Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Fatwa Ibnu Hajar; Hukum membuang najis ke arah kiblat?

Kompas Kiblat
Salah satu hukum yang telah makruf kita ketahui adalah haram menghadap kiblat ketika buang air besar dan kecil. Lalu apakah keharaman ini juga berlaku untuk semua membuang najis ke arah kiblat. Syeikhul Islam Ibnu Hajar al-Haitami, pernah di tanyakan tentang hal ini. Simak jawaban beliau dalam kitab Fatawa Fiqhiyah Kubra beliau yang merupakan kitab kumpulan fatwa-fatwa beliau yang dikumpulkan oleh salah satu murid beliau.


وسئل - رضي الله عنه - هل يحرم إخراج النجس للقبلة كالقيء والفصد؟ أو هو خاص بالبول والغائط؟
فأجاب بقوله: هو خاص بالبول والغائط، فشرط عدم الساتر الشرعي في غير المكان المعد لقضاء الحاجة، وأما الفصد والقيء ونحوهما للقبلة فلا حرمة فيها، لأن استقذارها ليس كاستقذار البول والغائط ومن ثم أباحوا الفصد في المسجد في إناء - إذا أمن تلويثه - ولم يبيحوا البول فيه في إناء - وإن أمن تلويثه - وعللوه بأن البول أقذر ولذا عفي عن قليل الدم وكثيره في صور ولم يعف عن شيء من البول، والغائط أولى منه بذلك والله سبحانه وتعالى أعلم


Ditanyakan kepada beliau: Apakah haram hukumnya mengeluarkan najis dengan menghadap bagi kiblat, seperti muntah dan bekam? atau (keharamannya) hanya khusus pada buang air kecil dan besar?

Beliau menjawab: Keharaman menghadap kiblat hanya khusus pada buang air kecil dan besar, itupun dengan ketentuan bila tiada penutup atau bukan di wc. Sedangkan bekam dan muntah menghadap kiblat tidak diharamkan, karena kejijikannya tidak sebanding buang air kecil dan besar, karna itu dibolehkan berbekam di dalam mesjid jika dipastikan tidak mengotori mesjid, dan tidak dibolehkan buang air kecil dalam mesjid walaupun dipastikan tidak mengotori mesjid. Ulama memberikan alasan, air kecil lebih menjijikkan, oleh karena itu dimaafkan sedikit darah dan banyaknya darah pada beberapa masalah namun tidak dimaafkan sedikitpun air seni. Sedang air besar lebih menjijikkan lagi.
Fatawa Fiqhiyah Kubra Ibn Hajar al-Haitami, Jld. 1 hal 51 Dar Fikr

Kesimpulan dari jawaban beliau adalah hukum membuang najis selain buang air kecil dan besar ke arah kiblat tidaklah haram. Keharamannya hanya khusus untuk buang air kecil dan besar saja karena najis keduanya lebih menjijikkan dari pada najis yang lain.

Share artikel ini :
Dapatkan update topik terbaru via email dengan mendaftarkan alamat email anda di form di bawah ini:

Setelah memasukkan email dan klik subscribe, cek email lalu ikuti link verifikasi.

belum ada komentar untuk Fatwa Ibnu Hajar; Hukum membuang najis ke arah kiblat?