Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Shalat Jum`at Dari lantai Dua Mabna Al-Aziziyah

ketentuan shalat jamaahMesjid yang terletak dalam komplek Dayah MUDI Mesjid Raya Samalanga merupakan mesjid yang di bangun pada masa kerajaan Islam Aceh oleh Sulthan Iskandar Muda melalui Raja Samalanga, Tun Sri Lanang. Konon kemukiman mesjid ini sangat luas, luasnya sampai ke Peudada.
Dahulu, pada hari kamis orang-orang dari Peudada melakukan perjalanan untuk melaksanakan shalat jum`at dikeesokan harinya di Mesjid tersebut. Kini mesjid tersebut hanya mencakupi beberapa desa, namun ditambah dengan santri dari dua Dayah di kemukiman Mesjid Raya membuat masjid ini tidak sanggup untuk menampung semua jama`ah. Bahkan untuk menampung santri Dayah MUDI saja, mesjid ini tidak mampu.
Dalam kondisi demikian para jamaah jumat harus shalat diberbagai tempat. Diantara tempat yang digunakan untuk shalat adalah beberapa kamar para santri. Bahkan sebagian jamaah terpaksa harus shalat di Lantai dua Mabna Al-Aziziyah.

Pertanyaan:

  1. Bagaimanakah hukum shalat mengikuti imam dari lantai dua Mabna Al-Aziziyah ?
  2. Bagaimana pula hukum mengikuti Imam dari lantai tiga dan lantai empat Mabna Al-Aziziyah?

Jawaban:

  1. Sah mengikuti Imam di Mesjid dari Lantai dua Mabna Al-Aziziyah sebelah timur tangga. Sedangkan lantai 2 Mabna Al-Aziziyah sebelah barat tangga tidak sah.
  2. Tidak sah mengikuti Imam dari lantai tiga dan empat Mabna Al Aziziyah.

Penjabaran Masalah

Keadaan Imam dan makmum berdasarkan tempat ada 4 kemungkinan:
  1. Keduanya berada dalam mesjid.
  2. Keduanya berada diluar mesjid.Pada keadaan yang kedua ini, terdapat 4 macam kemungkinan:
    a) Keduanya berada dilapangan terbuka.
    b) Keduanya berada dalam satu ruangan.
    c) Imam berada dalam ruangan sedangkan makmum berada diluar bangunan.
    d) Imam berada diluar bangunan sedangkan makmum berada di dalam bangunan.
  3. Imam berada dalam mesjid sedangkan makmum berada diluar mesjid.
  4. imam berada diluar mesjid sedangkan makmum berada didalam mesjid
  1. Imam dan Makmum berada dalam satu mesjid.
    Apabila imam dan makmum berada dalam satu mesjid maka makmum sah saja mengikuti Imam walaupun jarak keduanya sangat jauh (lebih dari 300 hasta, ± 145 M), walaupun imam dan makmun berada dalam ruangan yang berbeda, asalkan makmum dapat menuju ke ruangan imam walaupun harus membelakangi kiblat(izwirar wa in`ithaf ). Pintu yang menghubungkan makmum ke tempat imam tersebut boleh terkunci, asalkan tidak dipaku.
    Maka shalat makmum yang berada dibelakang jendela mesjid, bila jendela tersebut berada pada dinding yang bersambung dengan pintu maka sah saja ia mengikuti imam walaupun untuk bisa sampai ketempat imam harus membelakangi arah kiblat (izwirar wa in`ithaf).
    Sedangkan bila dinding tempat jendela tersebut tidak bersambung dengan pintu mesjid dan baru bisa sampai ke tempat imam dengan membelakangi arah kiblat (izwirar wa in`ithaf), maka makmun yang berada dibelakang dinding tersebut tidak sah mengikuti imam yang berada didalam ruang lain.
    Berdasarkan pemahaman diatas, dapat dipahami bahwa makmum yang berada pada teras mesjid samping kiri dan kanan yang pintunya berada tepat ditengah, sah mengikuti imam didalam mesjid walaupun tidak ada pintu lain di bagian depan teras tersebut, karena jamaah pada teras tersebut masih dapat menuju ketempat imam walaupun harus berpaling dari arah kiblat.
  2. Imam dan Makmum berada diluar mesjid.
    Untuk kemungkinan pertama pada point ini (imam dan makmum berada dilapangan terbuka) disyaratkan untuk sah jamaah jarak antara imam dan makmum tidak boleh lebih dari lebih dari 300 hasta (±145 M).
  3. Imam berada dalam mesjid sedangkan makmum berada diluar mesjid.
  4. Imam berada diluar mesjid sedangkan makmum berada didalam mesjid.
Pada point no.2, pada kemungkinan “ b ” (Keduanya berada dalam satu ruangan), “ c “ (Imam berada dalam ruangan sedangkan makmum berada diluar bangunan), dan “ d “ (Imam berada diluar bangunan sedangkan makmum berada di dalam bangunan), point no. 3 dan no. 4, ada beberapa ketentuan yang harus dipenuhi untuk sah jamaah, yaitu:
  • Jarak imam dan makmum tidak boleh lebih dari 300 hasta (± 145 M). Perhitungan jarak ini dimulai dari ujung mesjid sampai tempat pihak yang berdiri diluar mesjid, baik imam atau makmum.
  • Tidak ada penghalang antara imam dan makmum, baik penghalang yang menyebabkan makmum tidak bisa melihat imam, atau penghalang yang menyebabkan makmum tidak bisa menuju ke tempat imam.
  • Bila ada penghalang yang yang menyebabkan makmum tidak bisa melihat imam, maka disyaratkan harus ada pintu terbuka yang bisa menghubungkan imam dengan makmum. Selain itu harus ada salah seorang makmum yang berdiri dipintu tersebut untuk melihat imam atau jamaah yang lain.Makmum yang berdiri dipintu tersebut di ibaratkan bagai imam bagi jamaah dibelakangnya, sehingga jamaah dibelakang tidak boleh bertakbiratul ihram sebelum ia bertakbiratul ihram, dan juga jama’ah di belakang tidak boleh berdiri lebih ke depan dari pada makmum yang berdiri di pintu.Apabila pintu yang menghubungkan ke tempat imam tersebut tertutup walaupun tidak digembok maka terhadap makmum dibelakang pintu tersebut tidak boleh mengikuti imam yang ada diruang yang lain.Dalam hal ini dimaafkan apabila ketika shalat sedang berlangsung tiba-tiba pintu tersebut ditutup oleh angin misalnya.
  • Mungkin sampai ketempat imam dengan tidak dengan berpaling arah kiblat (izwirar wa in`ithaf).

Kesimpulan permasalahan

Pada pertanyaan diatas, Imam berada di dalam Mesjid Raya Samalanga, sedangkan makmum berada di Mabna Al Aziziyah lantai 2, maka kasus ini termasuk dalam kategori Imam berada di dalam mesjid sedangkan makmum berada di bangunan lain. Tiga syarat yang harus dipenuhi :
  1. Jarak imam dan makmum tidak boleh lebih dari 300 hasta (± 145 M).
    Jarak Mesjid Raya Samalanga dengan Mabna Al-‘Aziziyah tidak mencapai 145 M.

  2. Tidak ada penghalang antara imam dan makmum yang bisa mencegah untuk melihat imam dan lalu menuju ketempat imam tanpa berpaling arah kiblat (izwirar wa in`ithaf).
    Dari Mabna Al-‘Aziziyah lantai 2 bagian tenggara ( selatan – timur ), jama’ah masih dapat melihat jama’ah lain dalam mesjid, dan dapat menuju ke Mesjid tanpa harus membelakangi kiblat.
    Adapun bagi jama’ah berdiri di lantai 2 Mabna Al-‘Aziziyah tepat di depan tangga, otomatis mereka tidak dapat melihat imam atau jama’ah yang berada di dalam mesjid. Meskipun demikian, mereka dapat menempatkan makmum lain yang berdiri di tangga sebagai penghubung dengan imam.

    Maka mengikuti imam dari lantai 2 Mabna Al-Aziziyah adalah sah, jika memenuhi kriteria di atas.
    Sedangkan lantai 3 dan 4 Mabna Al-‘Aziziyah, untuk turun ke lantai dua, jamaah harus berputar melalui tangga sehingga harus membelakangi kiblat, sehingga tidak sah dari lantai 3 dan 4 Mabna Aziziyah mengikuti imam dalam Mesjid.


Referensi:

1. Hasyiah Bujairimy `ala Manhaj, jilid. 1, hal. 423, cet. Dar Kutub Ilmiyah.

( قوله : نافذة ) أي بحيث يمكن الاستطراق من ذلك المنفذ عادة ولو لم يصل من ذلك المنفذ إلى ذلك البناء إلا بازورار وانعطاف بحيث يصير ظهره للقبلة والانعطاف تفسير للازورار ح ف ( قوله : أغلقت أبوابها ) أي ولو بقفل أو ضبة ليس لها مفتاح ما لم تسمر فيضر الشباك وكذا الباب المسمر بالأولى لأنه يمنع الاستطراق والرؤية قال شيخنا: وإن كان الاستطراق ممكنا من فرجة من أعلاه فيما يظهر لأن المدار على الاستطراق العادي وكذا السطح الذي لا مرقى له من المسجد بأن أزيل سلمه ومن هذا يعلم بطلان صلاة من يصلي بدكة المؤذنين وقد رفع ما يتوصل به منها إلى المسجد ولو كان الشباك في وسط جدار المسجد والمأموم خلفه لم يضر إذا كان متصلا ذلك الجدار بباب المسجد وإن كان لا يصل إلى باب المسجد إلا بازورار وانعطاف بخلاف ما إذا لم يمتد ذلك الجدار بأن كان لا يصل إلى باب المسجد إلا بعد مروره في غير الجدار فيضر حيث لا يصل إلى باب المسجد إلا بازورار وانعطاف ا هـ .ح ل
والذي في ز ي أنه يشترط في المأموم خلف الشباك المذكور وصوله للإمام من غير ازورار وانعطاف من غير تفصيل والفرض أنه خارج المسجد


2. Hasyiah I`anatuth Thalibin, jilid. 2, hal. 26, cet. Toha putra.

فإن كانا بمسجد ) ومنه جداره ورحبته وهي ما خرج عنه لكن حجر لأجله سواء أعلم وقفيتها مسجد أو جهل أمرها عملا بالظاهر وهو التحويط لكن ما لم يتيقن حدوثها بعده وأنها غير مسجد لا حريمه وهو موضع اتصل به وهيىء لمصلحته كانصباب ماء ووضع نعال ( صح الاقتداء ) وإن زادت المسافة بينهما على ثلثمائة ذراع أو اختلفت الأبنية بخلاف من ببناء فيه لا ينفذ بابه إليه سمر أو كان سطحا لا مرقى له منه فلا تصح القدوة إذ لا اجتماع حينئذ كما لو وقف من وراء شباك بجدار المسجد ولا يصل إليه إلا بازورار أو انعطاف بأن ينحرف عن جهة القبلة لو أراد الدخول إلى الإمام (ولو كان أحدهما فيه ) أي المسجد ( والآخر خارجه شرط ) مع قرب المسافة بأن لا يزيد ما بينهما على ثلثمائة ذراع تقريبا ( عدم حائل ) بينهما يمنع مرورا أو رؤية ( أو وقوف واحد ) من المأمومين ( حذاء منفذ ) في الحائل إن كان كما إذا كانا ببناءين كصحن وصفة من دار أو كان أحدهما ببناء والآخر بفضاء فيشترط أيضا هنا ما مر فإن حال ما يمنع مرورا كشباك أو رؤية كباب مردود وإن لم تغلق ضبته لمنعه المشاهدة وإن لم يمنع الاستطراق ومثله الستر المرخى أو لم يقف أحد حذاء منفذ لم يصح الاقتداء فيهماوإذا وقف واحد من المأمومين حذاء المنفذ حتى يرى الإمام أو بعض من معه في بنائه فحينئذ تصح صلاة من بالمكان الآخر تبعا لهذا المشاهد فهو في حقهم كالإمام حتى لا يجوز عليه في الموقف والإحرام ولا بأس بالتقدم عليه في الأفعال ولا يضرهم بطلان صلاته بعد إحرامهم على الأوجه كرد الريح الباب أثناءها لأنه يغتفر في الدوام ما لا يغتفر في الابتداء

حاشية اعانة الطالبين

(وقوله: اجتماعهما) حاصل الكلام على ما يتعلق بهذا الشرط، أن لاجتماعهما أربع حالات
الحالة الاولى: أن يجتمعا في مسجد
الحالة الثانية: أن يجتمعا في غيره، وهذه تحتها أربع صور، وذلك لانهما إما أن يجتمعا في فضاء، أو في بناء، أو يكون الامام في بناء والمأموم في فضاء، أو بالعكس
الحالة الثالثة: أن يكون الامام في المسجد، والمأموم خارجه
الحالة الرابعة: بعكس هذه
ففي الاولى يصح الاقتداء مطلقا وإن بعدت المسافة بينهما، وحالت أبنية واختلفت، كأن كان الامام في سطح أو بئر، والمأموم في غير ذلك.لكن يشترط فيها أن تكون نافذة إلى المسجد نفوذا لا يمنع الاستطراق عادة، كأن كان في البئر مرقى يتوصل به إلى الامام من غير مشقة. ولا يشترط هنا عدم الازورار والانعطاف، ولا يكفي الاستطراق من فرجة في أعلى البناء، لان المدار على الاستطراق العادي.ولا يضر غلق أبوابها، ولو ضاع مفتاح الغلق، بخلاف التسمير، فيضر.وعلم أنه يضر الشباك الكائن في جدار المسجد، فلا تصح الصلاة من خلفه، لانه يمنع الاستطراق عادة.وخالف الاسنوي فقال: لا يضر، لان جدار المسجد منه. وهو ضعيف، لكن محل الضرر في الشباك إذا لم يكن الجدار الذي هو فيه متصلا بباب المسجد، ويمكن الوصول منه إلى الامام من غير ازورار وانعطاف.
فإن كان كذلك فلا يضر.وقال ح ل: متى كان متصلا بما ذكر لا يضر، سواء وجد ازورار وانعطاف أو لا.وفي الصورة الاولى من الحالة الثانية يشترط لصحة القدوة قرب المسافة بأن لا يزيد ما بينهما على ثلاثمائة ذراع.وفي الصور الثلاث منها يشترط - زيادة على ذلك - عدم حائل يمنع مرورا أو رؤية أو وقوف واحد حذاء منفذ في الحائل إن وجد.ويشترط - في الواقف - أن يرى الامام أو بعض من يقتدي به.وحكم هذا الوقف حكم الامام بالنسبة لمن خلفه، فلا يحرمون قبله، ولا يسلمون قبله. وعند م ر: يشترط أن يكون ممن يصح الاقتداء به، فإن حال ما يمنع ذلك أو لم يقف واحد حذاء منفذ فيه بطلت القدوة.وفي الحالة الثالثة والرابعة يشترط فيهما أيضا ما ذكر، من قرب المسافة، وعدم الحائل، أو وقوف واحد حذاء المنفذ


Baca juga:

Download kitab Ahkamu Kullu Wa ma ‘Alaihi Tadullu

أحكام كل و ما عليه تدلSyaikhul Islam Imam Taqiyuddin as-Subky merupakan salah satu pembesar Mazhab Syafii. Beliau banyak meninggalkan kitab-kitab berharga. Salah satu karya beliau adalah kitab أحكام كل و ما عليه تدل Ahkamu Kullu Wa ma ‘Alaihi Tadullu.
Dalam kitab ini Syaikhul Islam Imam Taqiyuddin as-Subki membahas seputar lafadh كل . Bagaimana keadaan lafadh kullu bila di idhafah kepada nakirah, idhafah kepada makrifah atau sunyi dari idhafah. Demikian juga tentang dalalah kullu kepada istighraq.
Setelah membahas lafadh kullu, Syeikh Islam Imam Subki juga membahas beberapa lafadh ‘umum lain seperti lafadh jami’, alif lam, allazi, allati, ma, man, mata, mahma, aina dan juga aiyu.

Bagi yang ingin memiliki file pdf kitab Ahkamu Kullu Wa ma ‘Alaihi Tadullu silahkan Download disini.
File pdf ini sesuai dengan naskah cetaknya yang di tahqiq oleh Ustad DR Hatim Shalih ad-Dhamin dan di terbitkan oleh penerbit Dar Basyair tahun 2003

Rukun iman yang kedua

nama nama malaikat
Bagi umat muslim juga berkewajiban mengimani para malaikat secara mujmal(umum), pengertian beriman kepada para malaikat yaitu meyakini bahwa Allah telah menciptakan para malaikat yang tidak bersifat dengan laki-laki dan perempuan, tidak makan dan minum, tidak tidur, tidak menikah dan mereka merupakan makhluk yang mulia.
Firman Allah dalam surat at-Tahrim ayat 6:

لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ
tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.

Tentang berapa jumlah para malaikat yang pasti maka hanya Allahlah yang mengetahuinya. Diantara banyaknya malaikat, yang wajib kita ketahui hanyalah 10 para malaikat yaitu:
  1. Jibril yang bertugas menyampaikan wahyu
  2. Mikail yang bertugas mengurusi rizki makhluk.
  3. Israfil yang bertugas meniup sangkakala.
  4. Izrail yang bertugas mencabut nyawa
  5. Munkar dan
  6. Nakir , keduanya bertugas menanyakan mayat dalam kubur.
  7. Raqib dan
  8. Atid, keduanya bertugas mencatat amal manusia
  9. Malik Zabaniyah yang bertugas menjaga neraka
  10. Ridwan yang bertugas menjaga surga.

Sumber:


  1. Ihya Ulumuddin, Cet. Dar Kutun Imliyah
  2. Tanwir Qulub, Cet. Al-Hidayah
  3. Kifayatul Awam, Cet. Dar Hidayah



Rukun iman yang pertama

Rukun iman yang pertamaSeperti yang telah dimaklumi dari postingan sebelumnya, maka disini kami akan urai tentang rukun iman yang pertama

1. Beriman kepada Allah

Seseorang untuk menjadi mukmin terlebih dulu mengenal Allah SWT sebagai tuhan yang ia sembah dengan cara mengenal sifat yang wajib, sifat mustahil dan sifat yang jaiz terhadap Allah SWT.
Para ulama’ Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah sebenarnya tidak membataskan sifat-sifat kesempurnaan Allah hanya kepada 20 sifat saja. Bahkan setiap sifat kesempurnaan yang layak bagi keagungan Allah, sudah pasti Allah wajib memiliki sekian sifat tersebut, sehingga sifat-sifat kamalat (kesempurnaan dan keagungan) Allah itu sebenarnya tidak terbatas pada sembilan puluh sembilan
saja.

Sifat yang wajib ada 20

  1. Wujud artinya ada Allah lawannya Allat tiada mustahil Allah `adam (tiada)
  2. Qidam artinya tiada permulaan mustahi
  3. Baqa` artinya tiada penghabisan
  4. Mukalafah lil hawadis artinya Allah tidak sama dengan makhluk
  5. Qiyam bin nafsih artinya berdiri dengan sendirinya
  6. Wahdaniyah artinya esa (satu, tidak banyak) Allah ta`ala pada zatNya,sifatNya serta perbuatanNya.
  7. Qudrah artinya Allah maha kuasa.
  8. Iradah artinya Allah berkehendak
  9. Ilmu artinya Allah maha mengetahui
  10. Hayah artinya Allah hidup
  11. Sama` artinya Allah maha mendengar
  12. Bashar artinya Allah maha melihat
  13. Kalam artinya Allah berkata-kata
  14. Kaunuhu Qadiran artinya keadaan Allah yang maha kuasa
  15. Kaunuhu Muridan artinya keadaan Allah yang maha berkehendak
  16. Kaunuhu `aliman artinya keadaan Allah yang maha mengetahui.
  17. Kaunuhu Hayyan artinya keadaan Allah yang hidup.
  18. Kaunuhu Sami`an artinya keadaan Allah mendengar
  19. Kaunuhu Bashiran artinya keadaan Allah yang melihat
  20. Kaunuhu Mutakalliman artinya keadaan Allah yang berkata-kata.

Sifat Mustahil ada 20

  1. `adam (tiada)
  2. Hudus (baharu)
  3. Fana (ada penghabisan)
  4. Mumasilaton lil hawadisi (Serupa dengan Mahkluk)
  5. Ihtaju ila mahal au muhdis (perlu kepada tempat dan pencipta)
  6. Ta`addod (berbilang-bilang atau banyak)
  7. `ajzu (lemah)
  8. Ikrah (terpaksa)
  9. Jahel (bodoh)
  10. Maut (mati)
  11. Shammu (tuli)
  12. `amma (buta)
  13. Bukam (bisu)
  14. Kaunuhu `ajizan (keadaan Allah yang lemah)
  15. Kaunuhu mukrahan (Keadaan Allah yang dipaksakan)
  16. Kaunuhu jahilan (Keadaan Allah Yang Bodoh)
  17. Kaunuhu mayitan (keadaan Allah yang manyit)
  18. Kaunuhu asham (keadaan Allah yang tuli)
  19. Kaunuhu a`ma (keadaan Allah yang buta)
  20. Kaunuhu abkam (keadaan Allah yang bisu)

Sifat yang jaiz

Boleh pada hak Allah SWT mengerjakan dan meninggalkan apa yang dikehendakNya.

Sumber:
  1. Ihya Ulumuddin, Cet. Dar Kutun Imliyah
  2. Tanwir Qulub, Cet. Al-Hidayah
  3. Kifayatul Awam, Cet. Dar Hidayah

Syeikh Muda waly al Khalidy An Naqsyabandy Al Asyiy Syeikh Masyayikh Aceh. Bagian IV (Terakhir)

Jihad Fisabilillah.
Abuya Muda Wali al-KhalidiSyeikh Muda Waly bukan hanya berperan dalam menyebarkan ilmu agama saja.Tapi beliau memiliki andil yang besar dalam mempertahankan kemerdekaan dan keutuhan Republik Indonesia. Dalam mempertahankan proklamasi 17 agustus 1945 para ulama Aceh tampil kedepan dengan mengeluarkan fatwa jihad fi sabilillah dan mendirikan barisan barisan perjuangan. Pada tanggal 18 Zulqa`dah 1364 Teungku Syeikh Hasan Krueng Kalee mengeluarkan fatwa dengan menyatakan bahwa perjuangan mempertahankan Republik Indone
sia dan berperang menentang musuh-musuh Allah adalah suatu kewajiban dan apabila mati dalam peperangan itu akan mendapat pahala syahid. Disamping itu juga diterangkan pula hendaklah ummat islam mengorbankan jiwa dan harta untuk menolong agama Allah dan menolong negara yang sah. Fatwa itu disebarkan luas keseluruh Aceh melalui pemuda pemuda Aceh yang tergabung dalam Barisan Pemuda Indonesia yang kemudian menjadi Pemuda republic Indonesia.
Berdasarkan itu Syeikh Muda Waly di Labuhan Haji memperkuat fatwa tersebut melalui pengajian-pengajian dan ceramah-ceramah umum. Bahkan beliau menjabat sebagai pimpinan tertinggi dalam barisan Hizbullah, meskipun dalam pelaksanaannya banyak diserahkan kepada keponakannya yang juga merupakan seorang ulama muda yang kemudian menjadi menantu beliau. Di samping itu PERTI  yang dipimpin oleh Nya` Diwan telah membawa satu barisan perjuangan dari Sumatra Barat yang disebut Lasymi (Laskar Muslimin Indonesia). Antara kedua laskar ini saling mengisi demi memperjuangkan Ahlussunnah dan mempertahankan kedaulatan Negara dari tangan penjajah.
Peristiwa berdarah di Aceh

Dalam mempertahankan keutuhan negara Indonesia beliau juga memiliki peran ynag sangat penting. Pada tanggal 13 Muharram 1373 /21 september 1953 meletuslah peristwa berdarah di Aceh yaitu peristiwa DI/TII yang dipimpin oleh Tgk. Muhammad Daud Bereueh, mantan gubernur militer Aceh Langkat dan Tanah Karo dan mantan gubernur Aceh dan merupakan salah seorang pemimpin utama PUSA (Persatuan Ulama Seluruh Aceh). Beliau memang tidak bergabung dalam PUSA karena sebagian besar ulama yang bergabung dalam PUSA telah terpengaruh dengan ide pembaruan dalam Islam dari Minangkabau.

Dalam hal ini para ulama besar di Aceh yang terdiri dari Kaum Tua antara lain Syeikh Muda waly, Syeikh Hasan Krueng Kalee, Teungku Abdul Salam Meuraksa, Teungku Saleh Mesigit Raya dan ulama lainnya tidak mendukung gerakan ini, karena mereka mengetahui bahwa latar belakang kejadian ini bukanlah hal-hal yang dikaitkan dengan agama tetapi hanyalah hal-hal yang dikaitkan dengan dunia semata. Oleh karena itu para ulama tersebut mengeluarkan fatwa mengutuk pemberontakan tersebut atas nama para ulama-ulama tersebut. Tetapi karena semua ulama tersebut berada dalam PERTI maka penonjolannya lebih terlihat atas nama PERTI. Teungku Syeikh Muda Waly pada tanggal 18 November 1959 dalam suatu rapat umum di Labuhan Haji mengharamkan pemberontakan tersebut, dan beliau menyatakan siap memberi bantuan menurut kesanggupan beliau. Para ulama-ulama tersebut sangat menyayangkan kenapa faktor faktor pemberontakan tersebut tidak di musyawarahkan terlebih dahulu dengan para ulama-ulama besar di Aceh. Sehingga segala permasalahan dapat diselesaikan tanpa harus melalui peristiwa berdarah. Karena jasa beliau itu, beliau pernah diundang oleh Presiden Sukarno ke istana Bogor pada tahun 1957untuk menghadiri Konferensi Ulama Indonesia untuk memutuskan kedudukan Presiden Sukarno menurut Islam.

K.H. Wahab Hasbullah , Syeikh Muda Waly
& Abu Krueng Kalee
Dalam konferensi tersebut pada awalnya ulama dari Masyumi dan Muhammadiyah secara tegas menolak keabsahan Sokarno sebagai presiden yang sah dalam tinjauan Islam karena tidak diangkat oleh ahlul hilli wal `adi. Hingga sampai pada giliran seorang ulama karismatik dari pulau Jawa yang bergelar Sulthanul `Ulama, juga mengatakan tidak sah dengan berbagai alasan dan hujjah.
Ketika semua orang hampir sampai pada kesimpulan itu, pimpinan sidang menanyakan kepada ulama Aceh tentang pandangan mereka. Abu Krueng Kalee mempersilahkan Abuya Muda Wali angkat bicara. Beliau mengatakan Sukarno sah menjadi presiden dharurat, alasannya dia punya syaukah (kekuasaan dan kekuatan). Kekuasaan itu adalah jabatannya sebagai panglima tertinggi yang membawahi polisi dan tentara. Intinya Abuya Muda Wali bersama Abu Krueng Kalee menilai pemerintah RI dan presiden sokarno sah di sebut sebagai ulil amri menurut Islam walaupun secara dharury bisy syaukah.

Hal itu di sanggah oleh sulthanul ulama. Lalu Abuya membaca dalil yang mendukung pandangan mereka dari nash kitab Tuhfah Muhtaj yang mengakui keabsahan ulil amr dharuri bisy syaukah. Alasan ini kembali di sanggah oleh sulthanul ulama. Abkhirnya Abuya Muda Wali dari duduk langsung bangun dan berkata dengan meminjam kalimat yang pernah di ucapkan oleh Saidina Umar “tafaqqahu qabla an tasudu” (pelajarilah fiqh sebelum kamu diangkat menjadi pemimpin). Kata-kata itu di ulang oleh Abuya sebanyak tiga kali. Lalu Abuya meminta persetujuan Abu Krueng Kalee atas ucapan itu “kon nyoe menan Abu?” (Bukankah begitu Abu?)
Abu Krueng Kalee menjawab “Nyoe Beutoi” (iya benar).

Abuya Muda Wali dan Sokarnoe
Abuya&Sukarno
Dalam konferensi tersebut akhirnya menyimpulkan kesepakatan ulama dari seluruh Indonesia dengan apa yang di utarakan oleh Abuya Muda Wali bahwa pemerintah Indonesia adalah sah dan bahwa presiden Sukarno itu presiden yang sah dengan prediket Wali al amri al Dharury bi al syaukah.
Setelah berjuang demi tegaknya agama ini,akhirnya Syeikh Muda Waly kembali kehadapan Allah padsa tanggal 11 syawal 1381/20 maret 1961 tepat pukul 15.30 WIB hari selasa. Jenazah beliau di shalatkan oleh ulama dan murid-murid beliau serta masyarakat yang terjangkau kehadirannya ke Dayah Labuhan Haji, karena pada zaman itu kendaraan umum masih sangat minim di Aceh selatan. Beliau dimakamkan dalam komplek Dayah Labuhan Haji yang beliau pimpin. Selanjutnya kepemimpinan Pesantren tersebut dilanjutkan oleh putra putra beliau secara bergantian antara lain Syeikh Muhibbuddin Waly, Syeikh Jamaluddin Waly, Syeikh Mawardi Waly, Syeikh Amran Waly, Syeikh Nasir Waly, Syeikh Ruslan Waly dan putra putra beliau lainnya. Hal ini karena hampir semua putra beliau menjadi ulama-ulama terkemuka. Beliau bukan hanya berhasil dalam mendidik murid muridnya tetapi juga berhasil mendidik putra-putranya menjadi ulama-ulama yang gigih mempertahankan faham Ahlussunnah wal jamaah. Keberhasilan beliau dapat terlihat dengan jelas, dimana sekarang ini hampir semua pesantren tradisional di Aceh mempunyai silsilah keilmuan dengan beliau. Padahal Abuya Muda Wali meninggal dalam usia yang relatif masih muda (hanya sekitar 40 an). Coba kita lihat beberapa pesantren besar di Aceh saat ini antara lain ;

  1. LPI MUDI Mesjid Raya, Samalanga dipimpin oleh Teungku H.Hasanoel Basry (Abu Mudi) murid dari Syeikh Abdul Aziz (murid Syeikh Muda Waly, pimpinan MUDI MESRA sebelumnya)
  2. Dayah Al-Madinatud Diniyah Babusslam Blang Bladeh, Bireun dipimpin oleh Syeikh H. Muhammad Amin Blang Bladeh (murid Syeikh Muda Waly)
  3. Dayah Malikussaleh Panton Labu Aceh utara, dipimpin oleh Syeikh H. Ibrahim Bardan (murid Syeikh Abdul Aziz, Samalanga, wafat tahun 2013, sekarang di pimpin oleh murid beliau, Tgk. Baihaqi)
  4. Dayah Darul Huda Lhueng Angen, Lhok Nibong, Aceh Utara, dipimpin oleh Syeikh Abu Daud (murid Syeikh Abdul Aziz, Samalanga)
  5. Dayah Darul Munawwarah, Kuta Krueng, Bandar Dua, Pidie Jaya. di dirikan dan di pimpin oleh ulama karismatik TGK. H Usman Kuta Krueng (murid Syeikh Abdul Aziz, Samalanga)
  6. Dayah Raudhatul Ma`arif Cot Trueng Aceh Utara, dipimpin oleh TGK. H. Muhammad Amin (murid Syeikh Abdul Aziz, Samalanga)
  7. Dayah Darul Huda, Paloh Gadeng Aceh Utara, di dirikan dan dipimpin oleh Syeikh Mustafa Ahmad (Abu Mustafa Puteh, murid Syeikh Muhammad Amin Blang Bladeh)
  8. Dayah Ruhul Fata, Seulimum, Aceh Besar, dipimpin oleh Tgk. H. Mukhtar Luthfy (murid Syeikh Abdul Aziz, Samalanga)
  9. Dayah Bahrul Ulum Diniyah Islamiyah (BUDI) Lamno, Aceh Jaya. di dirikan oleh Tgk. Syeikh Ibrahim Lamno (murid Syeikh Abdul `Aziz Samalanga, w. tahun 1997) dan saat ini dipimpin oleh Tgk.H. Asnawi Ramli (juga murid Abon Abdul Aziz dan Syeikh Ibrahim Lamno)
  10. Yayasan Dayah Ulee Titi, Ulee Titi, Aceh Besar, dipimpin oleh Tgk. Syeikh `Athaillah (murid Syeikh Ibrahim Lamno)
  11. Dayah Keutapang Nisam, di pimpin oleh Abu Hasbalah Nisam (murid dari Abu Ibrahim Lamno)
  12. Dayah Babah Buloh, di pimpin oleh Abati Babah Buloh, (murid dari Abu Ibrahim Lamno)
  13. Dayah Istiqamatuddin Darul Zahidin, Bidok, Ulegle, di dirikan oleh Abi Syarifuddin (murid dari Abu Ahmad Lam Ateuk dan dan Abi Abdul Manan Alue Lhok)
  14. Dayah Bustanul Huda, Paya Pasi, Juloek, Aceh Timur, di dirikan dan di pimpin oleh Tgk. Muhammad Ali (murid Abu Ahmad Lhoek Nibong)
  15. Dayah Serambi Aceh, Aceh Barat di pimpin oleh Tgk. Mahmudin (murid Abu Ahmad Lam Ateuk)
  16. dll
Beberapa dayah yang baru berdiri saat ini semuanya merupakan alumni dari dayah-dayah cabang dari Darus Salam Labuhan Haji, terutama dari Dayah MUDI Mesjid raya dan cabang-cabangnya (seperti Darul Huda Lueng Angen, Darul Munawwarah, Kuta Krueng, Malikus Saleh, Panton Labu, BUDI Lamno, Ruhul fata Selimum, Dar Ma’arifal-Aziziyah, Cot Trueng dll). Demikian juga dayah-dayah lain yang pernah maju dalam bebebapa dekade ke belakang (namun saat ini kurang berkembang setelah setelah pimpinan awal meninggal, seperti dayah). Demikian juga tokoh-tokoh ulama yang tidak memiliki pesantren atau dayahnya tidak besar, semuanya memiliki pertalian sanad ilmu ke Abuya Muda Wali al-Khalidy.

Kesemua Pesantren tersebut dan beberapa pesantren lainnya mempunyai pertalian keilmuan dengan Syeikh Muda Waly, adakala sebagai Dayah yang di dirikan oleh alumnus Labuhan Haji, atau alumnus dari Dayah Alumnus Labuhan Haji.

Demikianlah manaqib singkat Syeikh Muda Waly yang lebih populer dalam masyarakat Aceh dengan sebutan Abuya Muda Waly, seorang ulama yang sangat berperan dalam mempertahankan Faham Ahlussunnah dan mazhab Syafii di bumi Aceh. Seorang Ulama besar yang bisa dikatakan sebagai Mujaddid untuk Aceh dan sekitarnya. Semoga Allah menempatkan beliau disisiNya yang tinggi, dan semoga Allah melahirkan Syeikh Muda Waly lainnya untuk Aceh ini khususnya dan untuk ummat islam lainnya.

Santri LPI MUDI MESRA Samalanga, Bireun, Aceh, Indonesia.Semoga Allah melimpahkan barakah Abuya kepada kami)
Maraji`
  1. Prof. Muhibbuddin Waly,Ayah Kami Haji Muhammad Waly Al Khalidy.
  2. KH. Sirajuddin Abbas,Keagungan Mazhab Syafii
  3.  …….,Ulama Syafii dan Kitabnya dari abad keabad
  4. Tgk. Syeikh Syihabuddin Keumala, Wazifah Abuya
  5. Ijazah Bustanul Muhaqqiqin Abuya kepada Abon Abdul Aziz
  6. Shabri A, dkk, Biografi Ulama-Ulama Aceh Abad xx jilid I
  7. Mutiara Fahmi dkk, Teungku Haji Muhammad Hasan Krueng Kalee Ulama Besar dan Guru Umat
  8. Dan berbagai sumber lainnya.

Mengenal Rukun Iman

Rukun Iman
Rukun Iman artinya pilar atau tiang iman seorang mukmin. Maka seseorang yang belum ada rukun iman tersebut pada dirinya maka ia tidak termasuk sebagai orang mukmin/muslim tetapi masih di golongkan sebagai kaum kafir yang kekal dalam neraka. Rukun iman ada 6. Ke enam rukun iman tersebut telah terangkum dalam jawaban Rasulullah dalam sebuah hadist ketika ditanyakan oleh malaikat Jibril:
فأخبرني عن الإيمان قال أن تؤمن بالله وملائكته وكتبه ورسله واليوم الآخر وتؤمن بالقدر خيره وشره
Maka khabarkan padaku tentang iman, Rasulullah berkata: Iman adalah bahwa kamu beriman kepada Allah dan malaikatNya, segala kitabNya, dan RasulNya dan hari akhirat serta kamu beriman dengan qadar baik dan buruk.(H.R. Imam Muslim)

Dalam hadits tersebut terkandung enam rukun iman. Yaitu :
  1. Beriman kepada Allah
  2. Beriman kepada MalaikatNya
  3. Berimat kepada KitabNya
  4. Beriman kepada RasulNya
  5. Beriman kepada Hari kiamat
  6. Beriman kepada Qadha dan Qadhar Allah, baik baik maupun buruk.

Pengertian iman secara harfiah adalah tasdiq (membenarkan). Sedangkan makna iman pada istilah syara` adalah tashdiq bil qalbi/membenarkan dengan hati seluruh hal yang diketahui berasal dari agama yang dibawa oleh Rasulullah SAW dan juga mengakuinya dengan lisan.

Penjelasan lebih lanjut tentang setiap rukun Iman tersebut akan kami sajikan dalam postingan selanjutnya..Semoga Allah menyampaikan maksud kami. Amiin

Syeikh Muda waly al Khalidy An Naqsyabandy Al Asyiy Syeikh Masyayikh Aceh. Bagian III

Abuya Muda Wali al-Khalidy

Membentuk Majlis Fatwa

Selain mengajar langsung, sebenarnya Abuya Muda Wali juga giat dalam hal menulis, beliau memiliki sekretaris khusus yang bertugas mencatat nash kitab yang beliau perintahkan. Salah satu sekretaris beliau adalah Tgk. Saifuddin Ilyas, mantan ketua DPRD Aceh Utara dan mantan Ketua PMI Aceh. Menurut cerita beliau, seringkali beliau di panggil oleh Abuya untuk menyalin beberapa nash kitab dalam beberapa masalah dalam buku catatan. Namun karena ada beberapa hal yang tak dapat di hindari, Tgk. Saifuddin Ilyas harus berangkat dari dayah Darus salam, sehingga beliau sendiri tidak tau bagaimana nasib buku catatan yang beliau tulis atas perintah Abuya tersebut.
Selain itu, dari catatan salah satu murid beliau, Abon Abdul Aziz di temukan beberapa cacatan risalah karangan Abuya Muda Wali yang berkaitan dalam beberapa masalah khusus, antara lain :

  1. Ta’diatul Amanat Fi Tahqiq al-Khilafah wa al-Imamah asy-Sya`iyah
  2. Fawaid Darus Salam Yahtaju Ilaiha al-`Ammah wa la yastaghni `anha al-`ulama al-A`lam fi Dhamni Ajwibah min al-Mufati al-Kiram min As’ilah `Ulama Samalanga min Kubar al-A`lam al-`idham. sebuah risalah jawaban Abuya Muda Wali terhadap pertanyaan para ulama Samalanga berkenaan tentang masalah politik saat itu.
  3. al-Qaul as-Sukut fi Hukm al-Jahr bi az-Zikr wa ash-Shalat fi al-Masjid
  4. Dan beberapa risalaah kecil yang tidak ada nama khusus

Pada itu, Abuya Muda Wali mendirikan satu majlis fatwa khusus yang bertugas menjawab pertanyaan-pertanyaan yang datang dari berbagai daerah dalam seputar masalah keagamaan baik dalam masalah ibadah, muamalah maupun masalah politik yang saat itu sedang gencar di perdebatkan. Majlis tersebut Abuya namai dengan Majlis Safinatus Salamah Wannajah yang di singkat dengan SASAWAN. Majlis ini di ketuai oleh salah satu menantu Abuya sendiri yang merupakan murid dan bahkan masih kerabat beliau, yaitu Tgk. Yusuf Alami . Beliau merupakan salah satu murid terpandai saat itu. Berkenaan dengan kepandaianyan Tgk. Yusuf Alami, al-Fadhil Abu Mudi pernah menceritakan cerita yang beliau dengar dari Abon Abdul Aziz. Pada saat ujian, Abuya sendiri yang menguji murid-muridnya pada tingkatan Bustanul Muhaqqiqin, selama ujian Abuya menyerahkan kunci lemari kitab beliau kepada orang lain, sebagai pertanda bahwa dalam menguji muridnya, Abuya tidak menela'ah kitab. Pada saat giliran Tgk. Yusuf Alami ujian, Abuya mengajukan pertanyaan, namun Tgk Yusuf Alami dapat menjawabnya, demikian juga pertanyaan kedua yang tingkatan kesulitannya sudah semakin tinggi. Pada pertanyaan ke tiga, tingkat pertanyaan semakin sulit, Tgk Muhammad Yusuf Alami tidak bisa menjawabnya, beliau berpikir keras untuk menemukan jawaban dari pertanyaan Abuya tersebut namun tetap saja beliau tidak mampu menjawabnya, Akan tetapi beliau tetap berusaha sekeras mungkin untuk menemukan jawabannya, namun tetap juga beliau tidak bisa menjawab pertanyaan Abuya Muda Wali sampai akhirnya keluar darah dari pori-pori kulit beliau.

Tgk Muhammad Yusuf Alami merupakan murid Abuya yang paling menonjol dari murid-murid yang lain, melebihi Abon Tanoh Mirah, Abon Abdul Aziz, Abu Keumala dll, beliau sempat di angkat oleh Abuya sebagai wakil pimpinan Dayah Darussalam pada tahun 1953, namun Allah berkehendak lain, beliau Allah panggil ke hadhiratNya dalam usia muda. Kubur beliau terletak di samping kubur Abuya Muda Wali sendiri di Komplek Dayah Darussalam, Labuhan Haji, Aceh Selatan. Namun Tgk. Alami Yusuf ini tidak berusia panjang, dan di makamkan di komplek dayah Darussalam, sekarang tepat di samping makam Abuya Muda Wali sendiri.

Majlis SASAWAN ini banyak melakukan surat menyurat dengan para ulama dari berbagai daerah. Dari catatan Abon Abdul Aziz, kami jumpai beberapa nama ulama Samalanga yang menjadi korespondensi majlis ini antara lain, Tgk. H. Muhammad Thaib SamalangaTgk. H. Jalaluddin bin syeikh H. Hanafiah, Tgk. Shaleh Jenib dll. Kadangkala surat jawaban dari majlis SASAWAN langsung ditulis oleh Abuya Muda Wali sendiri, namun kadang kala di jawab oleh Majlis SASAWAN dengan adanya persetujuan dari Abuya Muda Wali.

Menurut cerita salah satu murid Syeikh Ahmad Thaib Samalanga, Abu Muhammad bin Utsman, Pimpinan Dayah Futuhul Mu`arif, Seuriget, Langsa, yang sempat melihat surat menyurat antara Abuya dengan guru beliau, Syeikh Ahmad Thaib, Syeikh Ahmad Thaib sangat kagum ketika melihat jawaban-jawaban dari debatan yang di berikan oleh Syeikh Ahmad Thaib kepada Abuya Muda Wali dalam masalah politik. Sehingga akhirnya beliau ruju` dan ikut dengan pemahaman Abuya, padahal Syeikh Ahmad Thaib saat itu merupakan seorang ulama besar di Samalanga.
Surat menyurat itu juga terjadi dengan beberapa ulama di luar Aceh, bahkan kadangkala Abuya juga mengirimkan surat ke ulama Makkah ketika ada jawaban ulama Makkah yang Abuya rasa perlu beliau kritisi.
Sangat di sayangkan, tulisan-tulisan Abuya dan Majlis SASAWAN tersebut sampai sekarang belum di cetak dan bahkan banyak yang sudah tidak di ketahui apakah masih ada manuskripnya atau tidak Sebagiannya hanya bisa kami jumpai dari catatan salah satu murid beliau, Abon Abdul Aziz yang saat ini sedang di tahqiq kembali oleh LBM MUDI Mesjid raya untuk bisa di cetak.

Beberapa tulisan Abuya Muda Wali yang saat ini bisa kita nikmati adalah:

  1. Al-fatawa, Sebuah kitab dalam bahasa indonesia dengan tulisan arab jawi, berisi kumpulan fatwa beliau mengenai berbagai macam permasalahan agama yang dikumpulkan oleh murid beliau Tgk. Basyah Kamal Lhoung
  2. Tanwirul Anwar, berisi masalah-masalah aqidah dalam bahasa arab melayu, syarahan atas sebuah kitab jawi karangan ulama Padang.
  3. Risalah adab zikir ism az- Zat
  4. Permata Intan, sebuah risalah singkat berbentuk soal-jawab mengenai masalah i`tiqad
  5. Intan Permata, risalah singkat berisi masalah tauhid
Dalam risalah yang terakhir (Intan Permata) beliau memberi keputusan tentang perdebatan Syeikh Ahmad Khatib dengan Syeikh Sa`ad Mungka, sebagaiana telah kami postingkan dalam postingan sebelumnya.
Bersambung...

Memahami wasiat Imam Syafii

Apabila Shahih Hadits Maka itulah mazhabku
إذا صح الحديث فهو مذهبي

Apabila saheh hadits maka itulah mazhabku

Imam Syafi’i merupakan nama yang tidak asing lagi di telinga kita, terlebih lagi umat Islam Asia Tenggara umumnya merupakan penganut Mazhab beliau dalam bidang fiqh. Banyak mutira kalam Imam Syafii yang dikutip para ulama sesudahnya baik dalam ranah fiqh maupun lainnya.
Salah satu wasiat Imam Syafii yang cukup terkenal adalah
إذا صح الحديث فهو مذهبي
Apabila saheh hadits maka itulah mazhabku

Wasiat beliau ini banyak di salah artikan, di mana banyak kalangan yang dengan mudahnya menyatakan bahwa pendapat Imam Syafii hanya dapat di amalkan bila sesuai dengan hadits shahih, sehingga saat ia menemukan satu hadits shahih maka ia langsung berpegang kepada dhahir hadits dan melarang mengikuti pendapat Imam Syafii dengan alasan mengamalkan wasiat Imam Syafii. Bahkan mereka menjadikan wasiat Imam Syafii ini sebagai hujjah tercelanya taqlid, mereka mengartikan wasiat ini sebagai larangan dari Imam Syafii untuk taqlid kepada beliau. Oleh karena itu kami tertarik ingin mengupas masalah ini.

Semua ulama sepakat bahwa kalam tersebut benar-benar wasiat Imam Syafii, tentang redaksinya ada beberapa riwayat yang berbeda namun memiliki maksud yang sama.
Lalu bagaimana sebenarnya maskud wasiat Imam Syafii ini? Apakah setiap pelajar yang menemukan sebuah hadits yang shahih bertentangan dengan pendapat Imam Syafii maka pendapat Imam Syafii tidak dapat di terima. Kalau hanya semudah itu tentu akan menjadi tanda tanya sejauh mana keilmuan Imam Syafii, terutama dalam penguasaan ilmu hadits.

Ada baiknya kita lihat bagaimana komentar Imam Nawawi dalam kitab Majmu’ terhadap wasiat Imam Syafii tersebut. Imam Nawawi mengatakan :

وهذا الذى قاله الشافعي ليس معناه ان كل أحد رأى حديثا صحيحا قال هذا مذهب الشافعي وعمل بظاهره: وانما هذا فيمن له رتبة الاجتهاد في المذهب على ما تقدم من صفته أو قريب منه: وشرطه أن يغلب على ظنه أن الشافعي رحمه الله لم يقف على هذا الحديث أو لم يعلم صحته: وهذا انما يكون بعد مطالعة كتب الشافعي كلها ونحوها من كتب أصحابه الآخذين عنه وما أشبهها وهذا شرط صعب قل من ينصف به وانما اشترطوا ما ذكرنا لان الشافعي رحمه الله ترك العمل بظاهر أحاديث كثيرة رآها وعلمها لكن قام الدليل عنده على طعن فيها أو نسخها أو تخصيصها أو تأويلها أو نحو ذلك

“Bukanlah maksud dari wasiat Imam Syafii ini adalah setiap orang yang melihat hadits yang shahih maka ia langsung berkata inilah mazhab Syafii dan langsung mengamalkan dhahir hadits. Wasiat ini hanya di tujukan kepada orang yang telah mencapai derajat ijtihad dalam mazhab sebagaimana telah terdahulu (kami terangkan) kriteria sifat mujtahid atau mendekatinya. syarat seorang mujtahid mazhab baru boleh menjalankan wasiat Imam Syafii tersebut adalah telah kuat dugaannya bahwa Imam Syafii tidak mengetahui hadits tersebut atau tidak mengetahui kesahihan haditsnya. Hal ini hanya didapatkan setelah menelaah semua kitab Imam Syafii dan kitab-kitab pengikut beliau yang mengambil ilmu dari beliau. Syarat ini sangat sulit di penuhi dan sedikit sekali orang yang memilikinya. Para ulama mensyaratkan demikian karena Imam Syafii mengabaikan makna eksplisit dari banyak hadits yang beliau temukan dan beliau ketahui namun itu karena ada dalil yang menunjukkan cacatnya hadits itu atau hadits itu telah di nasakh, di takhshish, atau di takwil atau lain semacamnya”. (Majmuk Syarh Muhazzab Jilid 1 hal 64)

Dari komentar Imam Nawawi ini sebenarnya sudah sangat jelas bagaimana kedudukan wasiat Imam Syafii tersebut, kecuali bagi kalangan yang merasa dirinya sudah berada di derajat mujtahid mazhab yang kata Imam Nawawi sendiri pada zaman beliau sudah sulit di temukan.

Ulama besar lainnya, Imam Ibnu Shalah menanggapi wasiat Imam Syafii ini dengan kata beliau

وليس هذا بالهين فليس كل فقيه يسوغ له أن يستقل بالعمل بما يراه حجة من الحديث

“tugas ini bukanlah perkara yang mudah, tidaklah setiap faqih boleh mengamalkan hadits yang dinilainya boleh dijadikan hujjah”. (Ibnu Shalah, Adabul Mufti wal Mustafti hal 54, dar Ma’rifah)

Hal ini tak lain karena wawasan Imam Syafii tentang hadits yang sangat luas, sehingga ketika ada pendapat beliau yang bertentangan dengan satu hadits shahih tidak sembarangan orang bisa menyatakan bahwa Imam Syafii tidak mengetahui adanya hadits tersebut, sehingga pendapat beliau mesti ditinggalkan karena bertentangan dengan hadits. Karena boleh jadi Imam Syafii meninggalkan hadits shahih tersebut karena ada sebab-sebab yang mengharuskan beliau meninggalkan hadits tersebut, misalnya karena hadits tersebut telah di nasakh, takhsish dan hal-hal lain. Untuk dapat mengetahui hal tersebut tentunya harus terlebih dahulu menguasai kitab-kitab Imam Syafii dan shahabat beliau. Imam Nawawi yang hidup di abad ke 6 hijriyah mengakui sulitnya mendapati orang yang mencapai derajat ini.

Tentang wawasan Imam Syafii dalam ilmu hadits, Imam Ibnu Asakir dalam kitab Tarikh Dimasyqi meriwayatkan perkataan Imam Ahmad bin Hanbal :

ما أحد يعلم في الفقه كان أحرى أن يصيب السنة لا يخطئ إلا الشافعي

“tidak ada seorangpun yang mengetahui fiqh yang lebih hati-hati supaya sesuai dengan sunnah dan tidak tersalah kecuali Imam Syafii”. (Ibnu Asakir, Tarikh Dimasyq jilid 51 hal 350 dar Fikr)

Imam Ahmad bin Hanbal juga mengakui bahwa pendapat Imam Syafii memiliki hujjah yang kuat. Suatu hari, Abu Turab Al-Bashri sedang berdiskusi bersama Imam Ahmad bin Hanbal tentang suatu masalah. Tiba-tiba ada seorang laki-laki bertanya kepada Imam Ahmad :
يا أبا عبد الله لا يصح فيه حديث
“Wahai Abu Abdillah (panggilan Imam Ahmad bin Hanbal), tidak ada hadits shahih dalam masalah ini.”
Imam Ahmad menjawab :
إن لم يصح فيه حديث ففيه قول الشافعي وحجته أثبت شئ فيه
“Jika tidak ada hadits shahih dalam hal ini, sudah ada perkataan Asy-Syafi’i di dalamnya. Hujjahnya paling kokoh dalam masalah ini.” (Ibnu Asakir, Tarikh Dimasyq jilid 51 hal 351 dar Fikr)

Dalam sejarah ada beberapa ulama yang berusaha mengamalkan wasiat Imam Syafii tersebut seperti Abi Al-Walid Ibn Al-Jarud dan Abu Walid an-Naisaburi ketika mengamalkan hadits “orang berbekam dan yang dibekam batal puasanya” dan meninggalkan mazhab Imam Syafi’i yang mengatakan bahwa berbekam tidak membatalkan puasa. Namun keduanya justru di tolak karena ternyata Imam Syafii meninggalkan hadits ini karena menurut Imam Syafii hadits ini adalah mansukh. Demikian juga dengan beberapa ulama Mazhab Syafii yang para awalnya meninggalkan pendapat Imam Syafii yang menyatakan sunat qunut shubuh dengan alasan hadits Nabi meninggalkan qunut merupakan hadits yang shahih, namun pada akhirnya mereka rujuk setelah mendapati bahwa pendapat Imam Syafii memiliki hujjah yang kuat dan tidak menentang dengan hadits shahih. (Lihat as-Subki, Ma’na Qaul Imam Muthallibi “Iza shahha al-hadits fahuwa mazhaby”, hal 91, 95)

Imam Syafii juga mengucapkan wasiat ini pada beberapa masalah di mana yang menjadi penghalang bagi beliau untuk berpendapat sesuai dengan hadits hanyalah keshahihan hadits tersebut yang masih beliau ragukan, sehingga beliau mengaitkan apabila shahih hadits maka itulah pendapatku. Atas dasar inilah, para ulama pengikut beliau meninggalkan beberapa pendapat jadid beliau dan malah berpegang kepada pendapat qadim, karena dalam qaul jadid yang menjadi penghalang bagi beliau untuk berpendapat sesuai dengan hadits hanyalah karena keraguan pada keshahihan hadits saja, sehingga setelah ulama setelah beliau melakukan analisa terhadap hadits tersebut dan di simpulkan bahwa hadits tersebut adalah hadits shahih maka mereka langsung berpegang kepada pendapat qadim karena mengamalkan wasiat beliau ini. Kita lihat penjelasan Imam Syarwani dalam hasyiah `ala Tuhfatul Muhtaj:
يعلم منه أنه حيث قال في شيء بعينه إذا صح الحديث في هذا قلت به وجب تنفيذ وصيته من غير توقف على النظر في وجود معارض؛ لأنه - رضي الله تعالى عنه - لا يقول ذلك إلا إذا لم يبق عنده احتمال معارض إلا صحة الحديث بخلاف ما إذا رأينا حديثا صح بخلاف ما قاله فلا يجوز لنا ترك ما قاله له حتى ننظر في جميع القوادح والموانع فإن انتفت كلها عمل بوصايته حينئذ وإلا فلا

Artinya : Bisa di ketahui bahwa jika Imam Syafi berkata pada satu tempat “jika sahih hadits pada masalah ini saya akan berpendapat demikian” maka wajib di tunaikan wasiat Imam Syafii tersebut tanpa tawaquf pada dalil lain yang menentang (mu’aridh) karena Imam Syafii tidak mengucapkan demikian kecuali apabila tidak ada lagi kemungkinan ada mu`aridh kecuali hanya tentang sahnya hadits tersebut, dengan sebalik bila kita temukan satu hadit syang shahih maka tidak boleh bagi kita meninggalkan pendapat Imam Syafii sehingga kita tinjau kembali seluruh dalil mu’aridh dan qawadih dan segala mani`, bila memang semuanya tidak ada maka baru bisa di amalkan wasiat beliau tersebut, jika tidak demikian maka tidak boleh ..(Imam Syarwani, Hasyiah Syarwani `ala Tuhfatul Muhtaj Jilid 3 Hal 481 Dar Fikr)

Ketentuan ini berlaku dalam semua Mazhab, Imam al-Qurafi dalam Syarah al-Mahshul setelah mengutip wasiat Imam Syafii tersebut berkata :
فإنه كان مراده مع عدم المعارض، فهو مذهب العلماء كافة وليس خاصاً به، وإن كان مع وجود المعارض فهذا خلاف الإجماع ...كثير من فقهاء الشافعية يعتمدون على هذا ويقولون: مذهب الشافعي كذا لأن الحديث صح فيه وهو غلط فإنه لا بد من انتفاء المعارض والعلم بعدم المعارض يتوقف على من له أهلية استقراء الشريعة حتى يحسن أن يقول لا معارض لهذا الحديث، وأما استقراء غير المجتهد المطلق فلا عبرة به

“Maksudnya adalah bila tidak ada dalil lain yang kontra. Ini adalah mazhab ulama seluruhnya bukan hanya khusus Mazhab Syafii. sedangkan bila ada dalil yang kontra maka hal ini adalah bertentangan dengan ijmak ulama…Banyak ulama fuqaha` Mazhab Syafii yang mencoba berpegang kepada perkataan Imam Syafii ini, mereka mengatakan ini adalah mazhab Syafii karena haditsnya shahih. Ini adalah hal yang salah karena harus tidak ada dalil lain yang kontra sedangkan untuk mengetahui tidak ada dalil yang kontra hanya mampu bagi kalangan yang memiliki kemampuan analisa syariat sehingga ia mantap menyatakan bahwa hadits ini tidak ada dalil lain yang kontra dengannya. Adapun analisa selain mujtahid mutlaq maka tidak di terima”. (al-Qurafi, Syarh Tanqih al-Fushul hal 450)

Imam Taqi as-Subki memberikan komentar mengenai syarat mengamalkan wasiat Imam Syafii yang di sebutkan oleh Imam Ibnu Shalah dan Imam Nawawi :
وهذا الذى قالاه رضي الله عنهما ليس راد لما قاله الشافعى ولا لكونها فضيلة امتاز بها عن غيره ولكنه تبيين لصعوبة هذا المقام حتى لا يغتر به كل احد

Artinya; perkataan keduanya (Imam Ibnu Shalah dan Imam Nawawi) ini bukan berarti menolak perkataan Imam Syafii sendiri dan bukan pula karena wasiat ini merupakan satu kelebihan yang membedakan beliau dengan ulama lainnya tetapi ini merupakan penerangan bagi sulitnya kedudukan ini sehingga tidak akan ada orang yang tertipu dengannya. (as-Subki, Ma’na Qaul Imam Muthallibi “Iza shahha al-hadits fahuwa mazhaby”, hal 93)

Maka dari penjelasan para ulama-ulama yang kami kutip di atas, bisa kita lihat bahwa tidaklah serta merta ketika seseorang menemukan satu hadits shahih sedangkan pendapat Imam Syafii sebaliknya maka ia langsung mengklaim bahwa pendapat Imam salah dan harus mengamalkan seperti dhahir hadits. Selain itu perkataan Imam Syafii tersebut bukanlah berarti sebagai larangan taqlid kepada beliau, sebagaimana sering di dengungkan oleh kalangan “anti taqlid kepada Imam mujtahid”. Murid-murid Imam Syafii yang belajar langsung kepada beliau masih taqlid kepada beliau, kemudian mereka juga mengajarkan fiqh Mazhab Syafii kepada murid-murid mereka sehingga mazhab Syafii tersebar ke seluruh penjuru dunia. Bila Imam Syafii semasa hidup beliau telah melarang taqlid kepada beliau tentunya mazhab beliau tidak akan tersebar, karena para murid-murid beliau tidak mengajarkan mazhab beliau tetapi mazhab mereka masing-masing. Namun kenyataannya adalah sebaliknya. Dakwaan bahwa Imam Syafii melarang taqlid kepada beliau hanya muncul belakangan semenjak lahirnya kaum anti taqlid kepada Imam Mujtahid.

Perlu di ingatkan bahwa ajakan berpegang kepada al-qur-an dan hadits langsung dan meninggalkan pendapat mujtahid merupakan yang hal berbahaya, karena nantinya setiap insan akan berani memahami ayat dan hadits dengan kepala mereka sendiri dengan sangkaan bahwa ilmu mereka cukup cukup untuk berijtihad, padahal ulama sekaliber Imam Ghazali, Imam Nawawi, Rafii dan Ibnu Hajar al-Haitami dan ulama besar lainnya ternyata masih bertaqlid kepada mazhab Syafii.
Pada hakikatnya, ajakan kembali kepada al-quran dan hadits hanyalah ajakan untuk mengikuti pemahaman al-quran menurut mereka yang berarti mengajak untuk taqlid kepada mereka semata dan meninggalkan taqlid kepada para imam mazhab yang telah di ikuti oleh umat ratusan tahun lamanya. Makanya di sini kami menyebutkan mereka dengan golongan “anti taqlid kepada Imam Mujtahid” karena ketika mereka mengajak meninggalkan mazhab dan menawarkan solusi kembali kepada al-quran dan hadits, ternyata penafsiran al-quran dan hadits yang mereka tawarkan adalah penafsiran versi mereka, artinya akan terjatuh kepada taqlid kepada mereka juga.

Pembagian Tauhid (Wahdaniyah)

Pembagian Tauhid Wahdaniyah Allah
Para ulama Ahli sunnah wal Jamaah menyatakan bahwa hakikat keesaan (wahdaniyah) adalah tiada ta’adud (banyak) pada zat, sifat dan perbuatan Allah. Maka, tiada yang menyerupai Allah SWT baik dari segi zat, sifat maupun af’alNya. Dan yang dikatakan dengan tauhid (meng-esakan) adalah melakukan ibadat hanya kepada Zat yang disembah serta mengi’tikadkan esanya zat, sifat, dan af’al tuhan.

Maka Keesaan Allah ada pada tiga hal yaitu tauhid pada zat, tauhid pada sifat dan tauhid pada af’al.
Tauhid pada zat di ambil dari firman Allah dalam surat al-Ikhlash ayat 1 :
قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ
katakanlah bahwa Allah itu esa

Dalam ayat ini dapat di pahami bahwa zat Allah hanya satu (wahdaniyah).

Sedangkan tauhid pada sifat di ambil dari firman Allah dalam surat syura ayat 11 :

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ
tidak ada yang semisil bagi Allah sesuatupun.

dan juga dari firman Allah surat al-Ikhlash ayat 4 :

وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ
dan tidak ada bagiNya sekutu

Dari kedua ayat di atas bisa di pahami bahwa tidak ada satu zat yang memiliki sifat yang sama dengan Allah dan sifat ketuhanan itu hanya ada pada Allah semata.

Sedangkan tauhid af’al di pahami dari firman Allah surat ar-Ra’d ayat 16 :

اللَّهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ
Allah menciptakan segala sesuatu.

dan juga dari firman Allah surat ash-Shaffat ayat 96:

وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُونَ
Allah lah yang menciptakan kamu dan perbuatanmu.

Dalam ayat ini dapat di pahami bahwa hanya Allahlah yang menciptakan segala makhluk dan juga menciptakan perbuatan dari makhluk tersebut.

Keesaan zat (wahdaniyah fil Zat) pada Allah, meniadakan dua perkara:

1. Zat Allah SWT tersusun dari bagian (kam muttashil fi zat) atau dengan kata yang lain Zat tuhan menerima pembagian walaupun pada kenyataan tidak terbagi.

Maka setiap yang murakab (tersusun) adalah sesuatu yang baharu (bukan qadim) dan juga merupakan makhluk secara otomatis karena semua yang tersusun membutuhkan kepada penyusunnya. Allah SWT berfirman dalam surat al-Infithar ayat 8:
فِي أَيِّ صُورَةٍ مَّا شَاء رَكَّبَكَ
Artinya : dalam bentuk apa saja yang Dia kehendaki, Dia menyusun tubuhmu.

2. Ada zat lain yang mempunyai kesempurnaan seperti kesempurnaan yang wajib pada Zat Allh SWT dan mustahil baginya sifat-sifat kekurangan yang mustahil bagi Allah (kam munfashil fi zat)

Keesaan pada sifat (wahdaniyah fi shifat) Allah, meniadakan dua perkara:
  1. Allah SWT mempunyai dua sifat yang sama misalnya dua Qudrah dan Dua iradah (Kam Munfashil fi shifat). Qudrah-Nya itu satu. Dengan qudrah yang satu tersebut Allah menciptakan dan meniadakan segala sesuatu. Demikian juga pada sifat-sifat yang lain.
  2. Ada makhluk yang mempunyai sifat seperti salah satu sifat Allah SWT (kam munfashil fi shifat). Misalkan, mempunyai iradah yang sanggup mengkhususkan seperti halnya Iradah Allah, mempunyai ilmu yang mengetahui segalanya dan lain-lain.

Keesaan af’al (Wahdaniyah fil Af’al/perbuatan) menafikan: Adanya zat yang menciptakan perbuatan (kam munfashil fi af'al), karna tidak ada zat lain yang sama dengan Allah SWT dalam menciptakan perbuatan, tetapi hanya Allah yang menjadikan dan meniadakan sesuatu. Adapun yang ada pada hamba hanyalah kehasilan dari usahanya (kasbu) yang diciptakan Allah. Maka wajib bagi kita untuk mengiktikadkan bahwa sungguh segala perbuatan baik itu kecil maupun besar adalah ciptaan ALLAH swt semata.

Firma-Nya:
وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُون
Artinya: Dan Allahlah yang menciptakan kamu dan apa-apa yang kamu kerjakan.(Qs.as-Shaffat 96)
Sabda Nabi Saw:
إن الله يصنع كل صانع وصنعته
Artinya: Sesungguh Allah SWT yang menciptakan setiap pencipta dan dan ciptaanya. (H. R. Imam Bukhari)

Baca juga ; Kesesatan Tauhid Rububiyah, Uluhiyah dan Asma' Was Shifat (tauhid Wahabi)

Download Nadham Baiquni

Download Nadham BaiquniSalah satu kitab ilmu mustalah hadits dalam bentuk nadham yang terkenal adalah Nadham Baiquniyah  yang terdiri dari 34 bait. Nadham ini di susun oleh Syaikh Umar bin Muhammad Al-Baiquni, beliau wafat pada tahun 1080 H.
Nadham Baiquni menjadi pegangan bagi para pemula Ilmu Mustalah Hadits. Nadham ini banyak di syarah oleh para ulama, di antaranya yang terkenal adalah syarah Syeikh al-Athiyah al-Ajhuri (wafat 1190 H) yang kemudian di beri komentar (hasyiah) oleh Syeikh Muhammad bin Abdul Baqy az-Zarqani (wafat tahun 1122 H) . Bagi yang ingin memiliki audio mp3 nadham Baiquni, silahkan Donwload DISINI

Qadhiyah Muwajjahah dalam Ilmu Mantiq

Salah satu pembahasan dalam Ilmu Mantiq adalah Qadhiyah yang merupakan mabadi dari maqasid mantiq; tasdiq. Qadhiyah terdiri dari maudhu' dan mahmul. dalam kenyataannya bagi setiap nisbah nahmul kepada maudhu'nya ada kaifiyat masing-masing. Kaifiyat ni di namakan dengan Maddah qadhiyah. Sedangkan lafadh yang menunjuki kepada kaifiyat tersebut di istilahkan dengan jihat qadhiyah. Kaifiyat tersebut ada 4 ;
  1. Dharurah (wajib 'aqli)
  2. Dawam (kekal)
  3. Ithlaq (wujud)
  4. Imkan (mungkin)
Qadhiyah yang di sebutkan lafadh jihatnya di sebut dengan qadhiyah muwajjahah. Qadhiyah Muwajjah yang biasa di bahas oleh ulama mantiq ada 13 qadhiyah. Dari 13 tersebut ada yang murakkabah dan ada juga yang basithah. Pengertian Basithah adalah qadhiyah yang hakikatnya hanya menunjuki kepada ijab atau salab saja. Sedangkan Qadhiyah Murakkabah adalah qadhiyah yang hakikatnya terdiri dari dua; ijab dan salab.
Berikut ini tabel pembagian qadhiyah Muwajjah lengkap dengan ta'rif, contohnya masing baik dalam qadhiyah mujibah ataupun salibah beserta keterangannya apakah murakab atau basithah.


Bagi yang ingin mendengarkan audio pengajian kitab Mantiq Syarah Syamsiah silahkan di download di SINI (Maaf, hanya dalam bahasa Aceh). Untuk pengajian Syarah Syamsiah dalam bahasa Arab bisa di download SINI yang di asuh oleh Syeikh Bilal Najjar.

donasi
donasi

selengkapnyaAMALAN SUNAT

selengkapnyaDownload

selengkapnyaDOA

selengkapnyaAswaja