Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Nilai Positif Bersin bagi Tubuh

Deskripsi Masalah:

Bersin adalah cara tubuh menyingkirkan iritan pada hidung seperti debu. Pilek dan alergi sering kali membuat kita bersin.Terkadang terlintas dalam pikiran, bersin tidak berdampak sehat bagi tubuh sehingga akrab kali terdengar ucapan suruhan minum obat bagi yang bersin, bahkan terkadang ada sebagian kita yang menganggap bersin itu hal yang memalukan.

Pertanyaan:

1. Benarkah bersin tidak  berdampak positif bagi tubuh?
2. Jika itu tidak menyehatkan tubuh, lantas kenapa disaat bersin dianjurkan menyucapkan Alhamdulillah?

Jawaban:

1. Tidak benar, karena dari bersin itu terdapat nilai positif yang terpuji dalam agama yaitu meringankan badan dimana dengan ini seseorang akan gemar dalam berbeuat taat dan melemahkan syahwat (keinginan).

2. Karena dampak dari bersin hal terpuji, berkata para Ulama “inilah hikmat dari disunnahkan bersyukur dengan mengucapkan Alhamdulillah saat bersin”


- Ianatuttalibin Juz 4 Hal 192 Cet, Haramain

قوله: فإنه) أي التشميت سنة، لما رواه أبو هريرة رضي الله عنه عن النبي - صلى الله عليه وسلم - قال: إن الله يحب العطاس ويكره التثاؤب، فإذا عطس أحدكم وحمد الله تعالى، كان حقا على كل مسلم سمعه أن يقول له يرحمك الله، وأما التثاؤب فإنما هو من الشيطان، فإذا
تثاءب أحدكم فليرده ما استطاع، فإن أحدكم إذا تثاءب ضحك منه الشيطان.
قال العلماء: والحكمة في ذلك أن العطاس سببه محمود، وهو خفة الجسم التي تكون لقلة الاخلاط وتخفيف الغذاء، وهو أمر مندوب إليه، لانه يضعف الشهوة ويسهل الطاعة، والتثاؤب بضد ذلك.





Hubungan Usaha Dan Tawakkal

Usaha dan doa, merupakan dua perkara yang selalu dikerjakan oleh orang yang beriman, berdoa sebagai wujud minta tolong kepada pencipta, dan usaha sebagai realisasi dari permintaanya, antara keduanya saling melengkapi , sehingga ada pepatah yang mengatakan “ berdoa tanpa usaha bohong, usaha tanpa doa sombong” , namunj bagaimanakah hubungan keduanya dalam kacamata agama, apakah keduanya saling berkaitan atau saling menentang,

Pertanyaan ?

Bagaimanakah hubungan antara usaha dan tawakkal menurut agama ?

Jawaban

Syaikh Ibrahim bajuri dalam kitabnya Tuhfatul Murid menjelaskan, terjadi perbedaan pendapat ulama antara keutamaan usaha dan tawakkal, sebagian ulama berpendapat, usaha lebih baik dari tawakkal, karena dengan berusaha kita tidak mengharap pemberian manusia, tidak merendahkan diri dkalangan manusia untuk memperoleh pemberian mereka, sehingga lebih focus dalam beribadah kepada Allah, pengertian usaha disini adalah :

مباشرة الاسباب بالاختيار

Artinya melakukan sebab secara ihtiar

Sedangkan sebagian ulama berpendapat, tawakkal lebih baik dari bekerja, karena dengan bertawakkal kita lebih luang waktu untuk beribadah kepadanya, lebih kuat harapan kepada Allah dalam memenuhi kebutuhan, dan lebih aman dari fitnah harta dan perhitungan di hari kiamat, tawakkal adalah

Berpegang teguh kepada Allah tanpa mempedulikan asbab namun mungkin untuk melakukannya, misalnya, seseorang yang mungkin untuk berdagang, ia punya modal dan dan tempat untuk berdagang, namun ia tidak berdagang, lebih memilih untuk beribadah sambil meyakini bahwa Allah akan memenuhi segala kebutuhannya, maka orang yang seperti ini lebih baik menurut sebagian ulama,

Sedangkan pendapat yang kuat adalah, lebih utama bertawakkal dan berusaha ditinjau dari pribadi seseorang, jika ia mampu bersabar dalam kesulitan hidup, tidak terikat hatinya dengan harta orang lain, dan senantiasa bisa damai tanpa adanya rasa cemas, tetap focus beribadah, maka tawakkal lebih baik baginya, namun jika hatinya was was saat tidak bekerja, akan terjerumus kedalam mencuri dan meminta minta, maka baginya lebih baik bekerja daripada tawakkal, bahkan terkadang tawakkal hukumnya wajib baginya.

Perbedaan pandangan ini terjadi jika antara bekerja dan tawakkal adalah hal yang kontradiktif, namun jika kita beranggapan tawakkal dan berusaha adalah dua hal yang tidak menentang, bahkan saling melengkapi satu sama lain, maka tidak ada yang lebih unggul antara keduanya, karena berbeda sudut pandang.

- Ibrahim Al Bajuri,Tuhfatul Murid Ala Jauharah Tauhid Hal 127 Cet, Haramain

Hikmah Puasa Sunnah Senin Kamis

Salah satu puasa yang disunnahkan dan konsisten dilakukan Rasulullah SAW adalah puasa senin dan kamis hal ini sesuai dalam hadits Rasulullah SAW bersabda:

كان يتحرى صومهما. وقال: «تعرض الأعمال يوم الاثنين والخميس فأحب أن يعرض عملي. وأنا صائم» رواهما الترمذي

"Nabi senantiasa melakukan puasa pada senin kamis" kemudian berkata: Amalan diangkat pada hari senin dan kamis, aku mencintai amalanku diangkat dan aku sedang berpuasa" (HR. Turmizi)

Hikmah berpuasa pada hari senin dan kamis adalah karena pada hari tersebut amalan hamba didatangkan kepada Allah SWT. Amalan yang didatangkan kepada Allah yang dimaksudkan disini adalah amalan setiap hamba dalam seminggu. Adapun catatan malaikat terhadap amalan manusia dicatat setiap hari dan malamnya. Berpuasa hari senin lebih Afdhal dari hari kamis, karena beberapa alasan seperti: Nabi SAW dilahirkan pada hari senin, diangkat kepada Rasul juga hari senin, dan bahkan wafat pada hari senin.

Amalan seorang hamba yang diangkat kelangit terjadi dua kali sehari yaitu amalan siang diangkat pada waktu asar dan amalan malam hari diangkat pada waktu subuh oleh malaikat yang berbeda. Kemudian pada setiap hari senin dan kamis didatangkan kepada Allah swt.
Diangkat kelangit pada setiap minggu tidak bertentangan dengan diangkatnya amalan pada malam nisfu Sya’ban, karena pengangkatan amalan pada malam nisfu sya’ban adalah amalan secara jumlah selama setahun. Karena itulah nabi menyukai puasa pada saat diangkatnya amalan baik pada hari kamis dan senin atau malam nisfu sya’ban. .[1]

- Minhajutthalibin Juz 2 Hal 92 Cet, Darl Fikr Beirut

باب صوم التطوع (يسن صوم الاثنين والخميس) لأنه - صلى الله عليه وسلم - كان يتحرى صومهما. وقال: «تعرض الأعمال يوم 
الاثنين والخميس فأحب أن يعرض عملي. وأنا صائم» رواهما الترمذي  

-Hasyiah Qalyubi Wa 'Umayrah Juz 2 Hal 92, Cet, Darl Fikr Beirut

قوله: (تعرض الأعمال) أي أعمال الأسبوع على الله تعالى، وأما العرض على الملائكة بمعنى كتابتهم له فإنه في كل يوم وليلة. وأما العرض على الله في نصف شعبان كل سنة فلجملة أعمال السنة وكل ذلك لإظهار العدل وإقامة الحجة إذ لا يخفى على الله من شيء في الأرض ولا في السماء. قوله: (الاثنين) سمي بذلك لأنه ثاني أيام إيجاد المخلوقات غير الأرض،







[1] Hasyiyah I'anahtutalibin hal. 299, 230, 231, juz 2, cet. Darul Fikri.



Hikmah Puasa Ayyamul Bidh (Hari Putih)

Deskripsi Masalah:

Bersyukur merupakan sebuah keharusan bagi kita sebagai hamba Allah yang beriman. Selain sebagai bentuk penghambaan kepada allah swt, bersyukur juga akan membuat nikmat yang kita terima akan menjadi semakin bertambah banyak. Termasuk salah satu dari bentuk syukur adalah menerapkannya lewat berpuasa sunnah, kita ketahui puasa sunnah banyak dengan khas waktu pelaksanannya masing-masing. Salah satunya adalah ayyamul bidh (puasa hari putih)

Pertanyaan:

1. Apakah yang dimaksudkan dengan puasa hari putih?
2. Apa hikmah dari pelaksanaan puasa pada hari tersebut?

Jawaban:

Puasa Ayyamul Bidh (puasa hari putih) adalah puasa yang dilaksanakan pada hari ke 13, 14. 15 dari bulan hijriyyah, dinamakan puasa hari putih dikarenakan pada malam harinya dari ketiga hari ini bulannnya terang dimulai dari awal muculnya hingga menghilang diawaktu subuhnya.
Adapun hikmah dari pelaksanaannya adalah sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah SWT atas langit yang terang yang Allah berikan pada malam tersebut.

-Al Mahalli Syarh Minhajutthalibin Juz 2 Hal 92 Cet, Darl Fikr Beirut

وأيام) الليالي. (البيض) وهي الثالث عشر وتالياه قال أبو ذر: «أمرنا رسول الله - صلى الله عليه وسلم - أن نصوم من الشهر ثلاثة أيام البيض ثلاث عشرة وأربع عشرة وخمس عشرة» رواه النسائي وابن حبان: ووصفت الليالي بالبيض لأنها تبيض بطلوع القمر من أولها إلى آخرها

- Hasyiah Qalyubi  Juz 3 Hal 92 Cet, Darl Fikr Beirut

(لأنها تبيض إلخ) فحكمة صومها شكر الله تعالى على هذا النور العظيم ويندب صوم أيام الليالي السود، وهي الثامن والعشرون وتالياه وسميت بذلك لأنها تسود بالظلمة من عدم القمر من أول الليل إلى آخره فحكمة صومها طلب كشف تلك الظلمة المستمرة وتزويد الشهر الذي عزم على الرحيل بعد كونه كان ضيقا. ويسن صوم السابع والعشرين معها احتياطا لنقص الشهر فإن لم يصمه ونقص الشهر أبدله من أول الشهر بعده، وعلى هذا هل يطلب لهذا الشهر ثلاثة أيام أخرى أو أنه يكفي للشهرين راجعه، ويندب صوم ثلاثة أيام من كل شهر ولو غير المذكورة لأنها كصيام الشهر إذ الحسنة بعشر أمثالها. قوله: (من شوال) أي وإن أفطر رمضان ولو بغير عذر فإن صامه عنه دخلت فيه ويحصل ثوابها المخصوص.


donasi
donasi

selengkapnyaAMALAN SUNAT

selengkapnyaDownload

selengkapnyaDOA

selengkapnyaAswaja