Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Faedah Menulis Basmallah Pada 1 Muharram





فائدة
من المجرّبات الصحيحة كما في [نعت البدايات، وتوصيف النهايات للسيد الشريف ماء العينين] أن من كتب (البسملة) في أوّل المحر مائة وثلاث عشرة مرة لم ينل حاملَها مكروه فيه ولا في أهل بيته مدة عمره. وإذا لقيه حاكم ظالم أمن من شرِّه
والله أعلم بأسراره

Sebuah faedah
Sebagian dari Faedah mujarab sebagaimana terdapat dalam kitab Na’tul Bidayah wa Tausiful Nihayah karangan Sayed Syarif Ma’ul A’nain Sesungguhnya barang siapa menulis Basmallah (بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ) pada selembar kertas pada hari 1 Muharram Sebanyak 113 x, maka orang yang memakai tulisan tersebut akan mendapatkan kasiat jauh dari sesuatu yang tidak ia sukai baik pada dirinya atau keluarganya, dan jika ia bertemu dengan pemimpin atau hakim yang zalim niscaya akan terhindar dari kekejamannya.

والله أعلم
Referensi :
Kanzun Najah wa Surur Hal 17

7 Kelebihan Ilmu Agama [Abu Ishak Ahmad Langkawe]

Kelebihan Hari Arafah

In Sya Allah esok hari (kamis, 30/08/2017) merupakan hari Arafah tahun 1438 H. Hari Arafah merupakan salah satu hari yang punya keistimewaan dalam agama. Di antara kelebihan hari Arafah adalah;

1. Hari  Allah menyempurnakan agama dan nikmat untuk umat Islam.

Dalam sejarah Rasulullah,  dimana tepatnya pada hari Arafah tahun ke 10 hijrah Rasulullah diturunkan ayat ;

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا


Turunnya ayat ini sebagai tanda sempurnya agama Islam sehingga setelah turunnya ayat ini tidak pernah lagi turun ayat tentang halal dan haram.

2. Hari Arafah merupakan hari raya bagi umat Islam yang mengerjakan ibadah haji di tanah suci. 

Dalam satu hadits Rasulullah SAW bersabda;

يوم عرفة ويوم النحر وأيام التشريق عيدنا أهل الإسلام وهي أيام أكل وشرب

Hari Arafah, hari nahar (idul adha) dan hari tasyriq merupakan hari raya kami umat Islam, dan hari makan dan minum (H. R. Imam Turmuzi)

karena hari Arafah merupakan awal hari raya bagi umat Islam yang mengerjakan haji maka Rasulullah melarang mereka untuk berpuasa.
Diriwayatkan dari Sufyan bin Uyainah, beliau pernah ditanyakan tentang larangan Rasulullah untuk berpuasa pada hari Arafah, beliau menjawab;

لأنهم زوار الله وأضيافه ولا ينبغي للكريم أن يجوع أضيافه

karena mereka sedang menziahari Allah dan merupakan tamu Allah, dan tidak sepatutnya bagi Zat yang Pemurah membiarkan tamunya kelaparan.

Baca juga ; Taukah anda bahwa malam hari raya adalah malam mustajabh doa?

3. Allah bersumpah dengan hari Arafah dalam al-quran.

Dalam al-quran, ada beberapa sumpah Allah yang menurut sebagian ulama merupakan hari Arafah.
Sumpah tersebut antara lain
kata الوتر (ganjil) di dalam al-quran dimana Allah bersumpah dengannya dalam surat al-Fajri ayat 3;

وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

demi yang ganjil dan yang genap.

Diriwayatkan dari Jabir Rasullah ;

العشر الأضحى ، والشفع يوم الأضحى ، والوتر يوم عرفة

Sepuluh hari adalah 10 hari adha (bulan Zulhijjah), yang ganjil adalah hari raya idhul adha dan dan ganjil adalah hari Arafah (H.R. Imam Ahmad)

Sumpah lainnya yang juga diartikan oleh sebagian ulama dengan hari Arafah adalah kata شاهد yang Allah bersumpah dalam al-quran pada surat al-Buruj ayat 3;

وَشَاهِدٍ وَمَشْهُودٍ

diriwayatkan dari Abu Hurairah;

الشاهد يوم عرفة والمشهود يوم الجمعة

asy-syahid adalah hari Arafah dan al-masyhud dalah hari jum’at (H.R. Imam Turmizi)

Namun dalam riwayat yang lain adalah sebaliknya;

الشاهد يوم الجمعة والمشهود يوم عرفة

asy-syahid adalah hari jumat dan al-masyhud adalah hari Arafah (H.R. Imam Thabrani)


4. Hari Arafah merupakan hari terbaik.

Menurut sebagian ulama, hari Arafah merupakan hari dunia yang terbaik. Hal ini berlandaskan sebuah hadits yang diriwayakan oleh Ibn Hibban dari Jabir dari Rasulullah SAW;

أفضل الأيام يوم عرفة

Hari yang paling afdhal adalah hari Arafah (H.R. Ibn Hibban)

5. Hari Arafah sepadan dengan 100.000 hari biasa.

Diriwayatkan dari Anas bin Malik bahwa beliau berkata ;

كان يقال في أيام العشر بكل يوم ألف يوم و يوم عرفة عشرة آلاف

Ada yang mengatakan tentang sepuluh hari Zulhijjah bahwa untuk setiap harinya sebanding dengan seribu hari dan hari Arafah sebanding dengan sepuluh ribu.

Bacatata cara takbir di hari raya

6. Hari Arafah merupakan hari Haji Akbar menurut sebagian ulama

Terjadi perbedaan pendapat para ulama tentang kapan hari haji akbar, apakah pada hari 10 Zulhijjah atau pada 9 Zulhijjah, sebagian ulama salaf berpendapat bahwa haji akbar itu adalah hari Arafah. Namun menurut pendapat yang lain haji akbar adalah hari nahar (10 Zulhijjah)

7. Puasa di hari Arafah menghapuskan dosa dua tahun.

Dalam satu hadits Rasulullah bersabda;

صَوْمُ يَوْمِ عَرَفَةَ يُكَفِّرُ سَنَتَيْنِ مَاضِيَةً وَمُسْتَقْبَلَةً وَصَوْمُ عَاشُوْرَاَء يُكَفِّرُ سَنَةً مَاضِيَةً

Puasa hari Arafah menebus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang dan puasa Asyura (10 Muharram) menebus dosa setahun yang telah lewat. (HR Ahmad, Muslim dan Abu Daud dari Abi Qatadah)

Sedikit tentang kelebihan puasa di hari Arafah sudah kami jelaskan dalam tulisan kami di Kelebihan Puasa Arafah


8. Hari Arafah merupakan hari diampunkan segala dosa dan dimerdekakan dari api neraka.

Dalam satu hadits dari Siti Aisyah dari Rasulullah SAW beliau bersabda;

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِي بِهِمُ الْمَلَائِكَةَ فَيَقُولُ مَا أَرَادَ هَؤُلَاءِ

Tiada hari dimana Allah lebih banyak memberikan kemerdekaan bagi hamba (dari api neraka) dari pada hari Arafah, sungguh Allah akan mendekat dan membanggakan mereka dengan para malaikat dan berkata (kepada malaikat) “apa yang mereka inginkan”. (H.R. Imam Muslim).

Dalam hadits lain dari Ibn Umar ;

إن الله يباهي ملائكته عشية عرفة بأهل عرفة فيقول: انظروا إلى عبادي أتوني شعثا غبرا

Allah membanggakan kepada para malaikat di sore hari Arafah dengan ahli Arafah dan bekata “lihatlah kepada hambaku, mereka datang kepada dalam keadaan kusut dan berdebu (H.R. Imam Ahmad)

Dalam satu hadits riwayat Imam Malik, Rasulullah SAW bersabda;

مَا رُؤِيَ الشَّيْطَانُ يَوْمًا قَطُّ أَصْغَرَ وَلا أَذَلَّ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وما ذاك إلا لما يرى من تَنَزُّل الرحمة، وتجاوز الله عن الذُّنوبِ العِظامِ، إلا ما أُرِيَ يومَ بَدْر، فإنَّه قَدْ رأى جبريل يَزَعُ الملائكة

Tidak pernah syaithan terlihat lebih kecil, lebih menjauh, lebih hina, dan lebih marah dari pada hari Arafah. Tidaklah hal demikian kecuali karena ia melihat turunnya rahmat dan pengampunan Allah atas dosa-dosa yang besar, kecuali ketika terlihat saat perang badar, karena ia melihat malaikat Jibril mengatur para malaikat (untuk berperang). (H.R. Imam Malik)

Baca juga; 

Referensi;
Ibnu Rajab al-Hanbali, Lathaif Ma’arif, hal 487-488 Cet. dar Ibn Katsir


Hari Raya Bertepatan Hari Jumat

Tanpa terasa kita sudah berada dalam bulan zulhijjah dan hari Raya ‘Idul Adha pun telah begitu dekat di ambang pintu, kebetulan hari Raya ‘Idul Adha tahun ini (1438 H) akan bertepatan dengan hari Jumat. Dalam kalangan masyarakat saat ini banyak timbul pemahaman bahwa bila Hari Raya bertepatan dengan Hari Jumat maka tidak diwajibkan shalat jumat pada hari tersebut. Adapun dasar yang dijadikan sebagai pedoman dan alasan argumen di atas adalah pada masa Rasulullah dahulu pernah bertepatan Hari Raya dengan Hari Jum’at dan pada saat itu rasul memberikan keringanan (rukhsah) yaitu membolehkan suatu kaum untuk tidak melaksanakan shalat Jum’at.

Pertanyaan:

Benarkah pemahaman yang demikian?

Jawab:

Tidak benar.

Bila Hari Raya bertepatan dengan hari jumat, terhadap orang yang rumahnya jauh dari masjid bila setelah menunaikan shalat Hari Raya ia pulang, maka tidak akan cukup waktu bagi mereka kembali lagi untuk melaksanakan shalat jum’at karena rumah mereka yang terlalu jauh dari mesjid, maka terhadap mereka dibolehkan untuk pulang dan tidak melaksanakan shalat jum’at.

Referensi:

1. Mughni Muhtaj, Jilid 2, Hal 95, Cet. Syirkatul Quds

ولو وافق العيد يوم جمعة فحضر أهل القرية الذين يبلغهم النداء لصلاة العيد ولو رجعوا إلى أهلهم فاتتهم الجمعة فلهم الرجوع وترك الجمعة يومئذ على الأصح فتستثنى هذه من إطلاق المصنف
نعم لو دخل وقتها قبل انصرافهم كأن دخل عقب سلامهم من العيد فالظاهر كما قال شيخنا أنه ليس لهم تركها

2. Kitab Tuhfatul Muhtaj, Jilid 2, Hal 451

ولمن حضر والعيد الذي وافق يومه يوم جمعة الانصراف بعده قبل دخول وقتها وعدم العود لها

3. Majmuk Syarah Muhazzab, Jilid 5, Hal 463, Cet. Darul Kutub Ilmiyah

(وان اتفق يوم عيد ويوم جمعة فحضر أهل السواد فصلوا العيد جاز ان ينصرفوا ويتركوا الجمعة لما روى عن عثمان رضي الله عنه انه قال في خطبته " ايها الناس قد اجتمع عيدان في يومكم فمن أراد من اهل العالية ان يصلي معنا الجمعة فليصل ومن اراد ان ينصرف فلينصرف " ولم ينكر عليه احد ولانهم إذا قعدوا في البلد لم يتهيؤا بالعيد فان خرجوا ثم رجعوا للجمعة كان عليهم في ذلك مشقة والجمعة تسقط بالمشقة ومن اصحابنا من قال تجب عليهم الجمعة لان من لزمته الجمعة في غير يوم العيد وجبت عليه في يوم العيد كأهل البلد والمنصوص في الام هو الاول)

4. Hulyatul ‘Ulama Fi Ma’rifati Mazahibil Fuqaha, Jilid 2, hal 87, Cet Maktabah Syamilah

حلية العلماء في معرفة مذاهب الفقهاء

فإن اتفق يوم عيد في يوم جمعة فحضر أهل السواد وصلوا العيد جاز أن ينصرفوا ويتركوا الجمعة ومن أصحابنا من قال تجب عليهم الجمعة ولا يسقط فرض الجمعة بفعل صلاة العيد وقال احمد يسقط فرض الجمعة بصلاة العيد ويصلي الظهر

5. Kitab Hasyiyah Bujairimi ‘Ala Syarh Manhajut Thullab, Jilid 1, Hal 490, Cet Darul Kutub Ilmiyah

ولو وافق يوم جمعة عيد فحضر صلاته أهل قرى يبلغهم النداء فلهم الانصراف وترك الجمعة نعم لو دخل وقتها قبل انصرافهم كأن دخل عقب سلامهم من العيد

Pendapat Salaf Tentang Allah Tidak Butuh Tempat

Salaf adalah ulama masa sahabat ,tabi’ dan tabi’-tabi’in yang telah dijamin oleh Rasulullah dalam hadis tiga kurun pertama yang terbaik, maka aqidah ulama salaf ini menjadi rujukan untuk masa sekarang supaya tidak menjadi keragu-raguan bagi umat akhir zaman. Allah tidak bertempat pada suatu tempat tidak di bumi, tidak di langit, tidak memiliki arah dan tidak memiliki zaman. Wal hasil Allah SWT maha ada, maha suci dari serupa dengan makhluk yang hawadis (baharu) walau sedikitpun.

Berikut ini perkataan ulama salaf tentang Allah tidak butuh kepada tempat,zaman dan arah

Saidina Ali RA (wafat pada 40 H)

كَانَ الله وَلَا مَكَاَن وَهُوَ الَانَ عَلَى مَاعَلَيْهِ كَانَ اَيْ بِلَا مَكَانَ

Allah ada tanpa tempat, dan Allah sebagaimana sedia ada ia (tidak bertempat)

اِنَّ الله تعالى خَلَقَ مَكَانَ خَلَقَ اْلعَرْشَ اِظْهَارًا لِقُدْرَتِهِ لَا مَكَاَن لِذَاتِهَ

Allah menciptakan tempat dan Arasy karena menampakkan kekuasaanNYA dan Allah tidak bertempat pada Arasy tersebut

مَنْ زَعَمَ اَنَّ اِلَهَنَا مَحْدُوْدٌ فَقَدْ جَهَلَ الخَاِلَق المَعْبود

Barang siapa megatakan Allah itu mempunyai ukuran maka ia belum mengenal tuhannya


Zainal Abidin Ali Zainal Bin Husen Bin Ali RA (wafat 94 H)

اَنْتَ الله اَّلذِي لَا يَحْوِيْكَ مَكَانَ

Engkau Allah yang tidak diliputi oleh tempat


اَنْتَ الله اَّلذِي لَا تَحُدُّ فَتَكُونَ مَحْدُوْدًا

Engkau adalah Allah yang tidak diukurkan dan dibataskan



Imam mujtahid Abu Hanifah Bin Nu’man Bin Sabit RA (wafat : 105)


وَالله تعالى يُرَى فِي الَاخَرَةِ وَيَرَاهُ اْلمُؤْمَنُوْنَ وَهُمْ فَي اْلجَنَّةِ بِأَعْيُنِ رُؤُسِهِمْ بِلاَ تَشْبِيْهٍ وَلَا كَيْفِيَةٍ وَلَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ خَلْقَهِ مُسَافَةً

Allah ta’ala akan dilihat pada hari kiamat oleh orang beriman di dalam surga sedangkan Allah tidak serupa dengan makhluk,tidak mempunyai penyaamaan dan tidak berada pada suatu kejahuan (Sedangkan oarng mukmin berada di dalam surga dan Allah tidak bertempat)

وَلِقَاءُ اللهِ لِاَهْلِ الْجَنَّةِ بِلَا كَيْفٍ وَلَا جِهَةٍ

Allah akan bertemu dengan orang mukmin tetapi tidak menyamai makhluk dan tidak berada pada suatu arah

Imam mujtahid Muhammad Bin Idris as-Syafi’i (wafat : 204 H)

اَنَّهُ تعالى كَانَ ولا مَكَانَ فخلق المَكَانَ وهو على صَفَةَ الاَزَلِيَّةَ كما كَانَ قَبْلَ خَلْقِهِ اْلمَكَانَ لَا يَجُوْزُ عَلَيْهِ التَّغَيُّرُ فِى ذَاتِهِ وَلَاالتَّبْدِيْلِ فَي صَفَاتِهِ

Sesungguhnya Allah ada tanpa butuh kepada tempat, dan Allah yang menciptakan tempat, Allah mempunyai sifat yang qadim sebelum menciptakan tempat tidak ada perobahan pada zat-NYA

Imam mujtahid Abu Abdullah Ahmad Bin Hamba Syaibani (Wafat 241H)

اِنَّهُ كَانَ مِنَ الْمَنَزِّهِيْنَ لله تعالى عَنِ اْلجِهَةِ وَاْلجِسْمِيَّةِ ثُمَّ قَالَ اِبْنُ حَجَرٍ مَانَصُّهُ وَمَا اشْتَهَرَ بَيْنِ جَهْلَةٍ الْمَنْسُوْبِينَ اِلَى هَذَا الاَمَامَ الاَعْظَمِ اْلمُجْتَهِدِ مِنْ اَنَّهُ قائل بِشيئ مِنَ الِجهَةِ او نحوها فَكَذَّبَ وَبُهتَانَ وَافْتَرَاءَ عَلَيْهِ

Sesungguhnya Allah suci dari arah , jisim. Berkata Ibnu hajar ‘’Barang siapa menuduh Imam Ahmad bahwa beliau mengatakan Allah ta’ala mempunyai arah maka ia telah berbohong dan mengada-ngada’’

Imam Muhaddis abu Abdillah Muhammad bin Ismail Al Bukhari (wafat 256 H)

فَقَدْفَهَمَ شُّرَاحُ اَنَّ صَحِيْحَهُ اَنَّ البُخَارِي كَانَ يَتَنَزَّهُ اللهَ عَنِ المَكَانَ وَالجِهَةِ

Para pensayarah kitab Shahih Bukhari telah memahami kitab beliau : “bahwa Imam bukhari menyakini bahwa Allah ta’ala itu suci dari tempat dan arah”

Referensi Kitab al Insaf Karangan Syaikh Umar Abdullah Kamil hal 283-285

Iman, Islam Dan Ihsan Oleh Tgk Yusrizal Abdurrahman




Bolehkah Qurban Lembu Yang Dinazarkan Untuk Tujuh Orang ?

Deskripsi masalah:

Bulan Dzulhijjah yang tinggal beberapa hari membuat banyak orang dermawan ingin berbagi kebahagiaan dengan orang-orang yang hidup pas-pasan melalui qurban yang merupakan ibadah sunat dalam mazhab Syafi’I, seekor lembu atau bahkan lebih satu yang memadai 7 orang dalam setahun bukanlah sebuah beban bagi mereka, mengingat hartanya tidak akan berkurang hanya dengan seekor lembu saja. Namun, tak selamanya qurban itu bersifat sunat karena bila seseorang telah bernazar atau menjadikan seekor hewan sebagai hewan qurban maka hukumnya wajib untuk disembelih. Hal seperti inilah yang dialami pak Hakim, namun setelah bernazar untuk qurban seekor lembu diapun teringat akan keluarganya yang berjumlah 6 orang untuk diikutsertakan dalam berqurban dengan lembu nazar tersebut mengingat seekor lembu cukup untuk 7 orang.

Pertanyaan:

Bagaimanakah status hewan qurban wajib karena nazar berupa seekor lembu, apakah boleh diikursertakan 6 orang lagi untuk menyempurnakan bilangan 7 orang, karena seekor lembu memadai 7 orang?

Jawaban:

Tidak boleh mengikutsertakan orang lain dalam satu hewan qurban berupa lembu yang telah dinazarkan karena hewan tersebut bukan lagi miliknya dan sudah berpindah menjadi milik orang miskin.


Referensi:

Asnal Mathalib 3 : 342 cet. Darul Kutub Ilmiyyah

(فصل) لو (قال جعلت هذه) البدنة أو الشاة (أضحية أو هديا) أو هذه ضحية أو هدي (أو علي أن أضحي بها أو أهديها أو) علي أن (أتصدق بهذا المال أو الدراهم تعين) ذلك (ولو لم يقل لله وزال ملكه عنها، وإن نذر عتق عبد بعينه تعين عتقه لكن لا يزول ملكه) عنه (إلا بعتقه) ؛ لأن الملك فيه لا ينتقل بل ينفك عن الملك بالكلية وفيما ذكر ينتقل إلى المساكين كما مر في باب الهدي، ولهذا لو أتلف وجب تحصيل بدله كما سيأتي بخلاف العبد؛ لأنه المستحق للعتق وقد تلف ومستحقو ما ذكر باقون

Nihayatul Muhtaj 8 : 137 cet. Darl fikr, Beirut:

(ومن) (نذر) واحدة من النعم مملوكة له (معينة) وإن امتنعت التضحية بها كالمعيبة والفصيل لا نحو ظبية وإنما ألحقت بالأضحية في تعين زمنها دون الصدقة المنذورة لقوة شبهها بالأضحية لا سيما وإراقة الدم في زمنها أكمل فلا يرد أنها مشبهة بالأضحية وليست بأضحية (فقال لله علي) وكذا علي وإن لم يقل لله كما يعلم من كلامه في باب النذر (أن أضحي بهذه) أو هي أو هذه أضحية أو هدي أو جعلتها أضحية زال ملكه عنها بمجرد تعيينها كما لو نذر التصدق بمال بعينه و (لزمه ذبحها في هذا الوقت) أداء،



Pengajian Abi MUDI Di Malaysia Kitab Mathla'il Badrain




Kelebihan Sepuluh Hari Dzulhijjah

Salah satu nikmat yang Allah berikan kepada umat Islam adalah selalu diberikannya waktu-waktu terbaik untuk beribadah dan berdoa kepada Allah. Waktu tersebut terus berjalan dan berganti dengan waktu mustajabah yang lain. Setelah Ramadhan berlalu, Allah berikan bulan Syawal dimana di dalamnya disunnahkan puasa enam hari, dan sekarang masuk bulan Zulhijjah, di mana di bulan ini juga Allah berikan kelebihan yang besar.
Di antara hari-hari yang lebih dalam bulan Zulhijjah adalah sepuluh hari diawal bulan ini.
Dalam al-quran Allah juga bersumpah dengan malam sepuluh hari Zulhijjah, dalam al-Quran surat al-Fajr;

(والفجر . وليال عشر )

Demi fajar dan malam-malam yang sepuluh.

Selain itu, sepuluh hari Zulhijjah juga merupakan bagian dari empat puluh hari yang Allah janjikan kepada Nabi Musa as dalam firmanNya;

وَوَاعَدْنَا مُوسَى ثَلاثِينَ لَيْلَةً وَأَتْمَمْنَاهَا بِعَشْرٍ فَتَمَّ مِيقَاتُ رَبِّهِ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً


Dan telah Kami janjikan kepada Musa (memberikan Taurat) sesudah berlalu waktu tiga puluh malam, dan Kami sempurnakan jumlah malam itu dengan sepuluh (malam lagi) (Q.S. al-A’raf; 142)

Selain juga juga merupakan penutup dari aiyam ma’lumat bagi musim haji yang Allah sebutkan dalam al-quran surat al-Baqarah ayat 197:

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ

Haji adalah beberapa bulan yang telah dimaklumi. (Q.S. al-Baqarah ayat 197).

Maksud dari bulan-bulan yang ma’lum itu adalah Syawal, Zulqa’dah, dan sepuluh hari bulan Zulhijjah.
Sepuluh Zulhijjah juga hari yang dimaksudkan dengan kata aiyam ma’lumat dalam surat al-Hajj ayat 28 sebagai hari yang dianjurkan untuk memperbanyak mengingat Allah sebagai jalan mensyukuri nikmat yang Allah berikan hewan-hewan ternak.

وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الْأَنْعَامِ


dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan atas rezki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak. (Q.S. al-Hajj ayat 27)

Manyoritas ulama mengemukakan hari hari ma’lumat adalah hari sepuluh Dzulhijjah. Diantara para ulama yang berpendapat demikian Ibnu Umar, Ibnu Abbas, Atha, Mujahid, Ikrimah, Qatadah, nakh’i, dan juga pendapat Imam Abi Hanifah, Imam Syafii dan Ahmad yang masyhur.

Dalam satu hadits Rasulullah bersabda:

ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام" يعني أيام العشر قالوا: يا رسول الله ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: "ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجلا خرج بنفسه وماله لم رجع من ذلك بشيء


Tiada hari dimana perbuatan terpuji saat itu lebih dicintai Allah dari pada ini hari yaitu sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Para sahabat bertanya: “ya Rasullah, tidak juga jihad?” Rasullah mejawab: tidak juga jihad di jalan Allah melainkan seorang laki-laki yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya kemudian tidak kembali lagi”. (H.R. Imam Bukhari)

Dalam hadits yang lain Rasulullah bersabda;

ما من أيام أفضل عند الله من أيام عشر ذي الحجة فقال رجل : يا رسول الله هو أفضل أم عدتهن جهاد في سبيل الله ؟ قال : هو أفضل من عدتهن جهادا في سبيل الله


Tiada dari hari-hari yang afdhal disisi Allah melebihi sepuluh hari Zulhijjah, para shahabat bertanya; ya Rasulullah, itu lebih afdhal atau berjihad selama sepuluh hari di jalan Allah? Rasulullah menjawa; dia lebih afdhal dari berjihad dengan bilangannya (10 hari) di jalan Allah.

Hadist ini menunjuki bahwa beramal pada sepuluh Dzulhijjah Allah lebih cinta dari pada beramal pada hari-hari dunia tanpa ada pengecualian. Maka jika beramal pada hari tersebut lebih afdhal dan dicintai di sisi Allah maka amaliyah pada hari tersebut menjadi amal yang lebih utama dari amaliyah pada hari lain walaupun dengan amalan yang lebih sendiri.

Juga diriwayatkan dri Ibu Abbas dengan sanad yang dhaif;

و العمل فيهن يضاعف بسبعمائة


Beramal pada hari-hari tersebut akan digandakan sebanyak 700 kali.


Ada beberapa riwayat yang berbeda-beda tentang kadar dilipatgandakan balasan amalan pada sepuluh zulhijjah. Dalam riwayat Imam Turmizi, Ibnu Majah, dari riwayat an-Nahhas dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabada ;


ما من أيام أحب إلى الله أن يتعبد له فيها من عشر ذي الحجة يعدل صيام كل يوم منها بسنة و كل ليلة منها بقيام ليلة القدر


Tiada dari hari yang lebih Allah cintai untuk beribadat daripada sepuluh Zulhijjah, puasa pada hari-hari tersebut sebanding dengan setahun, beribadat pada malamnya sebanding dengan beribadat pada malam Qadar”.

Diriwayatkan oleh Tsuwair bin Abi Fakhimah dari Mujahid dari Ibnu Umar bahwa beliau berkata :

ليس يوم أعظم عند الله من يوم الجمعة ليس العشر فإن العمل فيها يعدل عمل سنة


Tiada hari yang lebih besar di sisi Allah dari hari jum’at yang bukan dari sepuluh (Zulhijjah), karena beramal di sepuluh hari di bulan Zulhijjah sebanding dengan setahun.

Di riwayatkan oleh Abu Amr an-Naisaburi dalam kitab al-Hikayat dari Qatadan dan Ibnu Sirin keduanya berkata :

صوم كل يوم من العشر يعدل سنة


Berpuasa setiap hari di sepuluh (Bulan Zulhijjah) sebanding dengan setahun.

Juga diriwayatkan dari Saidina Anas bin Malik;

كان يقال في أيام العشر بكل يوم ألف يوم و يوم عرفة عشرة آلاف

Ada yang mengatakan tentang sepuluh hari Zulhijjah bahwa untuk setiap harinya sebanding dengan seribu hari dan hari Arafah sebanding dengan sepuluh ribu.

Selain itu banyak juga hadits yang menyebutkan kadar dilipatgandakan amalan di hari tersebut, namun banyak di antaranya merupakan hadits maudhu’ yang tidak layak untuk kita sebut.
Berkata Suhail dari ayahnya dari Ka’ab :

اختار الله الزمان و أحب الزمان إلى الله الأشهر الحرم و أحب الأشهر الحرم إلى الله ذو الحجة و أحب ذي الحجة إلى الله العشر الأول


Allah telah memilih waktu, dan waktu yang paling Allah cintai adalah bulan haram, dan dan bulan haram yang paling Allah cintai adalah bulan Zulhijjah dan hari-hari bulan Zulhijjah yang paling Allah cintai adalah sepuluh hari diawalnya.

Adapun anjuran untuk memperbanyak zikir pada hari-hari ini terdapat dalam al-Quran, firman Allah dalam surat al-Hajj ayat 28:

وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ

dan mereka menyebut nama Allah pada hari-hari ma’lumat .

Menurut jumhur ulama, maksud dengan hari ma’lumat itu adalah 10 hari di awal Zulhijjah.
Dalam satu Hadits Rasulullah SAW bersabda:

ما من أيام أعظم و لا أحب إليه العمل فيهن عند الله من هذه الأيام العشر فأكثروا فيهن من التهليل و التكبير و التحميد


Tiada dari hari-hari besar dan yang lebih dicintai untuk beramal disisi Allah melebihi hari-hari sepuluh ini, maka perbanyaklah tahlil, takbir dan tahmid pada hari tersebut.(H.R. Imam Ahmad)



Referensi Kitab Lataiful Maarif halaman 458 &469 & 471 cet Darul Ibnu Khatsir .

Kapan Disunnahkan Takbiran Hari Raya Qurban ?

Deskripsi masalah:

Bunyi takbiran berkumandang itulah tandanya malam kemenangan ummat islam telah tiba, seluruh kota muslim dan pedalaman desa terdengar suara yang sama ,bagaimana tidak takbiran merupakan satu hal yang di sunnahkan di malam hari raya baik idul fitri maupun idhul adha.
Pertanyaan :

kapankah disunnahkan memulai takbiran hari raya ?

Jawaban :

Dalam hal ini berbeda hari raya berbeda pula tentang waktu kesunnahan memulai takbirannya , jika itu hari raya fitri di sunnahkan mengumandangkan takbir mulai terbenam matahari (malam hari raya) sampai imam memasuki dalam shalat hari raya.
Sedangkan untuk idhul adha di sunnahkan mulai dari subuh hari a'rafah (9 zulhijjah ) sampai ashar akhir hari tasyrik (11 12 dan 13 zulhijjah) mengiringi setiap shalat lima waktu ( shalat fardhu ).

kitab kifayatul akhyar juz 1 hal 150 maktabah syamela

ويكبر من غروب الشمس ليلة العيد إلى أن يدخل الإمام في الصلاة وفي الأضحى خلف الصلوات الفرائض من صبح يوم عرفة إلى العصر من آخر أيام التشريق)
يستحب التكبير بغروب الشمس ليلتي العيد الفطر والأضحى ولا فرق في ذلك بين المساجد والبيوت والأسواق ولا بين الليل والنهار وعند ازدحام الناس ليوافقوه على ذلك




Tanggung-Jawab Sebagai Hamba Allah SWT [Abiya Muhammad Baidhawi]




Doa-Doa Selama Sepuluh Zulhijjah

Banyak amaliyah yang bisa dilakukan selama sepuluh hari dari awal bulan Zulhijjah sebagaimana yang diamalkan oleh para ulama terdahulu. Di antaranya adalah memperbanyak doa, tahlil dan takbir. Selama sepuluh hari tersebut merupakan waktu-waktu yang mustajabah doa, maka alangkah baik bila kita memperbanyak doa-doa kita di sepuluh hari ini melebihi hari biasanya. Dalam dalam satu hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas :
وجاء أنه يستجاب في هذه العشر الدعاء؛ كما روي عن أبي موسى الأشعري رضي الله تعالى عنه: أن الأيام المعلومات هي تسع ذي الحجة غير يوم النحر، وأنه لا يُرد فيهن الدعاء؛ وكيف يرد فيهن الدعاء وفيهن يوم عرفة الذي روي أنه أفضل أيام الدنيا، فيما اخرجه ابن حبان فى صحيحه من خديث جابر رضي الله عنه

“Telah datang riwayat bahwa doa dipenuhi pada sepuluh hari ini sebagaimana diriwayatkan dari Abu Musa al-Asy’ari, bahwa hari yang ma’lum (aiyam ma’lumat) adalah sembilan hari Zulhijjah tidak termasuk hari nahar (10 Zulhijjah), pada hari-hari tersebut doa tidak akan di tolak, bagaimana doa akan di tolak sedangkan pada hari tersebut ada hari Arafah yang merupakan hari yang paling afdhal di dunia sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Hibban”. (Kanz Najah hal 280)

Di hari-hari tersebut juga dituntut memperbanyak tahlil (membaca Laa ilaaha illAllah) dan takbir. Dalam satu hadits dari Ibnu Abbas;

ما من أيام أفضل عند الله تعالى من هذه الأيام أيام العشر، فأكثروا فيهن من التهليل والتكبير، فإنها أيام تهليل وتكبير وذكر لله عز وجل، وأن صيام يوم فيها بعدلِ صيام سنة، والعمل فيهن يضاعف بسعمائة؛

“Tiada hari yang paling afdhal di sisi Allah daripada sepuluh hari ini, maka perbanyaklah pada hari itu tahlil dan takbir, karena hari itu adalah hari tahlil dan takbir dan mengingat Allah, dan berpuasa pada hari-hari itu sebanding dengan puasa setahun dan beramal pada hari itu akan digandakan sebanyak 900 kali”. (H.R Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman no 3481)

Doa Selama Sepuluh Hari Zulhijjah.

Sebagian ulama shaleh mengatakan bahwa dalam sepuluh hai zulhijjah di tuntut untuk membaca doa ini setiap hari sebanyak 10 kali, yaitu ;


لا إله إلا الله عَدَدَ اللَّيَالِي وَالدُّهُوْر. لا إله إلا الله عَدَدَ الأيّامِ وَالشُّهُوْرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ أمْوَاجِ الْبُحُوْرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ أضْعَافِ اْلأُجُوْرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ القَطْرِ وَالْمَطَر. لا إله إلا الله عَدَدَ أوْرَاقِ الشَّجَرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ الشَّعْرِ والوَبَر. لا إله إلا الله عَدَدَ الرَّمْلِ وَاْلحَجَر. لا إله إلا الله عَدَدَ الزَّهْرِ وَالثَّمَر. لا إله إلا الله عَدَدَ أنْفاسِ الْبَشَر. لا إله إلا الله عَدَدَ لَمْحِ اْلعُيُوْن. لا إله إلا الله عَدَدَ مَا كَانَ وَمَا يَكُوْن. لا إله إلا الله تَعالى عَمَّا يُشْرِكُوْن. لا إله إلا الله خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُوْن لا إله إلا الله فِي اللَّيْلِ إذَا عَسْعَسْ. لا إله إلا الله فِي الصُّبْحِ إذَا تَنَفَّس. لا إله إلا الله عَدَدَ الرِّياحِ فِي اْلبَرَارِي وَالصُّخُوْر. لا إله إلا الله مِنْ يَوْمِنا هَذا إلى يَوْمِ يُنْفَخُ فِي الصُّوَر. لا إله إلا الله عَدَدَ خَلْقِهِ أجْمَعِيْنَ. لا إله إلا الله مِنْ يَوْمِنَا هَذا إلى يَوْمِ الدِّيْن

Syeikh Abdul Hamid dalam Kanz Najahnya mengatakan bahwa dalam tulisan yang beliau dapatkan, tidak disebutkan sumber dan sanad doa tersebut, namun hanya disebutkan bahwa doa tersebut memiliki fadhilah yang banyak.

Imam Thabrani meriwayatkan dalam Mu’jam Kabirnya bahwa barang siapa membawa doa di bawah ini selama sepuluh hari di awal Zulhijjah sebanyak 10 kali maka ia akan mendapatkan keampunan atas dosanya yang lalu dan yang akan datang.


لا إلَه إلا الله عَدَدَ الدُّهُوْر، لا إلَه إلا الله عَدَدَ أمْوَاجِ الْبُحُوْرِ، لا إلَه إلا الله عَدَدَ النَّبَاتِ وَالشَّجَر، لا إلَه إلا الله عَدَدَ الْقَطْرِ وَالْمَطَر، لا إلَه إلا الله عَدَدَ لَمْحِ الْعُيُوْن، لا إله إلا الله خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُوْن، لا إله إلا الله مِنْ يَوْمِنَا هَذا إلى يَوْمِ يُنْفَخُ في الصًّوَر

Syeikh Abdul Hamid Kudus menjelaskan bahwa, yang lebih baik adalah membaca kedua doa tersebut, namun bila ingin mengamalkan salah satunya saja, maka lebih baik di pilih yang terakhir ini karena sudah di pastikan warid dari Rasulullah.


Juga bisa di baca doa di bawah ini menurut kemudahan mulai dari awal Zuhijjah hingga hari Raya 10 Zulhijjah, berfaedah untuk meringankan utang.


اللهم) فرَجَكَ القَرِيْبَ (اللهم) سِتْرَكَ الْحَصِيْنَ (اللهم) مَعْرُوْفَكَ الْقَدِيْمَ (اللهم) عَوَائِدَكَ الْحَسَنَةَ (اللهم) عَطَاكَ الْحَسَنَ الْجَمِيْلَ، يَا قَدِيْمَ الإحْسَان إحْسَانَكَ الْقَدِيْمَ، يَا دَائِمَ الْمَعْرُوْفِ مَعْرُوْفَكَ الدَّائِمَ

Syeikh Abdul Hamin Kudus menjelaskan bahwa doa ini beliau temukan dalam beberapa kitab para ulama di nisbahkan kepada Syeikh Khattab al-Makki al-Maliki.

Syarif Maul al-Ainain dalam kitabnya Na’at al-Bidayat Wa Taushif an-Nihayat menyebutkan bahwa salah satu doa yang berfaedah bila di perbanyak membacanya dalam sepuluh hari awal bulan Zulhijjah adalah doa yang Rasulullah ajarkan kepada sebagian shahabat beliau;


حَسْبِيَ اللهُ وَكَفَى، سَمِعَ اللهُ لِمَنْ دَعَا، لَيْسَ وَرَاءَهُ مُنْتَهَى، مَنْ تَوَكّلَ عَلى اللهِ كُفِي، وَمَن اعْتَصَمَ بِاللهِ نَجَا

Untu hari Arafah (9 Zulhijjah) bisa di tambahkan doa di hari Arafah;

لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد، وهو على كل شيء قديرٌ

Ada beberapa hadits yang menunjuki kelebihan mengamalkannya dan akan lebih baik jika di baca hingga mencpai seribu kali.


Referensi:

Syeikh Abdul Hamid Kudus, Kanz Najah wa Surur hal 276-285 cet. Dar Sanabil


Gundah Karena Maksiat [Abiya Muhammad Baidhawi]


DOA UNTUK ORANG KESURUPAN

Deskripsi Masalah:
Kesurupan atau masru' sudah tidak asing lagi di kalangan dayah (pesantren) terlebih bagi santriwati, itu terjadi semua akibat ulah mereka yang benci terhadap tegaknya agama Allah SWT, mereka yang menginginkan ilmu agama ini pudar ditelan masa sehingga berhujung dengan jahilnya manusia.
Pertanyaan :
Apa ada semacam doa yang dapat menyembuhkan dikala seseorang mengalami masru' (kesurupan) ?
Jawaban :
Doa buat orang kesurupan menurut dalam kitab Ianatuttalibin karya Syekh Sayyid Bakr Syat :
  1. Azan di telinga orang kesurupan 7 x
  2. Membaca surah Al fatihah 7 x
  3. Ma'uzatain (surat Al falaq dan An nas) 7 x
  4. Membaca ayat Al kursi dan surat At thariq
  5. Akhir surat Al hasyr.
  6. Akhir surat Assaffat.

Referensi:
Ianatuttalibinn juz 1 hal 267
(فائدة)
 من الشنواني ومما جرب لحرق الجن أن يؤذن في أذن المصروع سبعا، ويقرأ الفاتحة سبعا، والمعوذتين، وآية الكرسي، والسماء والطارق، وآخر سورة الحشر من * (لو أنزلنا هذا القرآن) * إلى آخرها، وآخر سورة الصافات من قوله: * (فإذا نزل بساحتهم) * إلى آخرها.
وإذا قرئت آية الكرسي سبعا على ماء ورش به وجه المصروع فإنه يفيق.

Hukum Qurban dengan Iuaran Siswa

Deskripsi Masalah
Jauh-jauh hari sebelum bulan Dzulqa’dah datang menyapa, banyak orang-orang yang mempunyai harta yang lebih atau bahkan masyarakat yang punya ekonomi rendah telah berencana untuk berqurban pada bulan mulia tersebut, karena selain membantu sesama, berqurban juga memperoleh pahala yang agung disisi Allah SWT. Niat yang mulia tersebut juga mengetuk hati kepala sekolah dan seluruh dewan guru di salah satu SMA ternama di Aceh utara. Mereka sepakat untuk mengumpulkan uang dengan jumlah tertentu yang memada untuk seekor hewan qurban. Dan untuk sekedar mengajarkan kebaikan kepada anak didiknya, kepala sekolah juga berinisiatif untuk mengutip iuran dari seluruh siswa yang mampu dengan masing-masing dari mereka wajib menyetor Rp 20.000 kepada ketua kelas, yang nantinya uang tersebut akan digunakan untuk membeli hewan qurban berupa seekor lembu yang sudah memenuhi kriteria hewan qurban serta akan dibagi kepada siswa-siswa yang kurang mampu, juga masyarakat sekitar yang tergolong miskin melalui kupon yang telah disediakan oleh pihak sekolah.

Pertanyaan
Apakah hewan yang dibeli dari iuran para siswa tersebut memadai sebagai qurban, mengingat seekor lembu hanya  untuk 7 orang saja????

Jawab
Penyembelihan hewan tersebut tidak memadai sebagai qurban dan bisa tidak dinamakan dengan qurban karena tidak memenuhi syarat qurban. Namun mereka tetap mendapatkan pahala sedekah biasa bukan pahala qurban.

Referensi
Tuhfatul Muhtaj, Hasyiyah Syarwani 9 : 406 cet. Darl al fikr
(قوله: بل ولو ذبحا عنهما شاتين إلخ)
 وكذا يقال فيما لو اشترك أكثر من سبعة في بقرتين مشاعتين أو بعيرين كذلك لم يجز عنهم
 ؛ لأن كل واحد لم يخصه سبع بقرة أو بعير من كل واحد من ذلك اهـ. مغني
I’anathul Al Thalibin 2 : 332 cet. Al-Haramain
ولو اشترك أكثر من سبعة في بدنة لم تجزئ عن واحد منهم

donasi
donasi

selengkapnyaAMALAN SUNAT

selengkapnyaDownload

selengkapnyaDOA

selengkapnyaAswaja