Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

7 (tujuh) Manfaat Diam

Islam mengajarkan agar setiap orang untuk tidak banyak bicara dan seandainya berbicara, hanya berbicara tentang perihal yang benar dan baik-baik saja. Diam sepertinya satu hal yang sederhana, namun untuk merealisasikannya tidak mudah. Sikap tenang dan mengamati lalu berbicara menurut kadar yang cukup sering kali menjadi kunci sukses dari keadaan seseorang terhadap suatu keadaan yang terjadi dan berlangsung disekitarnya, dan tentunya berbicaira yang bermanfaat dan pada tempatnya adalah mutiara.

Berkata sebahagian para ulama, bahwasanya pada diam itu ada tujuh ribU kebaikan, dan tujuh ribu kebaikan itu terkumpul pada tujuh kalimat, pada tiap-tiap dari tujuh kalimat ini mengandung seribu kebaikan.


 أولها أن الصمت عبادة غير أولها أن الصمت راحة غير عناء

Pertama:
Merupakan Ibadah tanpa harus kerja keras atau berusaha.
 والثاني زينة من غير حلي
Kedua:
Merupakan hiasan diri tanpa perhiasan
 والثالث هيبة من غير سلطان
Ketiga:
Wibawa tanpa kekuasaan
 والرابع حصن من غير حافظ
Keempat:
Benteng tanpa dinding (selalu terkawal tanpa perlu pengawal atau penjaga )
 والخامس استغناء عن الاعتذار إلى الناس
Kelima:
Tidak perlu meminta maaf kepada siapapun yang disebabkan oleh perkataan
 والسادس إراحة الكرام الكاتبين
Keenam:
Malaikat pencatat amal menjadi rehat dan tidak lelah
 والسابع ستر لعيوبه
Ketujuh:
Penutup keburukan dan sisi-sisi kejahiliyahan dan kekurangan diri

Diam adalah ciri khas dari orang berilmu, dengan diam, kita mendapatkan kekuatan hebat untuk berfikir secara mendalam tentang apa yang terjadi di sekeliling, serta dapat konsentrasi dengan penuh tentang rasionalitas suatu jawaban.

Diam adalah kesempatan untuk menilai kehidupan, diam adalah kesempatan untuk istirahat, diam adalah kesempatan untuk istirahat, diam adalah kekuatan yang besar, dengan diam kita telah menguasai orang-orang yang ada di hadapan kita melalui pandangan. Diam bisa menjadi solusi paling jitu dalam menghadapi berbagai problema rumah tangga ringan yang bertumpuk-tumpuk. Di saat-saat genting, diam dapat melahirkan sikap dihormati, sebaliknya, perlawanan dan perdebatan dapat melahirkan sikap semakin menjauh dan dendam. Dengan diam, kita telah menghancurkan berbagai senjata musuh. Diam telah menjadi guru yang baik agar kita belajar menjadi pendengar yang baik, di mana banyak orang telah kehilangan sifat ini. Keselamatan manusia terletak pada bagaimana dia menjaga lidahnya. Demikianlah 7 manfaat dari diam yang kami kutib dari kitab “Muraqi Ubudiyyah” karangan Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jaawi. Wallahua’lam.

Share artikel ini :
Dapatkan update topik terbaru via email dengan mendaftarkan alamat email anda di form di bawah ini:

Setelah memasukkan email dan klik subscribe, cek email lalu ikuti link verifikasi.

2 komentar untuk 7 (tujuh) Manfaat Diam

Assalamu'alaikum, afwan ya akhi. bolehkah materi di atas di kemas dlm bentuk file sehingga bisa di download, sebelum dan sesudahnya terimakasih.

Assalamu'alaikum warahmatullahiwabarakatuh.
bolehkah artikel diatas saya copi untuk dijadikan bahan uintuk blog saya.