Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Hukum mendengar Dan menjawab Azan

Hukum mendengar Dan menjawab AzanDiskripsi masalah.
Azan dan Iqamah merupakan sebuah panggilan atau pemberitahuan bagi umat islam untuk melakukan salat fardhu. hukum Azan dan Iqamah adalah sunnat kifayah yang mana akan hasil kesunnahannya jika dilakukan oleh sebagian orang.

Pertanyaan.
Jika hukum Azan dan Iqamah adalah sunnat Kifayah, bagaimankah hukum mendengar dan menjawabnya?

Jawaban.
Hukum mendengar Dan menjawab azan dan iqmah adalah sunnat walaupun bagi orang berhadas, berjunub atau wanita yang datang bulan. sebagaimana Rasulullah saw bersabda : “ Apabila kamu mendengar suara azan, disunahkan untuk menjawab azan tersebut sebagaimana yang diucapkan oleh muazzin’’


(و) سن (لسامعهما) سماعا يميز الحروف، وإلا لم يعتد بسماعه - كما قال شيخنا
آخرا (أن يقول ولو غير متوضئ) أو جنبا أو حائضا - خلافا للسبكي فيهما - أو مستنجيا فيما يظهر، (مثل قولهما إن لم يلحنا لحنا يغير المعنى)

Iaanatuttalibin hal 239, juz 1, cet. haramain.

(وَ) سُنَّ. (لِسَامِعِهِمَا) أَيْ: لِسَامِعِ الْمُؤَذِّنِ وَالْمُقِيمِ قَالُوا، وَلَوْ مُحْدِثًا حَدَثًا أَكْبَرَ. (مِثْلُ قَوْلِهِمَا)
لِخَبَرِ مُسْلِمٍ «إذَا سَمِعْتُمْ الْمُؤَذِّنَ فَقُولُوا مِثْلَ مَا يَقُولُ ثُمَّ صَلُّوا عَلَيَّ» وَيُقَاسُ بِالْمُؤَذِّنِ الْمُقِيمُ وَهُوَ مِنْ زِيَادَتِي

Hasyiah Jamal ‘ala syarhil minhaj hal 309, jilid 1 Maktabah Syamilah.

Share artikel ini :
Dapatkan update topik terbaru via email dengan mendaftarkan alamat email anda di form di bawah ini:

Setelah memasukkan email dan klik subscribe, cek email lalu ikuti link verifikasi.

belum ada komentar untuk Hukum mendengar Dan menjawab Azan