Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Ketika wali menolak menikahkan anaknya

Akad baru sah jika rukun-rukunnya terpenuhi secara sempurna.Salah satu rukun nikah adalah wali. Namun kadang-kadang, Seorang ayah yang menjadi wali nikah bagi putrinya menolak untuk menikahkan putrinya dengan sebab-sebab tertentu.

Pertanyaan

Siapakah yang menjadi wali nikah bila wali aqrab (wali terdekat) menolak untuk menikahkan seorang wanita?

Jawaban

Bila seorang wanita meminta kepada walinya untuk di nikahkan dengan laki-laki yang sekufu kemudian wali aqrabnya tersebut menolak untuk menikahkannya, maka:
  1. Bila penolakan tersebut satu kali atau dau kali maka yang menikahkannya adalah hakim.
  2. Bila penolakan tersebut terjadi sampai tiga kali maka wali aqrab tersebut menjadi fasik, maka pada saat demikian hak wali berpindah kepada wali ab’ad.

Penolakan wali tersebut harus telah stubut (tetap) pada hakim di mana hakim telah memanggil wali dan calon suami untuk dinikahkan namun walinya tidak menurutinya. Namun bila wali tersebut lebih banyak ta`atnya maka penolakannya untuk menikahkan anaknya tidak menjadikan ia fasiq.

Adapun bila wali menolak untuk menikahkan dengan laki-laki yang menjadi idaman wanita tersebut karena alasan tidak sekufu atau ia berencana menikahkan dengan laki-laki sekufu lain maka penolakan wali tersebut tidaklah menyebabkan hilangnya hak wilayah dari wali ayahnya tersebut.

Referensi:

al-Mahalli dan Hasyiah Qalyubi jilid. 3, ha.l 225, cet. Toha Putra.

(وكذا يزوج إذا عضل القريب) ، من النسب (والمعتق) ؛ لأن التزويج حق كل منهما، فإذا امتنع منه وفاه الحاكم، وهل تزويجه بالولاية أو النيابة عن الولي وجهان، (وإنما يحصل العضل إذا دعت بالغة عاقلة إلى كفء وامتنع) الولي من تزويجه وإن كان امتناعه لنقص المهر لأن المهر يتمحض حقا لها بخلاف ما إذا دعت إلى غير كفء فلا يكون امتناعه عضلا لأن له حقا في الكفاءة ولا بد من ثبوت العضل عند الحاكم ليزوج بأن يمتنع الولي من التزويج بين يديه بعد أمره به، والمرأة والخاطب حاضران، أو تقام البينة عليه لتعزز أو توار بخلاف ما إذا حضر، فإنه إن زوج فقد حصل الغرض وإلا فعاضل فلا معنى للبينة عند حضوره

قوله : ( وامتنع الولي ) أي دون ثلاث مرات ، ولو بالسكوت ، وإلا فقد فسق فتنتقل الولاية للأبعد دون السلطان ، نعم إن غلبت طاعاته على معاصيه ، ولو بالفعل أو امتنع لعذر كطلب أكفاء أو حلف بالطلاق لا يزوجها ، أو قال : هو أخوها من رضاع مثلا ، أو قال مذهبي لا يرى حلها له ، أو امتنع من التحليل ولو لاجتهاد لم يكن عاضلا فلا يأثم ولا يزوج الحاكم ، ولو أمره الحاكم في الحلف وزوج لم يحنث .

Fatawa Imam Ramli Jilid 3 Hal 155 Cet. Dar Fikr (pada hamisy Fatawa Kubra Fiqhiyah Ibnu Hajar al-Haitami)

(سئل) عن ولي المرأة إذا عضل مرات هل تنتقل الولاية للأبعد ويصير فاسقا أو لا وعما لو تاب ولي النكاح الفاسق هل يزوج في الحال كما قاله البغوي أو لا بد من مضي مدة الاستبراء؟
(فأجاب) بأنه لا يصير فاسقا بذلك إذا غلبت طاعاته على معاصيه ويزوج الولي إذا تاب في الحال ولا حاجة إلى مضي مدة الاستبراء وهذا هو المنقول عن البغوي وغيره وإن بحث فيه الشيخان إذ المعتبر فيه عدم الفسق لا قبول الشهادة.

Raudhatuth Thalibin jilid 5 Hal 404 Cet. Dar Kutub Ilmiyah, 2006

الرابع: عضله، فإذا عضلها وليها بقرابة أو إعتاق، واحدا كان، أو جماعة مستوين، زوجها السلطان. وهل تزويجه في هذا الحال بالولاية، أم النيابة عن الولي؟ وجهان حكاهما الإمام فيه وفي جميع صور تزويج السلطان مع وجود أهلية الولي الخاص. ثم إنما يحصل العضل إذا دعت البالغة العاقلة إلى تزويجها بكفء فامتنع. فأما إذا دعت إلى غير كفء، فله الامتناع، ولا يكون عضلا. وإذا حصلت الكفاءة، فليس له الامتناع لنقصان المهر، لأنه محض حقها. ولا بد من ثبوت العضل عند الحاكم ليزوجها. قال البغوي: ولا يتحقق العضل حتى يمتنع بين يدي القاضي، وذلك بأن يحضر الخاطب والمرأة والولي، ويأمره القاضي بالتزويج فيقول: لا أفعل، أو يسكت، فحينئذ يزوجها القاضي. وكان هذا فيما إذا تيسر إحضاره عند القاضي. فأما إذا تعذر بتعزز أو توار، فيجب أن يجوز الإثبات بالبينة كسائر الحقوق. وفي تعليق الشيخ أبي حامد ما يدل عليه، وعند الحضور لا معنى للبينة، فإنه إن زوج، وإلا فعضل.


Ghurar Bahiyah jilid 7 Hal 334 Dar Kutub Ilmiyah, thn 1997

(بالعضل) أي بالمنع من تزويج موليته زوجها السلطان كما في الغائب ويأثم بالعضل لقوله تعالى {فلا تعضلوهن أن ينكحن أزواجهن} [البقرة: 232] الآية وهل تزويجه حينئذ بالولاية أو النيابة وجهان حكاهما الإمام فيه وفي كل صورة فيها ولي خاص وصحح في باب القضاء فيما إذا زوج للغيبة أنه بنيابة اقتضتها الولاية وإنما يزوج بالعضل إذا لم يتكرر فإن تكرر مرات أقلها فيما قال بعضهم ثلاث فسق الولي فتنتقل الولاية للأبعد ذكره في الروضة وأصلها وهل المراد بالثلاث الأنكحة؟ أو بالنسبة إلى عرض الحاكم ولو في نكاح واحد؟ فيه نظر في المهمات والظاهر الثاني وإنما يحصل العضل إذا دعت بالغة عا قلة إلى كفؤ وامتنع الولي من تزويجه وإن كان امتناعه لنقص المهر أو لكونه من غير نقد البلد؛ لأن المهر محض حقها بخلاف ما إذا دعت إلى غير كفؤ فلا يكون امتناعه عضلا؛ لأن له حقا في الكفاءة

Download Kitab Syarah Kabir 'ala Aqidah Thahawiyah

Syarah Kabir 'ala Aqidah ThahawiyahSalah satu kitab Imam ath-Tahawi yang terkenal sampai sekarang adalah Aqidah Thahawiyah, sebuah kitab yang berisi aqidah berdasarkan pemahaman Ahlus sunnah wal Jamaah. Kitab aqidah Thahawi ini berisi beberapa poin aqidah. Isi kitab Aqidah Thahawiyah sebenarnya sejalan dengan Aqidah Imam Abu Hanifah bahkan beliau sendiri membangsakan dirinya kepada aqidah Abu Hanifah, sama dengan Aqidah Maturidiyah yang juga merupakan pengembangan dari Aqidah Abu Hanifah.

Di antara yang mensyarah kitab Aqidah Thahawiyah ini adalah:
  1. Akmaluddin al-Babari (w. 786 H)
  2. Muhammad Ali Syaukani (1250 H)
  3. Hibatullah bin Ahmad at-Turkistani (w. 733 H)
  4. Ali bin Muhammad al-‘Izz al-Hanafi (w. 746 H)
  5. Muhammad bin Ahmad alQanuni (w. 771 H)
  6. Umar bin Ishaq al-Marginani al-Hanafi (w. 773 H)
  7. Muhammad bn Abi Bakar al-Ghazi al-Hanafi (w.881 H)
  8. Abi Hafash Umar bin Ishaq al-Ghaznawi
  9. Mahmud bin Muhammad al-Qasthanthini al-Hanafi (w. 916 H)
  10. Syeikh Zadah ar-Rumi (w.944 H)
  11. Abdul Ghani al-Ganimi al-Hanafi (w. 1298 H)
  12. Imam Sayuthi
  13. Dll

Syeikh Sa’id FaudahKitab Aqidah Thahawiyah ini bisa di download Di SINI
Kitab ini banyak di syarah oleh para ulama. Bahkan kaum wahabi ternyata berupaya menisbahkan aqidah sesat mereka kepada Imam Thahawi sehingga mereka juga mensyarah kitab Aqidah Thahawiyah. Di antara tokoh wahabi yang mensyarah kitab ini adalah Ibnu Jibrin, Safir Hiwali, Shalih bin Abdul Aziz Alu Syeikh, Shaleh Fauzan, Abdul Aziz bin Abdullah bin Bazz.

Salah satu ulama Ahlus sunnah wal Jamaah zaman ini yang ikut mensyarah kitab Aqidah Tahawiyah adalah Saif Sunnah (pedang sunnah) Syeikh Sa’id Faudah. Kitab ini baru saja selesai di cetak beberapa waktu lalu. Kitab ini sangat penting mengingat kaum wahabi berusaha menjabarkan kitab aqidah Thahawi ini menurut pemahaman aqidah mereka yang sesat.
Bagi yang ingin mendownload kitab ini silahkan di download di SINI

Biografi Imam ath-Thahawi

Biografi Imam ath-Thahawi
Salah satu ulama Ahlus sunnah yang terkenal adalah Imam ath Thahawi pengarang kitab Aqidah Thahawiyah. Nama lengkap beliau adalah Imam Abu Ja’far Ahmad bin Muhammad bin Salamah bin Abdil Malik al-Azdy al-Mishri ath-Thahawi Al-Hanafi. Al-Azdy adalah qabilah terbesar Arab, Beliau adalah Al-Qahthani dari sisi bapaknya dan Al-Adnani dari sisi ibunya karena ibunya seorang Muzainah, yakni saudara al-Imam Al-Muzanni sahabat Imam Syafi’i. Dan Ath-Thahawi dinasabkan pada Thaha sebuat desa di Sha’id, Al-Mishr.

Beliau di lahirkan tahun 239 H di salah satu daerah Mesir, kampung Thaha. Ibu beliau adalah orang yang juga rajin menghadiri majlis Imam Syafii. Paman beliau adalah Imam al-Muzani salah satu shahabat Imam Syafii yang terkenal. Imam ath-Thahawi adalah sezaman dengan para imam ahli Huffazh para pengarang/penyusun enam buku induk hadits (Kutubus Sittah), dan bersama-sama dengan mereka dalam riwayat hadits. Umur beliau ketika imam Bukhari wafat adalah 17 tahun, ketika imam Muslim wafat ia berumur 22 tahun, ketika imam Abu Dawud wafat ia berumur 36 tahun, ketika imam Tirmidzi wafat berumur 40 tahun dan ketika Nasa’i wafat ia berumur 64 tahun, dan ketika imam Ibnu Majah wafat ia berumur 34 tahun. Imam Ath-Thahawi wafat pada bulan Dzul-Qa'idah tahun 321 H, dalam usia delapan puluh tahun lebih.

Di antara guru-guru beliau adalah paman beliau sendiri, Imam al-Muzani dan Imam Rabi’ sulaiman al-Muradi, keduanya merupakan murid Imam Syafii. Guru beliau yang lain adalah Al-Qadhi Abu Ja'far Ahmad bin Imran Al-Baghdadi, Al-Qadhi Abu Khazim Abdul Hamid bin Abdul 'Aziz al-Baghdadi, Yunus bin Abdul 'Ala Al-Mishri dan lain-lain. Beliau pindah ke Negri Syam dan mengambil ilmu dari ulama-ulama di Negri tersebut. Pada awalnya beliau bermazhab Syafii namun pada akhirnya beliau pindah ke mazhab Hanafi.

Al-Imam Ath-Thahawi adalah orang berilmu yang memiliki keutamaan. Beliau menguasai sekaligus Ilmu Fikih dan Hadits, serta cabang-cabang keilmuan lainnya. Baliau menjadi wakil dari Al-Qadhi Abu Abdillah Muhammad bin 'Abdah, seorang qadhi di Mesir.
Diantara murid-murid beliau: Abu Bakar Ahmad bin Muhammad bin Manshur, Ahmad bin Al-Qasim bin Abdillah Al-Baghdadi yang dikenal dengan Ibnul Khasysyab Al-Hafizh, Abul Hasan Ali bin Ahmad Ath-Thahawi dan lain-lain.

Pujian Para ulama

Imam Ibnu Yunus mengatakan “Beliau orang yang bagus hafalannya dan terpercaya, alim, jenius dan tak ada yang menggantikan beliau”.
Imam Ibnu Nudim berkata “Beliau adalah orang yang tersendiri di zamannya dalam hal keilmuan dan kezuhudan”.
Imam Abu Ishaq asy-Syirazi dalam Thabaqah Fuqaha berkata “Abu Ja’far ath-Thahawi sampai kepada beliau kepemimpinan Ashhab Abi Hanifah di Mesir”.
Imam Ibnu Abdil Barr “Imam Thahawi adalah ulama bermazhab Kufi (Kufah), beliau seorang yang alim dengan sekalian mazhab fuqaha`”.

Karangan Imam ath-Thahawi

Imam ath-Thahawi memiliki karangan yang banyak. al-Hafidh al-Qadir al-Qurasyi menyebutkan di antara karangan beliau adalah:
  1. Ahkam al-Quran (lebih dari 20 jilid)
  2. Ma’ani Atsar (ini adalah kitab karangan beliau yang pertama)
  3. Bayan Musykil al-Atsar (kitab terakhir beliau), kitab ini kemudian di ringkas oleh Ibnu Rusyd al-Maliki
  4. Mukhtashar fi al-Fiqh, kitab ini di syarah oleh beberapa ulama
  5. Syarah Jamik Kabir
  6. Syarah Jamik ash-Shaghir
  7. asy-Syuruth Kabir
  8. Syuruth Shaghir
  9. al-Mudhahir wa as-Sijillat wa al-Washaya wa al-Faraidh
  10. Naqh kitab al-Mudallitsin ‘ala al-Karabisi
  11. Mukhtasyar Kabir
  12. Mukhtashar Saghir
  13. Tarikh Kabir
  14. Manaqib Abu Hanifah
  15. Nawadir Fiqhiyah (10 jilid)
  16. Naqadir wa al-Hikayah (lebih dari 20 jilid)
  17. Hukm Aradhi Makkah
  18. Qism al-Fa`i wa al-Ghanaim
  19. Radd ‘ala Isa bin Aban
  20. Radd ‘ala Ali bin Ubaid
  21. Ikhtilaf Riwayat ‘ala Mazhab Kufiyun
  22. dll
Saat ini kitab-kitab Imam ath-Thahawi yang di ketahui telah di cetak hanyalah Aqidah Thahawiyah (bisa di download file pdfnya di SINI), Syarah ma’ani Atsar (pernah di cetak di India,), Syarah Musykil al-Atsar (5 jilid, di tahqiq oleh Syeikh Syu’aib al-arnuth, bisa di download di SINI ), Mukhtashar Fiqh (di cetak di Mesir) dan Syuruth ash-Shaghir (di cetak di Baghdah tahun 1973 dalam dua jilid). Kitab Ahkam al-Quran (2 jilid, file pdfnya bisa di download di
DI SINI ).
Beberapa file kitab yang versi maktabah Syamela bisa di download di
DI SINI

Wafatnya Imam ath-Thahawi

Imam ath-Thahawi wafat di Negri Mesir tahun 321 H dan di makamkan di perkuburan Qurafah.

Sumber;
Muqaddimah Syarah Kabir Aqidah Thahawiyah, Syeikh Sa’id Faudah

Rukun Shalat Yang Ke Tujuh: Sujud

Sujud
Rukun shalat yang ke tujuh adalah sujud dua kali setelah i’tidal . Secara global, metode sujud yang benar adalah dengan cara bertumpu pada tujuh anggota badan yaitu: dahi, dua telapak tangan, dua lutut dan ujung-ujung dari dua kaki diatas benda suci seperti terlihat dalam gambar di samping.

Dalam satu hadits Rasulullah menyebutkan kaifiyah sujud :

أمرت أن أسجد على سبعة أعظمٍ على الجبهة - وأشار بيده على أنفه - واليدين والركبتين وأطراف القدمين

Artinya; Saya diperintahkan untuk bersujud dengan cara bertumpu pada tujuh anggota badan yaitu dahi (beliau berisyarat dengan menyentuh tangan kehidung beliau), dua telapak tangan, dua lutut dan ujung-ujung dua kaki”. (H.R. Imam Bukhari dan Muslim)

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk sahnya sujud:
  1. Ketika turun dari ‘itidal keposisi ruku’ disyaratkan agar tidak mengkasadkan selain sujud.
  2. Tidak sujud diatas benda yang bersambung dengan badan mushalli yang akan terangkat dari tempat sujud dengan sebab pergerakannya.
  3. Bagian dari anggota tujuh harus menempel pada tempat sujud.
  4. Berat kepala mesti seluruhnya bertumpu pada tempat sujud.
  5. Posisi bagian belakang lebih tinggi dari kepala, sehingga bila kepalanya lebih tinggi atau sejajar dengan bagian belakang maka akan menyebabkan tidak sahnya sujud.
  6. Melakukan tuma’ninah (berhenti sejenak kadar bacaan tasbih).
Dalam pelaksanaan sujud disunatkan sambil matanya terbuka agar hidung mushalli menempel pada tempat sujud sebagaimana halnya dahi. Lebih dulu meletakkan dua lutut yang dibuka kadar sejengkal, kemudian dua telapak tangan yang jari-jarinya rapat dan terbuka mengarah kiblat serta diiringi dengan peletakan dahi. Sunat juga dalam keadaan jauh dua tapak sejengkal untuk menghadapkan seluruh jari-jari kaki kearah kiblat.
Adapun bacaan pada ketika sujud adalah:

سبحان ربي ألاعلى وبحمده

Artinya: Maha Suci Rabbiku Yang Maha Tinggi dan puji-pujian untuk-Nya.

Bacaan tersebut disunatkan tiga kali bagi Imam selain jamaah mahsurin dan makruh bila lebih. Bagi munfarid (orang yang melakukan shalat sendirian) atau Imam jamaah mahsurin dianjurkan membaca hingga sebelas kali. Bahkan dianjurkan untuk menambahkan dengan bacaan berikut:

اللَّهُمَّ لَك سَجَدْتُ وَبِك آمَنْتُ وَلَك أَسْلَمْتُ، سَجَدَ وَجْهِي لِلَّذِي خَلَقَهُ وَصَوَّرَهُ وَشَقَّ سَمْعَهُ 
وَبَصَرَهُ تَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِينَ

Artinya: “Ya Allah, bagi-Mu sujud ku, dan aku beriman pada-Mu, dan bagi-Mu aku berserah diri. Jiwaku bersujud kepada Zat yang menciptakannya, yang membuka mata dan telinganya dengan daya dan kekuatanya-Nya. Maha Suci Allah sebaik-baik Pencipta”.

Dalam sujud disunatkan agar memperbanyak doa’. Sebagiannya adalah do’a yang warid dari Nabi SAW sebagai berikut:


سُبُّوحٌ قُدُّوسٌ رَبُّ الْمَلَائِكَةِ وَالرُّوحِ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي ذَنْبِي كُلَّهُ دِقَّهُ وَجِلَّهُ أَوَّلَهُ وَآخِرَهُ سِرَّهُ وَعَلَانِيَتَهُ، اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِرِضَاك مِنْ سَخَطِك، وَبِعَفْوِك مِنْ عُقُوبَتِك، وَأَعُوذُ بِك مِنْك، لَا أُحْصِي ثَنَاءً عَلَيْك أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْت عَلَى نَفْسِك

Artinya: Maha suci pemilik para malaikat dan ruh. Ya Allah ampunilah bagiku dosaku seluruhnya, yang keci, besar, yang awal, akhir, yang terang-terangan atau pun yang tersembunyi. Ya Allah, Sesungguhnya aku berlindung dengan Ridhamu dari kemarahan-Mu, dengan kemaafan-Mu dari siksa-Mu dan aku berlindung dengan-Mu dari-Mu. Aku tak sanggup mengghinggakan kepujian atas-Mu seperti puji-Mu kepada diri-Mu. 

Sujud merupakan salah satu rukun shalat yang sangat menggambarkan sikap tawadhu’ seorang hamba terhadap Sang Khaliq. Hal ini menjadi salah satu hikmah kenapa sujud disyari’atkan dua kali dalam shalat. Disamping itu, hikmah dari diulang-ulangnya sujud adalah dimana disaat Syara’ memerintahkan untuk berdo’a dalam sujud, dan do’a akan di-ijabah, maka sujud yang kedua adalah sebagai tanda syukur terhadap diterimanya doa’ tersebut, bahkan ketika sujud merupakan waktu di mana hamba lebih dekat kepada Allah. Dalam satu hadits Rasulullah bersabda :

قال أقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد فأكثروا الدعاء

Artinya: yang paling dekat keadaan hamba dari tuhannya adalah ketika ia dalam keadaan sujud, maka perbanyaklah berdoa (di dalamnya). (H.R Imam Bukhari dan Muslim)

Note. Jamaah mahshurin adalah jamaah khusus yang sudah rela imam membaca bacaan shalat dengan panjang.

Referensi:
Fathul Mu’in syarah Qurratul A’in, jld. 1, hal. 162 (al-Haramain).

Larangan Menyamakan Shalat Witir Dengan Magrib

Salah satu shalat sunat adalah shalat witir. Dalam bulan Ramadhan, shalat witir umumnya di kerjakan langsung setelah shalat tarawih sebanyak tiga rakaat. Cara pengerjaannya ada yang di kerjakan tiga rakaat dua kali salam dan ada juga hanya satu kali salam

Pertanyaan:
  1. Bila di kerjakan tiga rakaat satu kali salam, apakah juga melakukan duduk tasyuhud pada rakaat kedua atau hanya duduk tasyahud akhir saja?
  2. Bagaimana maksud hadits yang melarang menyerupakan shalat witir dengan shalat maghrib?

Jawaban:
  1. Shalat witir boleh di lakukan dengan dua kali duduk tasyahud (pada rakaat kedua dan rakaat ke tiga) dan boleh juga di lakukan dengan satu kali tasyahud yaitu di rakaat akhir saja, bahkan cara demikian adalah lebih utama.
  2. Maksud menyerupakan dengan shalat magrib adalah melakukan shalat witir dengan duduk tasyahud akhir dua kali pada dua rakaat terakhir, baik di kerjakan tiga rakaat atau lebih. Persamaannya bukan pada tiga rakaatnya. Jadi bila melakukan shalat witir sebanyak 5 rakaat satu salam dan duduk tasyahud pertama pada rakaat ke empat maka ini juga termasuk dalam tasyabuh sahalat witir dengan shalat magrib. Namun demikian hal tersebut tidaklah membatalkan shalatnya, hanya saja yang lebih afdhal bila shalat sekali salam adalah dengan hanya melakuan satu kali duduk tasyahud yaitu pada akhir rakaat. 

Baca tatacara shalat sunat Witir

Nash Kitab Mu'tabarah

Tuhfatul Muhtaj Jilid 2 Hal 227 Dar Fikr

ولمن زاد على ركعة الفصل) بين كل ركعتين بالسلام للاتباع الآتي وللخبر الصحيح «كان - صلى الله عليه وسلم - يفصل بين الشفع والوتر بالتسليم» (وهو أفضل) من الوصل الآتي إن ساواه عددا؛ لأن أحاديثه أكثر كما في المجموع منها الخبر المتفق عليه «كان - صلى الله عليه وسلم - يصلي فيما بين أن يفرغ من صلاة العشاء إلى الفجر إحدى عشرة ركعة يسلم من كل بركعتين ويوتر بواحدة ولأنه أكثر عملا، والمانع له الموجب للوصل مخالف للسنة الصحيحة فلا يراعى خلافه ومن ثم كره بعض أصحابنا الوصل وقال غير واحد منهم: إنه مفسد للصلاة للنهي الصحيح عن تشبيه صلاة الوتر بالمغرب وحينئذ فلا يمكن وقوع الوتر متفقا على صحته أصلا (و) له (الوصل بتشهد أو تشهدين في) الركعتين (الأخيرتين) لثبوت كل منهما في مسلم عن فعله - صلى الله عليه وسلم -.
والأول أفضل ويمتنع أكثر من تشهدين وفعل أولهما قبل الأخيرتين؛ لأن ذلك لم يرد ويظهر أن محل إبطاله المصرح به في كلامهم إن كان فيه تطويل جلسة الاستراحة كما يأتي آخر الباب، ويسن في الأولى قراءة سبح وفي الثانية الكافرون وفي الثالثة الإخلاص، والمعوذتين للاتباع وقضيته أن ذلك إنما يسن إن أوتر بثلاث؛ لأنه إنما ورد فيهن ولو أوتر بأكثر فهل يسن ذلك في الثلاثة الأخيرة فصل أو وصل محل نظر ثم رأيت البلقيني قال: إنه متى أوتر بثلاث مفصولة عما قبلها كثمان أو ست أو أربع قرأ ذلك في الثلاثة الأخيرة ومن أوتر بأكثر من ثلاث موصولة لم يقرأ ذلك في الثلاثة أي لئلا يلزم خلو ما قبلها عن سورة أو تطويلها على ما قبلها أو القراءة على غير ترتيب المصحف أو على غير تواليه وكل ذلك خلاف السنة. اهـ.

(قوله: والأول أفضل) أي، والوصل بتشهد أفضل منه بتشهدين كما في التحقيق فرقا بينه وبين المغرب وللنهي عن تشبيه الوتر بالمغرب نهاية ومغني قال ع ش قوله م ر: والوصل بتشهد أفضل إلخ أي، وإن أحرم بإحدى عشرة ولعل وجه التشبيه بالمغرب فيما ذكر أن الأول منهما بعد شفع، والثاني بعد فرد ثم قوله أفضل يفيد أن الوصل من حيث كونه بتشهدين ليس مكروها، وإنما هو خلاف الأفضل وقوله م ر وللنهي عن تشبيه الوتر إلخ أي بجعله مشتملا على تشهدين. اهـ.

Hasyiah Bujairimi `ala Khatib Jilid 1 Hal 416 Dar Fikr

ولمن زاد على ركعة الفصل بين الركعات بالسلام وهو أفضل من الوصل بتشهد في الأخيرة أو بتشهدين في الأخيرتين وليس له في الوصل غير ذلك
(أفضل من الوصل بتشهد) أي لزيادة الأفعال فيه وعبارة م ر. والوصل بتشهد أفضل منه بتشهدين كما في التحقيق فرقا بينه وبين المغرب، وللنهي عن تشبيه الوتر بالمغرب اهـ.
فإن قلت: هذا ظاهر إذا صلى ثلاث ركعات، فإذا صلى خمس ركعات مثلا انتفى التشبيه المذكور. قلت: المراد التشبيه من حيث إن فيه تشهدين في الجملة فلا ينافي أنه يصليه خمسا أو سبعا مثلا اهـ م د على التحرير

Hasyiah Bujairimi `ala Manhaj Jlid 1 Hal 277 Mathba`ah Halabi

ولمن زاد على ركعة) في الوتر (الوصل بتشهد) في الأخيرة (أو تشهدين في الأخيرتين) للاتباع في ذلك رواه مسلم، والأول أفضل، ولا يجوز في الوصل أكثر من تشهدين، ولا فعل أولهما قبل الأخيرتين لأنه خلاف المنقول من فعله - صلى الله عليه وسلم - (والفصل) بين الركعات بالسلام كأن ينوي ركعتين من الوتر (أفضل) منه لزيادته عليه بالسلام، وغيره..
(قوله: والأول أفضل) ؛ لأن الثاني فيه تشبيه بالمغرب وقد نهى عن تشبيه الوتر بالمغرب، وقد يقال: التشبيه لا يحصل، إلا إذا أوتر بثلاث دون ما إذا أوتر بأكثر. وقد يجاب بأن فيه تشبيها بها أيضا من حيث إن فيه توالي تشهدين في الأخيرتين شيخنا ح ف، وقال بعضهم: وجه التشبيه بالمغرب أن فيه تشهدا أول بعد شفع، وثانيا بعد وتر.

Nisbah antara Qadhiyah Muwajjahah

Pada postingan sebelumnya kami telah memposting tabel 13 qadhiyah muwajjahah yang biasa di bahas oleh ulama mantiq lengkap dengan ta'rif, contoh serta keterangan murakkabah dan basithah baik dalam mujibah maupun salibah. Antara 13 qadhiyah muwajjah tersebut ada nisbah yang berbeda-beda, ada yang a'am muthlaq, a'am min wajh, akhash muthlaq, akhash min wajh, dan juga tabayyun. Berikut ini tabel nisbah di antara qadhiyah muwajjah tersebut.

Cara membaca tabel ini; di mulai dari nama qadhiyah yang ada dari sebelah kanan ke kiri. Misalnya; No. 1. Qadhiyah Dharuriyah Muthlaqah a'am min wajh dari pada Masyruthah 'ammah dan seterusnya. Untuk memperbesar gambar tabel silahkan di klik pada gambar tabel tersebut.


Bagi yang ingin mendengarkan audio pengajian kitab Mantiq Syarah Syamsiah silahkan di download DISINI (Maaf, hanya dalam bahasa Aceh). Untuk pengajian Syarah Syamsiah dalam bahasa Arab bisa di download DISINI yang di asuh oleh Syeikh Bilal Najjar.

Asal lahirnya Qaedah dalam Mazhab Syafi’i

kitap ushul fiqhQadhi Abu Sa’id Al-Harawi bercerita bahwa sebagian Ulama Mazhab Hanafi di HARAH ( suatu daerah di Khurasan ) mengatakan “ Imam Aba Thahir Addabbasi mengembalikan masalah Fiqih Mazhab Hanafi ke dalam 17 Qa’edah lalu beliau menuju ketempat Imam Aba Thahir, Aba Thahir setiap malam membaca 17 Qa’edah tersebut dimesjid setelah semua orang keluar, lalu pada suatu malam Al-Harawi masuk kedalam mesjid tempat Abu Tahir dan berselimut dengan segulung tikar, setelah semua orang telah keluar lalu Abu Thahir mengunci pintu mesjid dan membaca Qaedah tersebut, ketika Abu Thahir baru membaca 7 Qaedah tiba-tiba Al-Harawi batuk dan kemudian diketahui oleh Abu Thahir, lalu Abu Thahir memukulnya dan mengeluarkannya dari mesjid, dan setelah itu Abu Thahir tidak membaca lagi 17 Qaedah tersebut dalam mesjid, kemudian Al-Harawi kembali ke tempat asalnya dan membaca 7 Qaedah tersebut kepada Sahabatnya, maka ketika 7 Qaedah tersebut sampai ditelinga Qadhi Husain lalu Qadhi Husain mengembalikan masalah Fiqih Mazhab Syafi’i kedalam 4 Qaedah.

Sumber:
Kitab Asybah Wan Nadhair Hal 4 Cet Haramain,

Abon Nurdin Pantee Cereumen, Lamno

Sosok Anak Kampus Yang Akhirnya Menjadi ‘Ulama

Lamno merupakan salah satu daerah di Aceh yang sudah di kenal semenjak dahulu. Selain di kenal sebagai basis perdagangan yang pernah di kunjungi oleh Marcopolo. Selain itu kota Lamno juga pernah di kenal sebagai tujuan para santri untuk mencari ilmu, terutama pada masa hidup almarhum al-'allamah Abu Ibrahim Lamno, pendiri Dayah BUDI. Sampai saat ini di Lamno masih banyak para ulama. Salah satu ulama Lamno yang sempat kami kunjungi beberapa waktu lalu adalah Abon Nurdin Pantee Cereumun. Setelah menziarahi beberapa ‘Ulama kharismatik di wilayah Lamno, Aceh Jaya, kami juga mendapatkan info bahwa Lamno juga masih mempunyai salah seorang ‘Ulama intelektual yang dalam perjalanan riwayat pendidikannya, beliau meninggalkan bangku kuliah di Universitas Syiah Kuala dan malah menetap di Dayah sebagai tempat beliau meneruskan semangat keilmuannya dan cita-cita akhir dari tujuan hidupnya.

Beliau menetap di Desa Pantee Ceurmen, Kec. Jaya, Lamno, Kab. Aceh Jaya sehingga beliau sering dikenal oleh masyarakat Lamno dengan sebutan Abon Pantee. Nama beliau adalah Tgk. H. Nurdin. Dilahirkan pada 12 Maret 1960 dan menempuh pendidikan umum dari SD sampai SMA di Lamno sambil belajar agama di Dayah Bustanul-‘Aidarussiyyah (BUSAIDA), Lamno selama 12 tahun (saat ini Dayah BUSAIDA di pimpin oleh Abu H. Muhammad Nyak Dariri Badai)
Abu Tanoh Mirah
Abu Tanoh Mirah
Kemudian beliau melanjutkan pendidikan strata-1 di Universitas Syiah Kuala. Namun, belum selesai pendidikan beliau di bangku kuliah tersebut, beliau jatuh sakit, dalam keadaan sakit beliau bernazar jika pulih sakit akan meninggalkan bangku kuliah masuk ke dayah. Akhirnya Allah memberikan kesembuhan kepada beliau, kemudian beliau segera melaksanakan nazar beliau yaitu menimba ilmu di Dayah. Pilihan beliau jatuh ke Dayah Darul-‘Ulum, Tanoh Mirah, Bireuen, yang di pimpin oleh salah satu murid Abuya Muda Wali al-Khalidial-Syaikh al-Fadhil al-‘Allamah Abu Abdullah Tanoh Mirah . Beliau belajar di Tanoh Mirah mulai dari tahun 1985-1996 M.

Sepulangnya ke Lamno, Abon Pantee diperintahkan oleh Abu BUDI Lamno untuk menetap di Dayah BUDI Lamno lagi selama 5 tahun (saat ini Dayah BUDI Lamno di pimpin oleh Aba Asnawi). Pada saat itu, Abon baru saja berkeluarga. Dan perintah itu pun dilaksanakan dengan baik dan patuh. Bahkan anak pertamanya ikut menjadi korban tsunami pada tahun 2004 M yang ikut menerjang Komplek Dayah BUDI Lamno.

Abon Pantee tidak mendirikan Dayah sebagaimana lazimnya seorang pemuka ilmu agama di Aceh Darussalam. Rumahnyalah yang langsung beliau jadikan sebagai tempat beliau seumeubeut (mengajar ilmu agama Islam). Ruang tamu di rumahnya menjadi saksi beliau mengupas ‘ibarat dan maksud dari tekstual kitab kuning untuk dipahami oleh para santrinya. Beliau hanya meliburkan hari Ahad dari aktifitas belajar dan Abon pun tidak akan menerima tamu apabila beliau sedang mengajar.
Saat ini, beliau mengajar Kitab al-Mahally jilid-III dan Tafsir al-Khazin jilid 1 bagi santri putra serta al-Mahally jilid-IV dan Tafsir al-Jalalain jilid I bagi santri perempuan. Abon menjadikan kampung tersebut sebagai Dayah beliau sendiri. Rumah para santri tersebut itulah yang menjadi asrama bagi para santri itu sendiri karena yang belajar kepada beliau berasal dari Desa Pantee Ceurmen dan sekitarnya.

Ada satu hal yang menarik di desan Pantee ceremen ini, masyarakat desa yang terletak di puncak gunung ini rupanya sangat aktif dalam pengajian di kampung tersebut. setiap malam ba`da magrib selalu di adakan dua majlis pengajian khusus untuk warga kampung, satu majlis untuk kaum wanita dan satu majlis untuk kaum laki-laki. Pengajiannya memang tidak lama, dari magrib hingga masuk waktu Isya. Setelah sangat magrib berjamaah dan sedikit wirid setelah shalat, Teungku langsung membuka pengajian. Menjelang masuk waktu Isya pengajian di tutup dan langsung di dirikan shalat isya berjamaah. Pengajian ini di ikuti oleh semua warga kampung baik muda maupun tua. Karena pengajian ini berjalan setiap malam, maka banyak kitab yang telah mereka khatamkan. Kitab jawi seperti Sabilal Muhtadin, Siyarus Salikin berhasil mereka khatamkan, ini merupakan satu hal yang luar biasa. Jarang kita temukan desa yang mengadakan pengajian bagi warganya setiap malam.
Abon mengingatkan agar tidak menyerah dalam perjuangan menuntut ilmu agama walaupun keadaan ekonomi sangat mendesak. “ta keurija bak Raja, pajoh peu yang geujok lee Raja, (mengabdi kepada Raja, tentunya akan mendapatkan makanan yang diserahkan oleh Raja, terj.)”. Kegiatan belajar dan mengajar ilmu pegetahuan agama Islam adalah sebuah pengabdian kepada Allah Swt selaku pemilik ilmu syari’at. Karenanya, serahkan keadaan ekonomi keluarga kita kepada Allah Swt dan teruslah berkonsentrasi penuh dalam mengembangkan ilmu pengetahuan agama Islam.

Jangan sampai dikalahkan oleh nafsu karena sudah ada syaithan yang sudah sangat siap mendampingi untuk terealisasinya tujuan nafsu tersebut sehingga tidak sedikit di antara para pelajar agama yang tidak berhasil dan gagal dalam perjuangan menuntut ilmu sebagai bentuk pengabdian kepada Allah Swt selaku Tuhan Yang Maha Segalanya. “bek boh hayeu, cok layeu” (jangan membuang kehebatan dan malah mengambil layar”.

Kehebatan abadi hanya milik Allah Swt yang akan diperlihatkan oleh-Nya di akhirat nanti. Sedangkan dunia ini seumpama layar yang kelihatannya tinggi menjulang untuk mengarungi samudera luas akan tetapi pada akhirnya hanyalah secarik kain yang akan usang dan hancur menunggu waktu. Demikianlah untaian kalam hikmah yang menemani perbincangan kami dengan Abon Pante Ceurmen.

Satu hal lainnya yang menjadikan Abon Pantee sebagai sosok yang mewakili ‘Ulama intelektual Lamno adalah kemampuan beliau sebagai dokter dalam obat-obatan tradisional. Mengingat waktu yang hampir memasuki waktu Shalat Jum’at, kami hanya sempat menanyakan beberapa resep untuk penyakit gula, ambien dan lambung.

Untuk penyakit gula, ambil akar dan daun tutup bumi yang belum berbunga. Bersihkan dengan air sampai benar-benar bersih. Diblender dan taruh garam sedikit. Diminum sebelum makan pagi dan sesudah shalat Maghrib. Bila kadar gulanya mencapai 400, sebaiknya diminum sampai 3 atau 4 kali. Setelah itu diperiksa apakah sudah normal atau belum. Bila normal, ambil buah manggis sebanyak 3 buah, lalu kupas kulitnya. Kulitnya lalu direbus dan diminum. Hal ini bertujuan agar kadar gula tidak naik lagi.

Untuk wasir, ambil 3 buah delima Aceh yang masih muda, pineung nyen 3 buah, gambee 1/4. Kemudian semuanya dipotong-potong lalu direbus sampai air rebusannya menjadi setengah. Pagi harinya, ketika bangun tidur, posisikan kembali tidurnya tanpa memakai bantal selama 30 menit. Lantas bangun dan paksakan muntah. Setelah mulutnya dicuci, barulah minum air rebusan tersebut.
Untuk penyakit lambung, ambil daun ulim lalu blender dengan mencampurkan sedikit air. Kemudian disaring, taruh gula secukupnya lalu diminum di waktu malam.

Download Kitab Daqaiq Minhaj

Daqaiq Minhaj
Imam Nawawi, ketika meringkas Kitab Muharrar menjadi kitab Minhajut Thalibin juga mengarang sebuah kitab ringkasan kecil yaitu kitab Daqaiq al-Minhaj.
Sesuai dengan namanya, risalah ini merupakan penjelasan dari hal-hal halus (daqaiq) yang ada dalam kitab Minhaj yang berhubungan dengan keadaan kitab Minhaj sebagai ringkasan dari kitab al-Muharrar.
Dalam Daqaiq Minhaj ini, Imam Nawawi menerangkan faedah penambahan atau pengurangan kalimat yang beliau lakukan atas kitab Muharrar. selain itu Imam Nawawi juga menafsirkan maksud beberapa lafadh yang ada dalam kitab al-Muharrar. Dalam muqaddimah Kitab Minhaj Thalibin, Imam Nawawi sendiri telah memberikan isyarat bahwa beliau juga mengarang kitab Daqaiq Minhaj sambilan mengarang Kitab Minhaj Thalibin.
Bagi yang ingin download file kitab Daqaiq Minhaj ini, silahkan download di bawah ini:
Format PDF
Format Syamela



donasi
donasi

selengkapnyaAMALAN SUNAT

selengkapnyaDownload

selengkapnyaDOA

selengkapnyaAswaja