Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Bid’ah Hasanah Ulama Salaf dan Khalaf

ahlul bid'ah hasanah1. Bid’ah Hasanah imam Abu Hanifah Shalat 300 rakaat tiap malam.
Al-‘Aththar dalam kitab at-Tadzkirah mengatakan :

كان ابو حنبفة يصلي في كل ليلة ثلاثمائة ركعة فمر يوما على جمع من الصبيان فقال بعضهم لبعض : هذا يصلي في كل ليلة الف ركعة ولا ينام بالليل. فقال ابو حنيفة : نويت ان اصلي في كل ليلة الف ركعة وان لا انام بالليل

“ Abu Hanifah diriwayatkan melakukan shalat 300 rakaat setiap malam. Suatu hari ia berjalan melewati sekelompok anak kecil, maka seorang dari mereka berkata kepada temannya : “ Inilah orang yang melakukan shalat tiap malam 1000 rakaat dan tidak pernah tidur tiap malam”. Imam Abu Hanifah berkata: “ aku berniat shalat 1000 rakaat pada setiap malam, dan tidak berencana tidur”.
(Iqamah al-Hujjah, al-Kanawi : 80)

2. Bid’ah Hasanah Imam Malik, Shalat 800 rakaat setiap hari.

قَالَ أَبُوْ مُصْعَبٍ وَأَحْمَدُ بْنُ إِسْمَاعِيْلَ مَكَثَ مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ سِتِّيْنَ سَنَةً يَصُوْمُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا وَكَانَ يُصَلِّي فِي كُلِّ يَوْمٍ ثَمَانَمِائَةٍ رَكْعَةً

“Abu Mush’ab dan Ahmad bin Ismail berkata: Malik bin Anas berpuasa sehari dan berbuka sehari selama 60 tahun dan ia salat setiap hari 800 rakaat ” (Thabaqat al-Hanabilah, Ibnu Abi Ya’la, 1/61///0)

3. Bid’ah Hasanah Imam asy-Syafi’i, Melafadhkan Niat.

أخبرنا ابن خزيمة ، ثنا الربيع قال : « كان الشافعي إذا أراد أن يدخل في الصلاة قال : بسم الله ، موجها لبيت الله مؤديا لفرض الله عز وجل الله أكبر »

“Mengabarkan kepadaku Ibnu Khuzaimah, mengabarkan kepadaku Ar-Rabi’, ia berkata :” Imam Syafi’i ketika akan masuk dalam Shalat beliau mengucapkan : “Bismillah Aku menghadap ke Baitullah, menunaikkan kewajiban kepada Allah. Allahu Akbar.” (Al-Mu’jam, Ibnu Al-Muqri : 317)

4. Bid’ah Hasanah Mus’ab bin Tsabit bin Abdillah bin Zubair, Shalat 1000 rakaat setiap hari.

مُصْعَبُ بْنُ ثَابِتِ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ الزُّبَيْرِ وَكَانَ مُصْعَب يُصَلِّي فِي الْيَوْمِ وَالَّلْيَلَةِ أَلْفَ رَكْعَةٍ وَيَصُوْمُ الدَّهْرَ

“Mush’ab bin Tsabit bin Abdillah bin Zubair, ia salat dalam sehari semalam 1000 rakaat ” (Shifat ash-Shafwah, Ibnu Jauzi, 2/197 dan al-Ishabah, al-Hafidz Ibnu Hajar, 2/326)

5. Ali Zainal Abdin, Sholat 1000 Rakaat Setiap hari.

ذُوْ الثَّفَنَاتِ عَلِيُّ بْنُ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِي بْنِ أَبِي طَالِبٍ زَيْنُ الْعَابِدِيْنَ سُمِّيَ بِذَلِكَ لأَنَّهُ كَانَ يُصَلِّى كُلَّ يَوْمٍ أَلْفَ رَكْعَةٍ فَصَارَ فِي رُكْبَتَيْهِ مِثْلُ ثَفَنَاتِ الْبَعِيْرِ

“Ali bin Husain bin Ali bin Abi Thalib (hiasan ahli ibadah), disebut demikian karena ia salat dalam sehari semalam sebanyak 1000 rakaat, sehingga di lututnya terdapat benjolan seperti unta” (Tahdzib al-Asma’, al-Hafidz al-Mizzi, 35/41)

6. Abu Qilabah, Shalat 400 rakaat setiap hari.

وَقَالَ أَحْمَدُ بْنُ كَامِلٍ الْقَاضِي: حُكِيَ أَنَّ أَبَا قِلاَبَةَ كَانَ يُصَلِّي فِي الْيَوْمِ وَاللَّيْلَةِ أَرْبَعَمِائَةٍ رَكْعَةً

“Qadli Ahmad bin Kamil berkata: Diceritakan bahwa Abu Qilabah shalat dalam sehari semalam sebanyak 400 rakaat ” (Tadzkirah al-Huffadz, al-Hafidz adz-Dzahabi, 2/120)

7. Sebagian ulama salaf mengganti shalat Tahiyyatul Masjid dengan ucapan :

سبحان الله والحمد لله ولااله الا الله والله اكبر

Dibaca sebanyak empat kali di saat mereka tidak sempat melakukan shalat Tahiyyatul masjid. Sebagaimana telah disebutkan oleh imam Nawawi dalam kitab al-Adzkarnya mukasurat: 32.

8. Bid’ah Hasanah Ibnu Mas’ud, Majlis setiap hari kamis.
Muhammad bin Abdul Wahhab an-Najdi (Imam besar wahabi Takfiri) mengatakan :

والمقصود بيان ما نحن عليه من الدين وأنه عبادة الله وحده لا شريك له فيها بخلع جميع الشرك، ومتابعة الرسول فيها نخلع جميع البدع إلا بدعة لها أصل في الشرع كجمع المصحف في كتاب واحد وجمع عمر رضي الله عنه الصحابة على التراويح جماعة وجمع ابن مسعود أصحابه عل القصص كل خميس ونحو ذلك فهذا حسن والله أعلم

“ Maksudnya adalah menjelaskan apa yang kami lakukan dari agama dan yang merupakan ibadah kepada Allah semata yang tidak ada sekutu bagi-Nya, di dalamnya melepas semua bentuk kesyirikan dan mengikuti Rasul, kami melepas semua bentuk bid’ah kecuali bid’ah yang memiliki asal dalam syariat seperti mengumpulkan mushaf dalam satu kitab dan pengumpulan Umar ra kepada para sahabat atas shalat tarawih dengan berjamaah, dan pengumpulan Ibnu Mas’ud kepada para sahabatnya atas majlis kisah-kisah setiap hari kamis dan semisalnya, semua ini adalah baik wallahua’lam“ (Ar-Rasail asy-Syahsyiyyah, Muhammad bin Abdul Wahhab jilid 5 risalah yang keenam belas halaman : 103)

9. Bid’ah Hasanah imam Mujahid, Doa masuk rumah yang kosong.
Al-Hafidz Ibnu Katsir mengatakan :

روى الثوري عن عبد الكريم الجزري عن مجاهد : اذا دخلت بيتا ليس فيه احد فقل : بسم الله والحمد لله السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين

“ Sufyan ast-Tsauri meriwayatkan dari Abdul Karim al-Jazri dari Mujahid, “ Jika kamu hendak masuk rumah yang kosong, maka ucapkanlah “ Bsimillah wal hamdu lillah, as-salaamu ‘alaina wa ‘ala ‘ibadillahish shaalihin “. (Tafsir Ibnu Katsir : 4/406)

10. Bid’ah Hasanah Ma’ruf al-Khurkhi, Melazimkan (Mewajibkan) dirinya shalat 100 raka’at setiap hari sabtu, disetiap satu rakaat ia membaca surat al-Ikhlas 10 kali. (Thabaqat al-Hanabilah : 2/488)

11. Bid’ah Hasanah Khalid bin Mi’dan. Al-Hafidz Ibn Rajab al-Hanbali mengatakan, “ Sesunggguhnya Khalid bin Mi’dan membaca tasbih setiap harinya sebanyak 40.000 kali selain membaca al-Quran “. Lihat kitab Jami’ al-Ulum : 1/446

12. Bid’ah Hasanah Bisyr bin Mufadhdhal. Beliau melakukan shalat setiap harinya sebanyak 400 rakaat. Lihat kitab Tadzkirah al-Huffadz, adz-Dzahabi : 1/309

13. Bid’ah Hasanah Ya’qub bin Yusuf al-Muthawwa’i. Wirid beliau setiap harinya membaca surat Qulhuwallahu Ahad (al-Ikhlash) sebanyak 31.000 kali atau terkadang 41.000 kali. Lihat sanad sahihnya dalam kitab al-Bidayah wa a n-Nihayah, Ibn Katsir : 11/84.

14. Bid’ah Hasanah Ubaid bin Umair. Beliau jika berada di pagi hari atau sore hari selalu mengucapkan doa berikut ini:

اللهم اني اسألك عند حضرة صلاتك وقيام دعاتك ان تغفر لي وترحمني

“ Ya Allah sesungguhnya aku memohon ketika menghadap/melakukan shalatmu dan menegakkan seruanmu untuk Engkau mengampuni dan merahmatiku “. Lihat kitab Mushannaf Ibnu Abi Syaibah : 7/37

15. Bid’ah Hasanah Urwah bin Zubair. Beliau ketika hendak makan selalu mengucapkan :

سبحانك ما احسن ما تبتلينا سبحانك ما احسن ما تعطينا ربنا ورب آبائنا الاولين

“ Maha suci Engkau, alangkah baiknya apa yang telah Engkau uji pada kami, dan alangkah baiknya apa yang telah Engkau berikan pada kami wahai Tuhan kami, Tuhan para nenek moyang kami yang terdahulu “. Kemudian beliau mengucapkan bismillah dan meletakkan tangannya. Lihat kitab Muhsannaf Ibnu Abi Syaibah: 6/73

16. Bid’ah Hasanah Ma’ruf al-Kurkhi. Dalam kitab Thabaqat al-Hanabilah disebutkan bahwasanya beliau melazimkan shalat setiap hari sabtu 100 rakaat, dan di setiap rakaatnya membaca surat al-Ikhlash 10 kali. Lihat kitab Thabaqat al-Hanabilah : 2/488

Dan sungguh sangat banyak lagi bid’ah hasanah yang dilakukan para ulama kita sejak masa salaf hingga saat ini.
Wallahua’lam.

Share artikel ini :
Dapatkan update topik terbaru via email dengan mendaftarkan alamat email anda di form di bawah ini:

Setelah memasukkan email dan klik subscribe, cek email lalu ikuti link verifikasi.

4 komentar untuk Bid’ah Hasanah Ulama Salaf dan Khalaf

jadi menurut yang saya pahami postingan di atas Bid'ah Hasanah secara Hadist memang tidak ada.yang ada Hadist cuma Bid'ah Dzalalah.apa benar begitu????
wassalam

Ada dua penafsiran tentang makna bid'ah,

1. Pertama para ulama yang menafsirkan makna bid'ah dengan definisi :


ما أحدث مما لا أصل له في الشريعة يدل عليه وأما ما كان له أصل من الشرع يدل عليه فليس ببدعة شرعا وإن كان بدعة لغة
“bid'ah adalah suatu pembaruan yang tidak mempunyai dalil sama sekali dalam Syari’at yang membenarkannya. Sedangkan pembaruan yang mempunyai dalil Syari’at yang membenarkannya maka bukan termasuk bid'ah menurut Syara’ walaupun dapat disebut bid'ah secara bahasa”.

Berdasarkan defenisi ini maka semua bid'ah syar`i adalah sesat, karena maksud dengan bid'ah adalah semua yang tidak memiliki landasannya dalam agama. Maka bid'ah syar`i tidak di bagi lagi tetapi di hukumkan semua bid'ah adalah sesat karena bid'ah adalah lawan dari sunnah.

Adapun kalam para ulama yang jelas-jelas membagi bid'ah maka di maksudkan kepada bid'ah lughawi bukan bid'ah syar`i. Amalam-amalan yang di katakan oleh para ulama sebagai amalan bid'ah hasanah seperti perayaan maulid Nabi sebenarnya bukanlah bid'ah secara istilah syara` karena amalan tersebut memiliki landasannya dalam agama, tetapi ia hanya di katakan sebagai bid'ah pada lughah. Diantara para ulama yang dengan tegas menyatakan demikian antara lain al-Hafidh Ibnu Hajar al-Asqalani dan Imam Ibnu Hajar al-Haitami.

2. Kedua :para ulama yang mendefeniskan bid'ah ;

فعل ما لم يعهد في عصر رسول الله صلى الله عليه وسلم
“bid'ah adalah setiap perkara yang tidak dikenal pada zaman Rasululullah saw”.

Beranjak dari sudut pandang yang kedua ini, maka lafadz "bid'ah" dalam istilah syar`i dapat dipahami sebagai hal-hal apa saja yang belum ada ataupun tidak dikenal pada masa Rasulullah saw baik hal tersebut bisa saja dikategorikan sebagai hal baik, seperti mengumpulkan seluruh Alqur-an dalam satu mushaf, membukukan Hadits-Hadits Nabi Muhammad saw, mendirikan madrasah dan seterusnya ataupun dapat pula dikategorikan sebagai hal yang jelek, misalnya berkeyakinan sebagaimana keyakinannya sekte Al-Jabbariyah, Al-Qadariyah, Al-Murji’ah, mencampuradukkan pelajaran keagamaan dengan falsafah kafir, meninjau masuknya bulan puasa bukan dengan sistem rukyah, melaksanakan shalat Jum’at di rumah seorang diridan lain sebagainya. Bahkan perkara baru tersebut mencakup juga urusan keduniawian, seperti mengendarai sepeda motor, mobil, menggunakan internetan dan seterusnya.


Bisa di baca tulisan kami tentang bid'ah dalam postingan kami di Penjelasan Tentang Bid'ah

Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berkata :

«فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِى فَسَيَرَى اخْتِلاَفًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِى وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الْمَهْدِيِّينَ الرَّاشِدِينَ تَمَسَّكُوا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الأُمُورِ فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ»

"Sesungguhnya barangsiapa yang hidup setelahku maka dia akan melihat banyak perselisihan, maka wajib bagi kalian untuk mengikuti sunnahku dan sunnah para khulafaaur rosyidin yang mendapat petunjuk setelahku, berpegang teguhlah dengan sunnah-sunnah tersebut, dan gigitlah ia dengan geraham kalian. Dan hati-hatilah kalian terhadap perkara-perkara baru, karena semua perkara baru adalah bid'ah dan semua bid'ah adalah kesesatan" (HR Abu Dawud no 4069)

Salah satu perkara baru yang perlu dijauhi adalah memahami nash seraca sepotong-potong dan secara dhahir tanpa memahami qaedah2 ilmu seperlunya sebagaimana yang dilakukan oleh ulama salaf...para ulama menyatakan bahwa salah satu faktor timbulnya kesesatan adalah pemahaman secara dhahir kepada nash nash dalil syara'..