Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Penjelasan Syeikh Ali Jum'ah Tentang Rakaat Shalat Taraweh

Berapa jumlah rakaat shalat taraweh, Fatwa Syeikh Ali JumahSalah satu ibadah yang di tuntut dalam bulan Ramadhan adalah shalat taraweh yang setiap tahunnya selalu terjadi polemik tentang shalat taraweh berkenaan dengan jumlah rakaatnya, antara pihak yang mengatakan shalat taraweh adalah 8 rakaat dengan pihak yang mengatakan bahwa shalat taraweh adalah 20 rakaat.
Pada tulisan sebelumnya kami telah memaparkan dalil tentang jumlah rakaat taraweh. Kali ini kami akan mengutip fatwa Syeikh Ali Jumah (mantan mufti Mesir dan merupakan seorang ulama besar zaman ini, lahir tahun 1952) tentang jumlah rakaat shalat teraweh dari kitab beliau al-Bayan li ma Yasyghulu al-azhan jilid 1 tepatnya pada pertanyaan ke 62 pada halaman 186 – 190. Kami mengutip setiap paragraf dengan di iringi terjemahannya. File kitab tersebut bisa di download disini dalam format pdf. Untuk jilid duanya bisa di download disini

Berikut penjelasan Syeikh Ali Jumah beserta terjemahannya:
س 62 يختلف الناس فى شهر رمضان المبارك بشأن مسألة صلاة التراوح فما هو الحكم الصحيح فى عدد ركعاتها ؟

soal ke 62:
Manusia berselisih paham dalam bulan Ramadhan yang penuh barakah tentang shalat taraweh, berapa sebenarnya pendapat yang shahih tentang jumlah rakaatnya?

الجواب
نعيش النزاع السنوى فى شهر رمضان المبارك بين المتشددين الذين يريدون حمل الناس على مذهبهم والعوام الذين لا يجدوا من ينقذهم من هؤلاء . وسبب هذا الخلاف مسألة عدد ركعات صلاة التراويح فاصحاب الصوت العالى يخطئون الأئمة والامة بأسرها على مدى القرون الماضية وينكرون عليهم ايما انكار ويتهمونهم بالإبتداع ويحرمون ما أحل الله إذ قالوا لا يجوز الزيادة عن ثمان ركعات فى صلاة التراويح

jawab:
Kita menghidupkan perdebatan tahunan dalam bulan Ramdhan antara golongan garis keras yang berencana menarik manusia ke dalam mazhab mereka dan masyarakat awam yang tidak menemukan penolong dari (kesesatan) mereka. Sebab perbedaan ini adalah masalah jumlah rakaat shalat taraweh. Golongan yang bersuara tinggi (radikal) menyalahkan para ulama (ulama empat mazhab) dan sekalian umat sepanjang masa yang telah lalu. Mereka mengingkari para ulama dengan pengingkaran yang kuat dan menuduh mereka sebagai ahli bid’ah, mereka telah mengharamkan apa yang Allah halalkan ketika mereka berkata "tidak boleh shalat lebih dari delapan rakaat pada shalat teraweh".

والتراويح فى اللغة جمع الترويحة يقول ابن منظور الترويحة فى شهر رمضان سميت بذلك لاستراحة القوم بعد كل أربع ركعات وفي الحديث صلاة التراويح لأنهم كانوا يستريحون بين كل تسليمتين والتراويح جمع ترويحة وهي المرة الواحدة من الراحة تفعيلة منها مثل تسليمة من السلام

Taraweh pada loghat adalah jamak dari tarwihah . Ibnu Manzur berkata "Tarwihah dalam bulan Ramdhan, di namakan dengan demikian (taraweh) karena para jamaah beristirahat setelah setiap empat rakaat. Dalam hadits : shalat taraweh, karena mereka beristirahat di antara setiap dua salam, kata taraweh adalah jamak tarwihah. Tarwihah merupakan satu kali istirahat, wazan taf’ilah dari kalimat raahah, sama dengan taslimah dari kata salaam".

وبمجرد التعريف اللغوى يتبين أن صلاة التراويح أكثر من ثمان ركعات لأن الترويحة الواحدة بعد أربع ركعات فلو كانت ترويحتين للزم أن يكون عدد الركعات إثنى عشر ركعة والحق أن الأمة أجمعت على أن صلاة التراويح عشرون ركعة من غير وتر وثلاث عشرون ركعة بالوتر وهو معتمد المذهب الفقهية الأربعة الحنفية والمالكية فى المشهور والشافعية والحنابلة . وهناك قول نقل عن المالكية خلاف المشهور انها ست وثلاثون ركعة ولم تعرف الأمة القول بأن صلاة التراويح ثمان ركعات إلا فى هذا الزمان. وسبب وقوعهم فى تلك المخالفة افهم الخظأ للسنة النبوية وعد قدرتهم على الجمع بين الأحاديث وعد إلتفات إلى الإجماع القولى والفعلى من لدن الصحابة إلى يومنا هذا فاستشهدوا بحديث عائشة رضي الله عنها حيث قال ما كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يزيد في رمضان ولا في غيره على إحدى عشرة ركعة يصلي أربعا فلا تسل عن حسنهن وطولهنن ثم يصلي أربعا فلا تسأل عن حسنهن وطولهن ثم يصلي ثلاثا فقالت عائشة فقلت يا رسول الله أتنام قبل أن توتر ؟ فقال يا عائشة إن عيني تنامان ولا ينام قلبي

Dengan semata-mata defenisi secara harfiyah nyatalah bahwa shalat taraweh jumlah rakaatnya melebihi delapan rakaat, karena sekali istirahat adalah setelah empat rakaat, maka jikalau shalat taraweh itu dua kali istirahat maka maka lazimlah bahwa jumlah rakaat shalat taraweh adalah dua belas rakaat, sedangkan yang haq bahwa para umat (ulama) telah sepakat (ijmak) bahwa shalat teraweh adalah dua puluh rakaat tanpa witir dan dua puluh tiga dengan witir. Ini merupakan pegangan empat Mazhab Fiqih; Mazhab Hanafi, Mazhab Maliky, Mazhab Syafii dan Mazhab Hanbali. Selain itu ada pendapat yang di naqal dari ulama Mazhab Maliky berebeda dengan yang masyhur bahwa jumlah rakaat taraweh adalah tiga puluh enam rakaat. Umat Islam tidak mengenal pendapat bahwa shalat teraweh delapan rakaat kecuali pada zaman ini. Penyebab mereka bisa terjatuh dalam perbedaan tersebut adalah karena kesalahan dalam memahami sunah Nabi, dan tidak mampu mengkompromikan hadits-hadits dan tidak melihat kepada ijmak qauly, ijmak fi’ly semenjak masa para shahabat hingga hari ini. sehingga mereka mengambil dalil dari hadits Siti Aisyah : “Tidaklah Rasulullah SAW melebihkan shalat dalam bulan Ramadhan dan selainnya dari sebelas rakaat, beliau shalat empat rakaat, maka jangan kamu tanyakan kebagusan dan panjangnya, kemudian beliau shalat empat rakaat maka jangan kamu tanyakan kebagusan dan panjangnya, kemudian beliau shalat tiga rakaat. Siti Aisyah berkata “Ya Rasulullah, apakah engkau tidur sebelum melakukan shalat witir, beliau menjawab, Ya Aisyah, sesungguhnya mata saya tidur namun hati saya tidak tidur:

هذا الحديث يحكى عن هدى النبى صلى الله عليه وسلم فى نافلة قيام الليل عموما ولم يتعرض إلى صلاة التراويح إذ هى قيام مخصوص بشهر رمضان وهى سنة نبوية فى أصلها عمرية فى كيفيتها بمعنى أن الأمة صارت على ما سنه سيدنا عمر رضي الله عنه من تجميع الناس على القيام فى رمضان فى جميع الليالى وعلى عدد الركعات التى جمع الناس عليها على ابى بن كعب رضي الله عنه والنبي يقول عليكم بسنى وسنة الخقاء الراشدين المهدين عضوا عليها بالنواجذ

Hadits ini menceritakan petunjuk Nabi SAW tentang shalat malam secara umum, dan beliau tidak menunjuki kepada shalat taraweh, karena shalat taraweh adalah shalat malam yang khusus di bulan Ramadhan, shalat taraweh adalah sunnnah Nabawiyah pada landasan dasarnya yang landasan kaifiyatnya adalah hadits Saidina Umar, maksudnya; umat berpendapat sebagaimana sunnah Saidina Umar ra berupa menghimpunkan manusia dalam mendirikan Ramadhan di malam hari dan dengan jumlah rakaat yang beliau perintahkan ketika menghimpunkan manusia dengan (imam Shalat) Ubai bin Ka’ab, sedangkan Nabi bersabda "peganglah sunnahku dan sunnah Khulafaur Rasyidin yang terpetunjuk, gigitlah sunnah mereka dengan geraham".

إن لم يكن مستند الأمة فعل سيدنا عمر رصي الله عنه فلم تؤدى التراويح فى جماعة فى المسجد على إمام واحد وكأن هؤلاء يأخذون من سنة سيدنا عمر جمع الناس على إمام طوال الشهر وهو ما لم يفعله النبي ويتركون عدد ركعات ويزعمون أنهم يطبقون سنة صلى الله عليه وسلم فان كان هذا صحيحا وأنتم لا تلتفتون لفعل سيدنا عمر رضي الله عنه فيجب عليكم أت تصلوا التراويح فى البيت وتتركوا الناس يطبقون دين الله كما ورثواه ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم

Jika bukan sandaran umat adalah perbuatan Saidina Umar maka kenapa shalat taraweh di kerjakan secara berjamaah dengan satu imam. Mereka (kaum pengingkar jumlah shalat taraweh 20 rakaat) mengambil sunnah Saidina Umar yang mengumpulkan manusia dalam satu Imam sepanjang bulan, padahal hal ini tidak pernah di kerjakan oleh Nabi SAW, dan mereka meninggalkan jumlah rakaat (yang di kerjakan Saidina Umar) dan mereka mendakwakan diri mereka yang sesuai dengan sunnah Nabi SAW, maka jika ini benar, dan kamu tidak mau melihat kepada perbuatan Saidina Umar maka wajiblah atas kamu untuk shalat taraweh di dalam rumah dan meninggalkan manusia yang sesuai dengan agama Allah sebagaimana mereka warisi. La haula wala quwwata illa billah al-'adhiim.

والادلة على أن ذلك فعل عمر رضي الله عنه ما رواه عبد الرحمن بن عبد القارى أنه قال خرجت مع عمر بن خطاب رضي الله عنه ليلة فى رمضان إلى المسجد فإذا الناس أوزاع متفرقون يصلى الرجل لنفسه ويصلى الرجل فيصلى بصلاته الرهط فقال عمر إني أرى لو جمعت هؤلاء على قارئ واحد لكان أمثل ثم عزم فجمعهم على أبي بن كعب قال ثم خرجت معه ليلة ً أخرى والناس يصلون بصلاة قارئهم فقال عمر بن الخطاب نعمت البدعة هذه والتي تنامون عنها أفضل من التي تقومون يريد آخر الليل وكان الناس يقومون أوله

Dalil bahwa hal tersebut adalah perbuatan Saidina Umar adalah hadits yang di riwayatkan oleh Abdur Rahman bin Abdul Qary, beliau berkata "saya keluar bersama Umar bin Khatab pada satu malam dalam bulan Ramadhan ke mesjid, ketika itu manusia berada dalam beberapa kelompok yang terpisah-pisah, seseorang shalat untuk dirinya sendiri, dan seseorang (yang lain juga) shalat, kemudian shalat dengan shalatnya satu kelompok (mengikutinya sebagai imam). Maka Saidina Umar berkata "saya berpendapat jikalau mereka di satukan dalam saru qari (imam) sungguh akan lebih baik". Kemudian beliau bersungguh-sungguh dan menghimpunkan mereka atas (imam) Ubay bin Ka’ab, kemudian saya keluar pada malam yang lain, sedangkan manusia shalat dengan satu qari (imam) mereka. Saidina Umar berkata "sebaik-baik bid’ah adalah ini, shalat yang mereka tidur darinya lebih baik dari (shalat) yang mereka dirikan", maksud beliau adalah (shalat yang di kerjakan) pada akhir malam, sedangkan manusia mengerjakannya pada awal malam".

وأن تلك الصلاة التى جمع عمر رضي الله عنه الناس عليها هى التراويح وهى عشرون ركعة دل على ذلك عدة أحاديث منها ما رواه السائب بن يزيد رضي الله عنه حيث قال كانوا يقومون على عهد عمر بن الخطاب رضى الله عنه فى شهر رمضان بعشرين ركعة - قال - وكانوا يقرءون بالمئين ، وكانوا يتوكئون على عصيهم فى عهد عثمان بن عفان رضى الله عنه من شدة القيام

Dan sesungguhnya shalat yang oleh Saidina Umar satukan manusia atas seorang Imam adalah shalat tarawih yaitu dua puluh rakaat, sebagaimana di tunjuki oleh beberapa hadits, antara lain; hadits riwayat Saib bin Yazid beliau berkata “mereka mendirikan shalat pada masa Saidina Umar dalam bulan Ramadhan dengan dua puluh rakaat. Beliau berkata “mereka membaca dua ratus (ayat) dan bertekan kepada tongkat mereka pada masa Saidina Usman karena beratnya berdiri (karena panjang bacaannya

وعن يزيد بن رومان قال كان الناس يقومون فى زمان عمر بن الخطاب فى رمضان بثلاث وعشرين ركعة

Diriwayatkan dari Yazid bin Ruman beliau berkata “adalah manusia mendirikan shalat pada masa Saidina Umar bin Khatab pada bulan Ramadhan dengan dua puluh tiga rakaat.

واتفقت المذاهب الفقهية الاربعة على ذلك فذهب الحنفية إلى ذلك قال السرخسى عن التراويح انها عشرون ركعة سوى الوترعندنا وقال مالك رحمه الله تعالى السنة فيها ستة وثلاثون . وذكر الكسانى ما يؤكد ذلك حيث قال وأما قدرها فعشرون ركعة في عشر تسليمات، في خمس ترويحات كل تسليمتين ترويحة وهذا قول عامة العلماء

Mazhab yang empat sepakat atas demikian (dua puluh rakaat). Mazhab Hanafi berpendapat demikian. Imam Sarkhasy berkata tentang shalat taraweh, shalat taraweh adalah dua puluh rakaat selain witir dalam mazhab kita (Mazhab Hanafi), Imam Malik berkata yang sunnah dalam bulan Ramadhan adalah tiga puluh enam rakaat, al-Kasa`i (ulama Mazhab Hanafi) menyebutkan hal yang menguatkan hal demikian. Beliau berkata adapun kadar (rakaat)nya adalah dua puluh rakaat dengan sepuluh kali salam dalam lima kali istirahat. setiap dua kali salam satu kali istirahat, ini adalah pendapat umum ulama”.

ويعضد ضلك ما نقله العلامة ابن عابدين فى حاشيته حيث قال قوله ( وهي عشرون ركعة ) هو قول الجمهور وعليه عمل الناس شرقا وغربا

Hal tersebut di kuatkan dengan kutipan Imam Ibnu Abidin dalam kita Hasyiah beliau, beliau berkata “shalat taraweh adalah dua puluh rakaat, ini adalah pendapat mayoritas ulama, dan yang di amalkan manusia (umat Islam) di Timur dan Barat.

وأما المالكية فالمشهور من مذهبهم ما يوافق الجمهور قال العلامة الدردير ( والتراويح ) برمضان ( وهي عشرون ركعة ) بعد صلاة العشاء يسلم من كل ركعتين غير الشفع والوتر ( و ) ندب ( الختم فيها ) أي التراويح ، بأن يقرأ كل ليلة جزءا يفرقه على العشرين ركعة

Adapun Mazhab Maliki, yang masyhur dalam mazhab mereka adalah sesuai dengan pendapat mayoritas ulama. Imam ad-Dardiry berkata “Shalat taraweh di bulan Ramadhan adalah dua puluh rakaat setelah shalat Isya, memberi salam dari setiap dua rakaat selain yang ganjil dan witir. dan di sunahkan menkhatamkan al-quran dalam shalat taraweh, dengan cara membaca al-quran setiap malam satu juz yang di bagi dalam dua puluh rakaat.

وذكر العلامة النفراوى قوة مذهب الجمهور وموافقة أتباع مالك له والقول الآخر لمالك فقال (وكان السلف الصالح) وهم الصحابة رضي الله تعالى عنهم (يقومون فيه) في زمن خلافة عمر بن الخطاب رضي الله عنه وبأمره كما تقدم (في المساجد بعشرين ركعة) وهو اختيار أبي حنيفة والشافعي وأحمد، والعمل عليه الآن في سائر الأمصار. (ثم) بعد صلاة العشرين (يوترون بثلاث) من باب تغليب الأشرف لا أن الثلاث وتر؛ لأن الوتر ركعة واحدة كما مر، ويدل على ذلك قوله: (ويفصلون بين الشفع والوتر بسلام) استحبابا ويكره الوصل إلا لاقتداء بواصل، وقال أبو حنيفة: لا يفصل بينهما، وخير الشافعي بين الفصل والوصل، واستمر عمل الناس على الثلاثة والعشرين شرقا وغربا. (ثم) بعد وقعة الحرة بالمدينة (صلوا) أي السلف غير الذين تقدموا؛ لأن المراد بهم هنا من كان في زمن عمر بن عبد العزيز (بعد ذلك) العدد الذي كان في زمن عمر بن الخطاب (ستا وثلاثين ركعة غير الشفع والوتر) ... – إلى أن قال - وهذا اختاره مالك في المدونة واستحسنه وعليه عمل أهل المدينة، ورجح بعض أتباعه الأول الذي جمع عمر بن الخطاب الناس عليها لاستمرار العمل في جميع الأمصار عليه

Al-Allamah an-Nafrawi menyebutkan kuatnya pendapatnya mayoritas ulama dan pengikut Mazhab Malik menyetujuinya, demikian juga pendapat akhir dari Imam Malik. Beliau berkata : dan adalah ulama salaf yang shaleh yaitu para shahabat mendirikan shalat dalam bulan Ramadhan pada zaman Khalifah Umar bin Khatab dan dengan perintah beliau dalam mesjid dengan dua puluh rakaat, ini adalah yang di pilih oleh Abu Hanifah, Imam Syafii dan Imam Ahmad, inilah yang di amalkan pada masa sekarang di seluruh Negri. Kemudian setelah dua puluh rakaat, mereka melakukan witir dengan tiga rakaat. (penamaan shalat tersebut dengan witir) adalah secara taghlib kepada yang lebih mulia (ganjil lebih mulia daripada genap), bukan karena tiga itu ganjil, karena yang ganjil adalah satu rakaat sebagaimana (penjelasan) yang telah lalu. Hal ini juga di tunjuki oleh perkataan beliau ; dan mereka memisahkan antara shalat genap dan ganjil dengan salam yang sunat, dan di makruhkan menyambungnya kecuali karena mengikuti imam yang juga mengambungnya (antara dua rakaat witir dan satu rakaat). Abu Hanifah berkata “tidak boleh di pisahkan di antara keduanya”. Imam Syafii memberikan pilihan antara memisahkan dan menyambungnya. Amalan kaum muslimin terus menerus dengan 23 rakaat baik di timur dan di barat. Kemudian setelah peperangan harrah di Madinah, para ulama salaf yang lain – karena yang di maksudkan dengan mereka disini adalah para ulama yang ada pada masa Khalifah Umar bin Abdul Aziz – setelah jumlah bilangan yang ada pada masa Saidina Umar (20 rakaat) shalat dengan 36 rakaat selain genap dan ganjil (shalat witir 3 rakaat) – hingga akhir perkataan beliau – ini adalah pendapat yang di pilih oleh Imam Malik dalam kitab al-Mudawwanah, dan beliau menganggapnya baik dan ini adalah yang di amalkan oleh ahli Madinah. Sebagian pengikut Imam Malik lebih menguatkan yang pertama (20 rakaat) sebagaimana Saidina Umar menyatukan manusia atasnya karena berkekalan amalan (umat Islam) atasnya pada sekalian kota.

وأما الشافعية فيصرحون بأن التراويح عشرون ركعة ذكر الامام النواوى ذلك فقال : مذهبنا أنها عشرون ركعة بعشر تسليمات غير الوتر وذلك خمس ترويحات والترويحة أربع ركعات بتسليمتين هذا مذهبنا وبه قال أبو حنيفة وأصحابه وأحمد وداود وغيرهم ونقله القاضى عياض عن جمهور العلماء وحكى أن الاسود بن مزيد كان يقوم بأربعين ركعة ويوتر بسبع وقال مالك التراويح تسع ترويحات وهى ستة وثلاثون ركعة غير الوتر واحتج بأن أهل المدينة يفعلونها هكذا

Adapun ulama Mazhab Syafii, mereka menyebutkan secara jelas bahwa shalat taraweh adalah 20 rakaat, Imam Nawawi menyebutkan hal demikian. beliau berkata “menurut mazhab kita shalat taraweh adalah 20 rakaat dengan sepuluh kali salam selain witir, demikian adalah lima kali istirahat, satu kali istirahat adalah empat rakaat dengan dua kali salam. Ini adalah mazhab kita dan juga pendapat Abu Hanifah dan pengikut beliau, Imam Ahmad, Daud ad-Dhahiry, dan imam ainnya. Dan juga di kutip oleh Qadhi Iyadh dari mayoritas ulama. Di hikayahkan bahwa al-Aswad bin Mazid mendirikan shalat 40 rakaat dan melakukan witir dengan tujuh rakaat. Imam Malik berkata, shalat taraweh itu adalah tujuh kali istirahat yaitu tiga puluh enam rakaat selain witir, beliau berhujjah bahwa ahli Madinah melakukannya demikian”.

ويجمع الشافعية بين مذهب المالكية ومذهب الجمهور حيث عللوا زيادة الركعات عند الامام مالك بأن ذلك لتعويض الطواف فى المسجد الحرام . قال ابن حجر : وهي عندنا لغير أهل المدينة عشرون ركعة كما أطبقوا عليها في زمن عمر - رضي الله عنه - لما اقتضى نظره السديد جمع الناس على إمام واحد فوافقوه وكانوا يوترون عقبها بثلاث، وسر العشرين أن الرواتب المؤكدة غير رمضان عشر فضوعفت فيه؛ لأنه وقت جد وتشمير، ولهم فقط لشرفهم بجواره - صلى الله عليه وسلم - ست وثلاثون جبرا لهم بزيادة ستة عشر في مقابلة طواف أهل مكة أربعة أسباع بين كل ترويحة من العشرين سبع

Para ulama Mazhab Syafii menyatukan pendapat Mazhab Maliki dan Mazhab mayoritas ulama ketika mereka (ulama Mazhab Syafii) memberikan alasan penambahan rakaat (hingga 36 rakaat) menurut Imam Malik, hal tersebut merupakan sebagai ganti dari thawaf yang di lakukan di Masjid Haram. Ibnu Hajar al-Haitami berkata “shalat taraweh menurut kita (mazhab Syafii) selain ahli Madinah adalah 20 rakaat sebagaimana telah di sepakati pada masa Saidina Umar, karena sesuai dengan pandangan beliau yang tepat yang menyatukan manusia atas satu imam shalat kemudian mereka (shahabat yang lain) menyetujuinya. mereka melakukan shalat witir setelah taraweh dengan tiga rakaat. Rahasia shalat taraweh 20 rakaat adalah shalat rawatib muakkad dalam bulan lain adalah 10 rakaat maka dalam bulan Ramdhan di gandakan (menjadi 20 rakaat) karena Ramdhan adalah waktu bersunguh-sungguh (dalam beribadah). Dan hanya bagi mereka (penduduk Madinah) – karena kemulian mereka dengan sebab berhampiran dengan Rasulullah SAW – boleh menambahkan 16 rakaat (jumlah semuanya 36) sebagai ganti thawaf penduduk kota Makkah empat kali di antara setiap istirahat dari 20 rakaat sebanyak 7 kali.

ويؤكد ذلك ما ذكره العلامة شمس الدين محمد الرملى حيث قال : وهي عشرون ركعة بعشر تسليمات في كل ليلة من رمضان، لما روي أنهم كانوا يقومون على عهد عمر بن الخطاب في شهر رمضان بعشرين ركعة. وفي رواية لمالك في الموطأ بثلاث وعشرين. وجمع البيهقي بينهما بأنهم كانوا يوترون بثلاث، وقد جمع الناس على قيام شهر رمضان الرجال على أبي بن كعب، والنساء على سليمان بن أبي حثمة، وقد انقطع الناس عن فعلها جماعة في المسجد إلى ذلك، وسميت كل أربع منها ترويحة؛ لأنهم كانوا يتروحون عقبها: أي يستريحون

hal tersebut juga di kuatkan oleh penjelasan Imam Syamsuddin Muhammad Ramli, beliau berkata “shalat taraweh adalah 20 rakaat dengan 10 kali salam pada tiap malam dalam bulan Ramadhan, karena berdasarkan hadits yang di riwayatkan bahwa kaum muslimin mendirikan shalat pada masa Saidina Umar bin Khatab dengan 20 rakaat. Dalam riwayat Imam Malik dalam kitab al-Muwatha` dengan 23 rakaat, Imam Baihaqy menyatukan keduanya bahwa mereka melakukan witir dengan tiga rakaat. Saidina Umar bin Khatab menyatukan manusia dalam mendirikan bulan Ramadhan, kaum laki-laki di imami oleh Ubai bin Ka’ab sedangkan wanita dengan imam Sulaiman bin Abin Hatsnah. Dan padahal sunguh terputuslah manusia dalam melakukan shalat taraweh secara berjamaah hingga masa itu. Dan di namakan setiap empat rakaat dengan satu tarwihah karena mereka beristirahat setelahnya.

اما الحنابلة فقد صرحوا بأن المختار عند الامام أحمد عشرون ركعة فقال العلامة ابن قدامة المقدسى : والمختار عند أبي عبد الله رحمه الله فيها عشرون ركعة وبهذا قال الثوري و أبو حنيفة و الشافعي وقال مالك : ستة وثلاثون وزعم أنه الأمر القديم وتعلق بفعل أهل المدينة فإن صالحا مولى التوأمة قال : أدركت الناس يقومون بإحدى وأربعين ركعة يوترون منها بخمس

Adapun ulama Mazhab Hanbali, mereka menerangkan bahwa yang di pilih di sisi Imam Ahmad adalah dua puluh rakaat, Imam Ibnu Qudamah al-Maqdisy berkata "yang di pilih di sisi Abu Abdillah (Imam Ahmad) adalah dua puluh rakaat, ini juga pendapat Imam Sufyan Tsaury, Imam Abu Hanifah dan Imam Syafii. Imam Malik mengatakan 36 rakaat. Ada yang mendakwakan bahwa hal tersebut adalah pendapat beliau yang qadim (terdahulu) dan berdasarkan amalan ahli Madinah. Karena Salih maula at-Tau-amah berkata, saya dapati manusia mendirikan shalat 41 rakaat dan witir darinya sebanyak 5 rakaat".

وينقل كذلك العلامة البهوتى معتمد المذهب الحنبلى فيقول عن التراويح : سميت بذلك لأنهم كانوا يجلسون بين كل أربع يستريحون وقيل مشتقة من المراوحة وهي التكرار في الفعل وهي ( عشرون ركعة في رمضان ) لما روى مالك عن يزيد بن رومان قال كان الناس يقومون في زمن عمر في رمضان بثلاث وعشرين

Hal serupa juga di kutip oleh Imam al-Bahuty yang menjadi pegangan ulama Mazhab Hanbaly, beliau berkata tentang shalat taraweh, di namakan shalat taraweh dengan demikian karena mereka duduk melakukan istirahat di antara setiap empat rakaat. Ada yang mengatakan bahwa (kata tarawih) di musytaq dari kata murawahah yang artinya berulang-ulang dalam berbuat. shalat taraweh adalah 20 rakaat berdasarkan hadits yang di riwayatkan oleh Imam Malik dari Yazid bin Rauman beliau berkata, adalah manusia mendirikan shalat pada masa Saidina Umar dengan 23 rakaat.

حتى ابن تيمية الذى يعتمد عليه كثير من المتشددين يؤكد ما ذهب إليه الأئمة ويقر بأنه السنة عند كثير من العلماء فقال : شبه ذلك من بعض الوجوه تنازع العلماء في مقدار القيام في رمضان، فإنه قد ثبت أن أبي بن كعب كان يقوم بالناس عشرين ركعة في قيام رمضان، ويوتر بثلاث. فرأى كثير من العلماء أن ذلك هو السنة ؛ لأنه أقامه بين المهاجرين والأنصار، ولم ينكره منكر. واستحب آخرون: تسعة وثلاثين ركعة ؛ بني على أنه عمل أهل المدينة القديم. وقال طائفة: قد ثبت في الصحيح عن عائشة {أن النبي صلى الله عليه وسلم لم يكن يزيد في رمضان ولا غيره على ثلاث عشرة ركعة}. واضطرب قوم في هذا الأصل، لما ظنوه من معارضة الحديث الصحيح لما ثبت من سنة الخلفاء الراشدين، وعمل المسلمين. والصواب أن ذلك جميعه حسن

Bahkan, Ibnu Taimiyah sendiri yang merupakan pegangan mayoritas kaum radikal menguatkan pendapat para aimmah dan beliau mengakui bahwa hal tersebut adalah sunnah menurut kebanyakan ulama. Beliau berkata “serupa demikian dari beberapa segi oleh perdebat sebagian ulama tentang kadar (rakaat) mendirikan malam ramadhan, karena sungguh tetaplah bahwa Ubay bin Ka’ab berdiri dengan manusia dengan 20 rakaat dalam mendirikan malam Ramadhan dan melakukan witir 3 rakaat. Maka mayoritas ulama berpendapat bahwa hal yang demikianlah yang sunnah. Karena shalat tersebut didirikan di antara kaum muhajin dan Anshar dan tidak ada shahabat yang mengingkarinya. pendapat yang lain mengatakan sunat 39 rakaat berdasarkan amalan ahli Madinah yang qadim. Beliau berkata “sungguh telah tetaplah dalam hadits yang shahih dari Siti Aisyah bahwa Nabi tidak melebihkan shalat dalam bulan Ramadhan dan lainnya dari 23 rakaat”. berbeda-bedalah pendapat ulama tentang dalil ini, karena mereka menyangka adanya kontradiksi antara hadits shahih dengan hal yang tetap dengan sunnah khulaur rasyidin dan amalan kaum muslimin. Yang benar adalah semua adalah hasan.

ومما سبق نرى أن ما عليه الأئمة والعلماء والمذاهب الفقهية على مر العصور سلفا وخلفا شرقا وغربا أن صلاة التراويح عشرين ركعة وهى سنة مؤكدة وليست واجبة فمن تركها حرم أجرا عظيما ومن زاد عليها فلا حرج عليه ومن نقص عنها لا حرج عليه إلا أن ذلك يعد قيام ليل وليس سنة التراويح المذكورة . وااله تعالى أعلى وأعلم

Dari penjelasan terdahulu, bisa kita lihat bahwa pendapat yang akui oleh para aimmah dan ulama dan mazhab fiqh dari semenjak lalu sepanjang masa baik ulama salaf, khalaf, baik di timur dan barat bahwa shalat taraweh adalah 20 rakaat dan sunat muakkad bukan wajib. Maka barang siapa meninggalkannya maka ia terlarang baginya pahala yang besar, dan barang siapa menambahkannya tiada dosa atasnya dan barang siapa yang menguranginya juga tiada dosa baginya tetapi shalatnya tersebut di namakan qiyam lail dan bukan sunah taraweh yang telah di sebutkan. Wallahu A’lam bish shawab.

Maka dari uraian di atas dapat di pahami bahwa para ulama ijmak bahwa shalat taraweh adalah 20 rakaat, sedangkan 8 rakaat bukanlah shalat taraweh, pendapat bahwa shalat taraweh adalah 8 rakaat adalah pendapat yang muncul di akhir zaman dan tidak di kenal pada zaman para mujtahid yang empat.

Download artikel ini dalam format pdf

Share artikel ini :
Dapatkan update topik terbaru via email dengan mendaftarkan alamat email anda di form di bawah ini:

Setelah memasukkan email dan klik subscribe, cek email lalu ikuti link verifikasi.

40 komentar untuk Penjelasan Syeikh Ali Jum'ah Tentang Rakaat Shalat Taraweh

jzkmllah, artikel yang sangat bermanfaat.
jika boleh saya ingin memberi masukan atas beberapa pilihan transliterasi kata. مئين surat2 awal yang panjang ayatnya seratus lebih, أربع أسباع empat kali tujuh (أسباع) disini bentuk jamak dr tujuh (سبع),
juga untuk متشددين jika dirtikan dengan istilah lain selain golongan radikal mungkin lebih baik. terima kasih, mohon maaf juga jika kurang berkenan

Mohon maaf boleh bertanya? Dalam hadist tertulis : “Tidaklah Rasulullah SAW melebihkan shalat dalam bulan Ramadhan dan selainnya dari sebelas rakaat, beliau shalat empat rakaat, dst."
Sudah jelas ada kata ramadhan disitu, sedang sudah jelas pula tarawih termasuk sholat malam, terus gmana bisa berbeda?
Yang kedua baik dari hadist tersebut beserta pengertian tarawih dilakukan 4 rokaat 4 rokaat 3 witir (hadist) dan setiap 4 rokaat istirahat (pengertian) lantas dasar hadist yg mana yg mengatakan jd 2 2 2 2 dst? Knapa tiba2 muncul?
Dan yg terakhir kalau mendasar diawal g mungkin kalau hanya 8 rokaat jika harus istirahat 2x... Karena ada yg 2 2 2 2 jadi menjadi mungkin dong hitungan 8 kan sudah istirahat 3x???
Terimakasih jika ada yg berkenan menjawab karena saya bingung dengan penjelasan yg diberikan diatas....

Nasrullah akbar.. saya juga bingung dengan penyataan diatas. Selama ini, apa yang saya tahu dan diberitahu dan diajari, solat taraweh ada 8 rakaat (sunnah Rasulullah) dan 20 rakaat wujud pada zaman kegemilangan turkey yang mana setiap istirehat (4 rakaat, 2 salam, 1 du'a) dan d dalam istirehat ada zikirnya yang mengagungkan ALLAH, berselawat keatas Rasulullah, dan diselitkan sekali ungkapan seperti berterima kasi kepada khulafa ar-rasyidin.

Apa yang pasti, ini baru pendapat dari seorang ulama dan di dunia ini ada majlis syura yang mengumpulkan ulama di seluruh dunia dalam perdebatan yang mana dalam musyawwarah tersebut mengumpulkan pendapat daripada pakar, alim ulama dalam bidang masing. Kita berusaha mencari info, kita gk boleh was-was. Kita gk bisa mengeluarkan fatwa, pendapat tersendiri kerana terbatasnya ilmu pengetahuan kita mengeni perkara tersebut..

Wallahua'lam...

solat 8 rakaat solat malam nabi itu adalah solat tahajjud. bukan tentang tarawih.

“Tidaklah Rasulullah SAW melebihkan shalat dalam bulan RAMADHAN DAN SELAINNYA dari sebelas rakaat, beliau shalat empat rakaat, maka jangan kamu tanyakan kebagusan dan panjangnya, kemudian beliau shalat empat rakaat maka jangan kamu tanyakan kebagusan dan panjangnya, kemudian beliau shalat tiga rakaat. Siti Aisyah berkata “Ya Rasulullah, apakah engkau tidur sebelum melakukan shalat witir, beliau menjawab, Ya Aisyah, sesungguhnya mata saya tidur namun hati saya tidak tidur:

Terima kasih atas kehadiran bapak dan partisipasinya. Mohon maaf atas keterlambatan kami dalam menjawabnya, karena selama Ramadhan waktu kami untuk online lebih singkat.

Dalam hadits tersebut dengan jelas di sebutkan "dalam Ramadhan dan selainnya", jadi maksud shalat yang di bicarakan dalam hadits tersebut adalah shalat yang ada dalam Ramadhan dan selain Ramadhan, yaitu shalat witir. Karena inilah al-Hafidh Ibnu Hajar al-Asqalani membawa hadits riwayat Aisyah ini dalam kumpulan dalil shalat witir.
Seperti penjelasan Syeikh Ali Jum'ah bahwa yang 4 rakaat tersebut bukanlah shalat taraweh tetapi shalat witir. Sebagian ulama lain menjelaskan bahwa penyebutan 4 rakaat tidak bertolak belakang dengan salam setiap dua rakaat.

Hadits yang menyatakan dua rakaat adalah hadits shahih ;
صلاة الليل مثنى مثنى
[Shalat sunat malam adalah dua rakaat dua rakaat]

Hadits ini dengan tegas menyatakan dua rakaat. Maka sebagian ulama menyatakan bahwa bukanlah maksud 4 rakaat dalam hadits di atas dikerjakan dalam satu salam, tetapi dalam 2 salam. Pemahaman demikian adalah demi menghindari kontradiksi dengan hadits 2 rakaat di atas, karena hadits Rasulullah tidak akan kontradiksi, hanya kita saja yang tidak bisa memahaminya.
Perlu diketahui, pemahaman demikian juga diakui oleh ulama Saudi rujukan kaum salafi, Abdullah bin Baz, sebagaimana dalam jawabannya dalam fatwanya yang ada dalam websitenya di http://www.binbaz.org.sa/node/4524

kalau kita menempatkan hadits 11 rakaat tersebut kepada shalat taraweh, maka berarti kita telah menyatakan bahwa Rasulullah dalam bulan Ramadhan hanya shalat witir 3 rakaat, padahal shalat witir 3 rakaat itu hanyalah minimal sempurna. berarti kita mengatakan bahwa dalam bulan Ramadhan Rasulullah tidak pernah shalat witir dengan yang maksimal sempurna yaitu 11 rakaat padahal bulan Ramadhan adalah bulan yang diperintahkan untuk memperbanyak ibadah.
Bahkan Rasulullah sendiri pernah melarang jangan hanya berwitir 3 rakaat, dalam sebuah hadits riwayat Daraquthni dengan sanad yang terpecaya;
لا تواتروا بثلاث...
jangan kamu hanya berwitir dengan 3 rakaat...

Adapun istirahat dalam shalat taraweh dilakukan dalam setiap empat rakaat bukan seteleah setiap dua rakaat. Ini adalah hal yang telah diwariskan oleh ulama salaf. Oleh pendudukan Makkah dahulu di saat istirahat ini mereka melakukan thawaf.

Terima kasih atas kehadiran dan masukannya, Kami sangat mengharapkan koreksi dari setiap kesalahan kami. Insya Allah, masukan bapak akan kami pertimbangkan dulu

Terima kasih bapak telah berhadir ke tempat kami,
Menurut kami, info yang bapak dapat bahwa shalat taraweh 20 rakaat wujud pada zaman kegemilangan Turki, adalah info yang salah. Karena pelaksanaan shalat taraweh 20 rakaat telah dilakukan oleh Shahabat Saidina Umar bin Khatab. Dalam kitab-kitab Imam Mazhab yang 4 pun telah di bahas masalah shalat taraweh 20 rakaat, sedangkan masa tersebut belum ada Turki usmani.

Benar, bahwa di dunia ini banyak ulama dan majlis syura, namun ketahuilah bahwa dalam empat mazhab yang mu'tabar di dunia Islam shalat taraweh adalah 20 rakaat. Di Masjidil Haram sampai sekarang juga masih dilaksanakan 20 rakaat. Coba bapak cari info lagi..

mengapa kita memperdebatkan soal keyakinan sholat sunat taraweh ? yang 11 rakaat silahkan kerjakan jangan menyalahkan yang 23 rakaat, begitu juga yang 23 jangan menyalahkan dan sinis pada yang 11 rakaat, ayo umat Islam bersatu lawan zionis israel

Saya sepakat bahwa yang mengerjakan 8+3 atau 20+3 adalah sama benarnya dan punya kekuatan hukum (hadist) masing2, yang penting kita mengerjakannya dengan ikhlas karena Allah Swt. Jadi tidak usah saling menyalahkan dan merasa paling benar karena ini akan memecah umat Islam dan itu perbuatan yang sangat buruk dan dilaknat Allah Swt.

Rasulullah saw shalat terawih 20 rakaat bukan 8 rakaat tetapi, sahabat rasullah Jabir sayang datang terlambat waktu rasulullah telah selesai shalat 12 rakaat baru datang jabir dan jabir hanya melihat rasulullah shalat 8 rakaat dan sehabis 8 rakaat rasulullah langsung witir. dan jabir meriwayatkan seperti yg dilihat nya karena sahabat nabi tidak pernah berbohong tetapi, yg sebenarnya rasulullah shalat 20 rakaat bkn 8, jangan perdebatkan lagi masalah shalat terawih 20 atau 8 krn sudah terbukti bahwa rasulullah shalat 20 rakaat kalau anda tdk percaya dengan apa yg saya katakan anda bisa melihat penjelasan abu mudi di youtube yaitu di pengajian tastafi masjid raya baiturrahman banda aceh.

pengajian tastafi tgl 4 april 2014 di mesjid raya baiturrahman banda aceh di youtube, anda bisa tentang penjelasan shalat terawih yg di jelaskan oleh abu mudi, kalau anda tdk percaya tentang apa yg sudah di jelas kan abu mudi berarti anda tdk percaya kpd ulama , dan siapa yg tdk percaya kpd ulama akan sengsara di dunia dan di akhirat, wallah hu a'lam .

Ya allah semoga umat ni sadar bahwa sholat terawih adalah 20 rakaat amin

Umumnya yang mengerjakan shalat tarawih 20 rakaat dikerjakan dengan sangat tergesa-gesa bahkan membaca alfatihahnya tidak berhenti ayat demi ayat boleh dikata yang shalat tarawih 20 rakaat tidak pakai tumakninah. orang yang shalat tarawih 20 rakaat siapnya sama dengan orang yang shalat tarawih 11 rakaat

Tapi saya belum pernah lihat juga orang yang shalat 20 rakaat tanpa tumakninah...atau ada satu tempat yang bapak firdaus lihat, kan bukan berarti tempat lain demikian...atau apa makna tumakninah ?

Islam Ramah Membawa Rahmah

Itu mungkin cuman di tempat anda pak Firdaus Kamang , bapak selalu mengerjakan shalat terawih 11 rakaat ya , untuk lebih jelas lihat youtube penjelasan abu mudi
pengajian tastafi mesjid raya baiturrahman b.aceh tgl 4 april 2014.ikutilah dengan apa yg telah dikerja kan para ulama , kalau anda sudah melihat penjelasan abu mudi baru anda komen lagi bapak Firdaus.

Baru lihat tok satu tuh di youtube,,,itukan hanya satu baru

Maksud nya? Baru lihat tok satu tuh di youtube ,,,itukan hanya satu baru.

Boleh kah saya bertanya kembali?
1 bukanya tarawih sama dengan sholat malam?
2 bukanya nama "tarawih" muncul karena penyebutan dr orang2 yg ikut nabi sholat malam pada bulan ramadhan? Nabi tidak pernah menyebut itu tarawih...
2 knapa mereka istirahat, bukanya karena mereka menjadi makmum saat nabi sholat malam pada bulan ramadhan tersebut "maka jangan kamu tanyakan kebagusan dan panjangnya, kemudian beliau shalat empat rakaat maka jangan kamu tanyakan kebagusan dan panjangnya, kemudian beliau shalat tiga rakaat." (Hadist)
Padahal nabi tidak pernah mengajak mereka tapi mereka ikut sendiri.
3 bukanya ada kata "kemudian beliau shalat tiga rakaat" ini menandakan ada beda bukan kelanjutan dr yg td... Yg pasti adalah witir.
4 jika anda mengatakan "berarti kita telah menyatakan bahwa Rasulullah dalam bulan Ramadhan hanya shalat witir 3 rakaat, padahal shalat witir 3 rakaat itu hanyalah minimal sempurna. berarti kita mengatakan bahwa dalam bulan Ramadhan Rasulullah tidak pernah shalat witir dengan yang maksimal sempurna yaitu 11"
Maka anda secara tidak langsung menyatakan bahwa semua imam 4 mahzab termasuk para ulama' yg ada di penjelasan diatas tergolong orang2 yg meremehkan dan menghina nabi karena kesemuanya sepakat bahwa witir 3. Dengan jumlah 23????

Mohon maaf kurang 1 lagi.... Jika anda mengatakan beda antara sholat malam dengan tarawih maka akan terasa sangat aneh jika landasan hadist anda :
صلاة الليل مثنى مثنى
[Shalat sunat malam adalah dua rakaat dua rakaat]
untuk sholat malam???
Terimakasih banyak jika berkenan menjawab pertanyaan2 saya yg bingung ini.....

Alhamdulillah, terima kasih artikelnya, selama inipun ditempat saya shalat tarawih 20 rakaat, kayaknya selama pengalaman saya shalat tarawih yang udah puluhan tahun belum ada yang tergesa-gesa kayak yang di youtube itu :), biasa aja, tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat, mulai antara jam 8/8.15 selesainya sebelum jam 10 jadi sekitar 1 jam lebih, ada tapi jarang yang agak kecepatan, biasanya waktu imamnya tgk2 yang masih muda, menurut saya kalau tergesa-gesa malah bikin capek, belum sempat tarik nafas udah gerak lagi

Boleh, silahkan saja dilanjutkan, Insya Allah akan kami tanggapi semampu kami, walaupun kadang agak sedikit terlambat.

1. Shalat taraweh tidak sama dengan shalat malam, shalat malam lebih umum dari shalat taraweh, dan shalat taraweh merupakan salah satu shalat malam. Setiap shalat di malam hari maka dikatakan shalat malam.

2. Nabi memang tidak pernah menyebutkan nama taraweh, datangnya nama dikemudian hari tentu tidak menjadi satu masalah, karena musammanya (barangnya) telah ada pada masa Nabi yang kemudian diterangkan oleh amalan shahabat.

3. Dalam hadits Rasulullah memang tidak disbeutkan tentang istirahat tersebut, dan juga tidak menolaknya. Istirahat tersebut disebutkan oleh para ulama salaf. Shalat taraweh berjamaah digalakkan oleh Saidina Umar bin Khatab. Rasulullah salam satu haditsnya pernah menyuruh umatnya untuk mengikuti petunjuk Khulafaurrasyidin. Tentunya karena mereka lebih paham tentang al-quran dan sunnah Rasulullah, sehingga mengikuti petunjuk Saidna Umar berarti juga mengikuti pentunjuk Rasulullah.

4. Dalam tulisan diatas para ulama empat mazhab tidak membatasi shalat witir kepada 3 rakaat. 3 rakaat salah witir merupakan batasan minimal sempurna. Penjelasan shalat witir lebih lanjut bisa bapak baca dalam tulisan kami sebelumnya Shalat Witir

Seperti penjelasan kami di atas, hubungan antara shalat malam dengan shalat taraweh adalah umum khusus muthlaq. Setiap shalat taraweh juga shalat malam dan bukanlah setiap shalat malam itu adalah shalat taraweh.

Silahkan dibaca sebagai pelengkap pemahaman kita tentang perkara yg diperdebatkan ini. Krn klo alasan.y Ulama ini bilang a, ada Ulama lain yg bilang b.. maka petunjuk dari Rasul, in tanaza'tum bi syai' fa rudduhu ila-Allah wa Rasulihi..dicermati baik2, dan pahami fiqh ta'arudh hadisnya. barakallahu lii wa lakum..
http://www.4shared.com/office/0BPnBBHTce/Sejarah_dan_Proses_Penetapan_S.htmlc

Semua tulisan mengenai semua hukum agama semuanya adalah berdasarkan pemahaman ulama, Ketika terlihat ada nash yang bertentang, maka pihak yang katanya mengikuti petunjuk rasul sebenarnya juga mengikuti pemahaman ulama, yaitu ulama yang berusaha memahami nash yang ta'arudh tersebut, baik sesuai dengan ketentuan-ketentuan dalam memahami ilmu ushul fiqh atau tidak. Intinya kita semua memahami nash-nash syara' adalah dengan melalui penjelasan para ulama semua..

Terimkasih atas jawaban2 yg dibrikan... Kalau saya boleh menanggapi dr jawabanya anda :
Berati ada kebingungan di pengertian dan pemahaman anda... Anda tau klw tarawih termasuk sholat malam, anda tau bahwa di hadist nabi tidak pernah sholat malam lbh dr 11 ( bahkan penjelasan diatas mengakui kalau hadist tersebut adalah untuk sholat malam). Sedang anda tahu nabi sendiri tidak pernah membeda2kan antara antara sholat malam disetiap bulan (bahkan anda tahu, bukan nabi yg bilang sholat tarawih ). Bahkan dr hadist jelas baik di bulan ramadhan atau bulan2 selainya aturanya sama....
Terus kenapa anda masih membeda2kannya?
Ditambah lagi tak ada satupun hadist yg anda unkapkan mendasari sholat tarawih secara khusus, Semuanya hadist nabi yg menjadi dasar diatas adalah dasar secara umum sholat malam krn memang tidak satupun ada yg khusus tarawih, krn sudah jelas nabi tidak pernah membedakanya.

Inilah orang islam sekarang. Suka mengajarkan ikan berenang, namun ia sendiri sebenarnya tidak bisa berenang. Mereka datang dari berbagai latar belakang pendidikan yang tidak ada kaitannya dengan Agama, malah sibuk menyalahi para Ulama yang memang sudah expert dibidangnya. Ya,orang-orang ini kurang ilmu tapi juga tidak percaya dengan orang yang lebih berilmu.Sudah sepatutnya orang-orang seperti ini tidak digubris. Biarkan saja mereka berkoar-berkoar tentang apa saja. Orang yang lebih mengerti pun nggak perlu ikot Zakir Naik. .

Menyo keumeung teupat, yu jak beud. Bèk yak pakat meudakwa inoë bak komentar, han seuleuso teuh. Droën neuh tuengku-teungku yang na inoë pih jeut istiqamah ne meudakwah, neusambông teunuléh yang lagak-lagak lom. hana tueböh watèe ngön ureung-ureung bangai.

Lagèe Imam Syafi'ie kheun. "Tidak layak bagi seekor singa meladeni gong-gongan anjing"

Neumat habanyan teungku. Saleum

Kee dari pada taraweh 8 get ku eh keudroe..

Kee dari pada taraweh 8 get ku eh keudroe..

Shalat tarawih 8 rakaat produk Islam nusantara yg di kembangkan oleh intelektual kontemporer indonesia,,, sekalipun mereka kebanyakan alumni Al azhar, Mekah dan Madinah tapi masalah tarawih menentang ritual ibadah guru mereka.. shalat tarawih 8 rakat ni cuma laku di Indonesia di negara lain tidak..

Pertanyaan yg harus di jawab oleh muslim yg yakin shalat tarawih 8 rakaat...siapakah pencetus shalat 8 rakaat..? Dimanakah pertama kali dilakukan? Organisasi mana yg yakin shalat ni 8 rakaat dan kenapa kemudian baru muncul jika tarawih itu 8 rakaat apakah ulama hadis dan ulama tafsir dulu bodoh dan ngak ngerti jika shalat tarawih itu 8 rakaat bukannya 20 rakaat??? Jika

Pertanyaan yg harus di jawab oleh muslim yg yakin shalat tarawih 8 rakaat...siapakah pencetus shalat 8 rakaat..? Dimanakah pertama kali dilakukan? Organisasi mana yg yakin shalat ni 8 rakaat dan kenapa kemudian baru muncul jika tarawih itu 8 rakaat apakah ulama hadis dan ulama tafsir dulu bodoh dan ngak ngerti jika shalat tarawih itu 8 rakaat bukannya 20 rakaat??? Jika

Pertanyaan yg harus di jawab oleh muslim yg yakin shalat tarawih 8 rakaat...siapakah pencetus shalat 8 rakaat..? Dimanakah pertama kali dilakukan? Organisasi mana yg yakin shalat ni 8 rakaat dan kenapa kemudian baru muncul jika tarawih itu 8 rakaat apakah ulama hadis dan ulama tafsir dulu bodoh dan ngak ngerti jika shalat tarawih itu 8 rakaat bukannya 20 rakaat???

Shalat tarawih 8 rakaat produk Islam nusantara yg di kembangkan oleh intelektual kontemporer indonesia,,, sekalipun mereka kebanyakan alumni Al azhar, Mekah dan Madinah tapi masalah tarawih menentang ritual ibadah guru mereka.. shalat tarawih 8 rakat ni cuma laku di Indonesia di negara lain tidak..

Luar biasa pencerahaanya,,,,

Yg 8 mana,,? Kalau Tidak Percaya 20, Coba buat uraian se-detail uraian dari postingan di atas Yg menjelaskan 8 rakaat!

Hadist itu ada ushulfiqh-nya bro, gg bisa langsung pake hasil google translate.

manthaaaaaaaappppp........ wahai generasi muda yang masih saja sulit menerima kebenaran..... madzhab arba'ah tarowihnya 20 reka'at + 3 witir,Imam Malik secara pribadi menambah menjadi 39 reka'at demi membanding pahala seperti di Mekah,para sahabat sejak Khalifah Sayid Umar dikumpulkan dalam satu imam tarawihnya 23rekaat dngn witir. generasi sekarang ADA YANG LONCAT DALIL LANGSUNG LIHAT KITAB HADITSNYA AMBIL DALIL MENTAH TAROWIHNYA 11 REKAAT DENGAN WITIR..... BUKANKAH DALAM HADITS JELAS DISEBUTKAN " DIBULAN RAMADHAN DAN SELAINYA" ???? MANA ADA TARAWIH DIBULAN RAJAB???? HADITS ITU HANYA MENYINGGUNG SEBAGIAN AMALIAH QIYAMULLAIL BAGINDA NABI...... BUKANKAH IMAM BUKHORI DAN PARA PEMBESAR IMAM HADITS DIBAWAH NAUNGAN MAZHAB SYAFII??? BUKANKAH PENGARANG SAHIH MUSLIM DAN BUKHORI BERMADZHAB SYAFII??? BUKANKAH MEREKA YNG MEMBAWA HADITS KEPADA KITA JUGA TAROWIHNYA 23 REKAAT DENGAN WITIR????

manthaaaaaaaappppp........ wahai generasi muda yang masih saja sulit menerima kebenaran..... madzhab arba'ah tarowihnya 20 reka'at + 3 witir,Imam Malik secara pribadi menambah menjadi 39 reka'at demi membanding pahala seperti di Mekah,para sahabat sejak Khalifah Sayid Umar dikumpulkan dalam satu imam tarawihnya 23rekaat dngn witir. generasi sekarang ADA YANG LONCAT DALIL LANGSUNG LIHAT KITAB HADITSNYA AMBIL DALIL MENTAH TAROWIHNYA 11 REKAAT DENGAN WITIR..... BUKANKAH DALAM HADITS JELAS DISEBUTKAN " DIBULAN RAMADHAN DAN SELAINYA" ???? MANA ADA TARAWIH DIBULAN RAJAB???? HADITS ITU HANYA MENYINGGUNG SEBAGIAN AMALIAH QIYAMULLAIL BAGINDA NABI...... BUKANKAH IMAM BUKHORI DAN PARA PEMBESAR IMAM HADITS DIBAWAH NAUNGAN MAZHAB SYAFII??? BUKANKAH PENGARANG SAHIH MUSLIM DAN BUKHORI BERMADZHAB SYAFII??? BUKANKAH MEREKA YNG MEMBAWA HADITS KEPADA KITA JUGA TAROWIHNYA 23 REKAAT DENGAN WITIR????