kekejamannya.

والله أعلم
Referensi :
Kanzun Najah wa Surur Hal 17

7 Kelebihan Ilmu Agama [Abu Ishak Ahmad Langkawe]

Kelebihan Hari Arafah

In Sya Allah esok hari (kamis, 30/08/2017) merupakan hari Arafah tahun 1438 H. Hari Arafah merupakan salah satu hari yang punya keistimewaan dalam agama. Di antara kelebihan hari Arafah adalah;

1. Hari  Allah menyempurnakan agama dan nikmat untuk umat Islam.

Dalam sejarah Rasulullah,  dimana tepatnya pada hari Arafah tahun ke 10 hijrah Rasulullah diturunkan ayat ;

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا


Turunnya ayat ini sebagai tanda sempurnya agama Islam sehingga setelah turunnya ayat ini tidak pernah lagi turun ayat tentang halal dan haram.

2. Hari Arafah merupakan hari raya bagi umat Islam yang mengerjakan ibadah haji di tanah suci. 

Dalam satu hadits Rasulullah SAW bersabda;

يوم عرفة ويوم النحر وأيام التشريق عيدنا أهل الإسلام وهي أيام أكل وشرب

Hari Arafah, hari nahar (idul adha) dan hari tasyriq merupakan hari raya kami umat Islam, dan hari makan dan minum (H. R. Imam Turmuzi)

karena hari Arafah merupakan awal hari raya bagi umat Islam yang mengerjakan haji maka Rasulullah melarang mereka untuk berpuasa.
Diriwayatkan dari Sufyan bin Uyainah, beliau pernah ditanyakan tentang larangan Rasulullah untuk berpuasa pada hari Arafah, beliau menjawab;

لأنهم زوار الله وأضيافه ولا ينبغي للكريم أن يجوع أضيافه

karena mereka sedang menziahari Allah dan merupakan tamu Allah, dan tidak sepatutnya bagi Zat yang Pemurah membiarkan tamunya kelaparan.

Baca juga ; Taukah anda bahwa malam hari raya adalah malam mustajabh doa?

3. Allah bersumpah dengan hari Arafah dalam al-quran.

Dalam al-quran, ada beberapa sumpah Allah yang menurut sebagian ulama merupakan hari Arafah.
Sumpah tersebut antara lain
kata الوتر (ganjil) di dalam al-quran dimana Allah bersumpah dengannya dalam surat al-Fajri ayat 3;

وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

demi yang ganjil dan yang genap.

Diriwayatkan dari Jabir Rasullah ;

العشر الأضحى ، والشفع يوم الأضحى ، والوتر يوم عرفة

Sepuluh hari adalah 10 hari adha (bulan Zulhijjah), yang ganjil adalah hari raya idhul adha dan dan ganjil adalah hari Arafah (H.R. Imam Ahmad)

Sumpah lainnya yang juga diartikan oleh sebagian ulama dengan hari Arafah adalah kata شاهد yang Allah bersumpah dalam al-quran pada surat al-Buruj ayat 3;

وَشَاهِدٍ وَمَشْهُودٍ

diriwayatkan dari Abu Hurairah;

الشاهد يوم عرفة والمشهود يوم الجمعة

asy-syahid adalah hari Arafah dan al-masyhud dalah hari jum’at (H.R. Imam Turmizi)

Namun dalam riwayat yang lain adalah sebaliknya;

الشاهد يوم الجمعة والمشهود يوم عرفة

asy-syahid adalah hari jumat dan al-masyhud adalah hari Arafah (H.R. Imam Thabrani)


4. Hari Arafah merupakan hari terbaik.

Menurut sebagian ulama, hari Arafah merupakan hari dunia yang terbaik. Hal ini berlandaskan sebuah hadits yang diriwayakan oleh Ibn Hibban dari Jabir dari Rasulullah SAW;

أفضل الأيام يوم عرفة

Hari yang paling afdhal adalah hari Arafah (H.R. Ibn Hibban)

5. Hari Arafah sepadan dengan 100.000 hari biasa.

Diriwayatkan dari Anas bin Malik bahwa beliau berkata ;

كان يقال في أيام العشر بكل يوم ألف يوم و يوم عرفة عشرة آلاف

Ada yang mengatakan tentang sepuluh hari Zulhijjah bahwa untuk setiap harinya sebanding dengan seribu hari dan hari Arafah sebanding dengan sepuluh ribu.

Bacatata cara takbir di hari raya

6. Hari Arafah merupakan hari Haji Akbar menurut sebagian ulama

Terjadi perbedaan pendapat para ulama tentang kapan hari haji akbar, apakah pada hari 10 Zulhijjah atau pada 9 Zulhijjah, sebagian ulama salaf berpendapat bahwa haji akbar itu adalah hari Arafah. Namun menurut pendapat yang lain haji akbar adalah hari nahar (10 Zulhijjah)

7. Puasa di hari Arafah menghapuskan dosa dua tahun.

Dalam satu hadits Rasulullah bersabda;

صَوْمُ يَوْمِ عَرَفَةَ يُكَفِّرُ سَنَتَيْنِ مَاضِيَةً وَمُسْتَقْبَلَةً وَصَوْمُ عَاشُوْرَاَء يُكَفِّرُ سَنَةً مَاضِيَةً

Puasa hari Arafah menebus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang dan puasa Asyura (10 Muharram) menebus dosa setahun yang telah lewat. (HR Ahmad, Muslim dan Abu Daud dari Abi Qatadah)

Sedikit tentang kelebihan puasa di hari Arafah sudah kami jelaskan dalam tulisan kami di Kelebihan Puasa Arafah


8. Hari Arafah merupakan hari diampunkan segala dosa dan dimerdekakan dari api neraka.

Dalam satu hadits dari Siti Aisyah dari Rasulullah SAW beliau bersabda;

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِي بِهِمُ الْمَلَائِكَةَ فَيَقُولُ مَا أَرَادَ هَؤُلَاءِ

Tiada hari dimana Allah lebih banyak memberikan kemerdekaan bagi hamba (dari api neraka) dari pada hari Arafah, sungguh Allah akan mendekat dan membanggakan mereka dengan para malaikat dan berkata (kepada malaikat) “apa yang mereka inginkan”. (H.R. Imam Muslim).

Dalam hadits lain dari Ibn Umar ;

إن الله يباهي ملائكته عشية عرفة بأهل عرفة فيقول: انظروا إلى عبادي أتوني شعثا غبرا

Allah membanggakan kepada para malaikat di sore hari Arafah dengan ahli Arafah dan bekata “lihatlah kepada hambaku, mereka datang kepada dalam keadaan kusut dan berdebu (H.R. Imam Ahmad)

Dalam satu hadits riwayat Imam Malik, Rasulullah SAW bersabda;

مَا رُؤِيَ الشَّيْطَانُ يَوْمًا قَطُّ أَصْغَرَ وَلا أَذَلَّ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وما ذاك إلا لما يرى من تَنَزُّل الرحمة، وتجاوز الله عن الذُّنوبِ العِظامِ، إلا ما أُرِيَ يومَ بَدْر، فإنَّه قَدْ رأى جبريل يَزَعُ الملائكة

Tidak pernah syaithan terlihat lebih kecil, lebih menjauh, lebih hina, dan lebih marah dari pada hari Arafah. Tidaklah hal demikian kecuali karena ia melihat turunnya rahmat dan pengampunan Allah atas dosa-dosa yang besar, kecuali ketika terlihat saat perang badar, karena ia melihat malaikat Jibril mengatur para malaikat (untuk berperang). (H.R. Imam Malik)

Baca juga; 

Referensi;
Ibnu Rajab al-Hanbali, Lathaif Ma’arif, hal 487-488 Cet. dar Ibn Katsir


Hari Raya Bertepatan Hari Jumat

Tanpa terasa kita sudah berada dalam bulan zulhijjah dan hari Raya ‘Idul Adha pun telah begitu dekat di ambang pintu, kebetulan hari Raya ‘Idul Adha tahun ini (1438 H) akan bertepatan dengan hari Jumat. Dalam kalangan masyarakat saat ini banyak timbul pemahaman bahwa bila Hari Raya bertepatan dengan Hari Jumat maka tidak diwajibkan shalat jumat pada hari tersebut. Adapun dasar yang dijadikan sebagai pedoman dan alasan argumen di atas adalah pada masa Rasulullah dahulu pernah bertepatan Hari Raya dengan Hari Jum’at dan pada saat itu rasul memberikan keringanan (rukhsah) yaitu membolehkan suatu kaum untuk tidak melaksanakan shalat Jum’at.

Pertanyaan:

Benarkah pemahaman yang demikian?

Jawab:

Tidak benar.

Bila Hari Raya bertepatan dengan hari jumat, terhadap orang yang rumahnya jauh dari masjid bila setelah menunaikan shalat Hari Raya ia pulang, maka tidak akan cukup waktu bagi mereka kembali lagi untuk melaksanakan shalat jum’at karena rumah mereka yang terlalu jauh dari mesjid, maka terhadap mereka dibolehkan untuk pulang dan tidak melaksanakan shalat jum’at.

Referensi:

1. Mughni Muhtaj, Jilid 2, Hal 95, Cet. Syirkatul Quds

ولو وافق العيد يوم جمعة فحضر أهل القرية الذين يبلغهم النداء لصلاة العيد ولو رجعوا إلى أهلهم فاتتهم الجمعة فلهم الرجوع وترك الجمعة يومئذ على الأصح فتستثنى هذه من إطلاق المصنف
نعم لو دخل وقتها قبل انصرافهم كأن دخل عقب سلامهم من العيد فالظاهر كما قال شيخنا أنه ليس لهم تركها

2. Kitab Tuhfatul Muhtaj, Jilid 2, Hal 451

ولمن حضر والعيد الذي وافق يومه يوم جمعة الانصراف بعده قبل دخول وقتها وعدم العود لها

3. Majmuk Syarah Muhazzab, Jilid 5, Hal 463, Cet. Darul Kutub Ilmiyah

(وان اتفق يوم عيد ويوم جمعة فحضر أهل السواد فصلوا العيد جاز ان ينصرفوا ويتركوا الجمعة لما روى عن عثمان رضي الله عنه انه قال في خطبته " ايها الناس قد اجتمع عيدان في يومكم فمن أراد من اهل العالية ان يصلي معنا الجمعة فليصل ومن اراد ان ينصرف فلينصرف " ولم ينكر عليه احد ولانهم إذا قعدوا في البلد لم يتهيؤا بالعيد فان خرجوا ثم رجعوا للجمعة كان عليهم في ذلك مشقة والجمعة تسقط بالمشقة ومن اصحابنا من قال تجب عليهم الجمعة لان من لزمته الجمعة في غير يوم العيد وجبت عليه في يوم العيد كأهل البلد والمنصوص في الام هو الاول)

4. Hulyatul ‘Ulama Fi Ma’rifati Mazahibil Fuqaha, Jilid 2, hal 87, Cet Maktabah Syamilah

حلية العلماء في معرفة مذاهب الفقهاء

فإن اتفق يوم عيد في يوم جمعة فحضر أهل السواد وصلوا العيد جاز أن ينصرفوا ويتركوا الجمعة ومن أصحابنا من قال تجب عليهم الجمعة ولا يسقط فرض الجمعة بفعل صلاة العيد وقال احمد يسقط فرض الجمعة بصلاة العيد ويصلي الظهر

5. Kitab Hasyiyah Bujairimi ‘Ala Syarh Manhajut Thullab, Jilid 1, Hal 490, Cet Darul Kutub Ilmiyah

ولو وافق يوم جمعة عيد فحضر صلاته أهل قرى يبلغهم النداء فلهم الانصراف وترك الجمعة نعم لو دخل وقتها قبل انصرافهم كأن دخل عقب سلامهم من العيد

Pendapat Salaf Tentang Allah Tidak Butuh Tempat

Salaf adalah ulama masa sahabat ,tabi’ dan tabi’-tabi’in yang telah dijamin oleh Rasulullah dalam hadis tiga kurun pertama yang terbaik, maka aqidah ulama salaf ini menjadi rujukan untuk masa sekarang supaya tidak menjadi keragu-raguan bagi umat akhir zaman. Allah tidak bertempat pada suatu tempat tidak di bumi, tidak di langit, tidak memiliki arah dan tidak memiliki zaman. Wal hasil Allah SWT maha ada, maha suci dari serupa dengan makhluk yang hawadis (baharu) walau sedikitpun.

Berikut ini perkataan ulama salaf tentang Allah tidak butuh kepada tempat,zaman dan arah

Saidina Ali RA (wafat pada 40 H)

كَانَ الله وَلَا مَكَاَن وَهُوَ الَانَ عَلَى مَاعَلَيْهِ كَانَ اَيْ بِلَا مَكَانَ

Allah ada tanpa tempat, dan Allah sebagaimana sedia ada ia (tidak bertempat)

اِنَّ الله تعالى خَلَقَ مَكَانَ خَلَقَ اْلعَرْشَ اِظْهَارًا لِقُدْرَتِهِ لَا مَكَاَن لِذَاتِهَ

Allah menciptakan tempat dan Arasy karena menampakkan kekuasaanNYA dan Allah tidak bertempat pada Arasy tersebut

مَنْ زَعَمَ اَنَّ اِلَهَنَا مَحْدُوْدٌ فَقَدْ جَهَلَ الخَاِلَق المَعْبود

Barang siapa megatakan Allah itu mempunyai ukuran maka ia belum mengenal tuhannya


Zainal Abidin Ali Zainal Bin Husen Bin Ali RA (wafat 94 H)

اَنْتَ الله اَّلذِي لَا يَحْوِيْكَ مَكَانَ

Engkau Allah yang tidak diliputi oleh tempat


اَنْتَ الله اَّلذِي لَا تَحُدُّ فَتَكُونَ مَحْدُوْدًا

Engkau adalah Allah yang tidak diukurkan dan dibataskan



Imam mujtahid Abu Hanifah Bin Nu’man Bin Sabit RA (wafat : 105)


وَالله تعالى يُرَى فِي الَاخَرَةِ وَيَرَاهُ اْلمُؤْمَنُوْنَ وَهُمْ فَي اْلجَنَّةِ بِأَعْيُنِ رُؤُسِهِمْ بِلاَ تَشْبِيْهٍ وَلَا كَيْفِيَةٍ وَلَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ خَلْقَهِ مُسَافَةً

Allah ta’ala akan dilihat pada hari kiamat oleh orang beriman di dalam surga sedangkan Allah tidak serupa dengan makhluk,tidak mempunyai penyaamaan dan tidak berada pada suatu kejahuan (Sedangkan oarng mukmin berada di dalam surga dan Allah tidak bertempat)

وَلِقَاءُ اللهِ لِاَهْلِ الْجَنَّةِ بِلَا كَيْفٍ وَلَا جِهَةٍ

Allah akan bertemu dengan orang mukmin tetapi tidak menyamai makhluk dan tidak berada pada suatu arah

Imam mujtahid Muhammad Bin Idris as-Syafi’i (wafat : 204 H)

اَنَّهُ تعالى كَانَ ولا مَكَانَ فخلق المَكَانَ وهو على صَفَةَ الاَزَلِيَّةَ كما كَانَ قَبْلَ خَلْقِهِ اْلمَكَانَ لَا يَجُوْزُ عَلَيْهِ التَّغَيُّرُ فِى ذَاتِهِ وَلَاالتَّبْدِيْلِ فَي صَفَاتِهِ

Sesungguhnya Allah ada tanpa butuh kepada tempat, dan Allah yang menciptakan tempat, Allah mempunyai sifat yang qadim sebelum menciptakan tempat tidak ada perobahan pada zat-NYA

Imam mujtahid Abu Abdullah Ahmad Bin Hamba Syaibani (Wafat 241H)

اِنَّهُ كَانَ مِنَ الْمَنَزِّهِيْنَ لله تعالى عَنِ اْلجِهَةِ وَاْلجِسْمِيَّةِ ثُمَّ قَالَ اِبْنُ حَجَرٍ مَانَصُّهُ وَمَا اشْتَهَرَ بَيْنِ جَهْلَةٍ الْمَنْسُوْبِينَ اِلَى هَذَا الاَمَامَ الاَعْظَمِ اْلمُجْتَهِدِ مِنْ اَنَّهُ قائل بِشيئ مِنَ الِجهَةِ او نحوها فَكَذَّبَ وَبُهتَانَ وَافْتَرَاءَ عَلَيْهِ

Sesungguhnya Allah suci dari arah , jisim. Berkata Ibnu hajar ‘’Barang siapa menuduh Imam Ahmad bahwa beliau mengatakan Allah ta’ala mempunyai arah maka ia telah berbohong dan mengada-ngada’’

Imam Muhaddis abu Abdillah Muhammad bin Ismail Al Bukhari (wafat 256 H)

فَقَدْفَهَمَ شُّرَاحُ اَنَّ صَحِيْحَهُ اَنَّ البُخَارِي كَانَ يَتَنَزَّهُ اللهَ عَنِ المَكَانَ وَالجِهَةِ

Para pensayarah kitab Shahih Bukhari telah memahami kitab beliau : “bahwa Imam bukhari menyakini bahwa Allah ta’ala itu suci dari tempat dan arah”

Referensi Kitab al Insaf Karangan Syaikh Umar Abdullah Kamil hal 283-285

Iman, Islam Dan Ihsan Oleh Tgk Yusrizal Abdurrahman




Bolehkah Qurban Lembu Yang Dinazarkan Untuk Tujuh Orang ?

Deskripsi masalah:

Bulan Dzulhijjah yang tinggal beberapa hari membuat banyak orang dermawan ingin berbagi kebahagiaan dengan orang-orang yang hidup pas-pasan melalui qurban yang merupakan ibadah sunat dalam mazhab Syafi’I, seekor lembu atau bahkan lebih satu yang memadai 7 orang dalam setahun bukanlah sebuah beban bagi mereka, mengingat hartanya tidak akan berkurang hanya dengan seekor lembu saja. Namun, tak selamanya qurban itu bersifat sunat karena bila seseorang telah bernazar atau menjadikan seekor hewan sebagai hewan qurban maka hukumnya wajib untuk disembelih. Hal seperti inilah yang dialami pak Hakim, namun setelah bernazar untuk qurban seekor lembu diapun teringat akan keluarganya yang berjumlah 6 orang untuk diikutsertakan dalam berqurban dengan lembu nazar tersebut mengingat seekor lembu cukup untuk 7 orang.

Pertanyaan:

Bagaimanakah status hewan qurban wajib karena nazar berupa seekor lembu, apakah boleh diikursertakan 6 orang lagi untuk menyempurnakan bilangan 7 orang, karena seekor lembu memadai 7 orang?

Jawaban:

Tidak boleh mengikutsertakan orang lain dalam satu hewan qurban berupa lembu yang telah dinazarkan karena hewan tersebut bukan lagi miliknya dan sudah berpindah menjadi milik orang miskin.


Referensi:

Asnal Mathalib 3 : 342 cet. Darul Kutub Ilmiyyah

(فصل) لو (قال جعلت هذه) البدنة أو الشاة (أضحية أو هديا) أو هذه ضحية أو هدي (أو علي أن أضحي بها أو أهديها أو) علي أن (أتصدق بهذا المال أو الدراهم تعين) ذلك (ولو لم يقل لله وزال ملكه عنها، وإن نذر عتق عبد بعينه تعين عتقه لكن لا يزول ملكه) عنه (إلا بعتقه) ؛ لأن الملك فيه لا ينتقل بل ينفك عن الملك بالكلية وفيما ذكر ينتقل إلى المساكين كما مر في باب الهدي، ولهذا لو أتلف وجب تحصيل بدله كما سيأتي بخلاف العبد؛ لأنه المستحق للعتق وقد تلف ومستحقو ما ذكر باقون

Nihayatul Muhtaj 8 : 137 cet. Darl fikr, Beirut:

(ومن) (نذر) واحدة من النعم مملوكة له (معينة) وإن امتنعت التضحية بها كالمعيبة والفصيل لا نحو ظبية وإنما ألحقت بالأضحية في تعين زمنها دون الصدقة المنذورة لقوة شبهها بالأضحية لا سيما وإراقة الدم في زمنها أكمل فلا يرد أنها مشبهة بالأضحية وليست بأضحية (فقال لله علي) وكذا علي وإن لم يقل لله كما يعلم من كلامه في باب النذر (أن أضحي بهذه) أو هي أو هذه أضحية أو هدي أو جعلتها أضحية زال ملكه عنها بمجرد تعيينها كما لو نذر التصدق بمال بعينه و (لزمه ذبحها في هذا الوقت) أداء،



Pengajian Abi MUDI Di Malaysia Kitab Mathla'il Badrain




Kelebihan Sepuluh Hari Dzulhijjah

Salah satu nikmat yang Allah berikan kepada umat Islam adalah selalu diberikannya waktu-waktu terbaik untuk beribadah dan berdoa kepada Allah. Waktu tersebut terus berjalan dan berganti dengan waktu mustajabah yang lain. Setelah Ramadhan berlalu, Allah berikan bulan Syawal dimana di dalamnya disunnahkan puasa enam hari, dan sekarang masuk bulan Zulhijjah, di mana di bulan ini juga Allah berikan kelebihan yang besar.
Di antara hari-hari yang lebih dalam bulan Zulhijjah adalah sepuluh hari diawal bulan ini.
Dalam al-quran Allah juga bersumpah dengan malam sepuluh hari Zulhijjah, dalam al-Quran surat al-Fajr;

(والفجر . وليال عشر )

Demi fajar dan malam-malam yang sepuluh.

Selain itu, sepuluh hari Zulhijjah juga merupakan bagian dari empat puluh hari yang Allah janjikan kepada Nabi Musa as dalam firmanNya;

وَوَاعَدْنَا مُوسَى ثَلاثِينَ لَيْلَةً وَأَتْمَمْنَاهَا بِعَشْرٍ فَتَمَّ مِيقَاتُ رَبِّهِ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً


Dan telah Kami janjikan kepada Musa (memberikan Taurat) sesudah berlalu waktu tiga puluh malam, dan Kami sempurnakan jumlah malam itu dengan sepuluh (malam lagi) (Q.S. al-A’raf; 142)

Selain juga juga merupakan penutup dari aiyam ma’lumat bagi musim haji yang Allah sebutkan dalam al-quran surat al-Baqarah ayat 197:

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ

Haji adalah beberapa bulan yang telah dimaklumi. (Q.S. al-Baqarah ayat 197).

Maksud dari bulan-bulan yang ma’lum itu adalah Syawal, Zulqa’dah, dan sepuluh hari bulan Zulhijjah.
Sepuluh Zulhijjah juga hari yang dimaksudkan dengan kata aiyam ma’lumat dalam surat al-Hajj ayat 28 sebagai hari yang dianjurkan untuk memperbanyak mengingat Allah sebagai jalan mensyukuri nikmat yang Allah berikan hewan-hewan ternak.

وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الْأَنْعَامِ


dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan atas rezki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak. (Q.S. al-Hajj ayat 27)

Manyoritas ulama mengemukakan hari hari ma’lumat adalah hari sepuluh Dzulhijjah. Diantara para ulama yang berpendapat demikian Ibnu Umar, Ibnu Abbas, Atha, Mujahid, Ikrimah, Qatadah, nakh’i, dan juga pendapat Imam Abi Hanifah, Imam Syafii dan Ahmad yang masyhur.

Dalam satu hadits Rasulullah bersabda:

ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام" يعني أيام العشر قالوا: يا رسول الله ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: "ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجلا خرج بنفسه وماله لم رجع من ذلك بشيء


Tiada hari dimana perbuatan terpuji saat itu lebih dicintai Allah dari pada ini hari yaitu sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Para sahabat bertanya: “ya Rasullah, tidak juga jihad?” Rasullah mejawab: tidak juga jihad di jalan Allah melainkan seorang laki-laki yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya kemudian tidak kembali lagi”. (H.R. Imam Bukhari)

Dalam hadits yang lain Rasulullah bersabda;

ما من أيام أفضل عند الله من أيام عشر ذي الحجة فقال رجل : يا رسول الله هو أفضل أم عدتهن جهاد في سبيل الله ؟ قال : هو أفضل من عدتهن جهادا في سبيل الله


Tiada dari hari-hari yang afdhal disisi Allah melebihi sepuluh hari Zulhijjah, para shahabat bertanya; ya Rasulullah, itu lebih afdhal atau berjihad selama sepuluh hari di jalan Allah? Rasulullah menjawa; dia lebih afdhal dari berjihad dengan bilangannya (10 hari) di jalan Allah.

Hadist ini menunjuki bahwa beramal pada sepuluh Dzulhijjah Allah lebih cinta dari pada beramal pada hari-hari dunia tanpa ada pengecualian. Maka jika beramal pada hari tersebut lebih afdhal dan dicintai di sisi Allah maka amaliyah pada hari tersebut menjadi amal yang lebih utama dari amaliyah pada hari lain walaupun dengan amalan yang lebih sendiri.

Juga diriwayatkan dri Ibu Abbas dengan sanad yang dhaif;

و العمل فيهن يضاعف بسبعمائة


Beramal pada hari-hari tersebut akan digandakan sebanyak 700 kali.


Ada beberapa riwayat yang berbeda-beda tentang kadar dilipatgandakan balasan amalan pada sepuluh zulhijjah. Dalam riwayat Imam Turmizi, Ibnu Majah, dari riwayat an-Nahhas dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabada ;


ما من أيام أحب إلى الله أن يتعبد له فيها من عشر ذي الحجة يعدل صيام كل يوم منها بسنة و كل ليلة منها بقيام ليلة القدر


Tiada dari hari yang lebih Allah cintai untuk beribadat daripada sepuluh Zulhijjah, puasa pada hari-hari tersebut sebanding dengan setahun, beribadat pada malamnya sebanding dengan beribadat pada malam Qadar”.

Diriwayatkan oleh Tsuwair bin Abi Fakhimah dari Mujahid dari Ibnu Umar bahwa beliau berkata :

ليس يوم أعظم عند الله من يوم الجمعة ليس العشر فإن العمل فيها يعدل عمل سنة


Tiada hari yang lebih besar di sisi Allah dari hari jum’at yang bukan dari sepuluh (Zulhijjah), karena beramal di sepuluh hari di bulan Zulhijjah sebanding dengan setahun.

Di riwayatkan oleh Abu Amr an-Naisaburi dalam kitab al-Hikayat dari Qatadan dan Ibnu Sirin keduanya berkata :

صوم كل يوم من العشر يعدل سنة


Berpuasa setiap hari di sepuluh (Bulan Zulhijjah) sebanding dengan setahun.

Juga diriwayatkan dari Saidina Anas bin Malik;

كان يقال في أيام العشر بكل يوم ألف يوم و يوم عرفة عشرة آلاف

Ada yang mengatakan tentang sepuluh hari Zulhijjah bahwa untuk setiap harinya sebanding dengan seribu hari dan hari Arafah sebanding dengan sepuluh ribu.

Selain itu banyak juga hadits yang menyebutkan kadar dilipatgandakan amalan di hari tersebut, namun banyak di antaranya merupakan hadits maudhu’ yang tidak layak untuk kita sebut.
Berkata Suhail dari ayahnya dari Ka’ab :

اختار الله الزمان و أحب الزمان إلى الله الأشهر الحرم و أحب الأشهر الحرم إلى الله ذو الحجة و أحب ذي الحجة إلى الله العشر الأول


Allah telah memilih waktu, dan waktu yang paling Allah cintai adalah bulan haram, dan dan bulan haram yang paling Allah cintai adalah bulan Zulhijjah dan hari-hari bulan Zulhijjah yang paling Allah cintai adalah sepuluh hari diawalnya.

Adapun anjuran untuk memperbanyak zikir pada hari-hari ini terdapat dalam al-Quran, firman Allah dalam surat al-Hajj ayat 28:

وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ

dan mereka menyebut nama Allah pada hari-hari ma’lumat .

Menurut jumhur ulama, maksud dengan hari ma’lumat itu adalah 10 hari di awal Zulhijjah.
Dalam satu Hadits Rasulullah SAW bersabda:

ما من أيام أعظم و لا أحب إليه العمل فيهن عند الله من هذه الأيام العشر فأكثروا فيهن من التهليل و التكبير و التحميد


Tiada dari hari-hari besar dan yang lebih dicintai untuk beramal disisi Allah melebihi hari-hari sepuluh ini, maka perbanyaklah tahlil, takbir dan tahmid pada hari tersebut.(H.R. Imam Ahmad)



Referensi Kitab Lataiful Maarif halaman 458 &469 & 471 cet Darul Ibnu Khatsir .

donasi
donasi

selengkapnyaAMALAN SUNAT

selengkapnyaDownload

selengkapnyaDOA

selengkapnyaAswaja