Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Kejadian Penting di Hari Asyura

In Sya Allah besok (30/09/2017) adalah 10 Muharram atau lebih dikenal dengan hari Asyura. Hari Asyura merupkan hari bersejarah tidak hanya bagi umat Islam, namun juga bagi umat Yahudi. Banyak peristiwa penting dalam sejarah terjadi pada hari Asyura. 
Beberapa kejadian penting di hari Asyura, Rasulullah sebutkan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra:

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم إن الله عز وجل افترض على بين إسرائيل صوم يوم في السنة وهو يوم عاشوراء وهو اليوم العاشر من المحرم فصوموه ووسعوا على عيالكم فيه فإنه من وسع فيه على عياله وأهله من ماله وسع الله عليه سائر سنته فصوموه فإنه اليوم الذي تاب الله فيه على آدم فأصبح صفيا ورفع فيه إدريس مكانا عليا وأخرج نوحا من السفينة ونجى إبراهيم من النار وأنزل الله فيه التوراة على موسى وأخرج فيه يوسف من السجن ورد فيه على يعقوب بصره وفيه كشف الضر عن أيوب وفيه أخرج يونس من بطن الحوت وفيه فلق البحر لبني إسرائيل وفيه غفر لداود ذنبه وفيه أعطى الله الملك لسليمان وفي هذا اليوم غفر لمحمد صلى الله عليه وسلم ما تقدم من ذنبه وما تأخر وهو أول يوم خلق الله فيه الدنيا
وأول يوم نزل فيه المطر من السماء يوم عاشوراء وأول رحمة نزلت إلى الأرض يوم عاشوراء فمن صام يوم عاشوراء فكأنما صام الدهر كله وهو صوم الأنبياء ومن أحيا ليلة عاشوراء بالعبادة فكأنما عبد الله تعالى مثل عبادة أهل السموات السبع ومن صلى فيه أربع ركعات يقرأ في كل ركعة الحمد لله مرة وقل هو الله أحد إحدى وخمسين مرة غفر الله له ذنوب خمسين عاما ومن سقى في يوم عاشوراء شربة ماء سقاه الله يوم العطش الأكبر كأسا لم يظمأ بعدها أبدا وكأنما لم يعص الله طرفة عين ومن تصدق فيه بصدقة فكأنما لم يرد سائلا قط ومن اغتسل وتطهر يوم عاشوراء لم يمرض في سنته إلا مرض الموت ومن مسح فيه على رأس يتيم أو أحسن إليه فكأنما أحسن إلى أيتام ولد آدم كلهم ومن عاد مريضا في يوم عاشوراء فكأنما عاد مرضى أولاد آدم كلهم وهو اليوم الذي خلق الله فيه العرش واللوح والقلم وهو اليوم الذي خلق الله فيه جبريل ورفع فيه عيسى وهو اليوم الذي تقوم فيه الساعة

Diriwayatkan dari Abi Hurairah ra, Rasulullah bersabda; sesungguhnya Allah mewajibkan atas bangsa israil puasa satu hari dalam setahun yaitu pada hari Asyura. Hari Asyura adalah hari sepuluh bulan Muharram, maka berpuasalah kamu pada hari tersebut dan perbanyaklah nafaqah terhadap keluargamu pada hari tersebut. Karena siapa saja yang memperbanyak memberi nafaqah terhadap keluarganya pada hari tersebut maka Allah akan meluaskan (rizkinya)pada ketinggalan tahun tersebut. Maka berpuasalah karena hari tersebut adalah hari Allah menerima taubat Nabi Adam sehingga Nabi Adam menjadi bersih, dan Allah mengangkat Nabi Idris as ke tempat yang tinggi, Allah mengeluarkan Nabi Nuh as dari kapal, Allah melepaskan Nabi Ibrahim dari api, Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa as, Allah mengeluarkan Nabi Yusuf dari penjara, Allah mengembalikan pandangan Nabi Ya`qub, Allah menyembuhkan sakit Nabi Ayyub, Allah mengeluarkan Nabi Yunus as dari perut ikan, Allah membelah laut bagi Nabi Musa as dan Bani Israil, Allah mengampuni dosa Nabi Daud, Allah memberi kerajaan bagi Sulaiman, Allah ampunkan bagi Nabi Muhammad segala yang terdahulu dan yang kemudian, Hari Asyura adalah hari permulaan jadi dunia, Hari Asyura adalah hari permulaan turunnya hujan, Hari Asyura adalah hari permulaan turunya rahmat ke bumi. Maka barang siapa berpuasa pada hari Asyura seolah-olah ia berpuasa setahun, sedangkan puasa setahun itu adalah puasanya para Nabi. Barang siapa menghidupkan malam Asyura dengan beribadat maka seolah-olah ia telah beribadat kepada Allah seperti ibadat penghuni tujuh langit, barang siapa yang shalat pada malamnya empat rakaat, ia membaca pada tiap-tiap rakaat Alhamdulillah(surat al-Fatihah) satu kali, qul huwallahu ahad (surat al-Ikhlash) 51 satu kali maka akan Allah ampunkan dosa lima puluh tahun. Barang siapa memberi minum pada hari Asyura maka Allah akan memberi ia minum pada hari kehausan yang besar(kiamat) dengan minuman yang tidak akan membuat ia haus setelahnya. Dan seolah-olah ia tidak pernah berbuat maksiat kepada Allah sekejap matapun, barang siapa bersadaqah pada hari Asyura maka seolah-olah ia tidak pernah menolak oarng-orang yang meminta-minta. Barang siapa mandi dan bersuci pada hari Asyura maka ia tidak akan sakit pada tahun tersebut kecuali sakit mati, barang siapa menyapu kepala anak yatim atau berbuat baik kepada mereka maka seolah-olah ia telah berbuat baik kepada seluruh anak yatim anak Adam. Barang siapa yang menjenguk orang sakit pada hari tersebut maka seolah-olah ia telah menjenguk seluruh anak Adam yang sakit. Hari Asyura adalah hari Allah ciptakan Arasy, Lauh dan Qalam dan malaikat Jibril dan Allah angkatkan Nabi Isa ketempat yang tinggi dan hari Asyura adalah hari terjadinya kiamat.

Dari hadits tersebut dapat dipahami bahwa pada hari Asyura ada beberapa kejadian penting bagi umat islam yaitu:

  1. Allah mengampuni dosa Nabi Adam.
  2. Allah mengangkat Nabi Idris as ke tempat yang tinggi.
  3. Allah mengeluarkan Nabi Nuh as dari kapal.
  4. Allah melepaskan Nabi Ibrahim dari api.
  5. Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa as
  6. Allah mengeluarkan Nabi Yusuf dari penjara.
  7. Allah mengembalikan pandangan Nabi Ya`qub.
  8. Allah menyembuhkan sakit Nabi Ayyub
  9. Allah mengeluarkan Nabi Yunus as dari perut ikan.
  10. Allah membelah laut bagi Nabi Musa as dan Bani Israil.
  11. Allah mengampuni dosa Nabi Daud.
  12. Allah memberi kerajaan bagi Sulaiman
  13. Hari Asyura adalah hari Allah angkat Nabi Isa as
  14. Allah ampunkan bagi Nabi Muhammad segala yang terdahulu dan yang kemudian.
  15. Hari Asyura adalah hari permulaan jadi dunia
  16. Hari Asyura adalah hari permulaan turunnya hujan
  17. Hari Asyura adalah hari permulaan turunya rahmat ke bumi.
  18. Hari Asyura adalah hari diciptakannya Arasy, Lauh dan Qalam dan malaikat Jibril 
  19. Hari Asyura adalah hari terjadinya kiamat.
Jangan lupa besok berpuasa Asyura dan mengamalkan doa-doa yang di baca di hari Asyura. Untuk doa tersebut silahkan di baca di tulisan kami  Amaliyah di Hari Asyura..   

Asal Mula Bubur Asyura.

Sudah menjadi tradisi umat Islam di banyak negri di dunia ini pada hari asyura masyarakat membuat masakan jenis bubur menurut tradisi masing-masing. Bubur tersebut dibagikan kepada fakir miskin dan masyarakat yang lain. Tradisi bubur Asyura bukan hanya ada di Nusantara saja, namun ternyata juga ada di luar negri. Lalu kira-kira bagaimana asal mula tradisi bubur Asyura tersebut? Kenapa sampai sepakat membuat bubur di hari Asyura?
Diriwyatkan bahwa setelah Nabi Nuh as dan para pengikit beliau turun dari kapal, mereka mengadu kepada Nabi Nuh bahwa mereka dalam keadaan lapar sedangkan bekal mereka sudah habis. Maka Nabi Nuh as memerintahkan mereka untuk membawa sisa perbekalan yang mereka miliki. Maka ada dari mereka yang hanya memiliki satu genggam gandum, ada yang hanya memiliki sisa satu genggam kacang adas, ada yang hanya memiliki satu genggam kacang dan ada yang membawa satu genggam kacang homs sehingga ada tujuh jenis biji-bijian yang terkumpulkan. Kemudian Nabi Nuh as memasak semuanya dalam satu masakan sehingga jadilah makanan sejenis bubur. Mereka makan bubur tersebut dan mencukupi untuk mengenyangkan semua pengikut beliau dengan barakah Nabi Nuh as. Allah berfirman dalam al-quran;

قِيلَ يَا نُوحُ اهْبِطْ بِسَلَامٍ مِنَّا وَبَرَكَاتٍ عَلَيْكَ وَعَلَى أُمَمٍ مِمَّنْ ْ

dikatakan; hai Nuh, turunlah dengan kesejahteraan dari kami dan keberkatan atas kamu dan umat yang bersamamu (Q.S. Hud 48)

Kebetulan pada hari tersebut adalah hari Asyura (10 Muharram). Selanjutnya memasak bubur tersebut terus menjadi tradisi di berbagai daerah di dunia menurut daerah masing-masing. (1)

Jangan lupa baca; Kelebihan dan Amaliyah di Hari Asyura.

Mungkin ada yang bertanya; memasak bubur tersebut adakah dalilnya dari Rasulullah ?
Perlu diingat, memasak bubur di hari Asyura itu bukanlah ibadah, jadi tidak perlu ada dalil shahih. Minimal kesunnahan memperbanyak nafakah bagi keluarga pada hari Asyura ada dalil yang shahih sebagaimana kata Imam al-Ajhuri .(2)
Jangan lupa besok (29/09/2017) melakukan puasa Asyura;

سئل عن صوم يوم عاشوراء ؟ فقال يكفر السنة الماضية
Nabi pernah di tanyakan tentang puasa Asyura, beliau menjawab “puasa Asyura menghapuskan dosa setahun yang telah lalu”. (H. R. Imam Muslim)

-----------------------------------------------------------------------------------------------

  1. Saiyid Bakri Syatha Taqriqat ‘ala Hasyiah Ianah Thalibin jlid 2 hal 267 Toha Putra, Syeikh Ismail Haqqi, Tafsir Ruhul Bayan jild 4 hal 87 Dar Ihya Turats Arabi 
  2. Hasyiah Ianah Thalibin Jld 2 hal 267 Toha Putra

Download Kitab-kitab Syarah Matan Ghayah wa Taqrib

Salah satu kitab bagi pelajar mubtadi dalam mazhab Syafii yang cukup populer adalah kitab Matan Ghayah wa Taqrib yang di karang oleh al-Allamah Qadhi Abu Syuja’. Biografi beliau pernah kami posting dalam tulisan kami Biografi Qadh Abu Syuja'. Kitab ini dipelajari oleh para pelajar pemula dalam mazhab Syafii di seluruh dunia. Selain itu, kitab ini banyak di syarah oleh para ulama, di antara syarah-syarahnya juga banyak yang kemudian di beri hasyiah oleh ulama selanjutnya. Selain ini, Matan Ghayah wa Taqrib ini juga di gubah menjadi nadham oleh beberapa ulama yang kemudian di syarah juga oleh ulama lainnya. Kami berusaha mencari file pdf kitab-kitab syarah dan hasyiah atas matan Ghayah wa Taqrib ini. Ada yang masih berupa manuskrip dan ada juga yang sudah diterbitkan oleh beberapa penerbit namun belum kami temukan file pdfnya. Dari hasil pencarian kami, beberapa kitab Syarah Matan Ghayah wa Taqrib dan nadhamnya yang file pdf nya bisa di donwload di bawah ini;

  1. Kitab Fathul Qarib al-Mujib fi Syarh alfadh at-Taqrib atau nama lainnya Qaul al-Mukhtashar fi Syarh Ghayah al-Ikhtishar karangan Abi Abdillah Syamsuddin Muhammad bin Qasim bin Muhammad al-Ghazzi (859-918 H /1455 -1512 M), DOWNLOAD (PDF, cetakan Dar Hazm) , DOWNLOAD (Syamela)
  2. Hasyiah al-Bajuri 'ala Fathul Qarib karangan Syeikhul Islam, Syeikh al-Azhar Imam Ibrahim al-Bajuri DOWNLOAD JILID 1, dan DOWNLOAD 2.  (cetakan Dar Kutub Ilmiyah). DOWNLOAD JILID 1, JILID 2 (cetakan Mesir tahun 1285 H). Untuk cetakan terbaru yang terbaik saat ini adalah cetakan Dar Minhaj, Jeddah, yang ditahqiq oleh Syeikh Mahmud SHalih al-Huhaidy. JILID 1, JILID 2, JILID 3, JILID 4
  3. Qut al-Habib al-Gharib Tausyih 'ala Fathul al-Qarib al-Mujib karangan ulama Nusantara, Syeikh Muhammad Nawawi bin Umar al-Bantani (wafat 1315 H)  DONWLOAD PDF.  Cetakan Dar Kutub Ilmiyah, thn 1418-1998. 
  4. Hasyiah al-Allamah al-Birmawi 'ala Syarah Syarah Fath al-Qarib Ibnu Qasim  karangan Syeikh Ibrahim bin Muhammad bin Syihabuddin al-Birmawi al-Azhari al-Anshari, Syeikh al-Azhar ke dua (wafat 1106 H/1695 M).   DOWNLOAD PDF.   (cetakan lama)
  5. Taqrirat Syeikh al-Anbabi 'ala Hasyiah al-Birmawi 'ala Syarah Ibn Qasim 'ala Matn Abi Syuja' karangan Syeikh Syamsuddin Muhammad bin Muhammad Husain al-Anbabi asy-Syafii (1240-1313 H), beliau adalah murid dari Syeikh Ibrahim al-Bajuri dan juga menjadi Syaikhul al-Azhar ke  DOWNLOAD PDF (cetakan lama)
  6. Hasyiah 'ala Qaul Mukhtar fi Syarah Ghayah al-Ikhtishar karangan DR. Sa'aduddin al-Kubi. DOWNLOAD PDF (dua jilid cetakan Maktabah Ma'arif, Riyadh, Saudi Arabiya)
  7. al-Iqna` fi Halli Alfadh Abi Syuja` karangan Syamsuddin Imam Muhammad bin Muhammad al-Khatib Syarbini, pengarang kitab Mughni Muhtaj Syarah Minhaj Thalibin. DOWNLOAD PDF Jld 1DOWNLOAD PDF JLD 2(cetakan Dar Kutub Ilmiyah, tahqiqan Syeikh Ali Muhammad Mu'awwadh dan Syeikh Adil Ahmad Abdul Maujud). DOWNLOAD Jilid 1 dan Jilid 2 (cetakan Mathba'ah al-Khairiyah, Mesir) tahun, yang disertai dengan taqriran dari Syeikh 'Audh dan sebagian Taqrirat Syeikhul Islam Ibrahim al-Bajuri dan beberapa taqrirat ulama lainnya.  DOWNLOAD (Format Syamela)
  8. Hasyiah Bujairimi 'ala Khatib atau nama lainnya Tuhfatul al-Jaibi 'ala Khatib karangan Syeikh Sulaiman bin Muhammad bin Umar al-Bujairimi asy-Syafii (wafat 1221 H). DOWNLOAD PDF Cet. dar Kutub Ilmiyah, 6 jilid tahun 1996. DOWNLOAD (format Syamela) 
  9. Hasyiah an-Nibrawi 'ala Syarah al-Khatib li Abi Syuja' karangan Syeikh Abdullah bin Muhammad an-Nibrawi (wafat 1275 H).  Saat ini kitab ini juga telah dicetak oleh penerbit Darul Kutub Ilmiyah, Beirut, Libanon, terdiri dari 3 jilid, namun kami belum menemukan file pdfnya. File yang kami temukan hanyalah file cetakan lama yang tulisannya agak kabur terdiri dari dua jilid. DOWNLOAD JILID 1, DOWNLOAD JILID 2. 
  10. Kitab an-Nihayah Syarh Matn al-Ghayah wa at-Taqrib karangan Abi Fadhal Waliyiddin al-Bashir asy-Syafii. Cet. Dar Kutub Ilmiyah th 2010 DOWNLOAD PDF 
  11. Tuhfah al-Labib fi Syarh at-Taqrib karangan al-Imam Ibnu Daqiqul 'Id (625-702 H).  DOWNLOAD PDF
  12. Kifayatul al-Akhyar fi Hall Ghayah al-Ikhtishar karangan Imam Taqiyuddin Abi Bakar bin Muhammad al-Husaini al-Hisni ad-Dimasyqi asy-Syafii . Cet. Dar Kutub Ilmiyah th 2001, DOWNLOAD PDF (cetakan Dar Basyair, tahqiqan  Pentahqiq ; Abdul Qadir Arnauth dan Thalib 'Awwad terbitan tahun 2001), DOWNLOAD PDF (cetakan Dar Minhaj, thn yang merupakan cetakan terbaik saat ini) , DOWNLOAD (format Syamela). 
  13. Tazhib fi Adillah Matn at-Taqrib karangan ulama zaman ini, Syeikh DR. Dib Musthafa Bugha. Sesuai dengan namanya, kitab ini menjelaskan dalil ayat dan hadits bagi semua hukum yang disebutkan dalam kitab matn Taqrib. DOWNLOAD PDF. dan Format Syamela
  14. al-Imta' bi Syarh Matn Abi Syuja' karangan salah satu ulama al-Azhar saat ini, Syeikh Hisyam Kamil Hamid asy-Syafii al-Azhari. DOWNLOAD PDF  (bukan versi yang sesuai dengan cetakan asli)
  15.  Imta' al-Asma' fi Syarh Matn Abi Syuja' karangan putri dari Syeikh Hasan Hitu, DR. Syifa binti Muhammad Hasan Hitu, selesai beliau karang pada tahun 2004. Kitab ini telah dicetak oleh beberapa penerbit Timur Tengah, seperti Dar Dhiya, Kuwait, namun sampai saat ini belum kami temukan file pdf hasil scan dari cetakan asli, yang kami temukan hanyalah file pdf yang diubah dari word dan belum berbentuk siap cetak. DOWNLOAD


Selain itu ada beberapa file syarah dan hasyiah atas syarah Matn Ghayah Taqrib yang belum kami temukan file yang sudah di cetak, namun sebagiannya kami temukan file pdf yang masih manuskrip. Beberapa syarah tersebut adalah; 
  1. Fathul Ghaffar bi Kasyf Mukhabbat Ghayah al-Ikhtishar karangan Syeikh Muhammad bin Qasim al-Abbadi, pengarang kitab Hasyiah Tuhfah dan Hasyiah Ayatul Baiyinat dan Hasyiah Gharar Bahiyah. DOWNLOAD , manuskrip lainnya bisa jga di DOWNLOAD perlahamannya yang lebih terang -namun tidak lengkap- di SINI.  
  2. Kitab Kifayah al-Labib fi Halli Syarh Abi Syuja' al-Khatib karangan Syeikh Hasan bin Ali al-Mudabaghi, DOWNLOAD  . manuskrip lainnya bisa jga di DOWNLOAD perlahamannya yang lebih terang -namun tidak lengkap- di SINI

Selain disyarah, kitab Matn Ghayah wa Taqrib juga di ubah menjadi nadham oleh para ulama. Salah satu nadhamnya yang terkenal adalah Nihayah Tadrib karangan Syeikh Syarafuddin al-Imrithi. 
Untuk file pdf nadham tersebut, silahkan di download di SINI . (di cetak bersama dengan Matn Ghayah wa Taqrib)
Untuk Syarahnya, file yang kami temukan hanyalah file kitab at-Thzib Tahzib Tuhfah al-Habib fi Syarh Nihayah at-Tadrib karangan Syeikh Syihabuddin Ahmad bin Hijazi al-Fasyani (wafat 978 H). DOWLOAD PDF. 

Sebenarnya masih ada lagi syarah-syarah kitab Matn Ghayah wa Taqrib, walaupun sudah dicetak, namun belum kami temukan file pdfnya. 

Doa Di Samping Kubur Menurut Az-Zahabi

Imam az-Zahabi merupakan salah satu murid Ibnu Taimiyah, walaupun tidak seperti Ibnu Qaiyim al-Jauziyah, murid Ibnu Taimiyah yang lainnya yang sangat giat menyebarkan pemahaman gurunya, Ibnu Taimiyah. Imam az-Zahabi banyak menuliskan kitab-kitab dalam berbagai bidang ilmu. Salah satu kitab beliau adalah Siyar A’lam Nubala, sebuah kitab ensiklopedi tentang sejarah tokoh-tokoh terkemuka dalam sejarah Islam dari era para shahabat hingga masa beliau, abad ke 7 H. 

Nah, bagaimana pemahaman Imam az-Zahabi tentang hukum berdoa di samping kuburan ? Apakah sama dengan kaum wahabi salafi yang menganggapnya sebagai amalan yang bid’ah dan pelakunya masuk neraka.

Baca Juga: Pendapat Syeikh Utsaimin tentang hadiah pahala kepada mayat.


Imam az-Zahabi dalam kitabnya Siyar A’lam Nubala Jld 33 hal 65 Cet. Muassis ar-Risalah, ketika beliau menceritakan biografi Imam Ibnu Lal Abu Bakar Ahmad bin Ali bin Ahmad al-Hamazani. Beliau menceritakan bahwa Imam Sirawaihi mengatakan bahwa Ibnu Lal ini merupakan seorang yang mustajab doa di sisi kuburnya. Selanjutnya Imam az-Zahabi menambahkan:


قلت:  والدعاء مستجاب عند قبور الأنبياء والأولياء، وفي سائر البقاع، لكن سبب الإجابة حضور الداعي، وخشوعه وابتهاله، وبلا ريب في البقعة المباركة، وفي المسجد، وفي السحر، ونحو ذلك، يتحصل ذلك للداعي كثيرا، وكل مضطر فدعاؤه مجاب.


Qultu; dan doa mustajabah di samping kubur para anbiya dan aulia, dan ketinggalan tanah lainnya, tetapi sebab ijabah adalah hudhurnya hati orang yang berdoa, khusu’ dan berdoa dengan sepenuh hati. dan tidak diragukan lagi (juga mustajabah doa) pada tanah yang penuh barakah dan dalam mesjid serta di waktu sahur dan seumpamanya yang hasil bagi orang berdoa dan kebanyakan orang yang mudharat, doanya mustajabah.

Nah, ternyata pemahaman Imam Zahabi jauh berbeda sangat dengan kaum salafi wahabi yang suka mevonis bid’ah amaliyah kaum lain yang tidak sependapat dengan mereka. Semoga kita terhindar dari fitnah kaum wahabi. Amiin. 




Ilmu Tauhid Ma'rifatullah [Abu Ishak Ahmad Langkawe]




Faedah Menulis Basmallah Pada 1 Muharram





فائدة
من المجرّبات الصحيحة كما في [نعت البدايات، وتوصيف النهايات للسيد الشريف ماء العينين] أن من كتب (البسملة) في أوّل المحر مائة وثلاث عشرة مرة لم ينل حاملَها مكروه فيه ولا في أهل بيته مدة عمره. وإذا لقيه حاكم ظالم أمن من شرِّه
والله أعلم بأسراره

Sebuah faedah
Sebagian dari Faedah mujarab sebagaimana terdapat dalam kitab Na’tul Bidayah wa Tausiful Nihayah karangan Sayed Syarif Ma’ul A’nain Sesungguhnya barang siapa menulis Basmallah (بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ) pada selembar kertas pada hari 1 Muharram Sebanyak 113 x, maka orang yang memakai tulisan tersebut akan mendapatkan kasiat jauh dari sesuatu yang tidak ia sukai baik pada dirinya atau keluarganya, dan jika ia bertemu dengan pemimpin atau hakim yang zalim niscaya akan terhindar dari kekejamannya.

والله أعلم
Referensi :
Kanzun Najah wa Surur Hal 17

7 Kelebihan Ilmu Agama [Abu Ishak Ahmad Langkawe]

donasi
donasi

selengkapnyaAMALAN SUNAT

selengkapnyaDownload

selengkapnyaDOA

selengkapnyaAswaja