Google plus twitter facebook RSS feed Berlangganan
Bahtsul Masail mudi mesra

Faedah Menulis Basmallah Pada 1 Muharram





فائدة
من المجرّبات الصحيحة كما في [نعت البدايات، وتوصيف النهايات للسيد الشريف ماء العينين] أن من كتب (البسملة) في أوّل المحر مائة وثلاث عشرة مرة لم ينل حاملَها مكروه فيه ولا في أهل بيته مدة عمره. وإذا لقيه حاكم ظالم أمن من شرِّه
والله أعلم بأسراره

Sebuah faedah
Sebagian dari Faedah mujarab sebagaimana terdapat dalam kitab Na’tul Bidayah wa Tausiful Nihayah karangan Sayed Syarif Ma’ul A’nain Sesungguhnya barang siapa menulis Basmallah (بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ) pada selembar kertas pada hari 1 Muharram Sebanyak 113 x, maka orang yang memakai tulisan tersebut akan mendapatkan kasiat jauh dari sesuatu yang tidak ia sukai baik pada dirinya atau keluarganya, dan jika ia bertemu dengan pemimpin atau hakim yang zalim niscaya akan terhindar dari kekejamannya.

والله أعلم
Referensi :
Kanzun Najah wa Surur Hal 17

7 Kelebihan Ilmu Agama [Abu Ishak Ahmad Langkawe]

Kelebihan Hari Arafah

In Sya Allah esok hari (kamis, 30/08/2017) merupakan hari Arafah tahun 1438 H. Hari Arafah merupakan salah satu hari yang punya keistimewaan dalam agama. Di antara kelebihan hari Arafah adalah;

1. Hari  Allah menyempurnakan agama dan nikmat untuk umat Islam.

Dalam sejarah Rasulullah,  dimana tepatnya pada hari Arafah tahun ke 10 hijrah Rasulullah diturunkan ayat ;

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا


Turunnya ayat ini sebagai tanda sempurnya agama Islam sehingga setelah turunnya ayat ini tidak pernah lagi turun ayat tentang halal dan haram.

2. Hari Arafah merupakan hari raya bagi umat Islam yang mengerjakan ibadah haji di tanah suci. 

Dalam satu hadits Rasulullah SAW bersabda;

يوم عرفة ويوم النحر وأيام التشريق عيدنا أهل الإسلام وهي أيام أكل وشرب

Hari Arafah, hari nahar (idul adha) dan hari tasyriq merupakan hari raya kami umat Islam, dan hari makan dan minum (H. R. Imam Turmuzi)

karena hari Arafah merupakan awal hari raya bagi umat Islam yang mengerjakan haji maka Rasulullah melarang mereka untuk berpuasa.
Diriwayatkan dari Sufyan bin Uyainah, beliau pernah ditanyakan tentang larangan Rasulullah untuk berpuasa pada hari Arafah, beliau menjawab;

لأنهم زوار الله وأضيافه ولا ينبغي للكريم أن يجوع أضيافه

karena mereka sedang menziahari Allah dan merupakan tamu Allah, dan tidak sepatutnya bagi Zat yang Pemurah membiarkan tamunya kelaparan.

Baca juga ; Taukah anda bahwa malam hari raya adalah malam mustajabh doa?

3. Allah bersumpah dengan hari Arafah dalam al-quran.

Dalam al-quran, ada beberapa sumpah Allah yang menurut sebagian ulama merupakan hari Arafah.
Sumpah tersebut antara lain
kata الوتر (ganjil) di dalam al-quran dimana Allah bersumpah dengannya dalam surat al-Fajri ayat 3;

وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

demi yang ganjil dan yang genap.

Diriwayatkan dari Jabir Rasullah ;

العشر الأضحى ، والشفع يوم الأضحى ، والوتر يوم عرفة

Sepuluh hari adalah 10 hari adha (bulan Zulhijjah), yang ganjil adalah hari raya idhul adha dan dan ganjil adalah hari Arafah (H.R. Imam Ahmad)

Sumpah lainnya yang juga diartikan oleh sebagian ulama dengan hari Arafah adalah kata شاهد yang Allah bersumpah dalam al-quran pada surat al-Buruj ayat 3;

وَشَاهِدٍ وَمَشْهُودٍ

diriwayatkan dari Abu Hurairah;

الشاهد يوم عرفة والمشهود يوم الجمعة

asy-syahid adalah hari Arafah dan al-masyhud dalah hari jum’at (H.R. Imam Turmizi)

Namun dalam riwayat yang lain adalah sebaliknya;

الشاهد يوم الجمعة والمشهود يوم عرفة

asy-syahid adalah hari jumat dan al-masyhud adalah hari Arafah (H.R. Imam Thabrani)


4. Hari Arafah merupakan hari terbaik.

Menurut sebagian ulama, hari Arafah merupakan hari dunia yang terbaik. Hal ini berlandaskan sebuah hadits yang diriwayakan oleh Ibn Hibban dari Jabir dari Rasulullah SAW;

أفضل الأيام يوم عرفة

Hari yang paling afdhal adalah hari Arafah (H.R. Ibn Hibban)

5. Hari Arafah sepadan dengan 100.000 hari biasa.

Diriwayatkan dari Anas bin Malik bahwa beliau berkata ;

كان يقال في أيام العشر بكل يوم ألف يوم و يوم عرفة عشرة آلاف

Ada yang mengatakan tentang sepuluh hari Zulhijjah bahwa untuk setiap harinya sebanding dengan seribu hari dan hari Arafah sebanding dengan sepuluh ribu.

Bacatata cara takbir di hari raya

6. Hari Arafah merupakan hari Haji Akbar menurut sebagian ulama

Terjadi perbedaan pendapat para ulama tentang kapan hari haji akbar, apakah pada hari 10 Zulhijjah atau pada 9 Zulhijjah, sebagian ulama salaf berpendapat bahwa haji akbar itu adalah hari Arafah. Namun menurut pendapat yang lain haji akbar adalah hari nahar (10 Zulhijjah)

7. Puasa di hari Arafah menghapuskan dosa dua tahun.

Dalam satu hadits Rasulullah bersabda;

صَوْمُ يَوْمِ عَرَفَةَ يُكَفِّرُ سَنَتَيْنِ مَاضِيَةً وَمُسْتَقْبَلَةً وَصَوْمُ عَاشُوْرَاَء يُكَفِّرُ سَنَةً مَاضِيَةً

Puasa hari Arafah menebus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang dan puasa Asyura (10 Muharram) menebus dosa setahun yang telah lewat. (HR Ahmad, Muslim dan Abu Daud dari Abi Qatadah)

Sedikit tentang kelebihan puasa di hari Arafah sudah kami jelaskan dalam tulisan kami di Kelebihan Puasa Arafah


8. Hari Arafah merupakan hari diampunkan segala dosa dan dimerdekakan dari api neraka.

Dalam satu hadits dari Siti Aisyah dari Rasulullah SAW beliau bersabda;

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِي بِهِمُ الْمَلَائِكَةَ فَيَقُولُ مَا أَرَادَ هَؤُلَاءِ

Tiada hari dimana Allah lebih banyak memberikan kemerdekaan bagi hamba (dari api neraka) dari pada hari Arafah, sungguh Allah akan mendekat dan membanggakan mereka dengan para malaikat dan berkata (kepada malaikat) “apa yang mereka inginkan”. (H.R. Imam Muslim).

Dalam hadits lain dari Ibn Umar ;

إن الله يباهي ملائكته عشية عرفة بأهل عرفة فيقول: انظروا إلى عبادي أتوني شعثا غبرا

Allah membanggakan kepada para malaikat di sore hari Arafah dengan ahli Arafah dan bekata “lihatlah kepada hambaku, mereka datang kepada dalam keadaan kusut dan berdebu (H.R. Imam Ahmad)

Dalam satu hadits riwayat Imam Malik, Rasulullah SAW bersabda;

مَا رُؤِيَ الشَّيْطَانُ يَوْمًا قَطُّ أَصْغَرَ وَلا أَذَلَّ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وما ذاك إلا لما يرى من تَنَزُّل الرحمة، وتجاوز الله عن الذُّنوبِ العِظامِ، إلا ما أُرِيَ يومَ بَدْر، فإنَّه قَدْ رأى جبريل يَزَعُ الملائكة

Tidak pernah syaithan terlihat lebih kecil, lebih menjauh, lebih hina, dan lebih marah dari pada hari Arafah. Tidaklah hal demikian kecuali karena ia melihat turunnya rahmat dan pengampunan Allah atas dosa-dosa yang besar, kecuali ketika terlihat saat perang badar, karena ia melihat malaikat Jibril mengatur para malaikat (untuk berperang). (H.R. Imam Malik)

Baca juga; 

Referensi;
Ibnu Rajab al-Hanbali, Lathaif Ma’arif, hal 487-488 Cet. dar Ibn Katsir


Hari Raya Bertepatan Hari Jumat

Tanpa terasa kita sudah berada dalam bulan zulhijjah dan hari Raya ‘Idul Adha pun telah begitu dekat di ambang pintu, kebetulan hari Raya ‘Idul Adha tahun ini (1438 H) akan bertepatan dengan hari Jumat. Dalam kalangan masyarakat saat ini banyak timbul pemahaman bahwa bila Hari Raya bertepatan dengan Hari Jumat maka tidak diwajibkan shalat jumat pada hari tersebut. Adapun dasar yang dijadikan sebagai pedoman dan alasan argumen di atas adalah pada masa Rasulullah dahulu pernah bertepatan Hari Raya dengan Hari Jum’at dan pada saat itu rasul memberikan keringanan (rukhsah) yaitu membolehkan suatu kaum untuk tidak melaksanakan shalat Jum’at.

Pertanyaan:

Benarkah pemahaman yang demikian?

Jawab:

Tidak benar.

Bila Hari Raya bertepatan dengan hari jumat, terhadap orang yang rumahnya jauh dari masjid bila setelah menunaikan shalat Hari Raya ia pulang, maka tidak akan cukup waktu bagi mereka kembali lagi untuk melaksanakan shalat jum’at karena rumah mereka yang terlalu jauh dari mesjid, maka terhadap mereka dibolehkan untuk pulang dan tidak melaksanakan shalat jum’at.

Referensi:

1. Mughni Muhtaj, Jilid 2, Hal 95, Cet. Syirkatul Quds

ولو وافق العيد يوم جمعة فحضر أهل القرية الذين يبلغهم النداء لصلاة العيد ولو رجعوا إلى أهلهم فاتتهم الجمعة فلهم الرجوع وترك الجمعة يومئذ على الأصح فتستثنى هذه من إطلاق المصنف
نعم لو دخل وقتها قبل انصرافهم كأن دخل عقب سلامهم من العيد فالظاهر كما قال شيخنا أنه ليس لهم تركها

2. Kitab Tuhfatul Muhtaj, Jilid 2, Hal 451

ولمن حضر والعيد الذي وافق يومه يوم جمعة الانصراف بعده قبل دخول وقتها وعدم العود لها

3. Majmuk Syarah Muhazzab, Jilid 5, Hal 463, Cet. Darul Kutub Ilmiyah

(وان اتفق يوم عيد ويوم جمعة فحضر أهل السواد فصلوا العيد جاز ان ينصرفوا ويتركوا الجمعة لما روى عن عثمان رضي الله عنه انه قال في خطبته " ايها الناس قد اجتمع عيدان في يومكم فمن أراد من اهل العالية ان يصلي معنا الجمعة فليصل ومن اراد ان ينصرف فلينصرف " ولم ينكر عليه احد ولانهم إذا قعدوا في البلد لم يتهيؤا بالعيد فان خرجوا ثم رجعوا للجمعة كان عليهم في ذلك مشقة والجمعة تسقط بالمشقة ومن اصحابنا من قال تجب عليهم الجمعة لان من لزمته الجمعة في غير يوم العيد وجبت عليه في يوم العيد كأهل البلد والمنصوص في الام هو الاول)

4. Hulyatul ‘Ulama Fi Ma’rifati Mazahibil Fuqaha, Jilid 2, hal 87, Cet Maktabah Syamilah

حلية العلماء في معرفة مذاهب الفقهاء

فإن اتفق يوم عيد في يوم جمعة فحضر أهل السواد وصلوا العيد جاز أن ينصرفوا ويتركوا الجمعة ومن أصحابنا من قال تجب عليهم الجمعة ولا يسقط فرض الجمعة بفعل صلاة العيد وقال احمد يسقط فرض الجمعة بصلاة العيد ويصلي الظهر

5. Kitab Hasyiyah Bujairimi ‘Ala Syarh Manhajut Thullab, Jilid 1, Hal 490, Cet Darul Kutub Ilmiyah

ولو وافق يوم جمعة عيد فحضر صلاته أهل قرى يبلغهم النداء فلهم الانصراف وترك الجمعة نعم لو دخل وقتها قبل انصرافهم كأن دخل عقب سلامهم من العيد

Pendapat Salaf Tentang Allah Tidak Butuh Tempat

Salaf adalah ulama masa sahabat ,tabi’ dan tabi’-tabi’in yang telah dijamin oleh Rasulullah dalam hadis tiga kurun pertama yang terbaik, maka aqidah ulama salaf ini menjadi rujukan untuk masa sekarang supaya tidak menjadi keragu-raguan bagi umat akhir zaman. Allah tidak bertempat pada suatu tempat tidak di bumi, tidak di langit, tidak memiliki arah dan tidak memiliki zaman. Wal hasil Allah SWT maha ada, maha suci dari serupa dengan makhluk yang hawadis (baharu) walau sedikitpun.

Berikut ini perkataan ulama salaf tentang Allah tidak butuh kepada tempat,zaman dan arah

Saidina Ali RA (wafat pada 40 H)

كَانَ الله وَلَا مَكَاَن وَهُوَ الَانَ عَلَى مَاعَلَيْهِ كَانَ اَيْ بِلَا مَكَانَ

Allah ada tanpa tempat, dan Allah sebagaimana sedia ada ia (tidak bertempat)

اِنَّ الله تعالى خَلَقَ مَكَانَ خَلَقَ اْلعَرْشَ اِظْهَارًا لِقُدْرَتِهِ لَا مَكَاَن لِذَاتِهَ

Allah menciptakan tempat dan Arasy karena menampakkan kekuasaanNYA dan Allah tidak bertempat pada Arasy tersebut

مَنْ زَعَمَ اَنَّ اِلَهَنَا مَحْدُوْدٌ فَقَدْ جَهَلَ الخَاِلَق المَعْبود

Barang siapa megatakan Allah itu mempunyai ukuran maka ia belum mengenal tuhannya


Zainal Abidin Ali Zainal Bin Husen Bin Ali RA (wafat 94 H)

اَنْتَ الله اَّلذِي لَا يَحْوِيْكَ مَكَانَ

Engkau Allah yang tidak diliputi oleh tempat


اَنْتَ الله اَّلذِي لَا تَحُدُّ فَتَكُونَ مَحْدُوْدًا

Engkau adalah Allah yang tidak diukurkan dan dibataskan



Imam mujtahid Abu Hanifah Bin Nu’man Bin Sabit RA (wafat : 105)


وَالله تعالى يُرَى فِي الَاخَرَةِ وَيَرَاهُ اْلمُؤْمَنُوْنَ وَهُمْ فَي اْلجَنَّةِ بِأَعْيُنِ رُؤُسِهِمْ بِلاَ تَشْبِيْهٍ وَلَا كَيْفِيَةٍ وَلَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ خَلْقَهِ مُسَافَةً

Allah ta’ala akan dilihat pada hari kiamat oleh orang beriman di dalam surga sedangkan Allah tidak serupa dengan makhluk,tidak mempunyai penyaamaan dan tidak berada pada suatu kejahuan (Sedangkan oarng mukmin berada di dalam surga dan Allah tidak bertempat)

وَلِقَاءُ اللهِ لِاَهْلِ الْجَنَّةِ بِلَا كَيْفٍ وَلَا جِهَةٍ

Allah akan bertemu dengan orang mukmin tetapi tidak menyamai makhluk dan tidak berada pada suatu arah

Imam mujtahid Muhammad Bin Idris as-Syafi’i (wafat : 204 H)

اَنَّهُ تعالى كَانَ ولا مَكَانَ فخلق المَكَانَ وهو على صَفَةَ الاَزَلِيَّةَ كما كَانَ قَبْلَ خَلْقِهِ اْلمَكَانَ لَا يَجُوْزُ عَلَيْهِ التَّغَيُّرُ فِى ذَاتِهِ وَلَاالتَّبْدِيْلِ فَي صَفَاتِهِ

Sesungguhnya Allah ada tanpa butuh kepada tempat, dan Allah yang menciptakan tempat, Allah mempunyai sifat yang qadim sebelum menciptakan tempat tidak ada perobahan pada zat-NYA

Imam mujtahid Abu Abdullah Ahmad Bin Hamba Syaibani (Wafat 241H)

اِنَّهُ كَانَ مِنَ الْمَنَزِّهِيْنَ لله تعالى عَنِ اْلجِهَةِ وَاْلجِسْمِيَّةِ ثُمَّ قَالَ اِبْنُ حَجَرٍ مَانَصُّهُ وَمَا اشْتَهَرَ بَيْنِ جَهْلَةٍ الْمَنْسُوْبِينَ اِلَى هَذَا الاَمَامَ الاَعْظَمِ اْلمُجْتَهِدِ مِنْ اَنَّهُ قائل بِشيئ مِنَ الِجهَةِ او نحوها فَكَذَّبَ وَبُهتَانَ وَافْتَرَاءَ عَلَيْهِ

Sesungguhnya Allah suci dari arah , jisim. Berkata Ibnu hajar ‘’Barang siapa menuduh Imam Ahmad bahwa beliau mengatakan Allah ta’ala mempunyai arah maka ia telah berbohong dan mengada-ngada’’

Imam Muhaddis abu Abdillah Muhammad bin Ismail Al Bukhari (wafat 256 H)

فَقَدْفَهَمَ شُّرَاحُ اَنَّ صَحِيْحَهُ اَنَّ البُخَارِي كَانَ يَتَنَزَّهُ اللهَ عَنِ المَكَانَ وَالجِهَةِ

Para pensayarah kitab Shahih Bukhari telah memahami kitab beliau : “bahwa Imam bukhari menyakini bahwa Allah ta’ala itu suci dari tempat dan arah”

Referensi Kitab al Insaf Karangan Syaikh Umar Abdullah Kamil hal 283-285

Iman, Islam Dan Ihsan Oleh Tgk Yusrizal Abdurrahman




Bolehkah Qurban Lembu Yang Dinazarkan Untuk Tujuh Orang ?

Deskripsi masalah:

Bulan Dzulhijjah yang tinggal beberapa hari membuat banyak orang dermawan ingin berbagi kebahagiaan dengan orang-orang yang hidup pas-pasan melalui qurban yang merupakan ibadah sunat dalam mazhab Syafi’I, seekor lembu atau bahkan lebih satu yang memadai 7 orang dalam setahun bukanlah sebuah beban bagi mereka, mengingat hartanya tidak akan berkurang hanya dengan seekor lembu saja. Namun, tak selamanya qurban itu bersifat sunat karena bila seseorang telah bernazar atau menjadikan seekor hewan sebagai hewan qurban maka hukumnya wajib untuk disembelih. Hal seperti inilah yang dialami pak Hakim, namun setelah bernazar untuk qurban seekor lembu diapun teringat akan keluarganya yang berjumlah 6 orang untuk diikutsertakan dalam berqurban dengan lembu nazar tersebut mengingat seekor lembu cukup untuk 7 orang.

Pertanyaan:

Bagaimanakah status hewan qurban wajib karena nazar berupa seekor lembu, apakah boleh diikursertakan 6 orang lagi untuk menyempurnakan bilangan 7 orang, karena seekor lembu memadai 7 orang?

Jawaban:

Tidak boleh mengikutsertakan orang lain dalam satu hewan qurban berupa lembu yang telah dinazarkan karena hewan tersebut bukan lagi miliknya dan sudah berpindah menjadi milik orang miskin.


Referensi:

Asnal Mathalib 3 : 342 cet. Darul Kutub Ilmiyyah

(فصل) لو (قال جعلت هذه) البدنة أو الشاة (أضحية أو هديا) أو هذه ضحية أو هدي (أو علي أن أضحي بها أو أهديها أو) علي أن (أتصدق بهذا المال أو الدراهم تعين) ذلك (ولو لم يقل لله وزال ملكه عنها، وإن نذر عتق عبد بعينه تعين عتقه لكن لا يزول ملكه) عنه (إلا بعتقه) ؛ لأن الملك فيه لا ينتقل بل ينفك عن الملك بالكلية وفيما ذكر ينتقل إلى المساكين كما مر في باب الهدي، ولهذا لو أتلف وجب تحصيل بدله كما سيأتي بخلاف العبد؛ لأنه المستحق للعتق وقد تلف ومستحقو ما ذكر باقون

Nihayatul Muhtaj 8 : 137 cet. Darl fikr, Beirut:

(ومن) (نذر) واحدة من النعم مملوكة له (معينة) وإن امتنعت التضحية بها كالمعيبة والفصيل لا نحو ظبية وإنما ألحقت بالأضحية في تعين زمنها دون الصدقة المنذورة لقوة شبهها بالأضحية لا سيما وإراقة الدم في زمنها أكمل فلا يرد أنها مشبهة بالأضحية وليست بأضحية (فقال لله علي) وكذا علي وإن لم يقل لله كما يعلم من كلامه في باب النذر (أن أضحي بهذه) أو هي أو هذه أضحية أو هدي أو جعلتها أضحية زال ملكه عنها بمجرد تعيينها كما لو نذر التصدق بمال بعينه و (لزمه ذبحها في هذا الوقت) أداء،



Pengajian Abi MUDI Di Malaysia Kitab Mathla'il Badrain




Kelebihan Sepuluh Hari Dzulhijjah

Salah satu nikmat yang Allah berikan kepada umat Islam adalah selalu diberikannya waktu-waktu terbaik untuk beribadah dan berdoa kepada Allah. Waktu tersebut terus berjalan dan berganti dengan waktu mustajabah yang lain. Setelah Ramadhan berlalu, Allah berikan bulan Syawal dimana di dalamnya disunnahkan puasa enam hari, dan sekarang masuk bulan Zulhijjah, di mana di bulan ini juga Allah berikan kelebihan yang besar.
Di antara hari-hari yang lebih dalam bulan Zulhijjah adalah sepuluh hari diawal bulan ini.
Dalam al-quran Allah juga bersumpah dengan malam sepuluh hari Zulhijjah, dalam al-Quran surat al-Fajr;

(والفجر . وليال عشر )

Demi fajar dan malam-malam yang sepuluh.

Selain itu, sepuluh hari Zulhijjah juga merupakan bagian dari empat puluh hari yang Allah janjikan kepada Nabi Musa as dalam firmanNya;

وَوَاعَدْنَا مُوسَى ثَلاثِينَ لَيْلَةً وَأَتْمَمْنَاهَا بِعَشْرٍ فَتَمَّ مِيقَاتُ رَبِّهِ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً


Dan telah Kami janjikan kepada Musa (memberikan Taurat) sesudah berlalu waktu tiga puluh malam, dan Kami sempurnakan jumlah malam itu dengan sepuluh (malam lagi) (Q.S. al-A’raf; 142)

Selain juga juga merupakan penutup dari aiyam ma’lumat bagi musim haji yang Allah sebutkan dalam al-quran surat al-Baqarah ayat 197:

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ

Haji adalah beberapa bulan yang telah dimaklumi. (Q.S. al-Baqarah ayat 197).

Maksud dari bulan-bulan yang ma’lum itu adalah Syawal, Zulqa’dah, dan sepuluh hari bulan Zulhijjah.
Sepuluh Zulhijjah juga hari yang dimaksudkan dengan kata aiyam ma’lumat dalam surat al-Hajj ayat 28 sebagai hari yang dianjurkan untuk memperbanyak mengingat Allah sebagai jalan mensyukuri nikmat yang Allah berikan hewan-hewan ternak.

وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الْأَنْعَامِ


dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan atas rezki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak. (Q.S. al-Hajj ayat 27)

Manyoritas ulama mengemukakan hari hari ma’lumat adalah hari sepuluh Dzulhijjah. Diantara para ulama yang berpendapat demikian Ibnu Umar, Ibnu Abbas, Atha, Mujahid, Ikrimah, Qatadah, nakh’i, dan juga pendapat Imam Abi Hanifah, Imam Syafii dan Ahmad yang masyhur.

Dalam satu hadits Rasulullah bersabda:

ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام" يعني أيام العشر قالوا: يا رسول الله ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: "ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجلا خرج بنفسه وماله لم رجع من ذلك بشيء


Tiada hari dimana perbuatan terpuji saat itu lebih dicintai Allah dari pada ini hari yaitu sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Para sahabat bertanya: “ya Rasullah, tidak juga jihad?” Rasullah mejawab: tidak juga jihad di jalan Allah melainkan seorang laki-laki yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya kemudian tidak kembali lagi”. (H.R. Imam Bukhari)

Dalam hadits yang lain Rasulullah bersabda;

ما من أيام أفضل عند الله من أيام عشر ذي الحجة فقال رجل : يا رسول الله هو أفضل أم عدتهن جهاد في سبيل الله ؟ قال : هو أفضل من عدتهن جهادا في سبيل الله


Tiada dari hari-hari yang afdhal disisi Allah melebihi sepuluh hari Zulhijjah, para shahabat bertanya; ya Rasulullah, itu lebih afdhal atau berjihad selama sepuluh hari di jalan Allah? Rasulullah menjawa; dia lebih afdhal dari berjihad dengan bilangannya (10 hari) di jalan Allah.

Hadist ini menunjuki bahwa beramal pada sepuluh Dzulhijjah Allah lebih cinta dari pada beramal pada hari-hari dunia tanpa ada pengecualian. Maka jika beramal pada hari tersebut lebih afdhal dan dicintai di sisi Allah maka amaliyah pada hari tersebut menjadi amal yang lebih utama dari amaliyah pada hari lain walaupun dengan amalan yang lebih sendiri.

Juga diriwayatkan dri Ibu Abbas dengan sanad yang dhaif;

و العمل فيهن يضاعف بسبعمائة


Beramal pada hari-hari tersebut akan digandakan sebanyak 700 kali.


Ada beberapa riwayat yang berbeda-beda tentang kadar dilipatgandakan balasan amalan pada sepuluh zulhijjah. Dalam riwayat Imam Turmizi, Ibnu Majah, dari riwayat an-Nahhas dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabada ;


ما من أيام أحب إلى الله أن يتعبد له فيها من عشر ذي الحجة يعدل صيام كل يوم منها بسنة و كل ليلة منها بقيام ليلة القدر


Tiada dari hari yang lebih Allah cintai untuk beribadat daripada sepuluh Zulhijjah, puasa pada hari-hari tersebut sebanding dengan setahun, beribadat pada malamnya sebanding dengan beribadat pada malam Qadar”.

Diriwayatkan oleh Tsuwair bin Abi Fakhimah dari Mujahid dari Ibnu Umar bahwa beliau berkata :

ليس يوم أعظم عند الله من يوم الجمعة ليس العشر فإن العمل فيها يعدل عمل سنة


Tiada hari yang lebih besar di sisi Allah dari hari jum’at yang bukan dari sepuluh (Zulhijjah), karena beramal di sepuluh hari di bulan Zulhijjah sebanding dengan setahun.

Di riwayatkan oleh Abu Amr an-Naisaburi dalam kitab al-Hikayat dari Qatadan dan Ibnu Sirin keduanya berkata :

صوم كل يوم من العشر يعدل سنة


Berpuasa setiap hari di sepuluh (Bulan Zulhijjah) sebanding dengan setahun.

Juga diriwayatkan dari Saidina Anas bin Malik;

كان يقال في أيام العشر بكل يوم ألف يوم و يوم عرفة عشرة آلاف

Ada yang mengatakan tentang sepuluh hari Zulhijjah bahwa untuk setiap harinya sebanding dengan seribu hari dan hari Arafah sebanding dengan sepuluh ribu.

Selain itu banyak juga hadits yang menyebutkan kadar dilipatgandakan amalan di hari tersebut, namun banyak di antaranya merupakan hadits maudhu’ yang tidak layak untuk kita sebut.
Berkata Suhail dari ayahnya dari Ka’ab :

اختار الله الزمان و أحب الزمان إلى الله الأشهر الحرم و أحب الأشهر الحرم إلى الله ذو الحجة و أحب ذي الحجة إلى الله العشر الأول


Allah telah memilih waktu, dan waktu yang paling Allah cintai adalah bulan haram, dan dan bulan haram yang paling Allah cintai adalah bulan Zulhijjah dan hari-hari bulan Zulhijjah yang paling Allah cintai adalah sepuluh hari diawalnya.

Adapun anjuran untuk memperbanyak zikir pada hari-hari ini terdapat dalam al-Quran, firman Allah dalam surat al-Hajj ayat 28:

وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ

dan mereka menyebut nama Allah pada hari-hari ma’lumat .

Menurut jumhur ulama, maksud dengan hari ma’lumat itu adalah 10 hari di awal Zulhijjah.
Dalam satu Hadits Rasulullah SAW bersabda:

ما من أيام أعظم و لا أحب إليه العمل فيهن عند الله من هذه الأيام العشر فأكثروا فيهن من التهليل و التكبير و التحميد


Tiada dari hari-hari besar dan yang lebih dicintai untuk beramal disisi Allah melebihi hari-hari sepuluh ini, maka perbanyaklah tahlil, takbir dan tahmid pada hari tersebut.(H.R. Imam Ahmad)



Referensi Kitab Lataiful Maarif halaman 458 &469 & 471 cet Darul Ibnu Khatsir .

Kapan Disunnahkan Takbiran Hari Raya Qurban ?

Deskripsi masalah:

Bunyi takbiran berkumandang itulah tandanya malam kemenangan ummat islam telah tiba, seluruh kota muslim dan pedalaman desa terdengar suara yang sama ,bagaimana tidak takbiran merupakan satu hal yang di sunnahkan di malam hari raya baik idul fitri maupun idhul adha.
Pertanyaan :

kapankah disunnahkan memulai takbiran hari raya ?

Jawaban :

Dalam hal ini berbeda hari raya berbeda pula tentang waktu kesunnahan memulai takbirannya , jika itu hari raya fitri di sunnahkan mengumandangkan takbir mulai terbenam matahari (malam hari raya) sampai imam memasuki dalam shalat hari raya.
Sedangkan untuk idhul adha di sunnahkan mulai dari subuh hari a'rafah (9 zulhijjah ) sampai ashar akhir hari tasyrik (11 12 dan 13 zulhijjah) mengiringi setiap shalat lima waktu ( shalat fardhu ).

kitab kifayatul akhyar juz 1 hal 150 maktabah syamela

ويكبر من غروب الشمس ليلة العيد إلى أن يدخل الإمام في الصلاة وفي الأضحى خلف الصلوات الفرائض من صبح يوم عرفة إلى العصر من آخر أيام التشريق)
يستحب التكبير بغروب الشمس ليلتي العيد الفطر والأضحى ولا فرق في ذلك بين المساجد والبيوت والأسواق ولا بين الليل والنهار وعند ازدحام الناس ليوافقوه على ذلك




Tanggung-Jawab Sebagai Hamba Allah SWT [Abiya Muhammad Baidhawi]




Doa-Doa Selama Sepuluh Zulhijjah

Banyak amaliyah yang bisa dilakukan selama sepuluh hari dari awal bulan Zulhijjah sebagaimana yang diamalkan oleh para ulama terdahulu. Di antaranya adalah memperbanyak doa, tahlil dan takbir. Selama sepuluh hari tersebut merupakan waktu-waktu yang mustajabah doa, maka alangkah baik bila kita memperbanyak doa-doa kita di sepuluh hari ini melebihi hari biasanya. Dalam dalam satu hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas :
وجاء أنه يستجاب في هذه العشر الدعاء؛ كما روي عن أبي موسى الأشعري رضي الله تعالى عنه: أن الأيام المعلومات هي تسع ذي الحجة غير يوم النحر، وأنه لا يُرد فيهن الدعاء؛ وكيف يرد فيهن الدعاء وفيهن يوم عرفة الذي روي أنه أفضل أيام الدنيا، فيما اخرجه ابن حبان فى صحيحه من خديث جابر رضي الله عنه

“Telah datang riwayat bahwa doa dipenuhi pada sepuluh hari ini sebagaimana diriwayatkan dari Abu Musa al-Asy’ari, bahwa hari yang ma’lum (aiyam ma’lumat) adalah sembilan hari Zulhijjah tidak termasuk hari nahar (10 Zulhijjah), pada hari-hari tersebut doa tidak akan di tolak, bagaimana doa akan di tolak sedangkan pada hari tersebut ada hari Arafah yang merupakan hari yang paling afdhal di dunia sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Hibban”. (Kanz Najah hal 280)

Di hari-hari tersebut juga dituntut memperbanyak tahlil (membaca Laa ilaaha illAllah) dan takbir. Dalam satu hadits dari Ibnu Abbas;

ما من أيام أفضل عند الله تعالى من هذه الأيام أيام العشر، فأكثروا فيهن من التهليل والتكبير، فإنها أيام تهليل وتكبير وذكر لله عز وجل، وأن صيام يوم فيها بعدلِ صيام سنة، والعمل فيهن يضاعف بسعمائة؛

“Tiada hari yang paling afdhal di sisi Allah daripada sepuluh hari ini, maka perbanyaklah pada hari itu tahlil dan takbir, karena hari itu adalah hari tahlil dan takbir dan mengingat Allah, dan berpuasa pada hari-hari itu sebanding dengan puasa setahun dan beramal pada hari itu akan digandakan sebanyak 900 kali”. (H.R Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman no 3481)

Doa Selama Sepuluh Hari Zulhijjah.

Sebagian ulama shaleh mengatakan bahwa dalam sepuluh hai zulhijjah di tuntut untuk membaca doa ini setiap hari sebanyak 10 kali, yaitu ;


لا إله إلا الله عَدَدَ اللَّيَالِي وَالدُّهُوْر. لا إله إلا الله عَدَدَ الأيّامِ وَالشُّهُوْرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ أمْوَاجِ الْبُحُوْرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ أضْعَافِ اْلأُجُوْرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ القَطْرِ وَالْمَطَر. لا إله إلا الله عَدَدَ أوْرَاقِ الشَّجَرِ. لا إله إلا الله عَدَدَ الشَّعْرِ والوَبَر. لا إله إلا الله عَدَدَ الرَّمْلِ وَاْلحَجَر. لا إله إلا الله عَدَدَ الزَّهْرِ وَالثَّمَر. لا إله إلا الله عَدَدَ أنْفاسِ الْبَشَر. لا إله إلا الله عَدَدَ لَمْحِ اْلعُيُوْن. لا إله إلا الله عَدَدَ مَا كَانَ وَمَا يَكُوْن. لا إله إلا الله تَعالى عَمَّا يُشْرِكُوْن. لا إله إلا الله خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُوْن لا إله إلا الله فِي اللَّيْلِ إذَا عَسْعَسْ. لا إله إلا الله فِي الصُّبْحِ إذَا تَنَفَّس. لا إله إلا الله عَدَدَ الرِّياحِ فِي اْلبَرَارِي وَالصُّخُوْر. لا إله إلا الله مِنْ يَوْمِنا هَذا إلى يَوْمِ يُنْفَخُ فِي الصُّوَر. لا إله إلا الله عَدَدَ خَلْقِهِ أجْمَعِيْنَ. لا إله إلا الله مِنْ يَوْمِنَا هَذا إلى يَوْمِ الدِّيْن

Syeikh Abdul Hamid dalam Kanz Najahnya mengatakan bahwa dalam tulisan yang beliau dapatkan, tidak disebutkan sumber dan sanad doa tersebut, namun hanya disebutkan bahwa doa tersebut memiliki fadhilah yang banyak.

Imam Thabrani meriwayatkan dalam Mu’jam Kabirnya bahwa barang siapa membawa doa di bawah ini selama sepuluh hari di awal Zulhijjah sebanyak 10 kali maka ia akan mendapatkan keampunan atas dosanya yang lalu dan yang akan datang.


لا إلَه إلا الله عَدَدَ الدُّهُوْر، لا إلَه إلا الله عَدَدَ أمْوَاجِ الْبُحُوْرِ، لا إلَه إلا الله عَدَدَ النَّبَاتِ وَالشَّجَر، لا إلَه إلا الله عَدَدَ الْقَطْرِ وَالْمَطَر، لا إلَه إلا الله عَدَدَ لَمْحِ الْعُيُوْن، لا إله إلا الله خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُوْن، لا إله إلا الله مِنْ يَوْمِنَا هَذا إلى يَوْمِ يُنْفَخُ في الصًّوَر

Syeikh Abdul Hamid Kudus menjelaskan bahwa, yang lebih baik adalah membaca kedua doa tersebut, namun bila ingin mengamalkan salah satunya saja, maka lebih baik di pilih yang terakhir ini karena sudah di pastikan warid dari Rasulullah.


Juga bisa di baca doa di bawah ini menurut kemudahan mulai dari awal Zuhijjah hingga hari Raya 10 Zulhijjah, berfaedah untuk meringankan utang.


اللهم) فرَجَكَ القَرِيْبَ (اللهم) سِتْرَكَ الْحَصِيْنَ (اللهم) مَعْرُوْفَكَ الْقَدِيْمَ (اللهم) عَوَائِدَكَ الْحَسَنَةَ (اللهم) عَطَاكَ الْحَسَنَ الْجَمِيْلَ، يَا قَدِيْمَ الإحْسَان إحْسَانَكَ الْقَدِيْمَ، يَا دَائِمَ الْمَعْرُوْفِ مَعْرُوْفَكَ الدَّائِمَ

Syeikh Abdul Hamin Kudus menjelaskan bahwa doa ini beliau temukan dalam beberapa kitab para ulama di nisbahkan kepada Syeikh Khattab al-Makki al-Maliki.

Syarif Maul al-Ainain dalam kitabnya Na’at al-Bidayat Wa Taushif an-Nihayat menyebutkan bahwa salah satu doa yang berfaedah bila di perbanyak membacanya dalam sepuluh hari awal bulan Zulhijjah adalah doa yang Rasulullah ajarkan kepada sebagian shahabat beliau;


حَسْبِيَ اللهُ وَكَفَى، سَمِعَ اللهُ لِمَنْ دَعَا، لَيْسَ وَرَاءَهُ مُنْتَهَى، مَنْ تَوَكّلَ عَلى اللهِ كُفِي، وَمَن اعْتَصَمَ بِاللهِ نَجَا

Untu hari Arafah (9 Zulhijjah) bisa di tambahkan doa di hari Arafah;

لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد، وهو على كل شيء قديرٌ

Ada beberapa hadits yang menunjuki kelebihan mengamalkannya dan akan lebih baik jika di baca hingga mencpai seribu kali.


Referensi:

Syeikh Abdul Hamid Kudus, Kanz Najah wa Surur hal 276-285 cet. Dar Sanabil


Gundah Karena Maksiat [Abiya Muhammad Baidhawi]


DOA UNTUK ORANG KESURUPAN

Deskripsi Masalah:
Kesurupan atau masru' sudah tidak asing lagi di kalangan dayah (pesantren) terlebih bagi santriwati, itu terjadi semua akibat ulah mereka yang benci terhadap tegaknya agama Allah SWT, mereka yang menginginkan ilmu agama ini pudar ditelan masa sehingga berhujung dengan jahilnya manusia.
Pertanyaan :
Apa ada semacam doa yang dapat menyembuhkan dikala seseorang mengalami masru' (kesurupan) ?
Jawaban :
Doa buat orang kesurupan menurut dalam kitab Ianatuttalibin karya Syekh Sayyid Bakr Syat :
  1. Azan di telinga orang kesurupan 7 x
  2. Membaca surah Al fatihah 7 x
  3. Ma'uzatain (surat Al falaq dan An nas) 7 x
  4. Membaca ayat Al kursi dan surat At thariq
  5. Akhir surat Al hasyr.
  6. Akhir surat Assaffat.

Referensi:
Ianatuttalibinn juz 1 hal 267
(فائدة)
 من الشنواني ومما جرب لحرق الجن أن يؤذن في أذن المصروع سبعا، ويقرأ الفاتحة سبعا، والمعوذتين، وآية الكرسي، والسماء والطارق، وآخر سورة الحشر من * (لو أنزلنا هذا القرآن) * إلى آخرها، وآخر سورة الصافات من قوله: * (فإذا نزل بساحتهم) * إلى آخرها.
وإذا قرئت آية الكرسي سبعا على ماء ورش به وجه المصروع فإنه يفيق.

Hukum Qurban dengan Iuaran Siswa

Deskripsi Masalah
Jauh-jauh hari sebelum bulan Dzulqa’dah datang menyapa, banyak orang-orang yang mempunyai harta yang lebih atau bahkan masyarakat yang punya ekonomi rendah telah berencana untuk berqurban pada bulan mulia tersebut, karena selain membantu sesama, berqurban juga memperoleh pahala yang agung disisi Allah SWT. Niat yang mulia tersebut juga mengetuk hati kepala sekolah dan seluruh dewan guru di salah satu SMA ternama di Aceh utara. Mereka sepakat untuk mengumpulkan uang dengan jumlah tertentu yang memada untuk seekor hewan qurban. Dan untuk sekedar mengajarkan kebaikan kepada anak didiknya, kepala sekolah juga berinisiatif untuk mengutip iuran dari seluruh siswa yang mampu dengan masing-masing dari mereka wajib menyetor Rp 20.000 kepada ketua kelas, yang nantinya uang tersebut akan digunakan untuk membeli hewan qurban berupa seekor lembu yang sudah memenuhi kriteria hewan qurban serta akan dibagi kepada siswa-siswa yang kurang mampu, juga masyarakat sekitar yang tergolong miskin melalui kupon yang telah disediakan oleh pihak sekolah.

Pertanyaan
Apakah hewan yang dibeli dari iuran para siswa tersebut memadai sebagai qurban, mengingat seekor lembu hanya  untuk 7 orang saja????

Jawab
Penyembelihan hewan tersebut tidak memadai sebagai qurban dan bisa tidak dinamakan dengan qurban karena tidak memenuhi syarat qurban. Namun mereka tetap mendapatkan pahala sedekah biasa bukan pahala qurban.

Referensi
Tuhfatul Muhtaj, Hasyiyah Syarwani 9 : 406 cet. Darl al fikr
(قوله: بل ولو ذبحا عنهما شاتين إلخ)
 وكذا يقال فيما لو اشترك أكثر من سبعة في بقرتين مشاعتين أو بعيرين كذلك لم يجز عنهم
 ؛ لأن كل واحد لم يخصه سبع بقرة أو بعير من كل واحد من ذلك اهـ. مغني
I’anathul Al Thalibin 2 : 332 cet. Al-Haramain
ولو اشترك أكثر من سبعة في بدنة لم تجزئ عن واحد منهم

Adab Terhadap Kitab Ilmu Agama

Adab merupakan salah satu hal yang sangat diutamakan dalam menuntut ilmu. Para ulama mengatakan ;

ما فاز من فاز الا بالادب وما سقط من سقط الا بسوء الاداب

“Tidak berhasil orang-orang yang telah berhasil kecuali dengan adanya adab, dan tidak gagal orang yang gagal kecuali karena buruknya adabnya."

Salah satu adab yang harus tanamkan dalam jiwa semua penuntut ilmu adalah adab kepada sumber ilmu. Sumber ilmu itu adalah guru dan juga kitab ilmu. Salah satu keistimewaan para santri dayah tradisional adalah adanya doktrin yang kuat untuk menghormati kedua sumber ilmu.
Namun, harus kita akui, adab kita santri semakin hari semakin pudar di kikis perkembangan zaman, terutama adab kita terhadap kitab-kitab para ulama, walaupun bila dibandingkan dengan para pelajar dari beberapa lembaga selain dayah, penghormatan santri terhadap kitab masih lebih besar.
Kitab sebagai salah satu komponen sumber ilmu juga sangat perlu dihormati dan dimuliakan. Dengan adanya penghormatan terhadap kitab, diharapkan kita akan mendapatkan keberkahan dari ilmu yang kita dapat.
Kita semua menyadari bahwa kualitas keilmuan kita semakin hari semakin rendah. Salah satu faktor penyebab ini, selain dari minat belajar yang semakin rendah, adalah kurangnya penghormatan kitab kepada ilmu. Bila kita membaca sejarah para ulama terdahulu tentang penghormatan mereka kepada ilmu, maka kita akan merasa takjub dan akan kita dapati betapa jauhnya akhlaq kita dari akhlaq mereka.
Syeikh Muhammad Awamah dalam kitabnya Ma’alim Irsyadiyah li Shin’ah Thalibil Ilm, menceritakan bahwa ketika beliau belajar di Madrasah Sya’baniyah di Kota Halab (Aleppo, Suriah), beliau membawa sebuah kitab ditangan kirinya, kemudian datang guru beliau, Syeikh Ahmad Qalasy, mengambil kitab tersebut dari tangan kiri beliau dan meletakkannya pada tangan kanan beliau, dan berkata “Allahumma atini kitabi biyamini/Ya Allah datangkanlah kitabku dari sebelah kananku’’.

Beberapa hal yang termasuk dalam penghormatan kita terhadap kitab ilmu antara lain;

1. Membaca kitab dalam keadaan suci.

Satu hal yang sangat perlu diperhatikan adalah supaya selalu dalam keadaan suci ketika membaca kitab. Ibnu Asakir mencerikan kisah Abu Ustman Ashabuni beliau berkata "saya tidak pernah sama sekali masuk kedalam kamar kitab, dan tidak pernah meriwayakan hadits, dan tidak pernah mengadakan satu majlis ilmu dan duduk mengajar kecuali dalam keadaan suci”. Imam az-Zarnuji dalam kitabnya Ta'lim al-Muta'allim mengatakan "sebagian dari memuliakan ilmu adalah memuliakan kitab, maka sepatutnya bagi pelajar ilmu tidak mengambil kitab kecuali dalam keadaan suci. Dihikayahkan dari Imam Syamsul Aimmah al-Halwani bahwa beliau berkata "hanyasanya saya capai ilmu ini dengan memuliakannya, saya tidak pernah mengambil kitab kecuali dalam keadaan suci". Syeikh Syamsul Aimmah Sarkhasi pernah sakit perut, sedangkan beliau sedang mengulang kitab, maka beliau berwudhuk dalam semalam sampai tujuh belas kali, karena beliau tidak akan mengulang pelajaran kecuali dalam keadaan suci. Hal ini karena ilmu merupakan nur, sedangkan wudhuk juga nur, maka dengan wudhuk akan menambah nur ilmuya.

2. Duduk dengan hormat di depan kitab.

Duduk dengan hormat adakala dengan bersila atau tawaruk merupakan salah satu adab terhadap kitab yang sedang kita baca. Apalagi saat berada dalam majlis pengajian, maka sangat dituntut untuk duduk dengan sopan. Jangan mendirikan kaki saat duduk. Duduk dengan tidak sopan dalam majlis ilmu berarti tidak menghormati kitab dan juga tidak hormat pada guru serta majlis ilmu tersebut. Jangan juga menjulurkan kaki ke arah kitab.

3. Meletakkan kitab di tempat yang agak tinggi.

Kitab sebagai sumber ilmu tidak boleh diletakkan ditempat yang rendah seperti di lantai, baik ketika sedang belajar atau bukan. Maka merupakan satu hal yang sangat bagus bila para santri membudayakan memakai meja kecil ketika belajar, baik ketika belajar diruang kelas maupun ketika mutha’ah sendiri. Kalaupun tidak ada meja ketika menghadiri pengajian, maka sepatutnya kitab diletakkan di pangkuan, jangan dilantai.

4. Menjaga lembaran kitab jangan berserakan

Lembaran kitab yang sudah lusuh atau tidak digunakan lagi, jangan dibiarkan terletak dan berserakan dilantai atau tanah. Sering kita lihat kitab-kitab yang sudah tidak ada pemiliknya lagi berserakan di lantai bahkan di tanah. Ada baiknya bila masih bisa dipergunakan maka diletakkan ditempat tertentu yang lebih mulia. Bila sudah tidak mungkin dipergunakan maka sebaiknya dibakar saja untuk menjaga kehormatannya.

5. Menjaga kertas yang bertuliskan nash kitab

Saat ini dengan kemudahan penulisan dengan komputer dan printernya maka sangat mudah nash-nash kitab kita print dalam lembaran kertas. Namun hal yang sangat disayangkan adalah lembaran-lembaran yang bertuliskan nash-nash kitab para ulama tersebut kadang dibiarkan berjatuhan atau kadang dibuang kedalam tong sampah bersama dengan kotoran lain. Hal ini juga merupakan sikap kurangnya menghormati ilmu. Termasuk juga yang harus kita jaga adalah lembaran ujian yang didalamnya tertulis nash-nash kitab para ulama.

6. Meletakkan kitab menurut kemulian ilmunya.

Bila kita meletakkan kitab diatas kitab lain, maka sangat dianjurkan untuk memperhatikan sususan tingkatan kitab yang kita letakkan tersebut. Kitab yang berisi ilmu yang paling mulia harus diletakkan paling atas, kemudian disusul dengan kitab ilmu yang mulia di bawahnya dan seterusnya. Urutan kitab menurut kemulian ilmunya adalah; mashhaf al-quran, kitab matan hadis dengan lebih mendahulukan kitab shahih Bukhari kemudian shahih Muslim, kitab tafsir al-Quran, kitab tafsir hadits, kitab ushuluddin (tauhid), kitab ushul fiqh, kitab nahu, kitab sharaf, ilmu balaghah (ma’ani, bayan dan badi’), kitab syair-syair Arab, kitab ilmu Arudh.
Bila kitab dalam ilmu yang sama, maka diletakkan menurut kemulian pengarangnya, bila mushannifnya sama-sama kemuliannya maka didahulukan kitab yang lebih dahulu dan kitab yang lebih banyak digunakan oleh para ulama shaleh.

7. Jangan melipat pinggir kitab

Terkadang untuk memberi tanda batasan pelajaran kita melipat pinggir lembaran kitab. Hal ini merupakan hal yang kurang baik, karena akan mempercepat lusuhnya lembaran kitab. Maka yang lebih baik adalah memberi tanda batasan belajar dengan lembaran kertas lain.

8. Tidak meletakkan benda lain diatas kitab.

Kadangkala kita lihat sebagian kita meletakkan barang-barang lain diatas kitab, padahal meletakkan kitab lain yang kemuliaannya dibawahnya saja dilarang, apalagi bila meletakkan benda yang tidak punya kemuliaan sama sekali, seperti misalnya handpone, kunci kereta, rokok, korek dll

9. Memulai membaca kitab dengan membaca doa

Akan terlebih menambah barakah bila membaca kitab dimulai dengan membaca ta’awuzd, basmalah, hamdalah, shalawat kepada Rasulullah dan berdoa gurunya, mushannif kitab, orang tuanya, diri sendiri, untuk para hadirin (bila membaca kitab untuk orang lain) dan untuk seluruh kaum muslimin. Hal demikian dilakukan setiap kali kita memaca kitab, baik ketika ruang kelas, dihadapan guru, ataupun ketika muthala’ah sendiri dikamar.

10. Menyudahi membaca kitab dengan doa

Satu hal yang sangat bagu juga, bila setelah selesai membaca kitab, kita sudahi dengan membaca doa, semoga ilmu yang baru saja kita dapatkan, menjadi ilmu yang barakah bagi kita, menetap dalam hati kita, mampu kita ingat saat kita butuhkan.

Semoga dengan menjaga adab terhadap kitab yang kita pelajari, akan menambah barakah bagi ilmu kita, terlebih lagi untuk zaman ini, minat belajar kita rendah sehingga ilmu hanya sedikit yang bisa kita dapatkan. Semoga sedikit ilmu yang kita dapatkan tersebut penuh dengan barakah sehingga betul-betul bermanfaat untuk akhirat kita. Kita juga berharap dengan adanya perhormatan kita terhadap kitab, Allah berkenan membukankan pintu ilmu bagi kita, sehingga memudahkan kita dalam belajar, cepat memahami ilmu dan setiap ilmu yang kita dapati menetap dalam hati kita. Tulisan ini kami tulis dengan mengutip dari kitab-kitab para ulama, sebagai renungan bagi penulis sendiri terhadap rendahnya penghormatan kita terhadap ilmu saat ini, semoga kita mampu menghayati hal ini dan diberi kemampuan oleh Allah untuk memperbaiki kekurangan kita sendiri. Amin Ya Rabbal Allamin.

Tingkatan Keikhlashan Dalam Beramal.

Ikhlas merupakan salah sat hal yang dituntut bagi seorang muslim ketika melakukan sebuah amalan, karena ikhlas merupakan penentu bagi amal, apakah ia diterima atau tidak, ikhlas dan riya merupakan dua sifat yang berlawanan. Semakin besar keikhlasan dalam beramal, maka semakin besar pula manfaat di akhirat kelak yang akan kita dapatkan dari amal kita di dunia ini. Beramal tanpa keikhlasan bisa berakibat mengurangi bahkan menghapus pahala amalan kita. Keikhlasan seseorang tentu berbeda-beda.

Para ulama membagi ikhlash kepada tiga tingkatan;

  1. Ikhlas tingkat tinggi (‘ulya) yaitu seorang hamba yang beramal ibadah murni hanya karena Allah, untuk menjunjung tinggi perintahnya dan memenuhi hak ibadahnya sebagai hamba tanpa ada mengharapkan balasan surga dan juga bukan karena takut azab Allah bila tidak beramal. Ini adalah keikhlasan para anbiya dan aulia Allah.
  2. Ikhlas tingkat pertengahan (wushta) yaitu: seseorang melakukan amalan ibadah karena demi memperoleh pahala dan karena menghindar dari siksa.
  3. Ikhlas tingkat rendah (dunya) yaitu seorang yang beramal supaya diberi kemulian oleh Allah di dunia dan selamat dari mara bahaya, misalnya seseorang yang membaca surat al-waqi’ah supaya diberi kemudahan rikzi dan membaca ayat Kursi supaya terhindar dari maha bahaya.

Beramal dengan maksud salah satu dari tiga hal diatas masih dikatagorikan sebagai ikhlash, namun hanya tingkatnya saja yang berbeda-beda. Jadi bila kita kita beramal disertai dengan niat suapay Allah memberikan kemudahan di dunia berarti amalan kita masih ikhlash walaupun masuk dalam katagori ketiga, semoga mampu kita tingkatkan ke tingkat ke dua. Sedangkan selain dari tiga tersebut semuanya sudah masuk dalam katagori riya yang bisa berakibat kepada amal kita tidak diterima oleh Allah. Semoga kita mampu beramal dengan ikhlash dan bersih dari sifat riya..Amiin

Referensi;

Tuhfatul Murid ‘ala Jauharah Tauhid, hal 40 Cet. Dar Kutub Islamiyah


Bagaimanakah Kriteria Hewan Qurban

Deskripsi Masalah
Berqurban adalah salah suatu ritual ibadah yang diperintahkan oleh Allah tujuannya tidak lain melainkan untuk bertaqarub (mendekakkan) diri kepada Allah penyembelihannyapun dilakukan pada bulan Dzullhijjah bertepatan pada Hari Raya Idul Adha hingga akhir hari tasyriq, ritualnyapun dalam penyembelihan ada yang bermacam macam ada yang menyembelih kambing, sapi dan lain sebagainya, tentunya kita harus jeli dalam memilih hewan yang akan kita jadikan sebagai hewan qurban .

Pertanyaan
Bagaimanakah Kriteria Hewan yang Dijadikan Sebagai Hewan Qurban ?

Jawaban
Syeihk Sulaiman Al-Bujairimi yang wafat pada Tahun 1221 Hijriah memberi komentar dalam kitab nya Hasyiah Al-Bujarimi, syarat yang dijadikan hewan qurban adalah binatang ternak sesuai firman Allah dalam Alquran, bagi tiap-tiap umat telah kami syariatkan penyembelihan (qurban) supaya mereka menyebut Nama Allah ketika menyembelih binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka.dan karena berkurban itu merupakan Ibadah yang berkaitan dengan hewan maka praktek qurbanpun dikhususkan dengan binatang ternak seperti zakat dan umur domba satu tahun atau rontok giginya sebelum genab satu tahun dan sapi dan kambing usia kedua nya dua tahun dan unta yang berumur lima tahun .

Referensi
Hasyiah Bujairimi Halaman 396 Juz 4 cetakan Darul Kutub Ilmiyah
وشرطها) أي التضحية (نعم) إبل وبقر وغنم إناثا كانت أو خناثى أو ذكورا ولو خصيانا لقوله تعالى {ولكل أمة جعلنا منسكا ليذكروا اسم الله على ما رزقهم من بهيمة الأنعام} [الحج: 34] ولأن التضحية عبادة تتعلق بالحيوان فاختصت بالنعم كالزكاة (و) شرطها (بلوغ ضأن سنة أو إجذاعه و) بلوغ (بقر ومعز سنتين وإبل خمسا)
Kemudian beliau melanjutkan perkataan nya, dan syarat keselanjutnya terbebas dari kecacatan yang dapat mengurangi daging dan lemak maka tidak mengapa kalau hilangnya tanduk dan pecahnya tanduk karena yang demikian tidak mengurangi daging.

Hasyiah Bujairimi Halaman 398 Juz 4 cetakan Darul Kutub Ilmiyah
 (و)
شرطها (فقد عيب) في الأضحية (ينقص مأكولا) منها من لحم وشحم وغيرهما فتجزئ فاقدة قرن ومكسورته كسرا لم ينقص المأكول

Kemudian beliau melanjukkan perkataannya dan syarat keselanjutnya adalah niat ketika menyenbelih hewan qurban ataupun sebelum menyembelih ketika mentakyinkan (menentukan) hewan untuk dijadikan qurban sama seperti niat pada zakat baik qurban wajib maupun sunat.

Hasyiah Bujairimi Halaman 399 Juz 4 cetakan Darul Kutub Ilmiyah 
و) شرطها (نية) لها (عند ذبح أو) قبله عند (تعيين) لما يضحي به كالنية في الزكاة سواء أكان تطوعا أم واجبا

Bahkan Imam Rafi’I yang wafat pada tahun 623 Hijriah berkomentar dalam kitabnya Syarah Kabir, bahwasanya ulama telah menyepakati bahwa binatang yang dijadikan sebagai binatang qurban itu dikhususkan dengan bintang ternak 

Syarh Kabir Halaman 60 Juz 12 Cet Darul Kutub Ilmiyah
الأول: ما يذبح، وتختص التضحية بالأنعام إجماعا، وقد قال تعالى: {ويذكروا اسم الله في أيام معلومات على ما رزقهم من بهيمة الأنعام} [الحج: 28].
والأنعام: هي الإبل والبقر والغنم، ولم يؤثر عن النبي -صلى الله عليه وسلم-، ولا عن أصحابه -رضي الله عنهم- التضحية بغيرها.
ووجه أيضا: أن التضحية [عبادة] (1) تتعلق بالحيوان، فتختص بهذه الأنواع، كالزكاة، ويجزىء فيها الذكر والأنثى بالاتفاق، وبالقياس على العقيقة

Al- Mausuuah Al- Fiqhiah Halaman 12 Juz 7 Cet Waziratul Auqaf Alquwait

وعند الفقهاء الأنعام هي الإبل والبقر والغنم سميت نعما لكثرة نعم الله تعالى فيها على خلقه بانمو والولادة واللبن والصوف والوبر والشعر وعموم الانتفاع



Hukum Mengqaza Puasa Setelah 15 Sya’ban

Deskripsi Masalah
Dalam setahun umat Muslim diharamkan puasa selama 5 hari yaitu 2 hari raya dan 3 hari Tasyrik (11,12,13 Zulhijjah), namun dalam Fiqh Syafiiyah ada beberapa hari yang juga diharamkan melakukan puasa yaitu setelah nisfu atau 16 Sya’ban hingga seterusnya akhir bulan Sya’ban. Dan hari ragu tentang nampak hilal (30 Sya’ban), Namun pelarangan tersebut bukan mutlak puasa, tetapi hukumnya berobah jika mempunyai sebab seperti qaza dan nazar.

Pertanyaan
1. Puasa apa saja yang dibolehkan setelah nisfu sya’ban ?
2. Apakah boleh mengqaza puasa Ramadhan yang tertinggal pada hari tersebut 16 s/d 30 Sya’ban ?

Jawaban
1. Puasa yang dilarang setelah nisfu sya’ban adalah puasa sunat, kecuali tidak lagi haram jika puasa sunat tersebut telah menjadi kebiasaan seperti seorang yang telah rutin berpuasa Senin-Kamis, Puasa Nabi Daud (Sehari berpuasa dan sehari berbuka), telah berpuasa dari 1 Sya’ban, dan mengqaza Puasa Sunat dan juga dibolehkan puasa wajib seperti qaza Ramadhan, puasa nazar bahkan hal ini hukumnya wajib.
2. Mengqaza puasa Rmadhan yang Tertinggal hukumnya boleh bahkan wajib.

Referensi
Kitab Fathul Mui’n Juz II Hal .273 (Haramain)


( تتمة )
 يحرم الصوم في أيام التشريق والعيدين وكذا يوم الشك لغير ورد وهو يوم ثلاثي شعبان وقد شاع الخبر بين الناس برؤية الهلال ولم يثبت وكذا بعد نصف شعبان ما لم يصله بما قبله أو لم يوافق عادته أو لم يكن عن نذر أو قضاء ولو عن نفل

Hasyiah Ibnu Qasim Izzi Juz II Hal.294-296 (Haramain)


(يحرم صوم خمسة ايام العيدان)
اي صوم يوم عيد الفطر وعيد الاضحى (و ايام التشريق) وهي (الثلاثة) التى بعد يوم النحر (ويكره)تحريما (صوم يوم الشك بلاسبب يقضى صومه واشار المصنف صور هذا السبب بقوله (الا ان يوافق عادة له) في تطوعه كمن عادته صيام يوم فوافق صومه يوم الشك ايضا عن قضاء ونذر ويوم الشك هويوم الثلاثين من شعبان اذالم ير الهلال ليلتها مع الصحو وتحدث الناس برؤيته ولم يعلم غدل رأه اوشهدبرؤيته صبيان اوعبيد اوفسقة    


Hukum Qurban Dengan Uang

Deskripsi Masalah
Dewasa ini seiring perkembangan zaman banyak hal yang terjadi diluar apa yang telah diajarkan dalm syara' (kitab-kitab klasik) ada hal yang bertentangan dan ada juga yang sejalan dengan agama, seperti halnya praktek qurban dengan uang bukan dengan binatang ternak.

Pertanyaan
Bagaimanakah qurban dengan uang/harga?

Jawaban
Dana yang terkumpul tidak untuk menyembelih hewan qurban melainkan dibagikan dalam bentuk uang. Praktek ini sama dengan qurban berupa uang, hukumnya tidak sah sebagai qurban, karena qurban harus dilaksanakan dalam bentuk penyembelihan hewan ternak yang telah ditentukan syara’.
uraian
Qurban dalam Bahasa Arab dikenal dengan udhhiyah, udhiyah adalah nama atas binatang ternak yang disembelih dengan tujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah. maka jelas bahwa uang tidak bisa dikategorikan sebagai qurban. Qurban hanya khusus terhadap binatang-binatang yang telah ditentukan syara’ yaitu bitatang ternak yang dianggap cukup sebagai qurban diantaranya adalah unta, sapi dan kambing. Dengan demikian uang tidak bisa diganti menjadi qurban. Karena syarat qurban terkhusus tiga jenis hewan tersebut.
Dana yang terkumpul tidak untuk membeli hewan qurban melainkan dibagikan dalam bentuk uang. Praktek ini sama dengan qurban berupa uang, dan secara jelas tidak sah sebagai qurban, karena qurban harus dilaksanakan dalam bentuk penyembelihan hewan ternak. Hanya saja bila dana yang terkumpul tersebut tidak digunakan untuk membeli hewan qurban, dana tersebut dibagikan kepada fakir dan miskin hanya menjadi shadaqah biasa tidak bisa menjadi qurban.

Referensi
1. Zainu Ad-Din Ibn Najim, Bahjru RāIq, jld II, (Maktabah Syamilah Ishdar 3.8 V. 10600, 2009), h. 238
قيد المصنف بالزكاة لأنه لا يجوز دفع القيمة في الضحايا والهدايا والعتق لأن معنى القربة إراقة الدم وذلك لا يتقوم وكذلك الإعتاق لأن معنى القربة فيه إتلاف الملك ونفي الرق وذلك لا يتقوم.
Artinya: Musannif menqaidkan dengan zakat karena sesungguhnya, tidaklah memberi harga udhiyah dan hidayah dan memerdekakan hamba, karena makna qurbah adalah menumpahkan darah, karena demikian menumpahkan darah maka tidaklah dihargakan begitu juga Karena qurbah pada memerdakan hamba adalah menghilangkan milik, dan mengapuskan req (sifat kehambaan), karena demikian tidak boleh dihargakan.

2. Ibrahim al-Bājurī, al-Bājurī, jld II (Indonesia: haramen), h. 295
وهي أى الأضحية اسم لما يذبح من النعم أى التي هي الإبل والبقر والغنم فشرط الأضحية أن تكون من النعم التي هي هذه الثلاثة.

Artinya: satu nama bagi sembelihan dari binatang ternak yaitu unta dan lembu dan kambing, maka disyaratkan berqurban adalah dari hewan ternak yang tiga tersebut.
Udhiyah

Wakil untuk Membeli Hewan Qurban

Deskripsi Masalah
Dalam kehidupan sosial hidup saling bantu membantu telah sangat terjalin antar masyarakat, mulai dari kerja sama bagian yang dapat memberi manfaat untuk umum sampai untuk manfaat individu layaknya seperti mewakilkan orang lain untuk membelikan hewan qurban .

Pertanyaan 
Bolehkah mewakilkan orang lain untuk membelikan hewan qurban ?

Jawaban
Boleh, dalam hal ini pernah ditanyakan terhadap seorang syech tentang berlakunya kebiasaan ahli negeri indonesia yang mewakilkan kepada orang lain untuk membeli binatang ternak dan menyembelih hewan di mekkah, jawabannya boleh dan sah melakukan yang demikian.

Referensi
Kitab Ianatuttalibin juz 2 hal 381
(سئل)
 رحمه الله تعالى: جرت عادة أهل بلد جاوى على توكيل من يشتري لهم النعم في مكة للعقيقة أو الأضحية ويذبحه في مكة، والحال أن من يعق أو يضحي عنه في بلد جاوى فهل يصح ذلك أو لا؟ أفتونا.
(الجواب) نعم، يصح ذلك، ويجوز التوكيل في شراء الأضحية والعقيقة وفي ذبحها، ولو ببلد غير بلد المضحي والعاق كما أطلقوه فقد صرح أئمتنا بجواز توكيل من تحل ذبيحته في ذبح الأضحية، وصرحوا بجواز التوكيل أو الوصية في شراء النعم وذبحها، وأنه يستحب حضور المضحي أضحيته.
ولا يجب


Pendapat Syeikh Utsaimin tentang hadiah pahala kepada mayat.

Kaum wahabi merupakan salah satu sekte khawarij yang merupakan sumber fitnah di zaman ini. Mereka sangat gemar dan cepat memvonis pihak lain sebagai ahli bid’ah dan sesat bahkan tak jarang memvonis kufur dan musyrik.

Baca; Bahaya idiologi Wahabi.


Salah satu amalaiyah umat muslim yang mereka bid’ahkan adalah membaca al-quran dengan niat menghadiahkan pahala kepada orang yang telah meninggal. Namun ternyata banyak juga amalan-amalan yang ternyata dari kalangan beberapa ulama mereka di anggap khilafiyah dan bahkan membolehkannya, tetapi pengikutnya tetap ngotot dengan vonis bid’ah dan sesat mereka.

Baca; Hukum membaca al-quran untuk mayat menurut Imam Syafii. 

Dalam masalah menghadiahkan pahala bacaan al-quran, ternyata selain Ibnu Taimiyah dan muridnya, Ibnu Qaiyim al-Jauziyah yang membolehkannya, Syeikh Utsaimin, tokoh panutan wahabi di zaman ini ternyata lebih menguatkan pendapat yang membolehkannya. Berikut nash fatwa Syeikh Utsaimin;

(359) سئل فضيلة الشيخ : عن حكم التلاوة لروح الميت ؟
فأجاب قائلاً : التلاوة لروح الميت يعني أن يقرأ القرآن وهو يريد أن يكون ثوابه لميت من المسلمين هذه المسألة محل خلاف بين أهل العلم على قولين :
القول الأول: أن ذلك غير مشروع وأن الميت لا ينتفع به أي لا ينتفع بالقرآن في هذه الحال.
القول الثاني: أنه ينتفع بذلك وأنه يجوز للإنسان أن يقرأ القرآن بنية أنه لفلان أو فلانة من المسلمين، سواء كان قريباً أو غير قريب.
والراجح : القول الثاني لأنه ورد في جنس العبادات جواز صرفها للميت ، كما في حديث سعد ابن عبادة - رضي الله عنه - حين تصدق ببستانه لأمه ، وكما في قصة الرجل الذي قال للنبي ،صلى الله عليه وسلم :إن أمي افتلتت نفسها وأظنها لو تكلمت لتصدقت أفأتصدق عنها؟ قال النبي ،صلى الله عليه وسلم: "نعم" وهذه قضايا أعيان تدل على أن صرف جنس العبادات لأحد من المسلمين جائز وهو كذلك  


Fatwa No. 359 ; Syeikh Utsaimin pernah ditanyakan tentang hukum bacaan (al-quran) bagi ruh mayat?
Beliau menjawab;
Membaca bagi ruh mayat, yakni membaca al-quran sedangkan ia berniat supaya pahalanya bagi mayat kaum muslimin. Masalah ini merupakan masalah khilafiyah dikalangan ahlu ilmi atas dua pendapat.
Pendapat pertama; hal demikian tidak disyariatkan dan mayat tidak mendapat manfaat dengan bacaan al-quran ketika itu.
Pendapat kedua;
Mayat mendapat manfaat dengan demikian, dan boleh bagi manusia untuk membaca al-quran dengan niat bagi si fulan atau fulanah dari kaum muslimin baik itu kerabatnya ataupun bukan.
Pendapat yang kuat adalah pendapat yang kedua, karena warid (dari Rasulullah SAW) pada beberapa ibadah kebolehan memberikan (pahalanya) kepada mayat, sebagaimana pada hadits Sa'ad bin Ubadah menyedekahkan kebunnya untuk ibunya dan sebagaimana dalam kisah seorang laki-laki yang berkata kepada Nabi SAW, "bahwa ibuku telah meninggal, menurut saya kalau seandainya ia bisa berkata-kata, ia akan bershadaqah. Apakah boleh saya bershadaqah untuk dirinya? Nabi menjawab "boleh". Hukum ini menunjukkan bahwa boleh memberikan kepada kaum muslim yang lain, dan hukumnya memang benar demikian. (Majmuk Fatawa wa Rasail Utsaimin, jilid 2 hal 305 Cet. Dar Wathan th 1413)


Hanya saja dalam penjelasan selanjutnya, Utsaimin mengatakan yang lebih baik adalah mendoakan mayat. Selain itu Utsaimin hanya tidak membolehkan sewa membaca al-quran bagai mayat. Hal ini berbeda dengan mazhab Syafii yang mebolehkannya.Baca di ; Hukum menyewa orang untuk membaca al-quran di kuburan.
Baca juga beberapa tulisan kami tentang hadiah pahala bagi mayat;

  1. Fatwa Ibnu Shalat tentang hadiah pahala bagi orang yang meninggal.
  2. Penjelasan DR. Syeikh Wahbah Zuhaily tentang sampai hadiah pahala amalan orang hidup bagi orang meninggal
  3. Penjelasan Syeikh Ali Jum`ah Tentang Hadiah Amalan dan Bacaan Al-Quran bagi Mayat
  4. Rekayasa penulis buku Hadiah pahala amalan rekayasa
  5. Pemutarbalikan Fakta Oleh Penulis Buku "Hadiah Pahala Amalan Rekayasa” terhadap Kitab Tafsir Taisir al-Karim ar-Rahman fi Tafsir Kalam al-Manan
  6. Pemutarbalikan Fakta Oleh Penulis Buku "Hadiah Pahala Amalan Rekayasa” terhadap Kitab Tafsir Taisir al-Karim ar-Rahman fi Tafsir Kalam al-Manan
  7. Hukum membaca al-quran di kuburan.



Video Abu Mudi: Siapa Yang Lebih Berhak Menyalati Jenazah Orang Tua Meninggal ?



    Hukum Menyerahkan Daging Qurban Wajib Kepada Orang Kaya

    Deskripsi Masalah
    Salah satu ibadah yang disenangi oleh mayoritas ummat muslim yaitu berqurban, hal ini bisa kita lihat diberbagai dunia Islam pada saat hari raya Idul Adha, umat Islam berbondong-bondong memotong hewan qurbanya sesuai anjuran agama. Qurban ada dua jenis; wajib dan sunat. Qurban menjadi wajib disebabkan nazar.  Untuk qurban wajib ada beberapa pebedaan hukum dengan qurban sunat. 
    Pertanyaan


     Apakah boleh daging qurban wajib diberikan kepada orang kaya?

    Jawaban
    Daging qurban wajib, tidak boleh diberikan kepada orang kaya, berbeda dengan daging qurban sunnat (Tathawu’). Hal ini karena daging qurban wajib mesti disedekahkan kepada fakir miskin, sedangkan orang kaya menerima kurban bukan atas nama shadaqah, namun atas nama hadiah. Efek hukum keduanya juga berbeda. Orang miskin, setelah menerima daging kurban maka ia bisa mempergunakannya kemana saja yang ia inginkan, baik dikonsumsi maupun di jual. Sedangkan bila orang kaya menerima daging qurban, maka ia tidak boleh menjualnya, namun hanya boleh dikonsumsi atau dihidangkan kepada orang lain. Baca selengkapnya; Memberikan daging qurban bagi orang kaya.


    Tambahan :
    Jika seseorang berqurban untuk Ayah atau kerabatnya yang telah meninggal, maka ia tidak boleh memakan sedikitpun dari daging qurban karena tidak mungkin lagi mendapatkan izin dari orang yang sudah meninggal. Untuk rincian hukum berqurban bagi orang yang telah meninggal silahkan Baca ; Berqurban bagi orang yang telah meninggal. 

    Baca ; Tulisan-tulisan kami tentang Qurban.

    Referensi
    Hasyiah Jamal hal 226 jilid 8 cet Daarul Kutub

    (قوله وغيرها مما يتأتى) 
    من ذلك التعيين بالنذر قال في الإيعاب والجعل كهذه عقيقة أخذ من قول المجموع وتتعين الشاة إذا عينت للعقيقة كما ذكرناه في الأضحية سواء لا فرق بينهما فيجب التصدق بجميعها على المنقول ولا يجوز له الأكل منها ولا إطعام الأغنياء اهـ شوبري

    Hasyiah ‘Amirah hal 254 cet Toha Putra

    فرع: لو ضحى عن ميت حرم الأكل منها على المضحي لأنها وقعت عنه فلا يأكل المضحي إلا بإذنه وهو متعذر فيجب التصدق بجميعها قاله القفال
     Mugni Muhtaj hal 134 jilid 7 cet Syirkah Qudsi

    وخرج بذلك من ضحى عن غيره كميت بشرطه الآتي فليس له ولا لغيره من الأغنياء الأكل منها وبه صرح القفال وعلله بأن الأضحية وقعت عنه فلا يحل الأكل منها إلا بإذنه وقد تعذر فيجب التصدق بها عنه


    Hukum Sewa baca Al-Qur'an dikuburan

    Deskripsi Masalah
    kegiatan mengaji di kuburan (meuruang istilah orang aceh) sudah tidak asing lagi di kalangan kita masyarakat, kita sangat yakin dengan lantunan yang di bacakan terhadap simayit akan sampai dan memberi bekas berbeda halnya dengan sebagian saudara kita yang sedikit berbeda dalam pemahamannya.

    Pertanyaan
    Apa boleh dan sah menyewa orang untuk mengaji dikuburan ?

    Jawaban
    Menyewa orang untuk membacakan al-qur'an untuk orang hidup atau sudah mati itu boleh dan akan berbuah pahala kepada simayit atau yang masih hidup tersebut.

    Referensi
    -Hasyiah Qulyubi hal 74 juz 3
    فرع: تصح الإجارة لقراءة القرآن لحي أو ميت ويحصل له الثواب إن قرأ بحضرته أو نواه بها أو أهدى له الثواب بعدها، كأن يقول اللهم اجعل ثواب ذلك أو مثل ثوابه لفلان، وما جرت به العادة من نحو زيادة في شرفه - صلى الله عليه وسلم -
    أو واصلا له أو به مندوب إليه خلافا لمن نازع فيه، ويحصل مع ذلك ثواب القراءة للقارئ كذا قالوه فانظره مع قولهم كل عبادة كان الحامل عليها أمرا دنيويا لا ثواب فيها للفاعل وعلى الأول تفارق الحج بعدم إمكان تعدده وإذا قرأ جنبا ولو ناسيا لا يستحق أجرة.

    Hukum Memindahkan Tanah Haramain

    Deskripsi Masalah
    “Jejak Tsunami Aceh” adalah salah satu judul dari reality show “Mister Tukul Jalan-jalan” yang selalu ditayangkan setiap sabtu dan minggu pada jam 21:30 WIB. Dalam tayangan yang dipandu oleh Tukul sendiri dan turut hadir seorang paranormal yakni Ustaz Sholeh Pati dan bintang tamu Lilis Karlina ini pada salah satu sesion tayang dengan judul tersebut, mereka berada dalam Mesjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh. Dalam perbincangan yang tak begitu lama kala itu tentang keajaiban Mesjid Raya saat Tsunami menerjang Aceh tahun 2004 silam, Ustadz Soleh Pati memberikan sebuah alasan berdasarkan analisa supranaturalnya bahwa saat awal mula mesjid ini didirikan ada seorang Ulama besar dari Makkah yang membawa Tanah dari Makkah dan meletakkan di kanan mesjid dan tanah dari Madinah disebelah kiri mesjid tersebut sehingga sangat wajar bila ada kekuatan-kekuatan besar dan ajaib kala Tsunami menghempas Aceh.

    Pertanyaan
    Terlepas dari benar atau tidaknya tentang penerawangan supranatural ustaz tersebut, bagaimanakah hukum memindahkan tanah dari tanah haram Makkah dan tanah haram Madinah ke tanah halal dalam pandangan islam???

    Jawab
    Kebanyakan Ulama Syafi’iyyah berpendapat makruh dan sebagian berpendapat haram memindahkan tanah dari haramain dan wajib mengembalikan ke tempat semula.

    Referensi
    Majmu’ Syarh Al Muhazzab 8 : 450 cet. DKI
    قال المصنف لا يجوز إخراج تراب الحرم وإحجاره إلى الحل هذه عبارة المصنف وكذا قال المحاملى في كتابيه المجموع والتجريد لا يجوز إخراجهما وتابعهما صاحب البيان في هذه العبارة وقال صاحب الحاوى يمنع من إخراجهما وقال الدارمي لا يخرجهما وقال كثيرون أو الاكثرون من اصحابنا يكره إخراجهما فأطلقوا لفظ الكراهية
    Asy Syarkawy ‘ala Al Tahriri 2 : 524 cet, haramain
      (قوله و لا ينقل شيئ من تراب الحرامين الخ) 
    اي يحرم ذالك و لو الى الحرام الاخر


    Mengapa Cinta Ibu Lebih Besar dari Ayah

    Deskripsi Masalah
    Ayah dan Bunda, mereka adalah sosok yang sangat luar biasa dalam kehidupan kita. Kita menjadi saksi bahwa perjuangan mereka sangat luar biasa dalam kehidupan ini, cucuran keringat yang keluar, perginya ayah kita dari rumah untuk mencari nafkah. pagi, siang dan malam kadang tak pulang, ternyata semua itu dilakukannya untuk kita. Lalu bagaimana dengan bunda? Tidak pernah dihiraukan rasa sakit yang mendera, apalagi saat dikandungnya. Sembilan bulan kita berada di dalam perutnya, saat-saat yang menegangkan, saat kita dilahirkan, saat yang paling berat dirasakan oleh bunda kita, yang ada dalam pikirannya bagaimana kita selamat menatap dunia ini. Adalah bentuk “renungan” yang tak jarang kita meneteskan airmata bila mengenang betapa besar perjuangan mereka yang tak bertepi. Meskipun perjuangan dan kasih sayang mereka tak ternilai dan sama-sama berjuang demi masa depan anak-anak tercinta, namun tak bisa dipungkiri bahwa dalam pandangan syariat ada beberapa persoalan yang menndahulukan perempuan dalam mengurus anak-anak dibandingkan laki-laki yang terkesan lebih perkasa dibandingkan kaum hawa.

    Pertanyaan
    Mengapa cinta dan kasih sayang ibu kepada anaknya lebih besar dibandingkan dengan cinta dan kasih sayang seorang ayah, padahal seorang anak tercipta dari air (sperma) keduanya?

    Jawab
    Karena sperma perempuan keluar dari tulang dada yang berdekatan dengan hati sebagai tempat cinta dan kasih sayang pada diri seseorang sedangkan sperma laki-laki keluar dari sulbi yang letaknya jauh dari hati.

    Referensi
    Hasyiyah Al Bujairimi ‘ala Al Khatib 4 : 82 cet. Darl kutub
    فإن قيل: ما الحكمة في أن الأم أشفق على الولد من الأب وهو خلق من مائهما. فالجواب أن ماء الأم من قدامها من بين ترائبها قريبا من القلب الذي هو موضع الشفقة ومحل المحبة والأب يخرج ماؤه من وراء ظهره من الصلب وهو بعيد من القلب الذي هو موضع الشفقة والرحمة.

    Kelebihan Shalat Thajjud

    Deskripsi Masalah
    Kemalasan dalam melakukan ibadah kepada Allah SWT kerap kali menyapa kita dalam hal ini mungkin sebagian kita kurang mengetahui apa fadhilah atau kelebihan dalam ibadah tersebut, terkadang dengan mengetahui kelebihan itu bisa termotivasi untuk kuat dan istiqamah dalam beribadah.
    Petanyaan
    Teungku, kalau boleh saya tanya, apa saja kelebihan dari shalat tahajjud ?
    Jawaban
    Shalat tahajjud merupakan shalat sunat yang dilakukan pada waktu malam sesudah terbangun dari tidur, shalat sunat yang satu ini juga memiliki berbagai kelebihannya namun di sini kami akan mengutarakan kelebihan–kelebihan yang tersebut dalam I'anatuttalibin karangan Sayyid Abi Bakr Syatta diantaranya:
    - Dalam sebuah hadist Nabi Muhammad SAW bersabda “Seafdhal-afdhal shalat sesudah salat wajib adalah shalat malam “
    - Dalam hadist yang lain Rasulullah SAW bersabda “Selalulah kalian dengan dengan shalat malam karena itu merupakan adab orang-orang salih sebelum kalian dan menjadi dekat kalian dengan Allah dan dapat menghapus segala keburukan ,menegah dari dosa, dapat menjadi obat untuk badan “
    - Dalam hadist yang lain rasul SAW bersabda “Wahai manusia!! berilah salam, dan berikanlah makanan, bersilaturrahmilah kalian, dan shalatlah kalian disaat manusia sedang tertidur niscaya engkau akan masuk surga”
    - Dalam hadist yang lain Rasulullah SAW bersabda “Disaat berkumpul manusia di hari kiamat, maka menyeru oleh yang menyeru: Dimana orang-orang yang selalu merenggangkan lambungnya dari tempat beringan (bangun tidur) maka berdiri mereka itu dalam kondisi yang sedikit, maka masuk mereka kedalam surga dengan tanpa hisab.
    Referensi
    Hasyiah I'anatuttalibin juz 1 hal 267 Cet Al-Haramain



     قوله:  وورد في فضله اي التحجد
    (وقوله: أحاديث كثيرة)، منها: قوله عليه الصلاة والسلام: أفضل الصلاة بعد المكتوبة صلاة الليل.
    وقوله عليه الصلاة والسلام: عليكم بقيام الليل فإنه دأب الصالحين قبلكم، وقربة لكم، ومكفرة للسيئات، ومنهاة عن الإثم، ومطردة للداء عن الجسد ومنها قوله عليه الصلاة والسلام: أيها الناس أفشوا السلام، وأطعموا الطعام، وصلوا الأرحام، وصلوا بالليل والناس نيام، تدخلوا الجنة بسلام.
    ومنها قوله عليه الصلاة والسلام: يحشر الناس في صعيد واحد، فينادي مناد: أين الذين كانت تتجافى جنوبهم عن المضاجع؟ فيقومون - وهم قليل - فيدخلون الجنة بغير حساب.
    وروي أن الجنيد رؤي في النوم، فقيل له: ما فعل الله بك فقال: طاحت تلك الإشارات وغابت تلك العبارات، وفنيت تلك العلوم ونفدت تلك الرسوم، وما نفعنا إلا ركيعات كنا نركعها عند السحر.


    donasi
    donasi

    selengkapnyaAMALAN SUNAT

    selengkapnyaDownload

    selengkapnyaDOA

    selengkapnyaAswaja